Khamis, 14 November 2013

ISU ROGOL PART I

بسم الله أ لرحمن أ لرحيم 

أسلام عليكم 


~Post bulan ini banyak melibatkan dengan isu "silat". Mungkin debaran pertandingan kian memuncak. Dan juga, "roh" silat itu menjenguk untuk seketika. Diharapkan, jengukkan ini bukan untuk seketika. Harapnnya agar dapat hingga ke hujung nyawa.

~Ada kisah hendak aku kongsikan kepada semua bloggers. Terutamanya yang bernama "wanita". Ini sekadar perkongsian. Bukannya kepada propaganda untuk menarik minat wanita dalam bidang seni bela diri.
Ini sekadar perkongsian berkaitan dengan isu yang semakin menular pada ketika ini. Sebelum diteruskan dengan isu ini, satu persoalan akan mula menerjah , " begitu mudahkah maruah wanita ini dirobek dek lelaki?"
Keratan akhbar Utusan Malaysia

~Saban hari, kita dengar kes rogol yang berlaku di mana-mana sahaja. Tak kiralah orang yang kita kenal sama ada saudara, jiran, kawan, malahan diri sendiri dirogol oleh lelaki. Dibacakan sahaja statistik kes rogol, sangatlah membimbangkan segenap hati kita. Bahkan, kita merasakan bahawa kejadian ini sepatutnya tidak berlaku, namun inilah dia kehidupan yang sebenar. Dalam sebarang seminar yang saya hadir, kebanyakkannya menyatakan tidak mahu dirogol, tetapi langkah untuk mencegah rogol sangat tidak dititik beratkan. Malahan bertindak memberi peluang kepada "pemangsa" untuk merogol.

~Bagaimana dikatakan memberi peluang? Semua wanita tak suka dipaksa untuk melakukan pekara yang dikatakan mendatangkan kebencian. Lebih baik kita pergi kepada definisi rogol itu sendiri dahulu. Sebelum mengulas lebih lanjut berkaitan dengan rogol. Ada baiknya diberikan maksud rogol.

DEFINISI ROGOL I

Rogol boleh didefinisikan sebagai serangan seksual di mana penyerang melakukan hubungan seksual dengan mangsa tanpa kerelaan dan kebenaran daripada mangsa .Selain itu ,walaupun penyerang mendapat kebenaran daripada mangsa tetapi dalam keadaan apabila mangsa tidak faham apa yang sebenarnya berlaku pada masa itu contohnya sewaktu mangsa itu mabuk ,kurang sedar ,atau kecatatan mental ,atau mangsa itu adalah di bawah umur (rogol statutori) ,atau memperolehi kebenaran dengan ugutan bunuh atau kecederaan terhadap mangsa juga diklasifikasi sebagai rogol .Pencerobohan ini akan memberi kesan dari segi fizikal dan emosi kepada seseorang mangsa .

DEFINISI ROGOL II


Definisi jenayah rogol adalah dalam undang-undang jenayah, istilah "rogol" merujuk kepada serangan seksual yang mana penyerang memaksa mangsa yang enggan bersetuju untuk melakukan hubungan seksual. Sesetengah perundangan menggunakan istilah seperti "serangan seksual" atau "dipukul untuk seksual", dan ada juga yang mentakrifkan "rogol" sebagai serangan seksual dengan penembusan. "Rogol" boleh juga merujuk kepada hubungan seksual dengan seorang yang rela tetapi dari segi undang-undang belum cukup umur. Dalam bahasa pasar, istilah "rogol kenalan" merujuk kepada perogolan yang berlaku antara individu yang berjumpa atau berkenalan. Selain itu Rogol yang disebabkan penggunaan pukau  dan seumpama untuk membuat mangsa mereka tidak sedar akan diri sebelum diserang.

~ Bahasa mudah untuk rogol, "lelaki memaksa perempuan mengadakan hubungan seks tanpa kerelaan perempuan sama ada melalui mulut, dubur dan kemaluan". Perkataan terpaksa itu akan meluaskan definisi rogol. Bila diperlakukan tanpa rela, itulah rogol. Dan semestinya aktiviti merogol itu adalah dibuat lelaki, bukannya perempuan.

~Rogol ini mempunyai sejarah yang dramatis bermula dari zaman dahulu kala lagi. Pada zaman sekarang, kita seakan membiarkan perogol ini berleluasa kerana tiadanya tindakan yang kita buat bagi membendung gejala ini. Bukan nak mengharapkan kerajaan 100% saja. Tapi membendung gejala ini bermula dari diri kita sebagai hamba Allah. 

~Isu rogol ini panjang untuk diulaskan. Tetapi, pasti ada sambungan selepas ini. Mohon semua pembaca bersedia dengan huraian yang merewah agar mendapat ilmu dari blog ini. Mohon diulaskan dengan memberi komen.  Itu baru definisi. Belum lagi kita menerjah ke statistik rogol dan puncanya berlaku gejala ini. Pasti diluar sana akan mengatakan bahawa aku akan menghentam wanita sebab membiarkan diri dirogol. Sabar, penilaian itu datang dari kajian yang dilakukan. Tapi, belum lagi buat tesis. Insya Allah, jika ada keizinan maka akan diambil langkah untuk membuat pHd dengan ini. Ahaha..

~So, tunggu sahajalah ya. Kalau ada masa, akan bersambunglah edisi rogol ini.

Selasa, 12 November 2013

SILAT: WARDAH BERDAKWAH BUKAN BERDAKYAH

بسم الله أ لرحمن أ لرحيم 

أسلام عليكم 


~Akhir tidur semalam sebab "asyik" dengan sebuah video yang ditonton di dalam Youtube. Video yang aku tonton ini mengenai sebuah perguruan silat yang asalnya dari semenanjung dah sudah bertapak di Sarawak yang komunitinya terdiri daripada orang Melayu yang sangat mempercayai pekara mistik di sebuah bahagian negeri Sarawak. Susah nak bagi pandangan berkaitan dengan video ini. Lagu silat digunakan adalah memuji Allah. Dalam masa yang sama, banyak khurafat yang berlaku.



~Sebagai pengamal beladiri yang baru setahun jagung, aku berpandangan, bahawa kalau "demonstrasi" seumpama ini dipersembahkan kepada awam akan menimbulkan kekeliruan yang nyata dan menakutkan ibu bapa untuk merelakan anak-anak belajar silat. Pekara ini sebanyaknya akan meruntuhkan kepercayaan bahawa silat itu membentuk disiplin.

~Syirik jika menyekutukan Allah dan dosa syirik ini tidak akan diampun melainkan taubat nasuha. Ini pun dah boleh kira menghina Allah. Ilmu tasawuf tidak akan ditunjuk sebegitu rupa. 

~Dan aku hairan mengapa pemuda-muda dalam video ini seumpama kesurupan (kerasukan). Nah, merasuk satu pekara lagi. Ini semua pekara yang boleh mendatangkan kemungkaran jika dibiarkan. Oleh itu, aku ambil langkah menegur dengan ilmu. Supaya mereka yang terlibat tidak lagi melakukan pekara yang disangkakan baik tetapi membawa mudarat kepada diri.

~Isunya demonstrasi ini lebih menunjukkan pergaduhan yang tidak membawa faedah. Pergaduhan yang membawa masyarakat Melayu lebih mundur kerana berfikiran terlalu kuno. Sedangkan kita hanya jadi anjing jalanan yang menyalak ke bukit tanpa mampu berbuat apa-apa tatkala "ekonomi" negara di pegang oleh orang bukan Islam. Fikirkanlah. Dan hijrahlah dari kemunduran kepada kemajuan.

~Lebih baik kita majukan ilmu beladiri untuk meningkatkan lagi daya ketahanan kita dalam bermujahadah kepada Allah, Disamping menyiapkan diri dalam keadaan yang tidak menentu sekarang. Ramai berpendapat silat itu "sesat" lantaran ilmu yang disalahguna. Bila difikirkan, pekara seumpama inilah yang banyak menyimpang dari aliran persilatan. Silat itu sendiri wardah terbaik untuk menyampaikan kepada masayaratkat bahawa orang melayu sangat berilmu dan salah satu cabangan ilmu itu adalah silat.

~Kebijaksanaan orang melayu ini terserlah dengan "bunga" dalam silat. Setiap gerak geri membawa makna yang tersendiri yang sukar untuk diungkai oleh orang biasa. Itu ilmu yang baik. Berkaitan dengan ilmu "dalam", peringatan kepada pengamalnya, apabila kita membenarkan syirik dalam mengesakan Allah, maka tunggulah balasan setimpal yang Allah akan bagi. Tak di dunia, pasti di akhirat!!

~Panglima-panglima dahulukala juga bukan sebarangan orang jika dipanggil pendekar. Ramai panglima ini adalah guru tasawuf yang kenal dengan Allah dan cintakan kepada Rasul. Andainya dihayati perjalanan mereka, pasti ditunjukan bahawa setiap pejuang mempunyai asbab yang kukuh dan Allah bantu pejuangan mereka kerana nyatanya kemungkaran yang dilakukan oleh penjajah kepada agama dan bangsa serta negara kita.


~Amalan pendekar yang taat lebih tertumpu kepada ilmu tasawuf. Ada kalanya, pendekar ini adalah tempat pakar rujuk untuk hukum agama. Dan keberanian meraka tak lain tak bukan, hanyalah kerana Allah dan mendapat syahid. Bukannya berani kerana hendak menunjuk-nunjuk. Tetapi berani kerana benar.

~Kadang-kadang bantuan Allah juga akan diberikan kepada mereka yang kufur kepada Allah kerana itu adalah sifat Ar-Rahim Nya kepada manusia. Dalam konteks bantuan ini, bantuan ini lebih kali mujarab dan cepat berbanding dengan orang yang mempunyai amalan yang benar. Tetapi, kebenaran pasti akan mengalahkan yang kebatilan. Sebab itulah Allah menyembunyikan hikmah dalam setiap pekara yang kita lakukan.

~Kembali kepada isu "pertempuran" dalam video di youtube tu. Aku memang sangat tidak setuju jika demonstrasi dilakukan sebegitu rupa. Alih-alih sebelum menyalakan api, merokok sebatang dua dulu. Nyata bagi "makan" dulu baru dapat lakukan. 

~Ini sekadar pendapat daripada aku. Aku cuma tidak mahu jika 2 pekara dicampur. Nanti anak-anak tak tahu yang mana yang benar, yang mana yang batil. Pegang pada jalan kebaikan. Bukan kebatilan. Aku menganggap silat ini wardah atau pentas dakwah aku. Kerana hidup ini bukan hanya untuk hari ini, tapi hidup ini untuk akhirat. 

~Benar memang benar, tapi jawablah dengan Allah di Yaumul Mahsyar nanti. Semakin banyak anak murid semakin banyak kemungkaran pasti akan berlaku jika amalan seperti ini diteruskan. Apa yang penting, taubatlah sebelum Izrail menjemput kita pulang. Pesanan ini juga untuk aku sendiri dan keluarga aku. Semoga Allah merahmati usahaku dalam memberi kesedaran kepada orang ramai. Amin.


Khamis, 7 November 2013

SISTEM PENGURUSAN PENTAKSIRAN BERASASKAN SEKOLAH (SPPBS)

أسلام عليكم 
بسم الله الرحمن الرحيم 



~Salam sayang untuk semua yang dirahmati Allah s.w.t. Banyak isu-isu yang terbangkit dan dibangkitkan semasa tiada penulisan artikel dalam blog ini. Sehinggakan, aku sendiri hampir membuat keputusan untuk berhenti daripada menulis dalam blog ini lantaran bingung kekeringan idea yang terlampau. Isu-isu yang timbul pun bagaikan sepintas lalu, tak mampu untuk aku singkapkan dalam bentuk penulisan. Namun, setiap kekalutan ada juga pencerahan. Setiap pencerahan itu membawa jalan yang membawa kepada penyelesaian. Alhamdulillah, kesabaran terbalas dan penantian terus terungkai.

~Mustahillah bagi seorang guru, tidak menghadapi masalah ini. Masalah kini semakin ampuh, dan Kementerian Pendidikan Malaysia [pun berlaku perubahan nama ketika aku tidak berblog] semakin "resah" disebabkan kegagalan sistem yang dibina bagi menampung kapasiti pengguna. Sistem itu tak lain tak bukan. SISTEM PENGURUSAN PENTAKSIRAN BERASASKAN SEKOLAH (SPPBS). 

~Sistem ini sebenanrnya sangat memberi manfaat kepada semua murid dan guru di mana pacuan kepada penyelesaian masalah murid berada dalam objektif penggunaan sistem ini. Aku sama sekali tidak mahu mengkritik dasar kerajaan kerana beranggapan bahawa ramai dari pembangun sistem ini berkerja keras, siang dan malam bagi membangunkan sistem yang mudah di akses oleh semua guru dan petadbir sekolah.Lebih-lebih lagi kita ini bukannya lulusan ICT dan tidak mahir dalam bidang ini. Yang kita tahu hanya merungut dan merungut.

~Walau terbabit sama dengan kesan sistem ini terhadap guru-guru, itu sebolehnya tidak mematahkan tujuan utama atau "core bussiness" kita dalam bidang pendidikan ini. Kebanyakkan masa, kita hendaklah akui bahawa kita suka sangat membuat kerja pada saat-saat akhir. Akuilah, kerana itu memang sikap kita sebagai manusia. Kadang-kadang, kita suka meletakkan kesalahan atas orang lain sedangkan kita sendiri yang menimbulkan masalah. Sedangkan, jika kita menyiapkan masa dan terus mengisi data yang diperolehi tanpa berdengah, pastinya ia siap. Kerana pada masa hujung tahun seperti ini, memang sangat padat guru mengisi data pada ketika ini. Mungkin, ada guru yang mengambil masa untuk mengisi. Tapi, masa kan ada setahun. Takkan nak melonggokkan kerja sehingga setahun. Hujung-hujung tahun, mesti ada saja keluhan guru berkaitan dengan SPPBS. Bukan tak menyebelahi guru, tapi aku sendiri menghadapi masalah ini dan berharap KPM ambil langkah yang terbaik bagi menyelesaikan masalah ini. Bukannya dengan cara mengutuk. Yang paling parah... siap buat cerita pasa suami isteri yang bermasalah disebabkan oleh sistem ini. Hmm.. manusia oo manusia.

~Baik.. marilah kita lontarkan sedikit pandangan kita kepada ini. Ciptaan manusia itu sangat tidak sempurna. Begitulah jua dengan SPPBS ini. Ini adalah bukti bahawa, setiap perancangan yang dibuat, tak semestinya akan bergerak dengan lancar. Sudah pasti ada dugaannya. Dan setiap dugaan itu mengajar kita banyak pekara. Salah satunya, SABAR. Hmm.. mudah untuk mengungkapkan sabar. Tapi jarang sekali senang hendak melaksanakannya. Bak kata orang, "You're in my shoes". Rileks beb, aku pun hadapi masalah yang sama. Cuma, kalau sistem tak leh buat, rehatlah. Allah bagi kita rehat sebab stress memanjang buat darah naik.

~Mantan PPD Baram, En. Borhan Bin Bujang pernah berkata, "It's better late then nothing". Maksudnya, lebih baik kita lambat daripada tak buat terus. Usaha kita bukan terletak pada SPPBS ini sahaja, usaha kita lebih menjurus kepada kemenjadian murid. So, buatlah yang terbaik. Bak kata orang putih, "Don't work hard, but work smart". Ubah cara pemikiran. Barulah kita dipanggil agen perubahan.

~Lepas ini, banyak orang akan mengutuk aku sebab SPPBS. Rileks, buatlah komen membina. Kita mengkritik demi kebaikan bukan kerana kebencian. Barulah kita berdaya saing dalam sistem pendidikan ini. Barulah orang memandang kita sebagai warga pendidikan yang bertaraf dunia. Sekolah amanah dah buat pekara ini lebih dahulu dari sekolah aliran perdana. So, janganlah mengeluh dahulu. Buat dulu. 

~Seperti mana yang aku selalu kata, kalau nak komplen, biarlah pada saluran yang tepat dan benar. Sama-sama buat yang terbaik untuk pendidikan anak-anak bangsa. Banyak rungutan, banyaklah pe'elnya. Kan Rasulullah s.a.w. menganjurkan kita untuk mendiamkan diri jika tidak tahu mana pokok pangkal.

~Maafkan aku teman.. aku bukannya mengutuk, sekadar memberi peringatan kepada diri sendiri. Tak suka, sila baca pada kartun sebelah kiri skrin anda. Ok? Ada faham?

محمد خاور هزازي 

Rabu, 6 November 2013

SALAM MAAL HIJRAH : SATU EPILOG KEHIDUPAN SEBAGAI SEORANG GURU

أسلام عليكم 

2 bulan dilalui. Begitulah tiada kesudahan segala keperitan dan kepayahan dalam memberikan ilmu kepada semua yang berkeinginan untuk mendapatkan ilmu. Sedangkan medium ini, tidak dimanfaatkan sehingga berbulan lamanya tidak terisi dengan pengisian yang berilmu. Apa yang dibuat? Pengisian "Sistem Pengurusan Sekolah" yang dibawah seliaan BTP, "Aplikasi Pengurusan Data Murid" dan "Sistem Pengurusan Pentaksiran Berasaskan Sekolah" yang tidak berkesudahan. Jadi outputnya, kuranglah idea yang terjana semasa melaksanakan tugas sebagai blogger. Namun, inilah masanya bagi aku untuk memulakan apa yang terbelengkalai sebelum ini sebab cuti sekolah sudah pun bermula.

~Namun, sebagai cikgu kepada sebuah badan NGO (pertubuhan silat), bukanlah mudah untuk bercuti dari tugasan bab Fardu Kifayah. Maka, cuti ini diselangi pula dengan aktiviti mengajar silat dan juga menjadi pengelola Kejohanan Seni Mempertahankan Diri Peringkat Negeri Sarawak 2013.

~Kejohanan ini akan berlangsung pada 23 hingga 24 November 2013 bertempat di Institut Pendidikan Guru Kampus Batu Lintang, Kuching. Bermula dari jam 7.30 pagi sehingga 5.00 petang. Dijangka majlis penutup akan berlangsung pada 4.00 petang pada 24 November 2013. Dan tetamu yang akan menutup majlis tersebut adalah Yang Dipertua Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia Kebangsaan, Datuk Adiwjaya Bin Abdullah. Biiznillah.

~Imbasan pengalaman menjadi jurulatih dan pengurus pasukan negeri Sarawak untuk kejohanan SMD peringkat Kebangsaan. Bermula sebagai pasukan "underdog" pada tahun 2008. Sarawak hanya mampu mendapatkan 1 emas 1 gangsa dan berkedudukan 9 dari 13 pasukan bertanding semasa di Pulau Pinang.

Seluruh pasukan negeri Sarawak bersama dengan Kipas Emas, Cikgu Nordin dari Perlis.
~Aku memikir pada ketika itu, kami ini cumalah sebuah pasukan yang amat kerdil. kira masih baru dalam kancak SMD pada ketika itu. Yang lelaki semuanya anak murid aku dan sekarang sudahpun masing-masing mempunyai kehidupan yang baik pada masa sekarang. Seronok bila mengenangkan bila mana semuanya bersatu padu pada ketika itu. Semua masih dalam satu bahtera, namun sudah bertingkah kata yang pedih di antara satu sama lain. Ini ada beberapa gambar yang diambil semasa kejohanan tahun 2008.




~ Masa itu PSSGM belum berpecah kepada PSSG Serantau Malaysia dan PSSGMK. Masih semua satu bahtera. Namun.. biarlah masa menyatukannya kembali. Sebab masing-masing dah memegang pantun ADMAR, ...."Perpecahan Gayong Perpecahan Sayang, Satu Hari kembali jua.."

~2009 pula, barisan pesilat bertukar 70 %. 2008, 70 % pesilat terdiri daripada pasukan UNIMAS. Selebihnya dari gelanggang Khalifah Besar (sekarang Rosli Dhobi).Pasukan ini telah berlatih dalam masa 2 bulan dalam keadaan yang sangat tertekan disebabkan oleh banyak faktor. Masa ini, aku sudahpun bertugas sebagai seorang guru di SK Long Busang, Belaga. Bayangkan, aku terpaksa ambil cuti tanpa gaji selama sebulan untuk melatih 10 orang pesilat yang sangat baru dalam Silat Seni Gayong ini. 

~Kejohanan dijalankan di SM. Teknik di Alor Star, Kedah (namanya aku dah lupa). Semuanya masih "mentah" dalam silat dan aku hanyalah seorang yang naif pada ketika itu. Ketua Kontigen pada kali ini disandang oleh Tuan Haji Uthman, ayahanda aku sendiri pada ketika itu. 







~Kutipan pingat aku dah lupa dah.. tapi Sarawak menduduki kedudukan nombor ke 6 dari 13 buah negeri yang bertanding. Alhamdulillah. Sangat memberansangkan bagi pasukan underdog seperti negeri Sarawak. Manisnya kejayaan pada ketika itu.

~Tahun berikutnya pada tahun 2010, tak payah ceritalah. Itulah paling menunjukkan zaman kegemilangan pasukan Sarawak bila berjaya mencabar pasukan negeri lain dalam perebutan pingat. Sarawak berjaya menduduki tempat ketiga dan itulah kali terakhir SMD diadakan di peringkat Kebangsaan. Katanya, menteri dah bertukar, maka polisi dah bertukar.

~Apa nak dibanggakan kata oleh sesetengah orang yang berhati dengki. Ada lagi akan berkata, tak perlu ingat sejarah lama. Namun, barang diingat, sebagai seorang CIKGU SEJARAH, sangatlah penting kita mengingat sejarah, kerana dengannya kita boleh lulus SPM. HAHA..

~Sejarah perlu diingat supaya boleh dijadikan tauladan dan sempadan. Kata orang MELAYU yang Bijaksana, " Yang baik, dijadikan tauladan, yang buruk dijadikan sempadan". Nah, bukti mana lagi yang hendak kita sangkal berkaitan dengan kedudukan mengingati sejarah. Bangga bila melihat anak-anak bangsa boleh pergi lebih jauh, bukannya sakit ati bila mana anak Melayu lebih berjaya dari kita.

~Orang seperti ini (berhasad dengki ini) patut menduduki PBS Sejarah Tingkatan 1 hingga 3 sekali lagi dengan menerapkan unsur patriotisme dalam kehidupan seharian. Perlu dijalankan instrumen pengesanan kesetiaan dalam sesuatu organisasi. Perlunya menilai kembali di mana kedudukan sebagai seorang "hamba" di bumi Allah.

~Kias ini dinukil sebagai epilog aku sebagai seorang guru yang telah mendidik untuk tahun kesekian kalinya. Bermula dari 0 hingga menjadi o pada ketika ini. tiada apa yang mampu aku ungkapan untuk mencerminkan jutaan bahasa yang ingin aku lontarkan ke minda pembaca yang dirahmati Allah. Harapan aku, agar tahun Hijrah ini (1435 Hijrah) akan membawa aku bertapak selangkah lagi untuk mencapai darjat sebagai hamba Allah. Bukannya untuk meninggikan diri, sekadar satu perkongsian hidup supaya semuanya sentiasa kuat dalam beristiqamah dalam melakukan kebaikan.

~epilog kisam silam.. semoga kita kuat dengan kenangan, gagah dalam perjuangan. Lemah dalam persengketaan. 

~Menulis ini boleh memberikan satu pengharapan. Begitulah gamaknya. Kesannya cuma ada pada yang benar-benar menghayati. Dan jika hati tidak bertaut, maka rujuklah kembali pada tujuan asal kita membaca blog ini. Wassalam

2 Muharram 1435 Hijrah.

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails