Isnin, 10 April 2017

TSUNAMI UJIAN : MANA MAKAM KESABARAN? (NO 1)



أسلام عليكم 

~Setia dan kasihnya kepada Rasulullah s.a.w. Kerana dengan sunnah dan ajaran baginda menjadikan kita insan yang berguna kepada orang lain. Bimbingan baginda dalam kehidupan memberikan impak yang positif untuk kehidupan di dunia mahupun di akhirat.

~Selawat dan salam ke atas baginda s.a.w.. kepada keluarga baginda dan seluruh para sahabat.

~KAdang-kadang terfikir aku mengenangkan perbuatan dan iktikad manusia yang selalunya goyah bila dilanda tsunami DUNIA. Duit, pangkat, harta dan nama banyak merencat perjalanan kita menuju akhirat. kadang kala pelik terasa. Bila mana kita tidak meletakkan Allah sebagai tujuan kehidupan. Mengapa terjadi sedemikian? Bukan kerana kita merasakan kita "terlebih baik".. sebaliknya.. Allah uji kita dengan ujian untuk melihat di mana takuk keimanan kita. Dan Allah sebenarnya memanggil kita untuk kembali berteleku, meminta, merintih kepada Nya.

~Tsunami kehidupan.. itulah perubahan yang mendadak dalam hidup kita. Diuji dengan pelbagai ujian. Setiap manusia diuji mengikut tingkatan imannya. Allah tahu kemampuan kita, oleh itu Allah uji kita dengan pelbagai ujian. Setiap ujian berlainan dan tidak akan sama. Sebab itu, kadang-kadang kita tidak merasai diuji seperti mana orang lain diuji. Oleh itu, bahagianmu, kuatkan hati dan jadikan iktibar. Jangan sesekali menjadi seekor anjing yang menyalak kepada bayang-bayangnya sendiri.

Kehidupan menongkah sesuatu yang tidak pasti di hadapan. Jadi, tenangkan diri bila di landa "tsunami kehidupan". Sesungguhnya Allah sama sekali tidak meninggalkan kita.
~Aku dan isteri diuji dengan pernikahan. Pernikahan yang biasanya menyatukan 2 insan, tetapi kami diuji dengan ujian perkahwinan yang menyatukan 3 hati. Allah Maha Mengetahui dan ini adalah rahmat kepada kami dan kemungkinan ini adalah ujian bagi orang disekeliling kami. Orang kata itu ujian kepada isteriku.. Dayang Khalizah, tapi sebaliknya ia adalah ujian hati kepada orang di sekeliling kami. Kenapa? Sebab orang tidak berhenti MENGATA DAN MENFITNAH kedudukan dan cara aku dan isteri mengendali "hati dan perasaan".

~Ujian adalah rahmat Allah kepada kami.

~Alhamdulillah.... 04 Mac 2017, aku telah selamat dinikahkan kali keduanya kepada isteri aku, SITI AMINAH BINTI YUSOF, di Dewan Datuk Abdul Hamid, Batang Kali Selangor.

~Ujian kami sekeluarga adalah bagaimana hendak mengharmonikan POLIGAMI dalam erti tuntutan ISLAM. Cabaran? Ya.. memang mencabar. Kerana keluarga bukan ISU BESAR, tapi pendapat ORANG LUAR bagai ALPA bahawa yang sedang diuji adalah aku dan isteri-isteriku.

~Sebulan menongkah alam poligami, ingat dan beransur, rupa-rupanya, masih belom surut tsunami kehidupan. Aku dah berlapang dada terhadap tohmahan yang diberikan kepada aku dan keluarga, namun masih lagi ada suara-suara sumbang yang meniti halwa telinga mengecam dan mencari titik kesalahan. Sudahlah,, aku sudah memaafi kalian. Kerana tak mahu pahala amalan tergantung di antara langit dan bumi lantaran memutuskan silaturahim. Marilah kita mendoakan kebaikan masing-masing. Supaya Allah sayang kita dengan kasih sayang yang sejati.

~Sambungan kedua bakal menyusul. Untuk aku ceritakan proses poligami yang menurut undang-undang keluarga Islam Negeri Sarawak. Bukannya kawen lari ke Selatan Thailand. Sah. Bukan suka-suka kawen.

~Aku dengan ini memaafkan sesiapa sahaja yang pernah mengutuk dan mencaci perkahwinan ini. Dan maaflah, sedangkan isteri aku redha..masakan pulak engkau tidak redha? Isteri aku bersetuju, masakan engkau pulak tidak bersetuju? Siapa yang nak kawen sebenarnya? Aku dan isteri aku dengan dia? Atau ...?

~Teladani peribadi Rasulullah s.a.w. Bukan menjadi hakim kehidupan. 

Isnin, 6 Mac 2017

Hentikan Spekulasi : 04.03.2017


أسلام عليكم 
~Hentikan SPEKULASI!!




~ Terus berlapang dada dalam menerima segala kesulitan yang telah datang dalam hidup kita. Bermohonlah kepada Allah untuk sentiasa berada dalam inayah Nya senantiasa. Berjuang menegakkan syiar Allah memang banyak dugaan dan ketentuan. Terkadang, perjuangan ini umpama menongkah lautan yang bergelombang. Di tengah-tengah laut yang tiada bertepi. Hanya Allah sahajalah tempat kita bergantung harap.

~Melawan arus bukan umpama melawan seluruh manusia. Perhatikan orang-orang yang soleh, adakalanya kehidupan mereka sering di salah erti kerana apa yang diungkap dan dikata melawan norma kehidupan manusia. Hidup yang bersyariat perlu dididik dalam keluarga. Dan perlu meletak kebegantungan 100% hanya kepada Allah bukan manusia. Kerana kita orang yang beriman wajib percaya rukun iman yang ke 6, "beriman kepada qada dan qadar Allah". Oleh itu, bila mana sesuatu pekara yang menimpa diri dan kelaurga, harus segera kita berlapang dada. Dan meletakkan seluruh serahan hanya pada Allah untuk menentukan segala usaha kita.






~Allah Maha Melihat lagi Maha Mendengar. Belajarlah memaafkan kesalahan orang lain. Sentiasa memaafkan dan sentiasa beri peluang. Kerana semua orang bisa melakukan kesalahan. Maafi dan janganlah bermusuhan. Kita hanya manusia biasa dan tidak bisa menjadi yang "mulia" dalam sekelip mata.

~Alhamdulillah.. syukur kepada Allah.. kerana dengan limpah dan karuniaNya, "hari itu" sudah berlalu. Syukur diucapkan kepada Allah dengan seluruh kekuatan dan keyakinan diperoleh dengan cara yang luarbiasa. Sehingga caci tohmah itu umpama doa yang membawa kepada kebaikan kepada perjalanan yang luarbiasa hebat ini. Subhanallah.. moga semuanya akan membawa perjalanan kita ini menuju ke syurga yang tertinggi.

~Role-model. Jadikan "pengalaman" ini sebagai iktibar kepada semua. Bahawa tidak semuanya yang dianggap "hina dan dina" itu adalah sengsara. Semuanya ketentuan Allah jua. jangan menghukum kepada sesebuah yang indah. Kerana kita sendiri tidak tahu di mana penghujung perjalanan hidup kita. Adakah berbahagia di dunia, tetapi menderita di akhirat. Biarlah masa menghakimi kembara kita bertiga.

~Dalam "huru-hara" yang tercipta, macam fatwa yang keluar. Mengapa tak didoakan yang baik sahaja? Mengapa perlu keluar penyataan yang mengecam rumahtangga? Mengapa keluar status "as a counselor"? Bukankah kita sebagai kaunselor perlu menjaga kerahsiaan di antara kita dan pelanggan kita? Fikirlah, jangan jadikan status dan jawatan kita itu elemen terbaik untuk menghentam orang lain. Macamlah kita ini sempurna gila. Boleh menjadikan auta kalau salah guna fakta.

~3 hari dah berlalu. Menasihat umpama 3 kurun. Semua petah berbicara. Sehingga lupa letak Allah sepatutnya di mana. Letak di tangan, sebab itu mudah sangat menghukum orang dengan hukuman dunia. Sebaliknya, letaklah Allah di hati. Kalau tiada kekuatan nanti, mohonlah Allah bantu kuatkan hati dengan iman dan takwa. Supaya tidak mudah menghukum orang dengan sewenang-wenangnya. Ingat, Allah akan tanya kita,, apa yang kita bicarakan sama ada mengumpat atau menfitnah. Lebih-lebih lagi kita mengadu domba.

~ISteri-isteriku,.. bertabahlah dalam menghadapi dunia. Kita hanya melengkapi kehidupan kita dengan izin Allah jua. Tegurlah aku jika aku tersalah. Dan jangan sesekali menghukum sebelum ditanyakan kebenaran. Bantulah aku dalam mendidik kalian. Insya Allah, jalan yang kita pilih ini, pasti mendatangkan kebahagiaan..bukan sahaja di dunia.. yang dikejari kita yakni akhirat... terima kasih kepada kedua-duanya kerana membantu aku dalam perjuanganku mencari maghfirah Allah.



Isnin, 13 Februari 2017

HIKMAH BERDIAM DIRI






 Manusia berbicara setiap masa. Bicara yang baik akan membawa keselamatan dan kebaikan kepada manusia. Jika bicara tidak mengikut adabnya, manusia akan merana di dunia dan di akhirat. Di dunia akan dibenci oleh manusia lain manakala di akhirat bicara yang menyakiti hati orang lain akan  menyebabkan kita terseksa kekal abadi di dalam neraka Allah SWT. Bagi mereka yang beriman, lidah yang dikurniakan oleh Allah itu tidak digunakan untuk berbicara sesuka hati dan sia-sia. Sebaliknya digunakan untuk mengeluarkan mutiara-mutiara yang berhikmah. Oleh itu, DIAM adalah benteng bagi lidah manusia daripada mengucapkan perkataan yang sia-sia.

Hikmah diam
1. Sebagai ibadah tanpa bersusah payah.
2. Perhiasan tanpa berhias.
3. Kehebatan tanpa kerajaan.
4. Benteng tanpa pagar.
5. Kekayaan tanpa meminta maaf kepada orang.
6. Istirehat bagi kedua malaikat pencatat amal.
7. Menutupi segala aib.

Jumaat, 6 Januari 2017

weLcOme 2017. GooDBye 2016. SenyuM MenUju SyaHiD

أسلام عليكم 

~Tahun 2017 dah menjengah di pintu. 2016 sedang menjauhi dan meninggalkan kita dengan pelbagai kenangan dan pengalaman yang telah berlalu. Pengalaman yang dijadikan bekalan untuk menjalani kehidupan yang lebih baik untuk tahun 2017. Seribu satu kenangan terpahat dan terukir diperdu kasih sayang Allah yang telah menjadikan semuanya dalam aturan.

~Keluh kesah silih berganti. Tahun dah bertukar. Usia kian merangkak senja. Murid darjah 1 pada awal perkhidmatan sebagai guru sudah pun menongkah arus usia, menginjak ke PT3 tahun ini. Ya Allah.. seusai masa berlalu. Menggamit memori diperbatasan waktu. Suka dan duka dalam perkhidmatan keguruan sudahpun menginjak angka #8!




~Orang kata, semakin jauh perjalanan maka luaslah pengalaman. Semakin lama dalam perkhidmatan perguruan, ada jugak benda yang semakin aku tak faham. Kadang-kadang, sistem yang digunakan disetiap sekolah,, sangat mengelirukan. Seumpama bertukarnya Menteri Pendidikan, kebarangkalian untuk sistem berubah sangat tinggi.

~Hal-hal pentadbiran sangat merunsingkan kadang-kadang. Kehendak dan matlamat bercanggah dengan prinsip peribadi kadang-kadang. Pelik Bin Hairan.

~Mulalah nanti bermain dengan sentimen peribadi. Alahai.. kita ini makan gaji. Peribadi duduk tepi. Yang penting matlamat kerajaan untuk menjadikan pendidikan elemen yang terpenting dalam menjadikan negara Malaysia negara maju.

~Ramai jugak rakan-rakan guru yang tidak berjaya dalam permohonan pindah setelah 8 tahun mencurah bakti diperantauan. Bila permohonan tidak berjaya, seolah-olah macam kita putus harapan dan patah semangat. Macam hidup diperkotak-katik. Seolah-olah 8 tahun perkhidmatan kita menjadi sia-sia. Mulalah kita merungut dan mulalah meletakkan kesalahan kepada bahu mereka-mereka di PPD, JPN, KPM. Mulalah mencarut.. "tiada perikemanusiaan, tidak di tempat kami.. bbla..bla..bla"

~Sudah berputus asakah kamu dengan ujian Allah? Ingat.. kita hanya merancang.. Allah jua yang akan menentukan semua ini. Siapa yang menentukan semuanya kalau bukan Allah? Siapa yang hendak kita salahkan? Allah?






~ Rileks.. chill.. Allah adalah pengurus kehidupan kita. Sekuat daya upaya sekalipun usaha kita, kalau bukan kerana kehendak Allah jua, memang tidak akanlah bernilai perjuangan kita. Niat kita mula-mula baik dan ikhlas bertukar menjadi benci dan dendam. Sabar.

~Insya Allah.. ada rezeki nanti. Bermohon dan bermunajat kepada Allah, usaha mengikut saluran yang betul. Kita hanya merancang, tapi semuanya dalam ketentuan Allah. Banyakkan berdoa. Kuatkan hati untuk mencintai Allah dengan sepenuh jiwa dan raga.

~Mengungkap sabar bukannya mudah.. lebih-lebih lagi pada kedudukan yang kita alami. Memang sukar untuk berada pada kedudukan itu bila mana kita sedang menghadapi kesusahan. Buka mata, perhatikan sekeliling. Sebenarnya Allah menguji kita. Kadang-kadang dengan ujian Allah beserta dengan kemudahan yang kadang-kadang kita tidak sedar, kerana terlalu mengikut emosi.

~Biarlah hati ikhlas kerana Allah. Bukan mengejar dunia semata-mata. Jangan lantaran kecewa, semua yang diajar menjadi sirna kepada adik-adik pelajar. Ikhlas bukan dipaksa, ikhlas perlu ditempa.

~Jangan mudah membuat konklusi dan prediksi. Fikir 3 langkah ke hadapan.

~SELAMAT TAHUN BARU MASEHI 2017.

~Gunakan azam ini asbab untuk melakukan perubahan. Lakukan perubahan yang berperingkat. Kerana hidup kita di dunia.. bukan untuk dunia. Tetapi hidup kita di dunia adalah untuk akhirat. Apa guna hidup di dunia ini yang hanya tidak sampai satu jam di akhirat?

~Sekejap je.. perit itu akan habis bila dah berjaya. Yang perit pasti ada kenangan terindah. Yang sukar dibeli dengan wang ringgit.


Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails