Isnin, 30 April 2012

Hari ini 30.04.2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dihormati..

~PSKPP Baram sudah berakhir semalam. Banyak sukan dipertandingkan pada tahun ini, Ramai juga yang tercedera sebab mengikuti beberapa acara sukan. Semangat kesukanan itulah yang menyebabkan sukan terus berkembang. Walaupun tidaklah sepandai Safee Sali mahupun Datuk Lee Chong Wei, memadailah sekadar membebaskan tekanan semasa di sekolah. Anyway, syabas kepada semua guru yang terlibat. Insya Allah, tahun depan kita jumpa lagi.

~Hari ini, 30.04.2012, hari terakhir untuk semua pemohon mengisi eg-Tukar. Diharap semua TINDAKAN PENGESAH akan dapat dibuat sebelum jam 12.00 tengah malam ini. Jangan terlalu asyik berseloka, jangan terlalu mengharap kepada manusia. Sandarkan harapan hanya kepada Allah. Semoga diberkati selalu hidup kita yang singkat ini.

~Esok aku akan berangkat ke Kuching untuk menghadiri kursus EMIS DATA ONLINE di Grand Continental Kuching. Aku harapkan segalanya berjalan dengan lancar. Jangan ada yang tersinggung kerana tidak dapat pergi. Untuk pengetahuan semua bloggers, portal PPD BARAM telah ditutup untuk diakses lagi. Apa sebab kemungkinannya tak perlu dinyatakan. Tapi, aku mengharapkan segala ilmu itu, untuk dicurahkan pula kepada mereka yang benar-benar ikhlas menghargai pengorbanan aku.

~Kepada anak-anak murid ku terutamanya di gelanggang Rosli Dhoby khasnya... Renungkan, kita bermula dari sifar pada tahun 2009. Masih ingat lagi siapa yang mewakili Sarawak masa tu? Ehsan, Shamyr, Nazrin, Awangku, Hisyam , Shafik, Norhamirah, Dayangku, Ira dan Eika. Kalau dah lupa, tolong ingatkan. Kita bermula di situ. Dari kekalahan, kita bina pasukan yang mantap. Sekarang, ada yang telah berpaling arah kerana tersilap percaturan termakan pujuk rayu KEMEGAHAN. Kalau bukan kerana SMD 2009, mana mungkin terdedahnya kita kepada perkembangan silat. Sebagai balasan untuk kemenangan kita, aku terpaksa mengambil CUTI TANPA GAJI selama 30 hari untuk untuk mendidik dan mengajar pesilat untuk bertanding. 15 hari dipotong gaji bulanan. 15 hari lagi dipotong untuk 15 bulan selepas berpencen. Apa yang anak bini aku nak makan selepas 15 bulan berpencen? Itu pun susah nak dikenang dan dihayati....

~Kalau macam itu, aku pun boleh buat.... kesian tengok anak isteri nanti.. apa yang kami nak makan selepas 15 bulan aku berpencen? Gaji disekat... adoyai.. pengorbanan yang sebegitu langsung tak dihargai.. Mengungkit satu pasal, sakit hati pulak satu pasal. Alahai.. terus mood hilang lepas teringat dengan kes budak silat derhaka.

Khamis, 26 April 2012

Demam semakin kebah...Hati Di dalam Penyucian


Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua yang dihormati..

~Musim eG-Tukar bagi Jun 2012 semakin ke penghujungnya. Kepada semua guru yang memohon, letakkan Allah sebagai sandaran dan harapan. Masakan kita hanya berharap tanpa berserah kepada Nya. Kerana semuanya adalah ketentuan Allah.. Bukan manusia menentukan jika tiada "Kun Fayakun" dari Allah..

~Sendiri mau ingat, Allah itu tuhan kita.. Semua Qada dan Qadar bukan ditentukan oleh pen manusia, tetapi pada atas perintah Allah jua. Walau beribu alasan sekalipun, jika bukan takdir Allah, pastinya tidak juga akan menjadi. So, janganlah melenting jika tidak berjaya. BAgi yang berjaya, sudah ditetapkan masanya sudah tiba untuk kita bertukar kawasan perkhidmatan. Cabaran baru bakal tiba. Kenangan lama pasti akan dibawa bersama. Hakikat.

Usahalah selagi dapat diusahakan. Dan jangan lupa untuk menyerahkan segala-galanya untuk Allah jua

Selasa, 24 April 2012

Benar, aku tidak berdusta. Ini kenyataannya

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Subhanallah. walhamdulillah, Allahuakbar, Laillaha illallah, Muhammad Rasulullah...

~Berada dalam tekanan yang memuncak. Macam-macam dugaan datang melanda. Pening dan agak kekurangan semangat. Mungkin kurang dalam amalan-amalan ke syurga. Mungkin kurang mengalun ayat-ayat cinta. Ya Allah, kuatkan semangatku dalam mengharungi kehidupan ini. Semoga cinta yang dibina ini, sentiasa berlandaskan keteguhan iman dan bukannya semata duniawi semata-mata.

~iNGATAN.. INI BUKAN PROMOSI PRODUK OK!! INI PENGALAMAN AKU SEBAGAI SUAMI YANG "SERONOK" DENGAN PERUBAHAN ISTERI YANG DICINTAI..

~Tajuk post hari ini, berkaitan dengan sesuatu yang menakjubkan aku. Subhanallah.. Dalam menjalani kehidupan sebagai hamba Allah ini, rezeki yang Allah kurniakan sehingga hari ini cukup dan mencukupi bukan untuk aku isteri dan anakku, bahkan ibu dan bapa ku serta kaum keluargaku turut mendapat tempias rezeki Allah ini. Rezeki bekerja ini bukan dimakan sendirian, malahan aku berusaha untuk menyediakan ianya kepada orang yang memerlukan. Aku yakin, duit dan segala macam yang aku perolehi itu, semuanya milik Allah jua. Dalam menjalani kehidupan ini, apa salahnya kita berkongsi. Sebab semuanya bukan milik kita, tapi milik Allah jua. Duit itu pun, Allah yang bagi. Nasi yang kita makan hari ini, itupun rezeki dari Allah jua. Kalau kita kata kita punya, masakan ada yang dibuang (sisa makanan) atau dimakan oleh makhluk Allah lain? Allah lah pengurus kehidupan kita. Allah jualah pemberi makanan kepada kita.. Dan kepada Nya jualah kita PASTI akan kembali!!

~Lepas isteri aku melahirkan anak sulung, dia mula terfikir untuk menghiaskan diri untuk aku. ISteri mana yang tak sayang suami? Jadi, dia terfikirlah untuk cari produk yang baik untuk kesihatan supaya dapat juga mengurangkan berat badan selepas melahirkan anak. Jadi, kawannya mencadangkanlah satu produk iaitu "Premium Beautiful" atau singkatannya PB. Harganya RM 2000+++. Aku terkedu. Mahal woo.. bukannya murah. Gaji sebulan tu. Aku sangsilah pada mulanya. Tapi, sebagai suami, aku harus memberi peluang kepada isteri untuk mencuba kerana duit untuk membeli itu bukanlah dari hasil titik peluh aku, tapi titik peluhnya sendiri. Bukan dayus, tapi itu toleransi. Bukan untuk orang lain juga, untuk suami yang halal juga.

~Terus terang aku katakan, aku begitu tidak meyakini produk ini kerana pada zaman sekarang kita dihidangi pelbagai produk kesihatan yang kadang-kadang membahayakan nyawa. Tapi, produk keluaran Hai-O ni, bukan di makan/consume. Tapi di pakai bagi membentuk badan. Aku berfikir dan berfikir bagaimanalah produk ini berfungsi sedangkan ianya hanya satu korset yang bernilai ribuan ringgit. Masya Allah.. sebagai isteri yang solehah, wajib baginya berhias untuk suami. Wajib baginya menampakan kecantikkannya hanya kepada suami. Aku terus membenarkan.

~Yalah, duit bukan benda yang boleh dibuang tanpa faedah yang menguntungkan diri. Bila produk itu sampai, aku mula menerjah ke blog-blog mereka yang telah mencuba PB ini. Kebanyakkannya DOKTOR malahan Datuk Siti Nurhaliza turut memakainya!! Bukan calang-calang orang memakai produk ini. Atau semuanya omongan kosong sahaja.. Sebab itu aku hanya memerhati sang isteri memasang korsetnya setiap hari... pada mulanya, berat isteri aku ni 67-68kg. Baju waktu zaman mula-mula kawen semuanya dah 'sendat' @ 'sempit'. Memang fit sangatlah malahan langsung xdapat pakai. Banyak baju kurung tak boleh nak dimuatkan. Lepas melahirkan anak, banyak benda akan terjadi macam 'strech mark', kesan jahitan, kesan-kesan lain yang sulit nak dibicarakan.

~Dari hari pertama, sehingga sekarang masuk sebulan.... terdapat perubahan yang NYATA dan langsung tak boleh nak disangkalkan.. Mungkin kesannya kepada isteri aku berbeza dengan orang lain. Just imagine, dari berat 68 kg, sekarang sudah turun ke 64 kg dalam masa sebulan tanpa bersenam. Aku yang hari-hari bersenam dengan drumbell pun susah nak turun berat inikan pula tidak bersenam. malahan selera makan isteri aku bertambah-tambah. Perbezaan paling ketara adalah selepas 4 hari isteriku memakai nya.. Biasanya perempuan selepas melahirkan anak atau semasa mengandung, dibawah ketiaknya akan berubah warna kehitam-hitaman. Selepas 4 hari memakainya, kesan itu seakan-akan sudah tiada. Aku terkesima.

~Kesan 'strech mark' secara pelahan-lahan hilang. Kitaran haid bermula setelah 4 bulan melahirkan anak. Korset sedikit sebanyak membentuk struktur badan yang kendur selepas melahirkan anak. Aku berkata sedemikian, kerana aku seronok melihat perubahan ini. Aku seronok, kerana isteri aku seronok dengan perubahannya. Aku sekadar tumpang gembira saja. Hehe..

~Kesan jahitan selepas 'ceasarian" pada mulanya langsung isteriku tak nampak kerana atasnya dilaputi oleh lebihan lemak selepas mengandung. Selepas 1 minggu, dia dah boleh melihatnya kerana lapisan lemak telah dibuang.. aduh menakjubkan.. Aku tak nak cakap lebih.. takut orang kata aku promote pulak.. Hehe... Aku sendiri nak kurangkan berat badan.. insya Allah..


~Mencuba tak salah, yang salahnya melawan hukum..

Jumaat, 20 April 2012

20.04.2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dirahmati Allah.. Semoga kasih sayang Nya mengalir dalam diri menjadi kita insan yang sentiasa diberkati dalam kehidupannya.. Hari dah 20.04.2012 bersamaa dengan 28 Jamadilawal 1433 H.. Dugaan datang dalam pelbagai cara. Adanya susah untuk kita hadapi, dan adakalanya terlalu berat sehingga menyesakkan dada. Dan ketahuilah, sesungguhnya Allah mendatangkan kesusahan sesuai dengan keadaan dirinya. Sebab Allah tahu kemampuan kita.. So, sentiasalah bersyukur kerana syukur itu mudah diungkap, tetapi sukar untuk digerak di dalam hati.

~Salam jumaat kepada semua hamba Allah yang sentiasa mencari keredhaan Nya. Rebutlah keberkatan dalam penghulu ini. Janganlah dibiarkan belalu tanpa sedikit pun mendatangkan faedah kepada kita. Rebutlah peluang membersihkan diri dari kekaburan dosa yang semakin menggelapkan pandangan kita dari cahaya syurga. Rebutlah syurga yang di dalamnya ada pelbagai keindahan yang tidak pernah ada terbayang sedikit pun di dunia ini. Dan rebutlah.. redha ALLAH kerana dengan REDHA NYA sahaja... terselamatlah kita dari azab neraka.



~Masakan segala ibadat itu teramatlah berat. "Solat itu amatlah berat kecuali kepada meraka yang beriman". 5 minit solat terlalu payah berbanding bersosial di halaman Facebook dan sebagainya. Sukarnya manusia hendak mengingati Allah dalam setiap perilakunya. BEgitu jauhnya Allah di dalam hati. Begitu kerasnya hati jika hendak mengingati nama Allah pun sukar.. Kalau hati begitu keras, terjadilah pelbagai masalah kepada perilakunya. Sifat sombong, mengeji dan takabbur sering menjadi dinding kepada kita. Marah jika terjadi sesuatu yang tidak menyenangkan. Marah jika dijeling. Marah jika di hon oleh kereta lain. Marah jika orang mengeji. Ketahuilah.. jika hati kita lembut kepada Allah, nescaya pekara sebegitu hanyalah sekelumit ujian dari Allah. Ujian sedemikian akan memantapkan lagi keimanan kita kepada Allah. Bertambahlah kekuatan dalaman kita. Rasulullah s.a.w. bersabda, "Kegagahan seorang lelaki bukan terletak kepada berapa banyak ianya menumbangkan lawan, tetapi bagaimana ianya menahan marah". Menahan marah sebanyak yang mungkin dengan harapan Allah akan membalasnya dengan cara yang lain. Dan beringatlah, padang mahsyar tetap menjadi medan utama pembalasan. Biarpun lama, tapi ianya PASTI..

~Cuba kita alihkan sedikit sebanyak kehidupan seroang muslim/muslimah yang soleh/solehah ke dalam profesion perguruan kita. Memang senang bagi orang macam aku menyatakan sedemikian. Tetapi hakikatnya, memang sukar untuk dilaksanakan. Masakan aku hendak berhujah di sini, jika aku sendiri tidak menghadapinya. Setiap ujian yang datang dari Allah, adalah mengikut keupayaan masing-masing. Ujian dari Allah bukan datang dengan musibah yang berpanjangan, tetapi dengan hikmahnya yang tersembunyi yang jarang sekali kita ungkapkan dalam bentuk pujian dan syukur. Sebagai contohnya, ditempatkan di kawasan pedalaman untuk sekian waktu, itu adalah ujian dari Allah untuk da'e. Berapa orang da'e yang boleh bersabar ?? Sukarnya untuk bersabar. Pengorbanan kita selama bertahun-tahun di pedalaman, kadang kala akan terlebur segala kebaikannya bila mana kita memarahi pihak yang menjalankan urusan-urusan perpindahan bagi kita. Bayangkan 4 tahun berkhidmat, berkorban siang dan malam. Dengan perjalanan yang menyukarkan kita. Susah payah jerih dihabiskan segala pahala berkhidmat tadi hanya dengan satu ungkapan marah..

~Menahan marahnya kata orang biar bersebab. Tapi, sebagai umat Muhammad s.a.w., baginda hanya marah apabila melibatkan kemurkaan dari Allah.. Sesungguhnya, Saidina Umar al Khattab seorang yang pemarah dan Amirul Mukminin yang sentiasa memperjuangkan kebenaran sehingga di gelar al-Farouq oleh Rasulullah tapi masih mampu bersabar jika isterinya meleter.. Bayangkan.. itulah dikatakan SABAR. Sabar itu seumpama sebuah gunung yang tinggi, makin didaki semakin sukar jadinya. Semakin payah, semakin di daki, semakin tidak ketemu dengan puncaknya. Tapi, sabar itu seperti madu, walaupun sedikit.. tapi manisnya tidak terkata. Renungkan..

~Jangan mudah melafazkan kemarahan.. berilah ruang hati yang marah untuk memperingati Allah.. biarlah kita mengadu segala kemarahan kita kepadaNya. Allah lebih suka amalan orang yang berdosa memohon keampunan merintih kepada Nya, berbanding amalan zikir-zikir seorang ulama.

~Bulan Jamadilakhir bakal menjelma. Selepas Jamadilakhir, Rejab pula bertandang. Selepas Rejab, Syabaan pula bakal menjenguk.. dan akhirnya bulan menyemai pahala, yakni Ramadhan akal menginjak ke halaman nurani. Berusahalah menjadi manusia yang baik. Tidak sepenuhnya, sekurang-kurangnya usaha itu ada. Dan Allah lebih menyukai amalan yang sedikit tetapi istiqamah berbanding dengan amalan yang banyak tetapi kurang istiqamah. Aturkan jadual hidup. Kita merancang segala perjalanan kita, tapi Allah jualah yang akan menentukananya. Kalau hendak memperbetulkan diri, bermulalah dengan SOLAT. Kerana solat itu tiang. Bagaimana hendak mendirikan rumah jika tiangnya tidak ditegak. Kukuhnya sebuah rumah bergantung kepada tapak tanah dan juga tiangnya...

Khamis, 19 April 2012

Beratnya rasa bersyukur..

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dirahmati Allah. Hari ini tepat 19 April 2012, membawa erti seribu makna kepada individu mengikut apa yang telah dilalui masing-masing. Allah telah mengurniakan rezeki mengikut apa yang telah diperuntukkan tanpa pilih kasih walaupun hakikatnya manusia tetap tidak akan bersyukur dengan segala nikmat yang telah dikurniakan kepadaNya.

~Selawat dan salam kepada junjungan besar, baginda Rasulullah s.a.w, yang dirindui setiap masa. Sesungguhnya hanya kematian sahaja yang dapat menemukan kita dengan junjungan besar kita andainya kita sentiasa berpegang kepada al-Quran, menuruti segala perintah Allah di dalamnya, dan sentiasa mengikuti sunnah Rasulullah s.a.w. Beribadat biar ikhlas kerana Allah. Dan sesungguhnya, jadikan kerja yang dilakukan sekarang ini, sebagai jalan mencari keredhaan Allah.

~Sedikit sedutan dari portal iluvislam untuk sedikit renungan buat kita yang tidak mudah mengucapkan syukur..


"...dan tidaklah diuji seseorang itu melainkan dengan kesanggupan..."
Satu ungkapan yang perlu sentiasa kita ingat bila diuji adalah kita bukan tuan dan kita juga bukan Tuhan.
Setiap kali diuji kita tidak berhak bertanya pada diri mahupun pada siapa sahaja kenapa kita dipilih untuk diuji. Hakikatnya itulah kehidupan. Tidak indah tanpa ujian. Sebagai contoh, bila tiba hari raya 3 ekor ayam daripada 10 ekor ayam dalam reban telah dipilih untuk disembelih. Ayam yang dipilih itu tidak berhak bertanya kenapa dia yang dipilih untuk disembelih, kenapa bukan ayam yang lain. Sebab dia bukan tuan. Hanya tuannya yang berhak membuat apa sahaja yang dikehendaki.
Sudah menjadi lumrah alam bila diuji kita akan mencari Tuhan. Sedangkan yang bukan islam pun akan sebut "Oh my God" dan perkataan-perkataan lain yang merujuk kepada "Oh Tuhan". Sebagai umat Islam kita akan memohon petunjuk daripada Allah S.W.T setiap kali kita ditimpa musibah dan kesakitan kerana hanya Dia yang memahami hati kita, hanya Dia yang sentiasa ada tidak kira siapapun kita, dimana kita berada.
Ingatlah, kita bukan pemilik. Sampai waktu dan ketika kita mesti memulangkan kembali apa yang dipinjamkan sementara untuk kita. Allah jualah pemilik segala yang diciptakanNya. Terkadang kita merasa kitalah yang paling hebat diuji. Selepas satu ujian, menyusul pula ujian lain yang lebih berat. Sedangkan orang lain lagi berat diuji, bertimpa-timpa. Kenapa kita memikirkan kaki kita yang tidak berkasut sedangkan ramai lagi yang tidak berkaki? Fikirkan kembali dosa dan kesalahan yang pernah kita buat disebalik ujian yang ditimpakan untuk kita.
Sentiasalah bersyukur atas rahmat dan ujian yang diberikan Allah. Fikirkan hikmah yang diaturkan Allah disebalik ujian yang ditimpakan buat kita. Sentiasa memohon diberikan hati yang kuat untuk menghadapi ujian tersebut sbb kita bukan manusia yang sempurna yang dapat menempuhi ujian itu dengan cara yang paling tenang.
"Ya Allah, dunia yang Engkau hamparkan ini indah, tetapi durinya sering menusuk. Nikmat yang Kau berikan takkan dapat untukku menghitungnya. Tetapi ya Allah, hambaMu ini sering alpa dan lena dek buaian mimpi yang tak sudah. Ya Allah, ujian yang Engkau berikan terasa begitu memeritkan, kadangkala ianya menguji kesabaran dan keimananku yang terkadang nipis, senipis kulit bawang. Ya Allah, jika ini ujian yang harus untukku lalui, bantulah aku. Agar aku tidak tersasar dari jalanMu. Agar aku bersyukur dengan ujianMu ini ya Allah"
Buat insan yang sedang diuji, bersabarlah, sesungguhnya Allah bersama-sama kamu. Percayalah, Allah mendengar segala tangisan dan kesedihanmu itu. Ingatlah ujian Allah ini bukan satu penyiksaan, tetapi hakikatnya engkaulah insan yang terpilih. Bersyukurlah kerana diantara yang lain kita insan terpilih untuk diuji sedangkan orang lain langsung tidak tersenarai. Besarnya kasih sayang Allah pada kita. Engkaulah insan yang layak menerima rahmat dan keredhaanNya, sekiranya engkau sabar dan redha.

Selasa, 3 April 2012

April TAHUN 2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera diucapkan kepada semua bloggers yang dirahmati Allah. Marah bukan beerti benci, marah kadangkala tandanya sayang yang mendalam. Adapun marah yang menunjukkan benci, adalah marah yang mengikut nafsu.

~Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam. Raja kepada segala raja. Raja yang menguasai hari pembalasan. Tuhan yang layak disembah. Dan tiada tuhan melainkan Allah jua. Selawat dan salam buat junjungan besar kita, Nabi Muhammad s.aw.. Ucapan setinggi penghargaan tidak mampu untuk menandingi pengorbanan baginda kepada umat Islam. Kalam Allah dialun melalui lidah baginda.

~3 April 2012. Beerti, ini sudah menjengah ke bulan 4 dalam kalender masehi. Suku tahun sudah dilalui. Pengalaman membezakan kita pada ketika ini. Adapun guru yang berada di pedalaman, menikmati keperitan berjuang. Berjuanglah dengan ikhlas tanpa mengharapkan balasan dunia. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang tersurat dan tersirat dalam hati manusia dan apa yang diperlakukannya tanpa tertinggal sedikit pun. Kuatkan hati, kuatkan iman dan tetapkan pendirian. Berjuang memang susah.. Dan jangan mudah mendabik dada setelah berjuang. Perjuangan kita masih belum selesai sehingga ajal menjemput kita pulang ke rahmatullah...

~Bulan April ini juga bula yang terkenal dalam sejarah lipatan seorang guru. Bulan ini, ramai guru di pedalaman akan mencuba nasib untuk berpindah. Bulan eg-tukar. Dan ketahuilah, semuanya adalah kehendak Allah jua. Rezeki dari Allah juga. Andainya dapat berpindah, itu tandanya doa kita di dengari. Andainya tidak berjaya, jangan dimaki mereka yang menguruskannya. Bukankah kita hanya mencuba dan Allah yang tentukan? Berserah kepada Allah dan usahakan sehingga berjaya. Dan yang paling menghairankan aku, kalau dapat pindah, sudah semestinya tiada ucapan terima kasih pun kepada mereka yang menjayakan perpindahan kita tadi. Ini salah satu budaya tidak mensyukuri nikmat Allah..Kalau dah dapat berpindah nanti, ingat-ingatlah untuk berterima kasih.

~Bagi yang suka memaki, yang suka menghuru-harakan... beringatlah. dunia ini bulat. Ada masa kita di atas, dan ada masa kita di bawah. Makilah semahu mana pun. Ucapan terima kasih diucapkan kerana berjaya memberi saham kepada orang yang di maki tadi secara percuma. Kalau difikirkan balik, SIAPA YANG KITA MAKI? KALAU MANUSIA YANG KITA MAKI, SIAPA YANG MENCIPTAKAN MANUSIA ITU? SUDAH SEMESTINYA YANG MENCIPTAKAN MANUSIA ITU LEBIH BURUK DARI MANUSIA YANG KITA MAKI KERANA TELAH MENCIPTAKAN MANUSIA SEPERTI ITU.

~Balik-balik fikirkanlah. Allah telah menciptakan kita (manusia). Hendak dilemparkan kepada siapa kemarahan kita ? Balik-balik, bersabar lebih baik kerana itu adalah ujian dan dugaan dari Allah.

~Hati teringin nak balik ke Kuching.. Nak berjumpa dengan ibunda dan ayahanda.......... rindu sekali

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails