Sabtu, 22 Ogos 2009

Selamat berpuasa kepada umat islam yang berkelana di bumi Allah..


Assalamualaikum dan selamt sejahtera kepada semua pembaca yang dikasihi.

'Sya'ban sudah berlalu,
Ramadhan Menjelma sekali lagi,
Melebarkan rahmat untuk sekalian alam,
Memberi pengampunan kepada mereka ang berharap,
Menjadikan hati suci kembali kepada fitrah,
Menyemai barakah, menuai rahmah,
Subur berseni dilubuk hati orang yang merindui..

Ramadhan bertandang kembali,
Membawa keberkatan lailatul qadr,
Bagi mereka yang inginkan redha dan keampunan,
Malam 1000 bulan..malam penuh keberkatan,

Ramadhan berkunjung kembali,
Setelah menghilang selama setahun,
Kehangatan kasih sayang Allah kembali bertaut,
Bulan Magfirah, bulan keampunan,
Bulan terbuka seluas-luasnya pintu langit,
Bulan tertutupnya pintu neraka,
Bulan haruman semerbak kasturi,
Bulan penundaan azab kubur...
pohonlah keampunan..
Bagi diri dan juga mereka yang telah pergi..

Raikan ramadhan ini..
Seperti meraikan kemerdekaan kita dari penjajah..
Kerana sesungguhnya..hanya mereka yang ikhlas sahaja
Yang bisa memperoleh keampunan dan kemaafan..
Dari rabbul Izzah..


Catatan dari teratak yang amat dirindui selalu...

Rabu, 19 Ogos 2009

INI SUMPAHKU..

Assalamualaikum wkth…

Mencoretkan lagi kata-kata aku di dalam blog ni.. Hari ini, aku nak bawa kalian semua berbincang dengan kursus-kursus yang dianjurkan oleh mana-mana Institusi atau PPD sendiri.. adui.. memandangkan keadaan kemarau yang berpanjangan seperti sekarang, agak terlalu payahlah aku dan guru-guru di sekolah ini nak pergi mudik ke hulu Batang Rajang. Bayangkan, Bandar yang terdekat adalah Kapit. Kalau hendak ke Belaga, mesti melalui Kapit sebelum ke Belaga. Ditambahkan lagi dengan keadaan kemarau yang terlalu kering, menyebabkan laluan utama ke Belaga melalui Batang Rejang menjadi amat merbahaya. Jeram Pelagus tak dapat dimudiki lagi. Oleh itu, kena pergi ke Sibu dulu dan naik bas ke Bintulu. Lepas itu, naik land cruiser dari Bintulu ke Belaga. Jarak perjalanan memakan masa 2 hari semalam jugak. Huhu.. jauh jugak PPD Belaga dari sekolah ini… Huhu..

Semakin lama aku di sini, aku merasakan keserasian untuk mengajar di sini. Walau dihujani pelbagai masalah dengan guru dan staf, ia lama kelamaan menjadi kebiasaan bagi kita. Adalah lebih baiknya, kita jadi pendengar yang baik… biar sahaja mereka bercakap, memberi nasihat tanpa memberi alasan yang khusus. Biarkan mereka bercakap apa sahaja yang hendak mereka cakap. Maka kita akan mudah di senangi. Ini petua. Jangan menyambung percakapan. Senyum dan berkata “oh..yeke”. itu yang aku buat. Kurangkan bercakap. Dan melarikan diri bila mendengar umpat-mengumpat.

Buat kerja biar ikhlas. Aku risau betul kalau kerja aku menjadi tidak ikhlas kerana ingin menunjuk-nunjuk dengan guru besar bahawa aku telah bekerja keras. Walhal, dibelakangnya, aku ni pemalas.. itu sebagai contoh sahaja. Kebanyakkan tempat ini lah berlaku.. kerja dan usaha yang sia-sia. Tidak ikhlas... hanya tahu mengampu. Aku tidak diajar untuk mengampu..aku paling benci dengan kaki ampu. Aku buat kerja berdasarkan skop tugas-tugas yang diberi. Kalau luar bidang kerja aku, kalau tidak ada arahan, aku tidak akan buat. Melainkan diarahkan sahaja.

Konsep tawakal.. konsep inilah yang jarang manusia ni nak faham.. aduh..jenuh sudah aku mendengar tentang rungutan orang berkaitan dengan tawakal dan usaha. Dan paling aku benci mendengar, `tidak ada benda ikhlas dalam dunia‘.. semua kerana gaji. Gaji itu insentif sahaja..bukan sebagai pedoman. Bayangkan, kalau anda tidak digajikan selama 5 bulan, mesti kita tak mahu kerja... jawapan aku, biarlah Allah menentukan.. peribadi manusia agung yang dicintai oleh semua orang ISLAM...Muhammad s.a.w. baginda tidak pernah menyimpan makanan hari ini untuk esok. Kerana baginda meyakini bahawa rezeki itu milik Allah. Terpulang pada Dia untuk memberinya dan mencukupinya. Lihatlah wahai warga pendidik.. rezeki itu bukan milik kita. Kadang-kadang gaji tidak mencukupi walaupun emolumen diterima beribu-ribu..ini semua kerana tiada rasa keberkatan dalam USAHA mencari rezeki yang halal. Ada yang berusaha, tapi tidak disukai caranya oleh Allah malahan dibenci..mengertikah kamu??? Bahawa usaha perlu ada tawakal.. sebelum kita berusaha, apakah ucapan yang sering kita ucapkan sebagai kata-kata permulaan? BISMILLAH HIRRAHMAN NIRRAHIM.. Itu adalah contoh bentuk tawakal yang paling mudah..meletakkan Allah sebagai langkah pemula kepada usaha kita.. mengertikakah kamu wahai insan?? Bab ini lah paling orang tidak faham.. suka memberi pendapat yang berdasarkan kepada hati bukannya pandangan ilmiah..

Iya.., Rasulullah s.a.w berusaha untuk mendapatkan rezeki. Baginda berkerja seperti mana orang lain bekerja. Dalam baginda berusaha, baginda banyak menyerahkan segala usahanya kepada Allah.. kerana empunya kerajaan langit dan bumi dan seluruh yang ada padanya adalah milik Allah s.w.t. Baginda memulakan pekerjaannya dengan kalimah bismillah. Baginda berhenti bila masuk waktu fardu. Baginda meneruskan sehingga masuk lagi waktu fardu. Pada sebelah malamnya, baginda bermunajat lagi kepada Allah dengan penuh kekhusyukkan pada ketika manusia sedang leka tidur.. sehingga terbitlah fajar dan baginda meneruskan rutin harian baginda.. inikan pula kita ini..terlalulah jauh bagaikan langit dengan bumi berbanding dengan baginda... sehingga berani menyamakan usaha kita dengan baginda.. langsung tidak sama..kita hanya mampu mencontohi..tidak mampu menandingi baginda, wahai rakanku sekalian..

Sembahyang adalah tiang agama.. jika ditinggalkan, runtuhlah agamanya.. jadi, bila kita hendak menasihati manusia, dirikan dulu solat yang penuh. 5 kali sehari semalam, barulah menegur manusia tentang apa yang patut tentang agama. Jangan berbicara jika tidak faham maksud berserah. Nanti macam ketam mengajar anaknya berjalan lurus.. cukuplah Allah sebagai penolong aku.. aku tidak memerlukan manusia untuk menolong aku. Kekuatan dan kesejahteraan hanya Allah sahaja yang dapat memberinya. Pandang depan cermin, itulah diri kita. Lemah dan tidak berdaya. Pandang pada alam, itulah ciptaan Nya.. Maha Agung Allah..tuhan semesta alam. Bandingkan dengan kita..kita hanyalah salah satu daripada ciptaan agungNya.. kalau dah solat tidak dapat mencegah kita daripada bermaksiat kepadaNya..beerti solat itu masih lagi tidak diterimaNnya.. ini jelas terbukti berdasarkan firmanNya.. ~innasolat tatanhar anil fahsya iwal mungkar~ makhfumnya, sesungguhnya solat ini mencegah kepada kemungkaran.. Nah! Jelas di sini kalau masih lagi membuat pekara yang tidak baik@mungkar@maksiat beerti solat anda masih tidak lagi menepati kriteria orang-orang yang beriman. Walaupun kita mengatakan kita minum arak tetapi tidak mabuk.. jelas dan nyata dalam al-quran dan hadith, arak itu haram walau setitik.. tiada wasatiah dalam membuat maksiat Allah...tiada wasatiah dalam minum arak. Jangan samakan konsep islam dengan maksiat!!!!

Ya..aku sentiasa memerhati perilaku manusia yang berkonsepkan menyamakan agama dengan maksiat.. yang menjadikan agama sebagai penyampai kepada nafsu serakah mereka.. aku jelak.. tetapi aku tetap dengan berpegang kepada pesan as-syahid imam hassan al bana..jangan berbalah kepada benda yang sia-sia. Iyalah..kalau aku berbalah juga, ia akan mendatangkan ketidaksenangan di hati rakan-rakan lain. Jadi cukuplah aku membenci di dalam hati. Kerana ilmuku belum kuat untuk aku berhujjah dengan mereka. Di sini aku tegaskan, TIADA KONSEP WASATIAH DALAM MEMBUAT MAKSIAT KEPADA ALLAH. YANG HARAM AKAN TETAP HARAM!!! Kita sedia maklum..arak itu haram.. maka haramlah ia. Dan juga yang seumpama dengannya..

Aku tidak suka mengata-ngata. Ini adalah pedoman untuk semua. Supaya tidak mencampur adukkan antara agama dan maksiat. Sebagai pedoman, bukan umpatan. Supaya kita tidak ikut sekali terjebak dalam konflik dan gejala seperti ini. Diulangi......Sebagai PEDOMAN.

Kalau kita diam, perhati dan teliti setiap satu perilaku manusia, daripada banyak bercakap.. maka kita akan sedar dan belajar banyak pengalaman secara tidak langsung. Melalui pemerhatian aku yang serba kekurangan ini, orang yang mengaku akan sesuatu adalah seseorang yang berangan-angan untuk menjadi apa yang diakui. Sebagai contohnya, dia mengaku sebelum ini dia adalah polan si polan, padahal dia tidak sebegitu sebenarnya.. dia berangan hendak jadi sebegitu.. kebanyakkan mereka yang diam dan hanya senyum.. itulah orang yang sebenarnya polan si polan. Sebagai contohnya, aku mengaku aku adalah seorang ulama, maka aku bukanlah ulama. Hanya berangan jadi ulama. Tapi sebaliknya, orang yang bergelar ulama ini lebih banyak mendiamkan diri daripada menonjolkan diri. Itu sifat orang yang beriman. Tidak menonjolkan diri. Tidak mahu mengaku dirinya ulama atau yang lain-lainnya. Berbeza dengan insan yang banyak mengaku macam-macam..angan-angan..TIN KOSONG.. diluar nampak gah, di dalam hanya kosong. Tidak beerti langsung.

Masih banyak lagi yang hendak aku pelajari dari manusia begini.. tingkah lakunya, peribadinya..hanya cakap kosong sahaja. Tidakkah mereka sedar, ini akan menjadi umpatan kepada dirinya?? Astaghfirullah.. .. Lebih dekat lagi dengan peribadi MUNAFIK..bila bercakap berlebih-lebih orangnnya.. So, rakan-rakan sekalian, jauhi sikap menonjolkan diri..amalkan sifat merendah diri. Kerana, kebaikkan itu akan terlihat jua, tidak hari, esok. Tidak esok, lusa.

Kalau imbas kembali sirah nabi-nabi zaman dahulu, ada satu kisah nabi yang berjalan sesuai dengan wahyu yang diterimanya dalam mimpi. Antara yang ditemuinya dalam perjalanan tersebut, satu mangkuk emas yang kemudiannya, ditanam oleh baginda. Berulang-ulang kali baginda menanamnya, berkali-kali itu jugalah mangkuk tersebut timbul. Begitulah juga dengan kebaikkan, berkali-kali disembunyikan, ia akan tetap ternampak oleh manusia lain. Ingat..jangan kerja kerana perintah bos. Jalankan perintah kerana Allah yang memerintah. Kebaikkan jangan dipertunjukkan. Tapi sembunyikan. Biar orang di sekeliling tidak menghargai, tapi malaikat mencatitnya sebagai satu kebajikan yang tidak ternilai harganya.

Cintailah Allah.. ambillah dunia secukupnya. Jangan berlebihan pula. Inilah wasatiah yang dianjurkan oleh rasulullah s.a.w. Tidak mengambil dunia dengan berlebihan. Apa konsep wasatiah sebenarnya?? Cuba rujuk dalam pendidikan Islam tingkatan 5. Wasatiah adalah perbuatan yang bersederhana dalam segala urusan yang kita lakukan di dunia ini. Sebagai contohnya, wasatiah dalam memberi kesenangan kepada keluarga seperti pakaian, makanan dan minuman. Tidak berlebih-lebihan dalam memberi wang saku kepada anak-anak. TETAPI, harus diingat..Rasulullah pernah bersabda, ‘bekerja bagaikan kita akan hidup seribu tahun lagi, beribadatlah bagaikan kita akan mati esok hari..” bolehkah kita beribadat sekadar sahaja?” Aduh rakan-rakanku..mati esok tapi dosa menimbun..pahala amatlah kurang..inikan pula nak mati esok..dalam hal sebegini, kita digalakkan untuk melebih-lebihkan amalan ibadah kita kepada Allah supaya dapat timbang-tara pahala kita dapat melebihi dosa-dosa kita. Dan yang paling penting dalam usaha ini adalah...ISTIQAMAH.. kalau hari ini sembahyang 5 waktu, esok pun 5 waktu..sampai bila-bila pun 5 waktu..minggu ini kita tambah solat dhuha..dan teruskan sehingga akhir hayat selagi termampu..begitulah dalam beribadah..itu baru nama nya usaha..sebelum kita bersembahyang pun kita dah bertawakal dah kepada Allah.. Bismillah..dengan nama Allah..bukankah itu tandanya kita sudah berserah?????????????? Barulah kita berusaha dalam ibadah solat kita...

Dalam bekerja pula, rasulullah menggalakkan kita bekerja seolah-olah hidup seribu tahun lagi.. konsep wasatiah yang rasulullah s.a.w dalam berkerja pula......biarlah kita berkerja kerana Allah dengan sebaik-baiknya. Kita menjaga kesihatan, makanan dan sebagainya supaya kita dapat bekerja dengan baik dan lebih tekun kepada Allah s.w.t..itulah konsep wasatiah yang dianjurkan rasulullah..inilah wasatiah rakan-rakan-rakanku..bukannya wasatiah dalam bermaksiat kepada Allah...nauzubillah..

Duit ini milik Allah yang Allah pinjamkan kepada ktia untuk mengurus sebaik-baiknya. Ia bukan milik kita, tetapi milik Allah juga. Infakkan harta anda dengan berzakat. Berusaha untuk meraih simpati Allah bukan kerana MANUSIA. Tapi usaha kena lebih Jangan penuhkan perut dengan makanan dari sumber gaji yang haram@ gaji buta. Jangan penuhi perut anda dan kelauarga anda dengan gaji mengampu. Kerana tidak barakah dalam hasil pencarian tersebut. Ingat.. setiap duit yang kita perolehi dari sumber tersebut, akan menjadi darah daging kita yang bakal merosakkan genetik-genetik anak-anak kita. Sebab itulah, ramai anak-anak muda sekarang rosak dan tidak menghormati kita orang tua ini. Tapi, jangan pula memperlekehkan hasil kerja meraka yang berusaha. Yang aku maksudkan, diri kita sendiri..bukan orang lain.

Penuhi kelas-kelas anda dengan bahan berilmiah dan sesuai dengan sukatan pelajaran. Ajarlah anak-anak ini kenal kepada pencipta meraka.....

Mungkin pada pandangan semua, aku merungut..tidak sama sekali aku merungut..aku tidak mengadu..kerana sebaik-baik mengadu, hanyalah pada Allah..aku cuma berkongsi pengalaman...

Aku malu dengan Allah mengambil gaji yang sepatutnya bukan menjadi milik aku..aku malu dengan Rasulullah kerana aku mengatakan cinta kepada baginda tapi tidak mengikut sunnahnya..aku malu dengan sikap manusia, yang mengajar manusia untuk menipu manusia. Menipu dengan alasan tidak mahu mendengar fitnah. Itu silap. Tidak timbul istilah mengumpat jika kita terpaksa mendengar. Syarat tidak mahu bersubahat mengumpat.?? Diam dan masuk telinga kanan, keluar telinga kiri.. tak jadi masalah. Sebab kita terpaksa mendengar bagi menjaga hati. Sebab itulah..kalau mahu bercakap lebar tentang agama..jangan mudah menyusun kata tanpa berilmiah.. pelajari ilmu agama dengan sedalam-dalamnya..aku yang lemah..lagi hina..berharap, lidahku akan sepetah Nabi Musa a.s dalam berbicara seperti mana baginda berbicara dengan firaun...supaa dapat aku patahkan hujah-hujah yang betul bertentangan dengan agama..yang hanya menggunakan agama sebagai mencapai tujuan. Sedangkan matlamat tidak menghalalkan cara.. Ya Allah, kurniakanlah aku sedikit rasa cinta dan takutkan Mu padaku..agar aku terus menerus mencintaiMu, walaupun diduga dengan sejuta cabaran yang mendatang. ..biarpun cabaran iu datang dari mereka yang rapat kepadaku.. tunjukkan aku jalan yang lurus dan benar..agar mudah aku mendapat pertunjuk dan inayah dariMu..ya rabbul izzati..

DENGAN NAMA ALLAH, AKU BERSUMPAH..AKU TIDAK PERNAH GENTAR KEPADA MANUSIA KERANA AKU BIMBANG DAN MALU BILA DITANYA DIAKHIRAT KELAK, KENAPA AKU TAKUT SELAIN DARIPADA-NYA, SEDANGKAN DIALAH YANG TELAH MENCIPTA MANUSIA TERSEBUT!!!

p/s: aku hanya insan lemah, tetapi berpegang kepada prinsip hidup..dengan sumpah hidup dan mati kerana Allah s.w.t.....

Nak pergi kursus..Adoi.susah nak puaskan hati orang

Assalamualaikum wkth..

Setelah berusaha dengan penuh kepayahan..dapat jugak kereta untuk di ‘charter’ untuk kegunaan malam ni. Malam ni nak turun ke Putai. Nak ambil ekspress awal pagi kelak. Jam 4.30 pagi. Then, sampai Kapit dalam jam 8.00 – 9.00 pagi. Lepas tu, kena pergi Sibu dalam jam 10 pagi. Sampai-sampai Sibu dalam jam 1 tengah hari esok. Pastu bermalam semalam di Sibu sebelum meneruskan perjalanan ke Bintulu keesokkan harinya pada jam 8.00 pagi. Sampai di bintulu dalam jam 12.00 tengah hari. Dalam jam 2.00 petang, bertolak ke Belaga menggunakan Land Cruiser..sampai dalam jam 6.00 – 7.00 petang…. Sampai di Belaga, check-in di hotel..pastu..mandi dan pergi makan di mana-mana kedai Melayu..sorang-sorang..then balik tidur. Jam 8 pagi, kursus. Harapan aku, agar kursus bleh siap petang tu jugak. Dapat terus charter kereta nak balik ke Bintulu untuk terus balik ke Kuching..insya Allah..jika Allah mengizinkan..aku hanya dapat berserah..selebihnya, biarlah Allah yang menentukan..
Alhamdulillah..bersyukur ku kehadrat illahi..di atas segala-galanya..




20.45 – 18/08/2009
p/s: bersiap untuk berangkat dah..

Merdeka!!!

Assalamualaikum wkth..

Bertemu kembali dalam coretan kata-kata yang tidak bernilai ini.. bersempena dengan bulan kemerdekaan, pelbagai aktiviti telah dijalankan bagi memperingati semangat kemerdekaan sejak 52 tahun dahulu. Betapa payahnya pahlawan-pahlawan Negara memperjuangkan kemerdekaan Negara. Bukan senang nak jadi senang. Sehingga timbullah pepatah melayu sebegini, “Berakit-rakit kehulu, berenang-renang ketepian, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian.”

Darah yang mengalir di dalam diri aku, adalah darah pejuang… sekali berjuang selamanya berjuang.. Allahyarham Rosli Dhobi, pejuang kebebasan bagi negeri Sarawak adalah bapa saudara aku. Menurut cerita bapa aku, allahyarham memanggil nenek perempuan aku (sebelah bapa) “Usu Neng”. Bagi pembaca diluar sana, nama allahyarhamah nenek aku (sebelah bapa) Neng@Dara Binti Majid. Nenek aku sudahpun meninggal dunia pada tahun 1994. Bersuamikan Ramli Bin Bujang dan mendapat 10 orang anak. 3 orang meninggal ketika masih kecil. Bapa aku adalah anak sulung hasil dari perkahwinan tersebut. Bukan sahaja mengaku aku ini adalah keturunan beliau. Tetapi beliau juga adalah seorang guru yang mengajar anak-anak bangsa sebelum digantung sampai mati oleh penjajah British pada ketika. Hakikatnya, aku adalah pejuang yang meneruskan legasi beliau, mendidik anak-anak mengenal erti kemerdekaan yang tidak dapat dibeli dengan duit..tetapi nyawa!!!

Ayuh wahai semua guru-guru.. marilah kita sumbangkan yang terbaik daripada hidup kita untuk mendidik mereka ini.. mereka memerlukan kita mendidik jiwa dan nurani mereka supaya mereka kenal akan pencipta mereka.. kita tidak mengajar mereka untuk mengikuti jejak penjajah.. kita ajar mereka mengenal mereka yang pernah menjajah supaya mereka tidak akan dijajah sekali lagi.

p/s: darah yang mengalir tidak akan berhenti mengalir melainkan ianya tertumpah ke bumi..

Titipan kalbu..2

Assalamualaikum wkth..
Timbul persoalan kepada pembaca-pembaca jika meneliti titipan-titipan aku yang lepas. Ianya berkisarkan mengapa dan kenapa aku asyik menyalahkan guru-guru yang tidak melaporkan diri disekolah pada hari yang sepatutnya dan melarikan diri. Ini adalah disebabkan kerana aku benci dengan GOLONGAN TIDAK SEDAR DIRI ini. Cuba tanyakan kepada meraka, apa yang dikatakan ketika menjawab soalan penemuduga ketika temuduga dahulu, bukan main berapi lagi kata-kata mereka ini. “SANGGUP DITEMPATKAN DI PEDALAMAN!!!” . Dah dapat, lari.. So, kawan-kawan, kalau tidak menunaikan janji.. tergolong pada golongan mana orang sebegini?? Anda tahu sendiri jawapannya..

Jika pandang orang lain pun macam aku dan rakan-rakan sepejuangan lain pun punyai masalah seperti mereka. Kalau alasan ibu bapa sakit, aku juga mempunyai ibu dan bapa yang sakit. Lebih-lebih lagi, tidak ada yang menjaga kedua-duanya di seberang sungai sana. Tapi aku masih mampu mengajar walaupun dalam kepayahan. Kalau alasan baru berkahwin, Ustaz Fazli baru melangsung perkahwinan bulan 6 yang lepas, baru seminggu kawin…dah terpaksa berpisah..nah!! apa lagi alasan?? Mengandung?? Tidak menjadi masalah..Jabatan Pelajaran Negeri tahu akan masalah anda. Tidak akan tidak ada jalan penyelesaian yang sesuai dengan masalah yang anda hadapi.. Allah menjadikan tiap-tiap sesuatu dengan hikmahnya yang tersendiri.. sebab itulah tandanya, Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang.

Bukan meninggikan diri sebagai guru permulaan, aku sekadar meluahkan apa yang terpendam dibenak fikiran aku selama ini terhadap guru-guru yang terlalu mementingkan diri sendiri ini. Aku sekadar guru biasa yang sentiasa mengharapkan rahmat dan redha dari Allah..agar hidup aku diberkati selalu dengan menasihati mereka-mereka yang degil ni… sedarlah..bangsa kita menagih ihsan dari insan bernama guru. Selaras dengan saranan Perdana Menteri kita, Datuk Seri Mohd. Najib Tun Razak, “RAKYAT DIDAHULUKAN, PENCAPAIAN DIUTAMAKAN”. Ayuh..mari kita mengajar di pedalaman!!!

Titipan kalbu..

Assalamualaikum wkth..
Bertemu semula kita dalam titipan aku..seorang guru pedalaman yang sedang memotivasikan diri sendiri dan juga menjadi iktibar kepada guru-guru pemulaan yang bakal menjadi seorang guru yang baru dan ditempatkan di pedalaman. Setiap guru dilahirkan dengan perasaan yang berbeza-beza oleh Allah s.w.t. Allah s.w.t tidak menjadi sesuatu itu sia-sia melainkan menjadi faedah kepada diri dan masyarakat. Maha Suci Allah yang telah menjadikan timur dan barat, matahari dan bulan yang mengikuti sistem yang telah diaturkan semua perancangannya. Tidak ada kebetulan di dalam dunia ini. Inilah yang tertulis di Lauh Mahfuz. Kamu adalah seorang guru, maka jadilah guru.

Maka dengan itu, janganlah kita sebagai warga guru merosakkan aturan yang tuhan aturkan untuk kita. Jangan mendidik dengan makan gaji buta. Kerana gaji buta itu haram! Jalankan tugas semata-mata kerana tuhan. Kayu pengukur kejayaan kita adalah anak-anak murid kita berjaya dalam hidup dan menjadi manusia yang benar disisi Allah. Ya rabbul Izzah..bantulah aku mendidik meraka dengan keimanan dan ketakwaan. Bukan kerana takbur dan riak. Bantulah aku dalam setiap urusan-urusan yang amat sukar untuk aku lakukan..kerana aku hanyalah hambaMu…lemah lagi tidak terdaya..tanpaMu tuhanku..

Sekarang, tempat aku sedang menghadapi musim kemarau yang berpanjangan. Dalam keadaan ini, kebanyakan guru baru akan merasakan kesusahan. Mungkin tidak biasa dengan kehidupan di kampung. Maka dengan itu....aku kena mandi di sungai sajalah. Huhu.. tapi inilah pengalaman yang tidak dapat aku beli dengan duit gaji beribu-ribu di bandar.. Semalam aku menelefon ibuku di sebuah kilang yang jaraknya kira-kira 1 jam setengah perjalanan dari kampung. Nasib baiklah ada kereta yang menuju ke sana. Mendengar suara ibuku..membuat aku menjadi kembali tenang..indahnya ketika berbual dengan ibu yang tercinta. Melebihi nikmat makan di restoran mewah..segala yang ada di bumi menjadi tidak bernilai berbanding dengan suara ibuku yang amat aku cintai dengan sepenuh hatiku..tidak pernah berbelah bahagi walaupun sedikit..tidak goyah dengan kecantikan wanita yang pernah hadir dalam hidupku.kerana dia IBUKU..yang melahirkan aku..menjaga aku dengan penuh kasih sayangnya..yang menumpahkan darahnya demi aku melihat dunia yang penuh dengan tipu daya..

Usia ibuku sudah menjangkau 54 tahun..usia ayahku sudahpun menjangkau 58 tahun... tapi masih gagah menyediakan makanan kegemaran aku ketika aku balik untuk bercuti..dengan sebelah tangannya yang tidak berdaya..namun masih gagah memberi kasih sayangnnya yang tidak ternilai dengan emas dan perak...ayahku..masih gagah menempuhi sisa-sisa hidupnya untuk menjadi orang beriman di sisi Allah..sejak usianya meningkat..ayahku menjadi lebih penyabar dengan karenah aku.. Betapa aku merindui kedua-duanya.. Namun aku mesti berada di sini atas perintah Allah..aku tetap berjuang mendidik anak-anak ini..bukan kerana nama, harta dan sebagainya..tetapi LILLAHITAALA....

Biarpun terpaksa mati di sini, aku tetap berjuang untukMu juga tuhanku..dengarlah rintihan hati ini..semoga Engkau menerima amalanku..sebaris dengan para syuhada..dan juga Rasulullah s.a.w aku rindui selalu...
Ayuh guru-guru baru..mari kita mengembeling tenaga untuk negara kita..sumbangkan yang terbaik dalam hidup kita.. agar anak-anak ini tahu akan keberadaan negara kita, MALAYSIA!!
p/s: cikgu baru yang lari dari penempatan adalah seorang manusia yang tidak pandai bersyukur!!!
Long Busang, Belaga..(09 Ogos 2009)

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails