Selasa, 9 Ogos 2016

KADANG-KADANG.. ITU INI.. HARI SEMALAM

اسلام عليكم 

~Masa pantas berlalu. Pengalaman mendewasakan pemikiran. Jasad semakin menghampiri tarikh luput. Setiap dugaan yang mendatang, sudah pasti Allah ingin menguji lantas mendewasakan kita. Ini adalah sekolah kehidupan. Adakalanya ujian boleh menekan jiwa. Adakalanya sabar mengatasi kekesalan. Ujian.. sabarlah. Bukan lari dari masalah. Kalau lari dari masalah, sampai bila-bila pun tak akan habis masalah. Hadapi dengan tenang dan doakan semoga di permudahkan semua urusan dunia. Semoga ianya tidak menganggu urusan akhirat.




~Kadangkadang kita merasakan kita telah membuat keputusan yang terbaik tanpa merujuk kepada Allah. Namun hakikatnya, kita tidak pernah melakukan yang terbaik tanpa "isthikarah" dari Allah. Petunjuk Allah nyata lebih kuat berbanding dengan monolog hati.

~Kita lupa, siapa yang menciptakan hati manusia. Lantaran itu, kita pasti tersilap langkah dalam membuat keputusan. Apa-apa pun, apa sahaja keputusan kita, kita harus menerima kesannya. Sebab semuanya juga adalah ketentuan Allah.

~Niat untuk membuat kebaikan dijalan Allah, pasti Allah akan hadirkan 70 pintu kebaikan yang menurutinya. Jangan persoal apa kebaikan yang bakal diberi, namun usahakan sesuatu dengan kesungguhan dengan mengharapkan keredhaan Allah. Jangan culas berbakti walaupun kadang-kadang usaha kita dipandang serong oleh manusia. Pandanglah manusia dengan penuh kasih sayang. Taburkan benih kasih sayang. Jagalah perhubungan kita dengan Allah. Supaya hubungan kita dengan manusia turut mendapat kesan yang positiF.

~Allah juga menegur kita dalam setiap perilaku kita. Benda yang baik di mata kita, kadang-kadang sebenarnya tidaklah baik pada pandangan Allah. Begitu juga dengan benda yang buruk pada pandangan kita, boleh jadi sebenarnya sangat baik untuk kita. Penilaian kita amatlah daif. Kita tidaklah sehebat mana menilai. Sebab itu, kita digalakkan berfikir dan memanjangkan munajat kepada Allah.

~Adakalanya kita berasa mendapat petunjuk dari Allah. Kita menguatkan hati kerana merasakan kita benar-benar sudah yakin dengan pilihan dari Allah. Kalau kita tersalah pilih, masih lagi ada jalan pulang. Allah Maha Pengasih lagi Maha Pengampun. Akui kesalahan kita. Luahkan kekesalan kita. Gapailah keredhaan Nya.

~Hati bermonolog, akal ligat berputar.. kalau bukan kerana asam garam kehidupan, sudah pasti berat tangan mengetuk papan kekunci. Sukar untuk memotivasikan diri kalau hidup sentiasa aman dan damai. Hingga kadang-kadang hanyut dibawa arus permainan dunia. Leka..kekeringan idea untuk mencoretkan kata-kata. Inilah dikatakan inspirasi. Datang dengan angin taufan, badai terkesan, cinta termampan.

~Allah hadirkan bidadari dunia tanpa kita sedari. Seseorang yang sentiasa ada disisi. Menemani kita dalam susah dan senang. Hidup bersama  meniti kebahagiaan. Yang pastinya adalah untuk mendapat rahmat Tuhan Yang Esa. Dialah yang sentiasa memberikan harapan dan sanjungan. Dikala orang mengata, dia menepisnya dengan selamba. Dikala orang menolak, dialah yang bakal menyambut dengan belaian kasih sayangnya. Hadirnya dipinang, dari orang tuanya. Untuk dijaga ke akhirat jua.

~Dialah sang isteri yang setia. mencurahkan kasih sayang tanpa apa-apa balasan. Memberikan cinta tidak terkira. Senyumnya dalam tangisan tanpa kita sedari. Raihlah cintanya. Dialah kurniaan Allah untukmu di dunia. Semoga kita bertemu semula di syurga. Untuk ke syurga, sama-samalah kita mencari redha Nya.




~Gila dan absurd orang yang ditolak tak kecewa. Tapi, baliklah semula kepada ketentuan. Allah jua yang Maha Mengetahui  segala tujuan. Sehingga disedarkan, "Dialah yang menurunkan semangat tenteram dikalangan hati orang yang beriman.." Sesuai dengan penurunan ayatnya berkaitan dengan perjanjian Hudaibiyah. Pandanglah ke langit, bicaralah.. Allah lebih tahu.. dan semuanya dalam genggaman pengetahuan Nya jua.. Maha Suci Allah..

~Inilah episod dalam kehidupan. Hati bermonolog tanda pengharapan. Diharapkan sentiasa dalam ketetapan. Tidak akan keluar sedikit kekesalan. Biarlah hidup dipandang hina. Janganlah diri dihina  Allah.

~Berakhirlah kisah sandiwara dunia. Tutupilah dengan kiasan cinta. Semoga Allah merahmati dan mengurniakan ketenangan. Di dunia dan akhirat. Amin..

Khamis, 4 Ogos 2016

GURU DAN PERANANNYA DALAM PENTAS DUNIA



أسلام عليكم 



~ Kehidupan ini merupakan sedutan episod drama yang bersiaran langsung secara terus menerus. setiap hari tanpa ada gangguan. Setiap perilaku, perbuatan dan perkataan, walaupun yang terlintas dalam hati nurani dan tidak diketahui oleh manusia pasti akan diketahui oleh pemilik mutlak pementasan drama kehidupan ini. Walaupun disembunyikan berlapis-lapis, tidak diketahui oleh segenap makluk, namun tetap tembus pengetahuanNya terhadap perbuatan pelakon-pelakon ini. Ketahuilah bahawa Allah (pemilik teater kehidupan ini) berfirman : 

~Perbaharui niat supaya kita sentiasa dalam inayah dan ketetapan Yang Maha Esa. Berlakonlah dengan penuh pengharapan. Supaya beroleh keampunan dan maghfirah Allah. Jalani penggambaran kehidupan ini dengan penuh kasih sayang.. Harga syurga bukan segunung emas. Tetapi pengampunan Allah jua sebagai tiket penghargaan kepada syurga yang kekal nan abadi.


~Sudah semestinya, rencah kehidupan manusia. Ada suka pasti antagonisnya adalah duka, ketawa lawannya menangis. Setiap rencah kehidupan ini pasti dilalui oleh insan yang bernyawa. Dalam melayari bahtera kehidupan, adakalanya kita berada di atas. Dan adakalanya kita jatuh tersungkur. Bangunlah ketika menghadapi kegagalan. Ujian yang Allah beri itu adalah sebagai indikator kepada IMAN kita. Ujian yang mendatang adakalanya adalah teguran dari Allah kepada kita. Teguran dan peringatan supaya tunduk kepada Nya.. Segera mencari Allah dalam segala hal. Janganlah mudah berasa senang terhadap nikmat kerana di dalamnya mungkin terdapat "bala" yang tersirat.

~Apa peranan GURU dalam pentas lakonan ini? Anda adalah pelakon yang membentuk masyarakat secara umumnya. Mengajar bagi permulaan ilmu. Mengajar ilmu kepada anak-anak sehingga menjadi seorang manusia. Tugas yang kita galas ini kadang-kadang membebankan jiwa kita. Kerana adakalanya kita terpaksa berkorban masa, harta dan diri untuk memberikan yang terbaik kepada anak pelajar.

~Ada guru yang terpaksa berjauhan dari keluarga, berada di ceruk pedalaman mahupun kota yang besar. Tiada kemudahan fizikal yang lengkap. Ada mencurahkan ilmu dipermulaan umur dewasa sehinggalah lanjut usia dan bersara. Ada yang mengeluarkan duit sendiri untuk memastikan anak-anak pelajar beroleh kejayaan. Namun, semuanya selalu disalah erti sebagai memenuhkan perut sendiri. KAdang-kadang kita hendak mengajar disalah erti dengan pelbagai tuduhan. 

~"Guru bertindak luas batas".. tajuk akhbar yang sering digunakan dalam kes-kes viral yang tidak berkesudahan dalam arena sosial tanpa sempadan." Guru kurang ajar".. "Guru terlampau".. Tajuk-tajuk ini menjadi hangat kerana wujudnya perkataan "GURU". beginikah masyarakat berterima kasih kepada guru-guru? Walaupun tidak semua msayarakat menyokong tindakan PENVIRAL-PENVIRAL ini, namun, disebabkan oleh segelintir masyarakat yang lainnya menyebabkan NILAI KEGURUAN menjadi sebutan, Ada pulak yang mahu mengajar GURU untuk menjadi GURU sedangkan anak-anak memang tak masuk ajar. Sebab itu orang-orang tua selalu berkata, "lihat pada anak-anaknya..begitu jualah ibu dan ayah nya dirumah". 

~Home schooling adalah penyelesaian yang terbaik kepada ibu bapa yang mempunyai masalah sebegini. Tidak suka sistem, tak beerti kita keluar dari sistem. Sebaliknya, banyak lagi cara supaya kita selaras dengan sistem tanpa menyanggahi sistem. Sekolah di rumah adalah satu sistem yang paling sesuai bagi ibu bapa yang selalu mengkritik atas dasar tidak percaya kepada guru-guru sekolah.

~Allahyarham P.Ramlee dalam filem "ANAKKU SAZALI" telah mengajar dan mendidik bangsa supaya berfikir akan tindak tanduk memanjakan anak keterlaluan dan terlalu mempercayai anak. Benar, kita diajar untuk mendengar rintihan anak, tapi adakalanya kita perlu menyisat kebenaran berita yang disampai oleh anak-anak kita terlebih dahulu sebelum mengambil tindakan. 

~Mengapa anak kita berbohong? Semuanya akan berbalik kembali kepada GURU PERTAMA anak-anak iaitu IBU BAPA. Sikap ibu bapa yang sering mendenda anak diatas kesalahan yang dilakukan tanpa memberi peluang kepada mereka untuk menjelaskan kedudukan sebenar menyebabkan anak suka berbohong. Itu sebab pertama. Sebab kedua adalah MENIRU perilaku ibu bapanya yang suka berbohong. Ibu bapa adalah role-model yang pertama bagi anak-anak kecil ini. Setiap perilaku kita akan ditiru bulat-bulat kerana berpendapat ini adalah yang terbaik. Selain itu, reaksi kita ketika anak sedang berbohong seperti mentetawakan anak ketika berbohong menyebabkan anak merasakan meraka boleh berbohong dan ibu bapa tidak akan marah. 

~Ajari anak untuk mempercayai bahawa Allah melihat dan malaikat menghitung setiap satu perbuatan mereka di dunia ini. Ajari anak-anak untuk bercakap benar kerana Allah sentiasa ada bersama-sama mereka dalam setiap langkah kehidupan mereka. Ajari mereka bahawa Allah itu Maha Mendengar dan Maha Mengetahui setiap apa yang yang dilakukan tanpa sedikit pun kecuaian. Sesuailah dengan hadis Rasulullah s.a.w. "Anak-anak yang dilahirkan itu ibarat kain putih Terpulanglah kepada kedua ibu bapa mencorakkanya sama ada YAHUDI, NASRANi atau MAJUSI".

~Guru pula.. jangan mengungkit setiap pengorbanan yang telah kita lakukan. Ikhlaskan hati dalam memberikan sumbangan dan ilmu kepada anak-anak kita. Kerana salah satu amalan yang berterusan pahalanya walaupun kita mati adalah "ilmu yang diamalkan". 




~Guru yang berjauhan dari keluarga.. tabahkan hati anda. Doa anak murid padamu senantiasa. "SELAMAT" dan berkat dalam kehidupan. Adakalanya kita rasa kesunyian. Adakalanya bila duduk di negeri orang, terasa jodoh pula semakin berjauhan. Risau pulak tak berjodoh sedangkan kawan-kawan lain dah mula membina masjid indah. Namun, semuanya adalah ketentuan Allah jua. Semuanya sudah tertulis sejak azali lagi siapa bila dan bagaimana perkahwinan itu akan berlaku. Ini adalah sebahagian dari rahsia Allah. ~~Pesanan untuk si DIA~~

~~MUHASABAH DIRI. KUATKAN HATI. SENYUM MENUJU SYAHID~~



Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails