Sabtu, 28 Disember 2013

Menjadi seorang yang dihormati

Assalamualaikum.  Salam sejahtera. Salam berbarakah bagi semua yang membaca blog ini.

Tatkala menusuri kehidupan yang tidak berkesudahan ini, adakalanya kita akan mudah terasa bahawa kita adalah yang terbaik. Namun pernah kita terfikir bahawa setiap satu langkah kita menuju jannah, pasti ada halangan yang tidak kita terduga punca dan arahnya. Dan adakalanya kita tewas kerana mudah hilang arah.

Oleh itu, persiapkanlah benteng pertahanan kita sebaik-baiknya kerana langkah demi langkah kita, adakalanya kita rebah sebab tiada persediaan untuk menghadapinya.

Kita mudah meletakkan harapan tapi mudah juga untuk memusnahkan harapan. Kadang-kadang, tanpa kita sedari yang terbaik itu sudah sedia ada terbaik untuk kita namun kita alpa dan mudah tidak bersyukur sehinggalah tiba hari kehilangan segala-galanys barulah mengerti bahawa itulah terbaik dalam hidup kita.

Kadang-kadang kita memandang remeh terhadap blog seperti ini. Namun hakikatnya secebis ilmu yang dikongsi, sejuta hikmah menanti.

Aku suka dengan ungkapan yang digunakan oleh sahabat aku yang menjadi founder First Strike Combat Academy (FSCA), he said. " leave your ego behind when you enter this door" . Kredit kepada En. Zarif di atas kata-kata bermakna seperti ini. Sebaik-baiknya bila menginginkan satu ilmu bela diri maka tinggalkan segala ilmu yang ada supaya kita tidak mudah berasa tinggi dan bangga diri. Pepatah melayu ada mengatakan bahawa" biar ikut resmi padi, makun berisi makin menunduk".

Bagi yang bergelar ahli beladiri, mari kita berganding tangan untuk mengatasi masalah yang kita hadapi sekarang ini dan mendidik lebih ramai lagi modal insan yang bertanggungjawab supaya negara kita aman. Jangan sembunyikan kuku kerana saban hari ramai dari kalangan kita dibuli, dirompak,  dirogol dan sebagainya kerana kealpaan kita tidak menyebarkan ilmu kita. Jangan terlalu dangkal dengan ilmu kerana ilmu harus disebarkan bukan dibiarkan terperuk dalam kocek baju. Dan janganlah mengambil kesempatan di atas kesempitan.

Mencintai ilmu adalah sikap yang terpuji yang dianjurkan oleh Allah dan Rasulullah s.a.w. janga kedekut ilmu. Allah pasti membalas jika ada yang kurang ajar. Sebab hukum Allah itu jelas. Dan janji Allah itu pasti.

Jum belajar ilmu bela diri. Kerana dalamnya ada disiplin diri. Jika kita gagal mendidik diri jadi orang berdisiplin, beerti kita gagal mencontohi peribadi Rasulullah. Belajar bela diri dapat memupuk disiplin bukannya memupuk semangat bikinpusing. Jangan salahkan ilmu. Salah diri yang tak mampu berdisiplin dan patuh pada arahan.

Studio kami terletak di belakang e-Mart Matang. Bersebelahan dengan Bank Simpanan Nasional Matang. Kalau jumps Kopi O Corner Matang, jalan lurus sampai jumpa bangunan sebelahnya. Tingkat 2. Kami menawarkan BJJ... Silat Seni Gayong Malaysia, dan Boxing.

Sekarang peluang dah terbentang,  pilihan anda menentukan anda menang atau kecundang.

Berlabuhlah tirai 2013.. bermulalah pementasan drama 2014

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

~Dunia ini kian kejam jika hendak dibuat perbandingan manusia di dalamnya. Bukan mudah untuk hidup dalam kekejaman yang kian menular dan menjadi barah dalam kehidupan sekarang. Kita hendaklah bersedia untuk menghadapi dunia yang kian mencabar ini.

~2013 kian menghampiri ke penghujungnya. Tirai makin ditutup. Tetapi pementasan hidup mestilah dirasai agar kita tidak sesat dalam perjalanan menuju ke syurga abadi.

~Banyak yang aku kecapi dalam dunia 2013. Antaranya yang paling manis sekali adalah perpindahan yang dinanti-nanti selama 6 tahun berkhidmat. Alhamdulillah. Syukur keranan Allah telah memberikan aku dan keluarga untuk menabur bakti di tempat sendiri.

~Pembukaan studio di Jalan Matang memberikan sedikit makna kepada pertubuhan yang aku terajui. Semoga dengan izinNya, ilmu gayong bakal tersebar sehingga ke seluruh pelusuk negeri Sarawak.

~Dan, tahun 2013 mencipta satu rekod terbaharu sejak 2001 kerana aku tak jejak kaki ke Semenanjung Malaysia untuk tahun 2013. Rekod yang terbaharu sejak 12 tahun yang lalu.

~Harapan aku agar tahun 2014 aku memperoleh semangat juang yang baru untuk menjadi seorang GURU yang berwawasan dan bermatlamat. Bukan sekadar merungut.


~dan harapan aku agar menjadi seorang suami, abie serta anak yang baik untuk ke semuanya. Insya Allah.

Ahad, 8 Disember 2013

SALAM DISEMBER 2013



بسم ألله الرحمن الرحيم 
أسلام أليكم 


~Salam Disember.. Salam Safar.. Sudah berakhirnya November tetapi masih juga jadual padat dengan aktiviti yang semakin rancak.

~Studio silat aku akan di buka di jalan Matang dalam masa terdekat. Aku berkongsi dengan seorang rakan untuk membuka gelanggang silat dan studio untuk Brazilian Jiu Jitsu. Maka bertambah padatlah aktiviti silat aku.

~Ditambahkan lagi dengan suasana rumah yang penuh dengan anak-anak buah yang berkumpul. Bertambah rancaklah rumah. Tapi, putera aku lah yang paling "hebat". Macam biasalah. Bukan sebab apa, dia yang paling kecil. Mana tak nya abang dan kakak-kakaknya beri muka.

~Di Seluruh Malaysia dilanda banjir. Pesanan kepada semua mangsa banjir, silalah jaga keselamatan dan kesihatan selama bankir ini berlaku. Elakkan anak-anak bermain air tanpa pengawasan untuk mengelak kemalangan jiwa.

~Dan demam eg-tukar dah berakhir. Penantian bertahun-tahun ini membuahkan hasil yang baik atau tidak, bukan urusan KPM, JPN, PPD.. tetapi itu adalah sebuah "takdir" yang Allah tentukan buat hamba-hambaNya. Dan ingatlah, Allah sama sekali tidak membebankan kita sesuai dengan kebolehan kita untuk menanggung bebanan itu.

~Jangan mudah mengutuk kerana kutukan itu akan menjadi bahana kepada kita di akhirat. Jangan mudah mendoakan kejahatan kepada orang, sebaliknya doakan kebaikan kepada orang lain kerana setiap doa adalah cerminan kepada kita. Dan ingatlah, ketika Rasulullah s.a.w dilemparkan najis, baginda hanya mendoakan kebaikan kepada orang yang melakukan kejahatan tersebut.

Khamis, 14 November 2013

ISU ROGOL PART I

بسم الله أ لرحمن أ لرحيم 

أسلام عليكم 


~Post bulan ini banyak melibatkan dengan isu "silat". Mungkin debaran pertandingan kian memuncak. Dan juga, "roh" silat itu menjenguk untuk seketika. Diharapkan, jengukkan ini bukan untuk seketika. Harapnnya agar dapat hingga ke hujung nyawa.

~Ada kisah hendak aku kongsikan kepada semua bloggers. Terutamanya yang bernama "wanita". Ini sekadar perkongsian. Bukannya kepada propaganda untuk menarik minat wanita dalam bidang seni bela diri.
Ini sekadar perkongsian berkaitan dengan isu yang semakin menular pada ketika ini. Sebelum diteruskan dengan isu ini, satu persoalan akan mula menerjah , " begitu mudahkah maruah wanita ini dirobek dek lelaki?"
Keratan akhbar Utusan Malaysia

~Saban hari, kita dengar kes rogol yang berlaku di mana-mana sahaja. Tak kiralah orang yang kita kenal sama ada saudara, jiran, kawan, malahan diri sendiri dirogol oleh lelaki. Dibacakan sahaja statistik kes rogol, sangatlah membimbangkan segenap hati kita. Bahkan, kita merasakan bahawa kejadian ini sepatutnya tidak berlaku, namun inilah dia kehidupan yang sebenar. Dalam sebarang seminar yang saya hadir, kebanyakkannya menyatakan tidak mahu dirogol, tetapi langkah untuk mencegah rogol sangat tidak dititik beratkan. Malahan bertindak memberi peluang kepada "pemangsa" untuk merogol.

~Bagaimana dikatakan memberi peluang? Semua wanita tak suka dipaksa untuk melakukan pekara yang dikatakan mendatangkan kebencian. Lebih baik kita pergi kepada definisi rogol itu sendiri dahulu. Sebelum mengulas lebih lanjut berkaitan dengan rogol. Ada baiknya diberikan maksud rogol.

DEFINISI ROGOL I

Rogol boleh didefinisikan sebagai serangan seksual di mana penyerang melakukan hubungan seksual dengan mangsa tanpa kerelaan dan kebenaran daripada mangsa .Selain itu ,walaupun penyerang mendapat kebenaran daripada mangsa tetapi dalam keadaan apabila mangsa tidak faham apa yang sebenarnya berlaku pada masa itu contohnya sewaktu mangsa itu mabuk ,kurang sedar ,atau kecatatan mental ,atau mangsa itu adalah di bawah umur (rogol statutori) ,atau memperolehi kebenaran dengan ugutan bunuh atau kecederaan terhadap mangsa juga diklasifikasi sebagai rogol .Pencerobohan ini akan memberi kesan dari segi fizikal dan emosi kepada seseorang mangsa .

DEFINISI ROGOL II


Definisi jenayah rogol adalah dalam undang-undang jenayah, istilah "rogol" merujuk kepada serangan seksual yang mana penyerang memaksa mangsa yang enggan bersetuju untuk melakukan hubungan seksual. Sesetengah perundangan menggunakan istilah seperti "serangan seksual" atau "dipukul untuk seksual", dan ada juga yang mentakrifkan "rogol" sebagai serangan seksual dengan penembusan. "Rogol" boleh juga merujuk kepada hubungan seksual dengan seorang yang rela tetapi dari segi undang-undang belum cukup umur. Dalam bahasa pasar, istilah "rogol kenalan" merujuk kepada perogolan yang berlaku antara individu yang berjumpa atau berkenalan. Selain itu Rogol yang disebabkan penggunaan pukau  dan seumpama untuk membuat mangsa mereka tidak sedar akan diri sebelum diserang.

~ Bahasa mudah untuk rogol, "lelaki memaksa perempuan mengadakan hubungan seks tanpa kerelaan perempuan sama ada melalui mulut, dubur dan kemaluan". Perkataan terpaksa itu akan meluaskan definisi rogol. Bila diperlakukan tanpa rela, itulah rogol. Dan semestinya aktiviti merogol itu adalah dibuat lelaki, bukannya perempuan.

~Rogol ini mempunyai sejarah yang dramatis bermula dari zaman dahulu kala lagi. Pada zaman sekarang, kita seakan membiarkan perogol ini berleluasa kerana tiadanya tindakan yang kita buat bagi membendung gejala ini. Bukan nak mengharapkan kerajaan 100% saja. Tapi membendung gejala ini bermula dari diri kita sebagai hamba Allah. 

~Isu rogol ini panjang untuk diulaskan. Tetapi, pasti ada sambungan selepas ini. Mohon semua pembaca bersedia dengan huraian yang merewah agar mendapat ilmu dari blog ini. Mohon diulaskan dengan memberi komen.  Itu baru definisi. Belum lagi kita menerjah ke statistik rogol dan puncanya berlaku gejala ini. Pasti diluar sana akan mengatakan bahawa aku akan menghentam wanita sebab membiarkan diri dirogol. Sabar, penilaian itu datang dari kajian yang dilakukan. Tapi, belum lagi buat tesis. Insya Allah, jika ada keizinan maka akan diambil langkah untuk membuat pHd dengan ini. Ahaha..

~So, tunggu sahajalah ya. Kalau ada masa, akan bersambunglah edisi rogol ini.

Selasa, 12 November 2013

SILAT: WARDAH BERDAKWAH BUKAN BERDAKYAH

بسم الله أ لرحمن أ لرحيم 

أسلام عليكم 


~Akhir tidur semalam sebab "asyik" dengan sebuah video yang ditonton di dalam Youtube. Video yang aku tonton ini mengenai sebuah perguruan silat yang asalnya dari semenanjung dah sudah bertapak di Sarawak yang komunitinya terdiri daripada orang Melayu yang sangat mempercayai pekara mistik di sebuah bahagian negeri Sarawak. Susah nak bagi pandangan berkaitan dengan video ini. Lagu silat digunakan adalah memuji Allah. Dalam masa yang sama, banyak khurafat yang berlaku.



~Sebagai pengamal beladiri yang baru setahun jagung, aku berpandangan, bahawa kalau "demonstrasi" seumpama ini dipersembahkan kepada awam akan menimbulkan kekeliruan yang nyata dan menakutkan ibu bapa untuk merelakan anak-anak belajar silat. Pekara ini sebanyaknya akan meruntuhkan kepercayaan bahawa silat itu membentuk disiplin.

~Syirik jika menyekutukan Allah dan dosa syirik ini tidak akan diampun melainkan taubat nasuha. Ini pun dah boleh kira menghina Allah. Ilmu tasawuf tidak akan ditunjuk sebegitu rupa. 

~Dan aku hairan mengapa pemuda-muda dalam video ini seumpama kesurupan (kerasukan). Nah, merasuk satu pekara lagi. Ini semua pekara yang boleh mendatangkan kemungkaran jika dibiarkan. Oleh itu, aku ambil langkah menegur dengan ilmu. Supaya mereka yang terlibat tidak lagi melakukan pekara yang disangkakan baik tetapi membawa mudarat kepada diri.

~Isunya demonstrasi ini lebih menunjukkan pergaduhan yang tidak membawa faedah. Pergaduhan yang membawa masyarakat Melayu lebih mundur kerana berfikiran terlalu kuno. Sedangkan kita hanya jadi anjing jalanan yang menyalak ke bukit tanpa mampu berbuat apa-apa tatkala "ekonomi" negara di pegang oleh orang bukan Islam. Fikirkanlah. Dan hijrahlah dari kemunduran kepada kemajuan.

~Lebih baik kita majukan ilmu beladiri untuk meningkatkan lagi daya ketahanan kita dalam bermujahadah kepada Allah, Disamping menyiapkan diri dalam keadaan yang tidak menentu sekarang. Ramai berpendapat silat itu "sesat" lantaran ilmu yang disalahguna. Bila difikirkan, pekara seumpama inilah yang banyak menyimpang dari aliran persilatan. Silat itu sendiri wardah terbaik untuk menyampaikan kepada masayaratkat bahawa orang melayu sangat berilmu dan salah satu cabangan ilmu itu adalah silat.

~Kebijaksanaan orang melayu ini terserlah dengan "bunga" dalam silat. Setiap gerak geri membawa makna yang tersendiri yang sukar untuk diungkai oleh orang biasa. Itu ilmu yang baik. Berkaitan dengan ilmu "dalam", peringatan kepada pengamalnya, apabila kita membenarkan syirik dalam mengesakan Allah, maka tunggulah balasan setimpal yang Allah akan bagi. Tak di dunia, pasti di akhirat!!

~Panglima-panglima dahulukala juga bukan sebarangan orang jika dipanggil pendekar. Ramai panglima ini adalah guru tasawuf yang kenal dengan Allah dan cintakan kepada Rasul. Andainya dihayati perjalanan mereka, pasti ditunjukan bahawa setiap pejuang mempunyai asbab yang kukuh dan Allah bantu pejuangan mereka kerana nyatanya kemungkaran yang dilakukan oleh penjajah kepada agama dan bangsa serta negara kita.


~Amalan pendekar yang taat lebih tertumpu kepada ilmu tasawuf. Ada kalanya, pendekar ini adalah tempat pakar rujuk untuk hukum agama. Dan keberanian meraka tak lain tak bukan, hanyalah kerana Allah dan mendapat syahid. Bukannya berani kerana hendak menunjuk-nunjuk. Tetapi berani kerana benar.

~Kadang-kadang bantuan Allah juga akan diberikan kepada mereka yang kufur kepada Allah kerana itu adalah sifat Ar-Rahim Nya kepada manusia. Dalam konteks bantuan ini, bantuan ini lebih kali mujarab dan cepat berbanding dengan orang yang mempunyai amalan yang benar. Tetapi, kebenaran pasti akan mengalahkan yang kebatilan. Sebab itulah Allah menyembunyikan hikmah dalam setiap pekara yang kita lakukan.

~Kembali kepada isu "pertempuran" dalam video di youtube tu. Aku memang sangat tidak setuju jika demonstrasi dilakukan sebegitu rupa. Alih-alih sebelum menyalakan api, merokok sebatang dua dulu. Nyata bagi "makan" dulu baru dapat lakukan. 

~Ini sekadar pendapat daripada aku. Aku cuma tidak mahu jika 2 pekara dicampur. Nanti anak-anak tak tahu yang mana yang benar, yang mana yang batil. Pegang pada jalan kebaikan. Bukan kebatilan. Aku menganggap silat ini wardah atau pentas dakwah aku. Kerana hidup ini bukan hanya untuk hari ini, tapi hidup ini untuk akhirat. 

~Benar memang benar, tapi jawablah dengan Allah di Yaumul Mahsyar nanti. Semakin banyak anak murid semakin banyak kemungkaran pasti akan berlaku jika amalan seperti ini diteruskan. Apa yang penting, taubatlah sebelum Izrail menjemput kita pulang. Pesanan ini juga untuk aku sendiri dan keluarga aku. Semoga Allah merahmati usahaku dalam memberi kesedaran kepada orang ramai. Amin.


Khamis, 7 November 2013

SISTEM PENGURUSAN PENTAKSIRAN BERASASKAN SEKOLAH (SPPBS)

أسلام عليكم 
بسم الله الرحمن الرحيم 



~Salam sayang untuk semua yang dirahmati Allah s.w.t. Banyak isu-isu yang terbangkit dan dibangkitkan semasa tiada penulisan artikel dalam blog ini. Sehinggakan, aku sendiri hampir membuat keputusan untuk berhenti daripada menulis dalam blog ini lantaran bingung kekeringan idea yang terlampau. Isu-isu yang timbul pun bagaikan sepintas lalu, tak mampu untuk aku singkapkan dalam bentuk penulisan. Namun, setiap kekalutan ada juga pencerahan. Setiap pencerahan itu membawa jalan yang membawa kepada penyelesaian. Alhamdulillah, kesabaran terbalas dan penantian terus terungkai.

~Mustahillah bagi seorang guru, tidak menghadapi masalah ini. Masalah kini semakin ampuh, dan Kementerian Pendidikan Malaysia [pun berlaku perubahan nama ketika aku tidak berblog] semakin "resah" disebabkan kegagalan sistem yang dibina bagi menampung kapasiti pengguna. Sistem itu tak lain tak bukan. SISTEM PENGURUSAN PENTAKSIRAN BERASASKAN SEKOLAH (SPPBS). 

~Sistem ini sebenanrnya sangat memberi manfaat kepada semua murid dan guru di mana pacuan kepada penyelesaian masalah murid berada dalam objektif penggunaan sistem ini. Aku sama sekali tidak mahu mengkritik dasar kerajaan kerana beranggapan bahawa ramai dari pembangun sistem ini berkerja keras, siang dan malam bagi membangunkan sistem yang mudah di akses oleh semua guru dan petadbir sekolah.Lebih-lebih lagi kita ini bukannya lulusan ICT dan tidak mahir dalam bidang ini. Yang kita tahu hanya merungut dan merungut.

~Walau terbabit sama dengan kesan sistem ini terhadap guru-guru, itu sebolehnya tidak mematahkan tujuan utama atau "core bussiness" kita dalam bidang pendidikan ini. Kebanyakkan masa, kita hendaklah akui bahawa kita suka sangat membuat kerja pada saat-saat akhir. Akuilah, kerana itu memang sikap kita sebagai manusia. Kadang-kadang, kita suka meletakkan kesalahan atas orang lain sedangkan kita sendiri yang menimbulkan masalah. Sedangkan, jika kita menyiapkan masa dan terus mengisi data yang diperolehi tanpa berdengah, pastinya ia siap. Kerana pada masa hujung tahun seperti ini, memang sangat padat guru mengisi data pada ketika ini. Mungkin, ada guru yang mengambil masa untuk mengisi. Tapi, masa kan ada setahun. Takkan nak melonggokkan kerja sehingga setahun. Hujung-hujung tahun, mesti ada saja keluhan guru berkaitan dengan SPPBS. Bukan tak menyebelahi guru, tapi aku sendiri menghadapi masalah ini dan berharap KPM ambil langkah yang terbaik bagi menyelesaikan masalah ini. Bukannya dengan cara mengutuk. Yang paling parah... siap buat cerita pasa suami isteri yang bermasalah disebabkan oleh sistem ini. Hmm.. manusia oo manusia.

~Baik.. marilah kita lontarkan sedikit pandangan kita kepada ini. Ciptaan manusia itu sangat tidak sempurna. Begitulah jua dengan SPPBS ini. Ini adalah bukti bahawa, setiap perancangan yang dibuat, tak semestinya akan bergerak dengan lancar. Sudah pasti ada dugaannya. Dan setiap dugaan itu mengajar kita banyak pekara. Salah satunya, SABAR. Hmm.. mudah untuk mengungkapkan sabar. Tapi jarang sekali senang hendak melaksanakannya. Bak kata orang, "You're in my shoes". Rileks beb, aku pun hadapi masalah yang sama. Cuma, kalau sistem tak leh buat, rehatlah. Allah bagi kita rehat sebab stress memanjang buat darah naik.

~Mantan PPD Baram, En. Borhan Bin Bujang pernah berkata, "It's better late then nothing". Maksudnya, lebih baik kita lambat daripada tak buat terus. Usaha kita bukan terletak pada SPPBS ini sahaja, usaha kita lebih menjurus kepada kemenjadian murid. So, buatlah yang terbaik. Bak kata orang putih, "Don't work hard, but work smart". Ubah cara pemikiran. Barulah kita dipanggil agen perubahan.

~Lepas ini, banyak orang akan mengutuk aku sebab SPPBS. Rileks, buatlah komen membina. Kita mengkritik demi kebaikan bukan kerana kebencian. Barulah kita berdaya saing dalam sistem pendidikan ini. Barulah orang memandang kita sebagai warga pendidikan yang bertaraf dunia. Sekolah amanah dah buat pekara ini lebih dahulu dari sekolah aliran perdana. So, janganlah mengeluh dahulu. Buat dulu. 

~Seperti mana yang aku selalu kata, kalau nak komplen, biarlah pada saluran yang tepat dan benar. Sama-sama buat yang terbaik untuk pendidikan anak-anak bangsa. Banyak rungutan, banyaklah pe'elnya. Kan Rasulullah s.a.w. menganjurkan kita untuk mendiamkan diri jika tidak tahu mana pokok pangkal.

~Maafkan aku teman.. aku bukannya mengutuk, sekadar memberi peringatan kepada diri sendiri. Tak suka, sila baca pada kartun sebelah kiri skrin anda. Ok? Ada faham?

محمد خاور هزازي 

Rabu, 6 November 2013

SALAM MAAL HIJRAH : SATU EPILOG KEHIDUPAN SEBAGAI SEORANG GURU

أسلام عليكم 

2 bulan dilalui. Begitulah tiada kesudahan segala keperitan dan kepayahan dalam memberikan ilmu kepada semua yang berkeinginan untuk mendapatkan ilmu. Sedangkan medium ini, tidak dimanfaatkan sehingga berbulan lamanya tidak terisi dengan pengisian yang berilmu. Apa yang dibuat? Pengisian "Sistem Pengurusan Sekolah" yang dibawah seliaan BTP, "Aplikasi Pengurusan Data Murid" dan "Sistem Pengurusan Pentaksiran Berasaskan Sekolah" yang tidak berkesudahan. Jadi outputnya, kuranglah idea yang terjana semasa melaksanakan tugas sebagai blogger. Namun, inilah masanya bagi aku untuk memulakan apa yang terbelengkalai sebelum ini sebab cuti sekolah sudah pun bermula.

~Namun, sebagai cikgu kepada sebuah badan NGO (pertubuhan silat), bukanlah mudah untuk bercuti dari tugasan bab Fardu Kifayah. Maka, cuti ini diselangi pula dengan aktiviti mengajar silat dan juga menjadi pengelola Kejohanan Seni Mempertahankan Diri Peringkat Negeri Sarawak 2013.

~Kejohanan ini akan berlangsung pada 23 hingga 24 November 2013 bertempat di Institut Pendidikan Guru Kampus Batu Lintang, Kuching. Bermula dari jam 7.30 pagi sehingga 5.00 petang. Dijangka majlis penutup akan berlangsung pada 4.00 petang pada 24 November 2013. Dan tetamu yang akan menutup majlis tersebut adalah Yang Dipertua Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia Kebangsaan, Datuk Adiwjaya Bin Abdullah. Biiznillah.

~Imbasan pengalaman menjadi jurulatih dan pengurus pasukan negeri Sarawak untuk kejohanan SMD peringkat Kebangsaan. Bermula sebagai pasukan "underdog" pada tahun 2008. Sarawak hanya mampu mendapatkan 1 emas 1 gangsa dan berkedudukan 9 dari 13 pasukan bertanding semasa di Pulau Pinang.

Seluruh pasukan negeri Sarawak bersama dengan Kipas Emas, Cikgu Nordin dari Perlis.
~Aku memikir pada ketika itu, kami ini cumalah sebuah pasukan yang amat kerdil. kira masih baru dalam kancak SMD pada ketika itu. Yang lelaki semuanya anak murid aku dan sekarang sudahpun masing-masing mempunyai kehidupan yang baik pada masa sekarang. Seronok bila mengenangkan bila mana semuanya bersatu padu pada ketika itu. Semua masih dalam satu bahtera, namun sudah bertingkah kata yang pedih di antara satu sama lain. Ini ada beberapa gambar yang diambil semasa kejohanan tahun 2008.




~ Masa itu PSSGM belum berpecah kepada PSSG Serantau Malaysia dan PSSGMK. Masih semua satu bahtera. Namun.. biarlah masa menyatukannya kembali. Sebab masing-masing dah memegang pantun ADMAR, ...."Perpecahan Gayong Perpecahan Sayang, Satu Hari kembali jua.."

~2009 pula, barisan pesilat bertukar 70 %. 2008, 70 % pesilat terdiri daripada pasukan UNIMAS. Selebihnya dari gelanggang Khalifah Besar (sekarang Rosli Dhobi).Pasukan ini telah berlatih dalam masa 2 bulan dalam keadaan yang sangat tertekan disebabkan oleh banyak faktor. Masa ini, aku sudahpun bertugas sebagai seorang guru di SK Long Busang, Belaga. Bayangkan, aku terpaksa ambil cuti tanpa gaji selama sebulan untuk melatih 10 orang pesilat yang sangat baru dalam Silat Seni Gayong ini. 

~Kejohanan dijalankan di SM. Teknik di Alor Star, Kedah (namanya aku dah lupa). Semuanya masih "mentah" dalam silat dan aku hanyalah seorang yang naif pada ketika itu. Ketua Kontigen pada kali ini disandang oleh Tuan Haji Uthman, ayahanda aku sendiri pada ketika itu. 







~Kutipan pingat aku dah lupa dah.. tapi Sarawak menduduki kedudukan nombor ke 6 dari 13 buah negeri yang bertanding. Alhamdulillah. Sangat memberansangkan bagi pasukan underdog seperti negeri Sarawak. Manisnya kejayaan pada ketika itu.

~Tahun berikutnya pada tahun 2010, tak payah ceritalah. Itulah paling menunjukkan zaman kegemilangan pasukan Sarawak bila berjaya mencabar pasukan negeri lain dalam perebutan pingat. Sarawak berjaya menduduki tempat ketiga dan itulah kali terakhir SMD diadakan di peringkat Kebangsaan. Katanya, menteri dah bertukar, maka polisi dah bertukar.

~Apa nak dibanggakan kata oleh sesetengah orang yang berhati dengki. Ada lagi akan berkata, tak perlu ingat sejarah lama. Namun, barang diingat, sebagai seorang CIKGU SEJARAH, sangatlah penting kita mengingat sejarah, kerana dengannya kita boleh lulus SPM. HAHA..

~Sejarah perlu diingat supaya boleh dijadikan tauladan dan sempadan. Kata orang MELAYU yang Bijaksana, " Yang baik, dijadikan tauladan, yang buruk dijadikan sempadan". Nah, bukti mana lagi yang hendak kita sangkal berkaitan dengan kedudukan mengingati sejarah. Bangga bila melihat anak-anak bangsa boleh pergi lebih jauh, bukannya sakit ati bila mana anak Melayu lebih berjaya dari kita.

~Orang seperti ini (berhasad dengki ini) patut menduduki PBS Sejarah Tingkatan 1 hingga 3 sekali lagi dengan menerapkan unsur patriotisme dalam kehidupan seharian. Perlu dijalankan instrumen pengesanan kesetiaan dalam sesuatu organisasi. Perlunya menilai kembali di mana kedudukan sebagai seorang "hamba" di bumi Allah.

~Kias ini dinukil sebagai epilog aku sebagai seorang guru yang telah mendidik untuk tahun kesekian kalinya. Bermula dari 0 hingga menjadi o pada ketika ini. tiada apa yang mampu aku ungkapan untuk mencerminkan jutaan bahasa yang ingin aku lontarkan ke minda pembaca yang dirahmati Allah. Harapan aku, agar tahun Hijrah ini (1435 Hijrah) akan membawa aku bertapak selangkah lagi untuk mencapai darjat sebagai hamba Allah. Bukannya untuk meninggikan diri, sekadar satu perkongsian hidup supaya semuanya sentiasa kuat dalam beristiqamah dalam melakukan kebaikan.

~epilog kisam silam.. semoga kita kuat dengan kenangan, gagah dalam perjuangan. Lemah dalam persengketaan. 

~Menulis ini boleh memberikan satu pengharapan. Begitulah gamaknya. Kesannya cuma ada pada yang benar-benar menghayati. Dan jika hati tidak bertaut, maka rujuklah kembali pada tujuan asal kita membaca blog ini. Wassalam

2 Muharram 1435 Hijrah.

Ahad, 13 Oktober 2013

I'm Lost In Rock Jungle


~Assalamualaikum and and very warming welcome to October..

~Oh no.. we're in October but yet, nothing to post here.. I'm lost with thousand words and brilliat ideas. I'm so terribly lost..

~O Allah.. how I wish I could done all my works in time.


Rabu, 25 September 2013

Hebah menghebah, jadi juruhebah ngko



~ Assalamualaikum dan salam sejahtera;

~Bermulalah zaman kesibukan yang memanjang. Ingatkan berada dalam zon selesa bila mana tidak lagi berkerja di pejabat. Sangkaan aku meleset. Walaupun duduk di tempat sendiri, lagi seronok bila mengenangkan tempat orang yang indah nan permai. Marudi, place like no ohter. Aku sangat merindui Pekan Marudi ini. Lantaran orangnya yang ramah dan baik-baik. Tidak selfish. Tidak bekerja untuk diri sendiri untuk dalam satu pasukan. Rindu jugak untuk bertugas satu bahtera dengan Mantan Tuan PPD Baram, En. Borhan Bin Bujang yang sekarang sudah berpindah ke SMK Matang Hilir sebagai Pengetua baru di sana.

~Mungkin aku jugak yang belum mengasak diri bersama komuniti. Tapi, kalau belum mengasak, masakan menjadi "pengacara majlis" untuk beberapa event? Ayo.. memanglah biasa kita pegawai di PPD buat, tapi, hmm.. Alah bisa tegal biasa. Itu semua pengalaman yang akan membina kredibiliti diri aku.

~Semalam, aku dikejutkan dengan berita pemergian seorang hamba Allah yang berjiwa kental. Usia perkenalan tidaklah lama, tapi, arwah merupakan orang yang paling rajin dalam menguruskan pentadbiran LINUS di PPD Subis. Al-fatihah diucapkan kepada saudara Mohd. Faisal Bin Lampam yang telah meninggal dunia pada 24 September 2013 di Hospital Miri. Semoga rohnya dirahmati Allah..

~Kita yang tinggal ini, haruslah berusaha untuk memperbaiki diri. Bukannya hanya bersedih tak tentu pasal. Kuatkan lagi ibadah jika sebelum ini kurang. Rangkakan balik "timeline" kehidupan. Bukannya sekadar post di MUKA BUKU tanpa mengambil sebarang pengajaran yang berguna untuk diri sendiri.

~Jadual hidup aku kembali padat. Aduh..... aku memerlukan pengurusan masa yang sangat kritis dan kreatif. Banyak sangat masa terbuang tapi rehatnya tetap tak kebah. Aduh.. Silat pun kena atur betul-betul jadual supaya tidak menjadi satu keberatan. Kadang-kadang terfikir jugak, silat ini sebenarnya satu ibadah aku dan khidmat aku kepada masyarakat. Andai diberi ketentuan, pastinya aku hendak mengajar silat.

~Hmm.. penat.. oo penat..

Rabu, 11 September 2013

EPILOG HATI 2013

اسلام عليكم 

~Dalam menanti kelas seterusnya, banyak kerja nak dibuat. Banyak masa digunakan untuk mencari rezeki halal. Dan, curahan idea meluak-luak sehinggakan terciptanya satu puisi yang berdendang disegenap lorong-lorong hati yang kecil.

SELAUTAN DERITA

Dari sudut hati kecilku,
Ku luahkan yang terbuku setelah ianya berakhir di titian sepi,
Bagi mendamaikan lautan hati,
Saban hati bergelora di hempas badai sesalan,
Yang terluka untuk diubati,

Aku merinduimu..
Walaupun ku tahu rindu itu adalah sukar,
Aku mencintaimu,
Walaupun hakikatnya cinta itu sirna,
Dan aku amat mengasihi dirimu,
Biarpun bayanganmu tak ku tercapai.

Hasratku pendam, impianku angan,
Lalu, segenap hati luluh.. dibakar api keresahan,
Ku kejari hingga hampir terlupa,
Aku hanyalah .. pencinta yang pelupa

Ku pendamkannya.. setelah ianya berlalu pergi
Jauh membawa seribu satu makna,
Cintaku gapai, tidak menjadi satu petanda,
Bahkan semakin mendekatkan diri kepada jurang,
Jurang yang hanyalah memusnahkan diri..
Tepu dibuai lenanya mimpi semalam..

Aduhai kasih…
Ku panjatkan doaku kepada Rabbul Izzah,
Tuhan yang memiliki hatiku dan hati-hati insan,
Yang nyawa setiap makhluk dibawah genggamanNya..
Agar diriku, dirimu sentiasa diberikan kekuatan,
Untuk berada di dalam inayah Nya,

Saat ku mulai jatuh,
Barulah ku sedari.. hidupku hanyalah DIUMPAKAN sebatang pokok,
Berkhidmat kepada alam tanpa jemu,
Rantingnya mengeluarkan daun dan bunga,
Bunganya mengeluarkan bau harum dan menjadi buah,
Menjadi pula makanan kepada makhluk yang sedang kelaparan,
Dan menjadi teduhan ketika panasnya mentari ,
Akarnya menjadi tunjang kepada kekuatan tanah,
Ditinggalkan jika sudah berlalunya kesusahan,

Selautan derita ku redahi,
Tetapi Allah tetap bersamaku,
Hinggakan tidak culas derita yang menghinggap,
Kerana setiap detik itu,
Hikmahnya di seluruh hidupku..
Walaupun selautan derita diredahi..
Ianya tak akan memadam bara cinta iLLahi..

Khamis, 5 September 2013

Kehadapan hati yang "goyah"..

أسلام عليكم 

~Langkah menuju kearah "syurga" tampaknya longlai.. Aduh bagaimana bisa?

~Kerana rapuhnya cinta Allah dalam hati..dunia dituju siang dan malam. Saat hati ini diketuk pintu hidayah.. Barulah aku sedar segalanya  bahawa jalan yang dituju menjadi sia-sia andainya hati tidak bertaut di jalan Allah s.w.t

~Ibrahim Bin Adham berkata; "Seseorang tidak akan mencapai darjat soleh sehinggalah dia mencapai 6 pekara" -menutup pintu kenikmatan dan membuka pintu kesusahan, - menutup pintu kemuliaan dan membuka pintu kehinaan, - menutup pintu istirihat dan membuka pintu kesungguhan, - menutup pintu tidur dan membuka pintu berjaga, - menutup pintu kekayaan dan membuka pintu kefakiran, - menutup pintu angan-angan dan membuka pintu jalan ke akhirat...

~Imam Al Fudail Ibn Iyad berkata, " Ada 5 pekara yang menunjukkan orang itu sengsara, - hati yang keras tidak mahu menerima nasihat, -mata yang kering yakni tidak mahu menangis, -malu yang sedikit, - cinta kepada dunia, -panjang angan-angan..

~Aku segera tepis segala gundah dihati, kembali meyakini bahawa Allah telah menetapkan yang terbaik dalam hidupku.

~Sesalan demi sedalan tidak akan membawa hati ini melayari destinasi cinta yang dituju.

~Iman dan takwalah yang akan menjadi pengemudi nakhoda dalam pelayaran menuju destinasi yang terakhir. Al-Quran dan as-sunnah menjadi panduan. Tautan hati pada dunia akan terlerai. Namun, ombak nafsu dan laluan berliku yang dipenuhi dengan fitnah akan menjadi batu penghalang kepada kejayaan.

~Namun, aku hanyalah seorang hamba yang lemah.. hati sentiasa berbolak balik bagaikan kapal dilambung ombak.. Aduhai hati, lembutlah dirimu menerima segala suratan dan takdir yang telah ditentukan buatmu.

~Segenap diri terasa getarnya keperitan yang ditanggung.. Aduhai hati, kembalilah kepada dunia yang lebih nyata, bahawa dirimu dibayangi angan-angan yang tidak berkesudahan.

~Dunia ini tempat persinggahan. Merasakan cukup terhadap nikmat itu adalah syukur atas semuanya. Maka bersyukurlah kerana nikmat Allah itu tidak terhenti sejak dari degupan jantung kamu yang pertama...


~~~Aduh..susahnya hendak bermujahadah~~~

Rabu, 4 September 2013

September yang sayu.. aku,,

أسلام عليكم 

~September mula muncul dijendela kehidupan..



~Ogos pula meninggalkan kita dengan 1001 kenangan. Yang manis kita akan jadikan kenangan, yang pahit kita akan jadikan sempadan.

~Bila hati sudah bertaut, memang payah untuk kita menyingkirkannya. Begitulah dengan perasaan ini. Bila mana sudah menyintai, maka namanya disebut dan diingat. Ya Rasulullah.. kami merinduimu setiap waktu.

~Oh.. begitulah lumrah dengan hidup. Adakalanya kita merasakan puas untuk hidup, walhal kita tidak pernah berasa puas. Bila mana hati berkehendak, ianya membuak-buak. Setiap perasaan yang hadir, makin dijolok, makin menjadi-jadilah bahananya.

~Fahamilah, bukan sekadar meletak fokus pada pembacaan. Kuatkan pandangan, tajamkan pemikiran. Buka lah hati untuk menerima dan memahami lukisan alam.

~Aku masih lagi dalam "kasut" yang hina dan dina. Dibawah lembayung kasih sayang illahi, ku mengharap kehinaan ini terpalit di seluruh benak hidupku supaya aku sentiasa sedar dan memahami bahawa kehinaan itu akan menyelamatkan aku dari riak dan ujub.

~Aku masih berpegang kepada prinsip-prinsip hidup, menekankan kasih sayang itu penting bagi meningkatkan rasa hormat murid kepadaku. Sebenarnya, di dalam hati manusia, masih lagi ada sekelumit perasaan untuk menjadi baik. Dan aku mempercayai itu.

~Aku telah diajari dan mempelajari bahawa, setiap manusia ada potensi untuk berubah menjadi lebih baik dan setiap manusia yang berdosa itu akan menjadi lebih baik daripada aku ini....

~Aku pernah membenarkannya dalam hidupku, dan aku pernah merisikokannya dalam segenap kehidupanku. Walaupun keputusannya agak mengecewakan... aku benar-benar yakin bahawa Allah tahu apa yang aku tidak ketahui. Dengan asma'nya yang Maha Agung, aku yakin,,, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.

~Jika benar itu adalah suratan, ianya pasti akan terjadi tanpa halangan. Sesungguhnya dugaan itu mengajar aku untuk menjadi insan.

~Jika benar Allah menulis suratan itu, aku redha dan aku terima seadanya..

~Allahu rabbi..

Jumaat, 30 Ogos 2013

Cerita tentang Ogos

أسلام عليكم 

~Salam sejahtera kepada semua yang dirahmati Allah..

~Semoga dengannya, kita sentiasa beroleh nikmat dan keberkatan dalam menghadapi hari-hari mendatang

~Hari-hari dalam minggu ini agak kelam dan suram..

~Hati terasa kosong, bagaikan dahagakan sesuatu yang lebih hebat dari nikmat hidup.

~Kehidupan sebagai seorang guru tidaklah membebankan seperti yang dicanangkan. Lainlah kerja bertingkah. Suka nak menangguhkan kerja.

~I'd really enjoy my life for now, tapi masih lagi tercari-cari sesuatu. Mungkin mencari... hmm.. sukar hendak dinyatakan takut di salah erti. 

~Banyak pekara yang aku pelajari di sini sebagai seorang guru. Namun yang utama adalah, aku merupakan seorang guru.

~Diharapkan hati ini menjadi lebih tabah dari sekarang. Insya Allah..

~Masa semakin tidak memahami diri ini,. Aku kena berkejar untuk mengejar masa. Dan terasa hari-hari dalam minggu ini, pintu hati ku diketuk oleh hidayah..

~Namun aku belum ketemu kunci kepada hati itu. 

~Apa yang penting, kekuatan dan kepercayaan aku utuh.

~Ogos kian pergi meninggalkan kita...... dan aku masih terkapai-kapai dalam menyesuaikan diri. Oo nasib badan..



p/s: 25 Ogos 1511 adalah tarikh kejatuhan Melaka ke tangan Portugis

Khamis, 22 Ogos 2013

BERKEBUN ITU NIKMAT


أسلام عليكم 

~Epilog kisah hidup kembali kepada fitrah setelah berakhirnya Ramadhan Al- Mubarak. Masing-masing memulakan kisah hidup yang baharu demi kelestarian hidup. Semoga Allah memberkati segala usaha kita semasa dalam bulan Ramadhan yang lepas. 

~Aku juga kembali kepada "fitrah" kehidupan" sebagai fakir yang mengemis kasih sayang Allah senantiasa.

~Masa oo masa.. dirimu begitu berharga sehingga Allah bersumpah ke atas mu di atas kepentingan mu..

~Rutin harian hidup banyak dah berubah. Kalau dulu, waktu kerja adalah antara 8.00 pagi sehingga 5.00 petang. balik rumah, maka masa akan diberikan sepenuhnya dengan keluarga yang tercinta.

~Sejak dah berpindah ke Kuching, rutin berubah selang 2 jam. Waktu kerja bermula jam 6.45 pagi dan berakhir sekitar 2.00 petang. Lepas itu, meluncur balik ke rumah dan hanya akan sampai pada jam 3.00 petang.

~Seusai solat dan makan, maka, itulah masa rehat yang dinanti-nantikan setelah bertungkus lumus mendidik.

~Mungkin tidur ini akan berlarutan sehingga ke jam 6.00 petang jika penat !!

~Bangun akan meneruskan solat asar dan kembali berkhidmat dengan tanah!!. Berkebun menjadi hobi terbaru aku sejak kembali ke Kuching

~ Berbakti kepada tanah membuahkan hasil yang lumayan. Begitulah hendaknya. Selain itu, dapat juga membuang peluh dengan membuat batas-batas untuk menanam sayur. Dapatlah ibunda mengambil sayur tanpa perlu ke kedai untuk memasak nanti.

~Dan, yang paling penting, ianya dapat menghilangkan STRESS!


~Kunci kepada sikap "tenang" itu adalah berjaya memimpin stress untuk tujuan kebaikan.

~Dan sudah semestinya... kuranglah aku berblog.. hmmm

~Selamat hari raya aidilfitri.. maaf zahir batin.. semoga kita beroleh kemenangan yang benar-benar..

Rabu, 31 Julai 2013

Catatan Ku Sebagai "GURU BARU"

أسلام عليكم 



~Salam Ramadhan 1434 H kepada semua bloggers yang dirahmati Allah.

~Masih dalam mood yang tidak sesuai.. Dan sedang menyesuaikan diri untuk kehidupan baru yang sebenar sebagai seorang guru. Harap maklum.

~Disebabkan itu jugalah, mood untuk menulis semakin berkurangan. Mengejar masa kerana masa itu sendiri adalah emas.

~Dengan keadaan yang semakin menekan jiwa dan perasaan. Banyak task yang hendak dibuat mengikut jadual yang telah ditentukan oleh Allah.

~Fadhilat Ramadhan pada tahun ini kurang diberi perhatian. Namun, ada masanya, tercuri-curi juga detik kerinduan kepada Ramadhan.

~Suasana di sekolah baru agak janggal pada mulanya. Tapi, keadaan dah berubah. It's time for me to take in-charge of the boys n girls. 

~Terkenang dengan memori dahulu... Sepatutnya, selepas raya ini, hadirlah seorang insan baru. Namun, kecundang sebelum berjuang. Maha Suci Allah yang menciptakan makhluk berpasang-pasangan.

~Last.. Jangan abaikan sedikit dari pedoman yang telah diberikan kepada kita. Kuatkan semangat. tingkatkan keberkatan dan rahmat dalam hidup.


~~~SALAM RAMADHAN 1434 H~~

Isnin, 22 Julai 2013

HIJRAH 2013 ~~ HIJRAH KELUARGA

أسلام عليكم

~Sesungguhnya penantian itu adalah satu penyiksaan. Dan sesungguhnya segala-galanya akan menjadi indah jika kita mengalunkan sabar, dibalas Allah dengan kejayaan. Alhamdulillah..

~Allhamdulillah, aku bersyukur kepada Allah s.w.t. Kerana dengan limpah dan karunia-Nya, aku sekeluarga telah berpindah dari Baram, balik ke hometown "KUCHING". Walau masa yang diambil agak lama untuk kembali, alhamdulillah, berkat dari doa ibunda dan ayahanda, maka dengan jayanya aku kembali menapakkan kaki ku untuk berkhidmat di laman ibunda dan ayahanda. Alahmdulillah. 17 Julai 2013 adalah tarikh keramat bagi aku setelah 5 tahun berhijrah ke bahagian lain. Walaupun setanah (Belaga, Baram), namun jarak perjalanan ke Kuching akan mengambil masa lebih kurang sehari lantaran jaraknya yang agak jauh.


~Masih ada lagi rakan-rakan di sana yang tertanya-tanya nama sekolah di mana aku berkidmat. Ya.. beginilah.. namanya ada 2 dalam Malaysia. Satu di Perak Darul Ridzuan dan satu lagi di Sarawak. Di Sarawak ada 2 sekolah yang berjenama "Sekolah Amanah". Jadi, kalau nak tahu, kena tunggulah selama setahun untuk aku buktikan alu layak berada di sekolah ini. 

~Dahlah semuanya kena ada preparation dalam sekolah ini. Ada "orang putih" lagi sebagai SALT. Bukan garam pok, Senior Asisstant Learning Teacher. Diorang inilah yang banyak membantu guru dalam memfokuskan pedagogi pelajar di sekolah dan meningkatkan mutu pengajaran di sekolah.

~Esok aku kena "observe" oleh salah seorang SALT yang berasal dari Australia. Punyalah pekat English nya. Sampai kadang-kadang terngeliat jugak lidah dibuatnya. Punyalah sengsara nak atur language. But then, alhamdulillah, Madam ini orang yang humour. Boleh la dibawak bergurau. Tak taulah apa yang dia fikir dalam hati tu. 

~Ko-kurikulum pulak, dapatlah jadi guru penasihat Persatuan Silat dan juga Guru Penasihat untuk Kelab Bola Tampar. nah.. bulan September ni ada pertandingan pulak.. 

~And then, Mrs. Khawar pun dah dapat penempatan pertukaran. Kira macam "penempatan semula" (redeployment) di SK Matang, PPD Padawan. Dalam rasa syukur tu, ada jugak tergerak di hati berkata , "alangkahnya sekolah aku dekat seperti sekolah isteriku". Alahai.. ikutkan, sekolah aku ni adalah dalam 25 minit dari rumah. Lantaran "jammed" di sekitar Matang, maka akan ambik masa dalam 50 minit baru sampai ke sekolah. Alahai.. jauhnye.


~last but not least.. insya Allah, pengembaraan di sekolah ini akan bermula lagi. Semoga diberi Allah kekuatan untuk mendidik anak-anak Melayu ini mengenal dan mencintai Rasulullah seperti mana yang telah dianjurkan. Aku akan cuba menerap nilai itu dalam kehidupan mereka walaupun ku tahu ianya sukar... Hanya Allah pembantuku...

~~SELAMAT MENYAMBUT BULAN RAMADHAN FASA KE DUA~~ KU DOA DIRIMU BERBAHAGIA DUNIA DAN AKHIRAT~~

Selasa, 9 Julai 2013

Ramadhan dan Aku

أسلام عليكم 


~Alhamdulillah.. segala puji Allah, Tuhan Sekalian Alam. Tuhan Yang Satu. Tiada Dua. Tidak diberanak dan diperanakan malah tidak mempunyai anak. Maha Suci Allah dari segala fitnah yang telah dilakukan oleh Nasrani dan Yahudi.

~Selamat berposting diucapkan kepada semua guru baharu sama ada di menengah atau rendah. Memang satu pengalaman yang baru kepada guru tersebut kerana ini adalah permulaan bagi kerjaya kita sebagai seorang guru. Jadilah seorang guru yang berintergriti dan bertanggungjawab kepada murid kita. Janganlah sekadar melepaskan batuk di tepi tangga dalam isu pendidikan anak-anak bangsa kita.

~Selamat mendidik juga kepada diriku yang akan kembali ke sekolah minggu hadapan. Aku dengan rasminya telah berpindah dari Pejabat Pelajaran Daerah Baram sebagai Ketua Unit Pengurusan Sekolah kepada Guru Akademik Biasa di sebuah sekolah di Kuching. Sampai sekolah baru aku maklum nama sekolah. Insya Allah.

~Selamat menyambut bulan Ramadhan kepada semua umat Islam di seluruh Malaysia dan dunia. Semoga kita beroleh manfaat dan keampuanan dari Ramadhan kali ini. Ternyata jodoh aku di PPD Baram ini hanya seketika. Insya Allah, Ramadhan akan datang, aku akan kembali kep Marudi sekali lagi.


Selasa, 2 Julai 2013

Marhaban Ya Ramadhan 1434 H


أسلام عليكم 


~Hello July. Welcome to you. Hope you'll enjoy on your stay. 2013 is the best host around this year. Alhamdulillah. 2 barakah month lay on you this time. Syaaban and Ramadhan. Mabruk alaik.. Hope all thing going to be good wihtin this month.

~After all, my time in Marudi will be around the corner. This coming 17 July 2013 will be the perfect time to report duty at the new school. I'll not be in the office anymore sooner. Only working as ordinary teacher. Suite with the title of this blog.

~Ooo Allah.. how do I miss my time in Baram. Only Allah can pay all the good things given by people within my  life circle. Hope all things goes smoothly. Besides, Ramadhan will pay us a visit of barakah.I'm giving all the best of my effort to gain more PAHALA to cover all the SIN I've done since I past my adulthood.

~

~ Rising from the deepest of my heart.. Billon of appologies confess to all people who knew me, my wife and my son.

Jumaat, 28 Jun 2013

Jazakallah.. Tahniah kepada mereka yang berjaya menghembus eg-tukar

أسلام عليكم 


~Allahuakbar.. laungan takbir bergema bila sahaja keputusan perpindahan diumumkan dalam eg-tukar. Semuanya bergembira dan bersyukur kerana berjaya untuk berpindah pada kali ini. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, tuhan sekali alam kerana dengan izinNya, maka saudara-saudari guru-guru sekali telah mendapat nikmat untuk meneruskan perjuangan di kampung halaman. Sejenak.. hampir semua terlupa akan keperitan setelah diberi nikmat. Semuanya menjadi kenangan bila mana keputusan berjaya diperolehi. Hilang sudah sumpah seranah, caci maki dan doa-doa keburukan kepada pegawai-pegawai di semua bahagian. Hehe.. semua sudah lupa untuk mengucap satu perkataan, TERIMA KASIH. 


~Tahniahlah diucapkan kepada yang berjaya. Yang kurang berjaya, diharap untuk mencuba sekali lagi. Rezeki Allah Maha Luas. Kepada siapa hendak kita lontarkan segala keresahan jika bukan dengan Dia? Semuanya tertakluk kepada takdir Allah jua. Berat atau tidak, Allah tahu apa kemampuan kita. Rite?

~Anyway, syukurlah dengan segala nikmat. Tinggallah meraka yang tertinggal lagi untuk meneruskan usaha untuk berpindah. Insya Allah. rezeki Allah akan ada untuk mereka yang bersabar

Selasa, 18 Jun 2013

Aduhai: Keluhan hati tidak berkesudahan. Oo tukar menukar..


أسلام عليكم 

~ Lama sudah tidak berseloka dalam blog. Masuk hari ke 18 dalam bulan Jun 2013. Masih banyak lagi matlamat yang hendak dicapai belum tercapau. Sasaran KPI untuk tahun 2013 masih serba tidak mengena. Bermula dengan suram, pertengahan pun agak suram. Masalah demi masalah banyak merencat hidup. Tapi, aku yakin, ini semua dalah ujian dari Allah untuk mengajar aku jadi insan yang berguna. Dalam mendidik hati, memang perlu ada banyak dugaan. Kerana, kita sentiasa lupa dan leka dalam meniti kehidupan.



~Ada pun enteri "Hembusan eg-Tukar" banyak menimbulkan reaksi dari guru, ada sesetengah komen tidak dapat disiarkan kerana ingin menjaga nama baik guru tersebut. Maklumlah, banyak sangat rungutan akan menyebabkan ketidak toleransian di sebelah pihak yang lain. Sukar hendak dinyatakan sebab atau asbab mengapa pekara yang sedemikian berlaku. Kita kena akur kepada perintah, kerana semuanya dah tertulis kita akan berkhidmat sebagai pegawai kerajaan. Nama sahaja dah bekerja dengan "majikan", kenalah akur. Bukannya apa jugak kan, bukannya kita tidak dibayar untuk berada di tempat tersebut. http://insanwardah.blogspot.com/2013/04/hembusan-eg-tukar-jun-2013.html

~Yang penting, bersyukurlah.. syukurlah kita diberi peluang oleh Allah untuk hidup dan menabur bakti kepada anak bangsa. Jawatan yang diingin oleh ramai orang, tapi kita yang terpilih untuk menyambung legasi Rasulullah. Itu pun kita demand banyak. Semua nak senang dan mudah. Sedangkan jalan menuju ke syurga pun payah.. Yang senang, cuma jalan menuju ke neraka.

~ Perumpamaannya seperti begini, 1 jawatan, hendak diisi 100 orang. Semuanya mempunyai 100 alasan yang berbeza untuk mengisi jawatan tersebut. 100 alasan semuanya munasabah. Tidak ada yang menipu dan tidak ada yang sekadar melepas batuk ditepi tangga. Bila mana sudah dinilai, 99 tidak terpilih, tapi seorang sahaja yang terpilih. Sudah semestinya ada 99 orang akan memberontak kerana tidak puas hati tidak dipilih. Mari kita ambil iktibar dari pesanan Luqman al-Hakim.


Kisah Luqman Al-Hakim, Si Anak Dan Keldai
.
Luqman al-Hakim ialah seorang ahli hikmah. Beliau bukanlah seorang yang kaya raya dan banyak harta benda. Diriwayatkan, Luqman al-Hakim hanyalah orang biasa yang mempunyai pelbagai jenis pekerjaan. Malah ada sejarawan yang menyelidik Luqman ialah seorang hamba berkulit hitam. Suatu hari, Luqman al-Hakim ingin pergi ke pasar dan telah dicatit segala peralatan dan barang keperluan yang ingin dibeli oleh Luqman.
.
Dalam mendidik anaknya untuk berhadapan dengan masyarakat dan pandangan manusia, Luqman al Hakim turut membawa anaknya dan keldai ke pasar tempat orang ramai. Oleh kerana jarak yang jauh antara pasar dan kawasan perkampungan, mereka pergi ke pasar dengan membawa seekor keldai sebagai binatang tunggangan dan bertujuan untuk membawa barang keperluan yang bakal dibeli. Bagi memulakan perjalanan dari rumah mereka, Luqman menaikkan anaknya untuk menunggang keldai memandangkan dirinya masih bertenaga lagi.
.
.
Kampung Pertama
.
Ketika mereka tiba di sebuah perkampungan dengan sianak tengah menunggang keldai tersebut dan Luqman al Hakim menarik keldai dengan berjalan kaki. Orang ramai mula memerhatikan mereka dengan perasaan ganjil dan pelik melihatkan dua beranak itu bersama dengan seekor keldai.
.
“Mengapa kanak-kanak itu yang menunggang keldai dan membiarkan bapanya berjalan kaki? Kenapa tidak ayahnya yang menunggang? Oh, sungguh biadap dan tercela anak itu, orang tua dibiarkan berjalan kaki, dia pula bersenang lenang di atas keldai! Ini menunjukkan sikap anak derhaka dan tidak pandai menghormati orang tua. Tidak pernahkah dia sedar ayahnya yang selama ini memberikan makan dan minum kepada dia?”
.
Semua orang di kampung itu menyatakan perkara sama. Terpinga-pinga Luqman mendengar jawapan daripada mereka. Lantas, Luqman berkata kepada anaknya, “Wahai anakku, biarlah ayah pula yang menunggang keldai pula pada kali ini.” Kemudian, mereka meneruskan pula perjalanan menuju ke pasar.
.
.
Kampung Kedua
.
Dalam perjalanan, mereka sampai pula ke sebuah lagi perkampungan yang luasnya lebih kurang sama dengan perkampungan sebelum ini. Tanpa memerlukan apa-apa hajat atau keperluan pada masyarakat di kampung tersebut, Luqman yang menunggang keldai, dan anaknya yang menarik tali keldai menuju ke kampung tersebut sebelum boleh tiba ke kawasan pasar.
.
Ketika itu, semua orang yang melihat kelibat dua beranak ini mula berbisik-bisik. Penduduk kampung itu berasa ganjil dengan tingkah laku Luqman dan anaknya. Mereka mula mencela dan berkata:
“Mengapakah bapa yang menunggang, sedangkan si anak dibiarkan berjalan kaki menarik keldai? Anak itu masih kecil lagi, tentu kepenatan sepanjang perjalanan. Sibapa lebih besar daripada kanak-kanak itu dan sepatutnya sianak yang menunggang keldai tersebut. Bapa yang tidak berhati perut!”
.
Sekali lagi, Luqman mendengar telahan peduduk kampung yang melihat keadaan mereka berdua dan mereka tetap meneruskan perjalanan.
.
.
Kampung Ketiga
.
Setelah melepasi kampung kedua dan berfikir beberapa ketika, Luqman berkata kepada anaknya, “Wahai anakku, kali ini kita menunggang keldai ini bersama-sama sehingga tiba di pasar.”
.
Mereka menukar kedudukan pula dengan kedua-dua anak beranak itu bersama menunggang keldai mereka. Namun, setibanya di sebuah kampung berhampiran dengan pasar berkenaan, tiba-tiba orang ramai mula bersuara, “Lihat!, Seekor keldai membawa dua orang!, Alangkah siksanya keldai itu membawa beban berganda!”
.
Mereka berkata kepada Luqman dan anaknya. “Tidakkah kamu berdua kasihan kepada keldai itu. Sudahlah berjalan pun tidak larat, inikan pula ingin membawa kamu berdua!”
Dipersalahan juga, apa lagi yang perlu dibuat, Luqman berfikir lagi. Tidaklama kemudian Luqman menyatakan pada anaknya, “Baiklah. Kali ini kita biarkan sahaja keldai ini tanpa penunggang.”
.
.
Kampung Keempat
.
Pada kali ini Luqman al Hakim dan anaknya tidak menaiki keldai tersebut dan mereka berdua hanya membiarkan keldai itu tanpa penunggang dan sebarang beban. Namun apabila mereka melintasi kampung keempat mereka diperkatakan lagi oleh masyarakat di situ pula.
.
Mereka berkata: “Alangkah anehnya, keldai dibiarkan tidak ditunggangi, tuannya pula berjalan kaki saja, ada kemudahan tidak digunakan, tidak pandai menggunakan nikmat yang sedia ada!”
.
Serba salah lagi dibuatnya, Luqman berfikir lagi. “Apa lagi yang perlu dilakukan agar perjalanan mereka lancar tanpa pandangan serong orang ramai?”
Setelah lama berfikir, Luqman mula menyatakan pandangannya, “Baiklah. Kali ini biar kita sahaja yang mengangkat keldai ini.”
.
.
Pasar
.
Pada kali ini dua beranak tersebut tidak menunggang, tidak juga membiarkan keldai tersebut berjalan sendirian, tetapi mereka memikul keldai tersebut.
.
Setibanya ke destinasi terakhir di pasar, kali ini keriuhan pasar bertambah apabila melihat perbuatan Luqman dan anaknya bersama seekor keldai kepunyaan mereka. Hiruk pikuk mereka melihat dari jauh kelibat dua beranak ini yang bermandi peluh mengangkat seekor keldai!

“Ah, gila, tidak masuk akal. Sepatutnya orang yang menunggang keldai. Bukan keldai dipikul mereka!”
.
Akhirnya, tanpa mahu mendengar sebarang desas desus dan orang mengata tentang tingkah laku mereka, setibanya di pasar berkenaan, keldai itu dijual. Sebelum pulang, Luqman al-Hakim berkata sesuatu kepada anaknya. “Wahai anakku, sekiranya kamu sentiasa melihat dan mengharap kepada pandangan manusia, tiada apa yang bakal berubah pada keadaannya. Sesungguhnya tiada terlepas seseorang itu dari percakapan manusia. Sikap manusia tidak akan berasa senang dan gembira dengan orang lain.Orang yang berakal tiadalah dia mengambil pertimbangan melainkan kepada Allah SWT sahaja dan sesiapa memahami kebenaran, itulah yang menjadi pertimbangannya dalam tiap-tiap sesuatu.”Yakinlah akan dirimu sendiri dan setelah dilaksanakan sebaiknya, maka bertawakallah kepada Allah SWT.”
.
Oleh itu, kita tidak hairan dengan kedudukan masyarakat hari ini yang sentiasa ingin bersuara, mungkin mereka perlu maklumat, mahu memperbaiki, mahu membantu, mahu menegur dengan harapan berlaku sebarang perubahan. Selain itu, manusia juga akan sentiasa mengata dan mengata, mengkritik dan terus mengkritik walau apa sahaja yang kau lakukan, sama ada berbentuk kebaikan atau sebaliknya.
.
Oleh itu, kita kena positif dan berlapang dada kepada sesiapa sahaja kerana itu haknya untuk menegur, tapi biarlah bersopan, berbudi bahasa, ikhlas dan bukan berdasarkan ada kepentingan peribadi.
.
Islam sangat melarang umatnya berburuk sangka sesama Islam, kerana berburuk sangka akan mengundang malapetaka. Biarlah syakwasangka itu berdasarkan bukti yang kukuh dan bukan sekadar memfitnah. Sesiapa yang mempunyai sifat buruk sangka kepada sesama Islam, maka ia wajib bertaubat dan beristiqfar kepada Allah SWT Dosa orang yang berburuk sangka adalah besar dan perbuatan jahat, setiap perbuatan jahat Allah akan mencampakkannya ke dalam neraka Allah Ta’ala.
Firman Allah yang bermaksud :







“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari prasangka (supaya kamu tidak curiga dengan sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha mengasihani.” 
(Al-Hujurat : 12)


Jadi, memang benar, ini adalah tugas dan amanah. Tapi, janganlah kita bersangka buruk dengan sesiapa sahaja kerana bersangka buruk itu bukan dari sebahagian amalan umat Muhammad s.a.w. Jika kita mengaku umat Nabi s.a.w., usaha dan tawakallah. Semuanya dah tertulis di lauh mahfuz. Siapa yang hendak kita marah sebenarnya? Semua berbalik kepada 1, yakni kepada Allah. Dan ingatlah, pekerjaan ini cuma 1/10 dari rezeki dunia. 9/10 yang lainnya adalah dengan berbisnes. 

~Tak suka dengan cara penulisan aku? Maaf, lihat disebelah kiri skrin anda, ini cuma luahan hati aku. Apa yang aku tulis hanya berdasarkan apa yang aku rasa. Jangan mudah menilai dan melabel blog ini sebagai pembela mana-mana pihak. Semua kita berkhidmat dan memegang kata hikmah ini, "Saya yang menurut perintah". 

~Di mana letakknya pengharapan kita jika bukan kepada Allah? Fikir sejenak, "nikmat Allah yang mana yang telah kamu dustakan?" [ar-rahman : 13]. Disebut 31 kali oleh Allah ayat ini untuk memberitahu manusia dan jin, setelah diberi segala kesenangan dan kesihatan. Fikirkanlah.. fikirkanlah.. fikirkanlah.. Firman Allah SWT di dalam sebuah Hadis Qudsi yang menyebut mengenai sifat syukur, iaitu terjemahannya;

“Kalau Aku uji kamu dengan kesusahan, kamu tidak mahu bersabar, dan kalau Aku uji kamu dengan nikmat, kamu tidak mahu bersyukur, maka nyahlah kamu dari bumi dan langit Allah ini dan pergilah cari Tuhan yang lain.”

p/s: Aku bukan berkhidmat di BPSH, KPM. Aku cuma guru yang bertugas di PPD. Ada beza kan?

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails