Isnin, 25 Oktober 2010

Hari itu dalam sejarah:24 Oktober 2010

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Perkhabaran dari gunung sudah menjelang. Marilah kita bersama-sama menghayatinya. Moga beroleh semangat yang hilang.

~22 Oktober 2010, wallet aku hilang di Kem Balak Putai. Aku tempuhi dengan perasaan sabar yang mendalam. Itu pun sebab isteri berkata, "setiap kejadian mengandungi hikmah. Allah sentiasa bersama dengan mereka yang beriman. Allah menguji manusia dengan 2 pekara. Bala dan rahmatNya."

~Kalau nak ikutkan, bukan sedikit barang-barang dalam wallet (beg duit) tu. Tapi, duit cuma RM60.00 jer. Haha. Yang banyaknya, kad atm bank, kad kredit dan paling aku sayangi, kad Gayong seumur hidup!! Tak apalah. Allah taala lagi tahu apa yang aku tidak ketahui. Semoga aku beroleh ketenangan dalam menempuhi dugaan yang bakal mendatang.

~Sampai di Sibu, aku pergi buat laporan di Balai Polis Sentral Sibu. Mendengar celoteh aku, membuatkan kakak polis yang menjaga kaunter itu kasihan dan sentiasa ketawa. Masakan, aku asyik menggunakan pepatah, "sebatang kara". Sedangkan hati ini, bergelora. Tapi, hati ini sentiasa mengingati Allah dalam segala hal.

~Pekara yang terpenting adalah kad pengenalan. Mana mungkin aku dapat ke Miri jika tiada kad pengenalan. Sepanjang tempoh aku di Sibu, sahabat aku, Cikgu Azlan Dairy dan pasangannya, membantu aku dalam menguruskan semua pembaharuan kad aku. Terima kasih diucapkan kepada Cikgu Azlan di atas kesudian membantu aku menyelesaikan segala kesulitan di sana. Dalam hal itu, perlu diingatkan, Allah akan membantu hambaNya dengan pelbaga cara lagi. Alhamdulillah.

~Petangnya, aku berangkat ke Miri. Alhamdulillah..kembali bersua dengan isteri walau sekian lama. Semoga kerinduan ini semakin bertambah. Jangan hanya setahun dua tahun. Aku ingin menempuhi bahtera perkahwinan ini bersama-sama isteriku. Hampir setahun berkahwin, tetapi hidup bersama sebagai suami isteri jauh sekali lantaran bekerja jauh di antara satu sama lain.

~Hadiah yang paling terindah adalah ucapan kasih sayang dari isteriku..... Terima kasih sayang...

Sabtu, 16 Oktober 2010

Perbezaan pendapat... apa yang kau tahu?

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Jom share dibawah;


Ramai dikalangan manusia yang tidak mampu  berlapang dada menerima pendapat manusia lain walaupun dia mempunyai pendapat sendiri, tidak kira dalam  pelbagai urusan.
Peniaga dengan cara peniaga, agamawan dengan cara agamawan.
Kadang-kadang perbezaan sampai kepada perkara usul aqidah, ini bahaya.
Perbezaan pendapat sangat baik, kerana iamencetuskan idea yang berlainan, cara fikir yang berbeza, pengetahuan yang meluas, menentukan jati diri seseorang.
Sesungguhnya, "ikhtilaf itu rahmat".
Yang menjadi rahmat itu apabila masing-masing berbesar hati menerima dan bersedia berhujah dengan hujah ilmiah tanpa di dorong dengan nafsu amarah.
Perumpamaan
Tiga orang pelajar yang duduk di dalam kelas dan memandang ke luar, seorang melihat kepada pokok, seorang lagi melihat kepada awan, dan seorang lagi melihat kepada kereta guru, semuanya pasti mempunyai tafsiran berbeza terhadap objek.
Tuhan menciptakan manusia ini berbeza dari segi cara berfikir.
Itulah kehebatan tuhan.
Dalam berbilion-bilion manusia jarang sekali mempunyai pendapat yang sama pada waktu yang sama.
Oleh sebab itulah kita harus menerima perbezaan pendapat,  walaupun ramai yang tidak mampu menerima kerana sudah terbiasa di didik dengan  'rasa betul'.
Apabila berlaku perbezaan, hatinya cepat marah.
Orang-orang cerdik mengatakan "cerek yang kecil lebih mudah panas, begitu juga orang yang berhati kecil".
Kenapa perlu merasa panas hati apabila orang lain berpendapat berbeza? pengalaman kehidupan manusia itu tidak pernah sama.
Si A memandang pokok kelapa kerana dia hanya mempunyai pengetahuan tentang buahnya, tetapi si B apabila memandang pokok kelapa, dia tahu dari daun, batang sehingga ke buah mempunyai kegunaan tersendiri.
Begitu juga orang yang belajar.
Kita mungkin belajar pada tempat berbeza dengan guru yang berbeza.
Pemahaman kita dengan orang lain sudah tentu berbeza.
Mana mungkin Si A belajar dengan guru B tetapi mengetahui  apa yang diajarkan oleh guru C pada masa yang sama.
Sikap kita melambangkan siapa kita.
Orang yang tidak boleh menerima pendapat orang lain, bermakna dia orang yang  berfikiran negatif dan selalunya baran.
Orang begini tidak boleh bekerja  secara berkumpulan atau menghadiri mesyuarat apa pun, kerana pasti mendatangkan  masalah.
Pernah suatu ketika seorang ahli falsafah yang bernama Galileo Galilei yang lahir di Pisa pada tahun 1564 ditangkap oleh pihak gereja pada zamannya hanya kerana berbeza pendapat dalam hal samada bumi itu bulat atau tidak.
Beliau mendapati bumi itu bulat, ini bermakna dia bertentangan dengan pendapat gereja kerana kepercayaan gereja ketika itu adalah bumi itu leper, Justeru, dia ditangkap kerana berbeza pendapat dengan pihak gereja.
What you see is what you get
Cerdik pandai pernah mengatakan"Cara kita melihat menentukan siapa kita".
Benarlah begitu, kerana seseorang yang menjadikan suasananya positif pasti akan melihat semua perkara adalah positif.
Hadapilah perbezaan pendapat dengan senyuman nescaya  masalah itu pasti  senyum kembali kepada kita.
Sekurang-kurangnya kita tahu bahawa sudut yang kita ketahui sebenarnya mempunyai sudut lain yang belum kita ketahui.
Kadang-kadang kita tidak nampak dalam diri ada kekurangan, dan sebab itulah kita  perlu  teman untuk memberitahu.
Itulah adatnya apabila menubuhkan kerajaan pasti ada pembangkang. Inilah fungsinya.
Kerajaan yang tidak mampu menerima kritikan pembangkang adalah kerajaan yang lemah!.
Kesimpulan
Jadilah manusia yang  cerdik dalam  member pendapat dan juga menerima  perbezaan pendapat.
Lihat sahaja Umar dan Abu bakar, dua sahabat Nabi yang sangat di hormati, mereka  dapat menerima antara satu sama lain walaupun mempunyai banyak perbezaan pendapat.
Mereka adalah manusia yang cerdik dan pintar.
Seharusnya orang yang ingin menjadi cerdik dan pintar mencontohi  akhlak mereka.
Mengakui kelemahan diri itu sebenarnya bukan hina malah itu lah sifat hamba yang soleh.
Sebenarnya musuh yang paling hebat di dunia ini ialah diri kita sendiri.
Orang lain tidak mampu membuat kita risau kecuali diri kita sendiri yang membuatnya risau.
*Ikhtilaf - perbezaan pendapat

Khamis, 14 Oktober 2010

Indahnya hidup bersyariat

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca budiman. Bertemu sekali lagi dalam blog ini. Syukur kehadrat Allah, sehingga kesaat ini, masih mengurniakan kita nafas dan dengan nafas itu kita berupaya melakukan pekerjaan bagi menampung keperluan keluarga.

~Indahnya hidup bersyariat. Itulah yang cuba dikongsikan bersama. Hidup ini mesti menjadi indah jika kita hiasi dengan penyataan cinta yang tidak berbelah bahagi kepada Allah taala. Hati ini tidak dapat menafikan kebaikkan hidup bersyariat. Kita dilahirkan dengan mecintai kebaikkan. Begitu juga hidup ini. Sentiasa mencintai kebaikan, keikhlasan dan kasih sayang.

~Hidup bersyariat bukan sekadar mengamalkan ISLAM dan kehidupan seharian. Tetapi, menjadikan ianya sebagai cara hidup yang bermula dari bangun tidur sehingga kembali ke tempat tidur untuk tidur lagi. Dan setiap berakhirnya satu hari tersebut, bertambah baiklah amalan dan semakin meningkat tahap muamalat kita dengan manusia.

~Hidup bersyariat juga menetapkan hubungan di antara lelaki dan perempuan dalam kerja sehari-hari. Bagaimana seorang lelaki yang ajnabi kepada perempuan, seorang Isteri kepada Suami. Seorang anak kepada IBU dan AYAH. Begitulah Allah menetapkan syariat ISLAM dengan sebaik-baiknya untuk diikuti oleh umat Muhammad s.a.w.

~Hidup bersyariat juga menekan kita mengikuti undang-undang dan hukum ISLAM secara TOTAL. Seluruh hidup kita, kita hanya curahkan kepada pembangunan sahsiah diri dan juga personaliti baik supaya menjadi KHALIFAH ALLAH di muka bumi ini. Islam mebawa mesej yang baik dan sebarkanlah mesej-mesej keamanan di muka bumi ini

~p/s: ada manusia yang hanya mengamalkan ISLAM untuk kepentingan sesuatu hal sahaj. Contohnya, nak kawen saja, ikut syariat nabi, kahwin 4. Tapi, hakikatnya sebelum itu adalah penzina tegar..

Isnin, 11 Oktober 2010

Sekadar renungan..."Pabila Iblis Berjumpa Rasulullah s.a.w"



Telah diceritakan bahawa Allah s.w.t. telah menyuruh iblis laknatullah datang kepadaNabi Muhammad s.a.w agar menjawab segala pertanyaan yang baginda tanyakan padanya. Pada suatu hari Iblis laknatullah pun datang kepada Baginda s.a.w. dengan menyerupai orang tua yang baik lagi bersih, sedang ditangannya memegang tongkat.  Bertanya  Rasulullah s.a.w, "Siapakah kamu ini ?"  Orang tua itu menjawab, "Aku adalah iblis."  "Apa maksud kamu datang berjumpa aku ?"  Orang tua itu menjawab, "Allah menyuruhku datang kepadamu agar kau bertanyakan kepadaku." 

Baginda Rasulullah s.a.w lalu bertanya, "Hai iblis, berapa banyakkah musuhmu dari kalangan umat-umatku ?"  Iblis menjawab, "Lima belas." 

1. Engkau sendiri hai Muhammad. 
2. Imam dan pemimpin yang adil. 
3. Orang kaya yang merendah diri. 
4. Pedagang yang jujur dan amanah. 
5. Orang alim yang mengerjakan solat dengan khusyuk. 
6. Orang Mukmin yang memberi nasihat. 
7. Orang yang Mukmin yang berkasih-sayang. 
8. Orang yang tetap dan cepat bertaubat. 
9  Orang yang menjauhkan diri dari segala yang haram. 
10. Orang Mukmin yang selalu dalam keadaan suci. 
11. Orang Mukmin yang banyak bersedekah dan berderma. 
12. Orang Mukmin yang baik budi dan akhlaknya. 
13. Orang Mukmin yang bermanfaat kepada orang. 
14. Orang yang hafal al-Quran serta selalu membacanya. 
15. Orang yang berdiri melakukan solat di waktu malam sedang orang-orang lain semuanya tidur. 

Kemudian Rasulullah s.a.w bertanya lagi, "Berapa banyakkah temanmu di kalangan umatku ?"  Jawab iblis laknatullah, "Sepuluh golongan :- 

1. Hakim yang tidak adil. 
2. Orang kaya yang sombong. 
3. Pedagang yang khianat. 
4. Orang pemabuk/peminum arak. 
5. Orang yang memutuskan tali persaudaraan. 
6. Pemilik harta riba'. 
7. Pemakan harta anak yatim. 
8. Orang yang selalu lengah dalam mengerjakan solat/sering meninggalkan solat. 
9. Orang yang enggan memberikan zakat/kedekut. 
0. Orang yang selalu berangan-angan dan khayal dengan tidak ada faedah. 

"Mereka semua itu adalah sahabat-sahabatku yang setia."  Itulah di antara perbualan Nabi dan iblis laknatullah. Sememangnya kita maklum bahawa sesungguhnya Iblis laknatullah itu adalah musuh Allah s.w.t. dan manusia. Dari itu hendaklah kita selalu berhati-hati jangan sampai kita menjadi kawan iblis laknatullah, kerana sesiapa yang menjadi kawan iblis laknatullah bermakna menjadi musuh Allah s.w.t.Demikianlah sebaliknya, sesiapa yang menjadi musuh iblis laknatullah bererti menjadi kawan kekasihAllah s.w.t..semoga kita memperbaiki diri dan berusaha mencapai keimanan yang suci.. amin ya rabb..

Untuk renungan suami dan isteri yang bertakwa

Dalam hadis yang bersumber dari Abu Said Al-Khudri, Rasulullah saw pernah berwasiat kepada menantunya Ali bin Abi Thalib (r.a):

“Wahai Ali, jika isterimu memasuki rumahmu, hendaknya melepaskan sandalnya ketika ia duduk, membasuh kedua kakinya, menyiramkan air dimulai dari pintu rumahmu sampai ke sekeliling rumahmu. Karena, dengan hal ini Allah mengeluarkan dari rumahmu 70.000 macam kefakiran dan memasukkan ke dalamnya 70.000 macam kekayaan, 70.000 macam keberkahan, menurunkan kepadamu 70.000 macam rahmat yang meliputi isterimu, sehingga rumahmu diliputi oleh keberkahan dan isterimu diselamatkan dari berbagai macam penyakit selama ia berada di rumahmu.

Cegahlah isterimu (selama seminggu dari awal perkawinan) minum susu dan cuka, makan Kuzbarah (sejenis rempah-rempah, ketumbar) dan apel yang asam. Ali bertanya: Ya Rasulallah, mengapa ia dilarang dari empat hal tersebut? Rasulullah saw menjawab: Empat hal tersebut dapat menyebabkan isterimu mandul dan tidak membuahkan keturunan. Sementara tikar di rumahmu lebih baik dari perempuan yang mandul. Kemudian Ali (sa) bertanya: Ya Rasulallah, mengapa ia tidak boleh minum cuka? Rasulullah saw menjawab: Cuka dapat menyebabkan tidak sempurna kesucian dari haidnya; Kuzbarah menyebabkan darah haid berakibat negatif terhadap kandungannya dan mempersulit kelahiran; sedangkan apel yang asam dapat menyebabkan darah haid terputus sehingga menimbulkan penyakit baginya. Kemudian Rasulullah saw bersabda:

Pertama: Wahai Ali, janganlah kamu menggauli isterimu pada awal bulan, tengah bulan, dan akhir bulan, karena hal itu mempercepat datangnya penyakit gila, kusta, dan kerusakan syaraf padanya dan keturunannya.

Kedua: Wahai Ali, janganlah kamu menggauli isterimu sesudah Zhuhur, karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan jiwa anak mudah goncang, dan setan sangat menyukai manusia yang jiwanya goncang.

Ketiga: Wahai Ali, janganlah kamu menggauli isterimu sambil berbicara, karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan kebisuan. Dan janganlah seorang suami melihat kemaluan isterinya, hendaknya memejamkan mata ketika berhubungan, karena melihat kemaluan dapat menyebabkan kebutaan pada anak.

Keempat: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu dengan dorongan syahwat pada wanita lain (membayangkan perempuan lain), karena (bila dikaruniai anak) dikhawatirkan memiliki sikap seperti wanita itu dan memiliki gangguan kejiwaan.
Kelima: Wahai Ali, barangsiapa yang bercumbu dengan isterinya di tempat tidur janganlah sambil membaca Al-Qur’an, karena aku khawatir turun api dari langit lalu membakar keduanya.

Keenam: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu dalam keadaan telanjang bulat, juga isterimu, karena khawatir tidak tercipta keseimbangan syahwat, yang akhirnya menimbulkan percekcokan di antara kalian berdua, kemudian menyebabkan perceraian.

Ketujuh: Wahai Ali, janganlah menggauli isterimu dalam keadaan berdiri, karena hal itu merupakan bagian dari prilaku anak keledai, dan (bila dianugrahi anak) ia suka ngencing di tempat tidur seperti anak keledai ngencing di sembarangan tempat.

Kedelapan: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu pada malam ‘Idul Fitri, karena hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan anak memiliki banyak keburukan.

Kesembilan: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu pada malam ‘Idul Adhha, karena (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan jari-jarinya tidak sempurna, enam atau empat jari-jari.

Kesepuluh: wahai Ali, jangan menggauli isterimu di bawah pohon yang berbuah, karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan ia menjadi orang yang penyambuk atau pembunuh atau tukang sihir.

Kesebelas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu di bawah langsung sinar matahari kecuali tertutup oleh tirai, karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan kesengsaraan dan kefakiran sampai ia meninggal.

Kedua belas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu di antara adzan dan iqamah, karena hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia suka melakukan pertumpahan darah.

Ketiga belas: Wahai Ali, jika isterimu hamil, janganlah menggaulinya kecuali kamu dalam keadaan berwudhu’, karena hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia buta hatinya dan bakhil tangannya.

Keempat belas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu pada malam Nisfu Sya’ban, karena hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan tidak bagus biologisnya, bertompel pada kulit dan wajahnya.

Kelima belas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu pada akhir bulan bila sisa darinya dua hari (hari mahaq), karena hal itu (bila anugrahi anak) dapat menyebabkan ia suka bekerjasama dan menolong orang yang zalim, dan menjadi perusak persatuan kaum muslimin.

Keenam belas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu di atas dak bangunan ( yang tidak beratap), karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan ia menjadi orang munafik, riya’, dan ahli bi’ah.
Ketujuh belas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu ketika hendak melakukan perjalanan (bermusafir), jangan menggaulinya pada malam itu, karena hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia suka membelanjakan harta di jalan yang tidak benar (pemboros). Kemudian Rasulullah saw membacakan firman Allah swt:
إِنَّ الْمُبَذِّرِيْنَ كَانُوْا إِخْوَانَ الشَّيَاطِيْنَ.
Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara setan.” (Al-Isra’: 27).
Kedelapan belas: Wahai Ali, jangan menggauli isterimu jika kamu hendak bermusafir 3 hari 3 malam, karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan ia menjadi penolong orang yang zalim.

Kesembilan belas: Wahai Ali, gauilah isterimu pada malam senin, karena hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia menjadi pemelihara Al-Qur’an, ridha terhadap pemberian Allah swt.

Kedua puluh: Wahai Ali, jika kamu menggauli isterimu pada malam Selasa, hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia dianugrahi syahadah setelah bersaksi “Sesungguhnya tiada tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah utusan Allah”, tidak disiksa oleh Allah bersama orang-orang yang musyrik, bau mulutnya harum, hatinya penyayang, tangannya dermawan, dan lisannya suci dari ghibah dan dusta.

Kedua puluh satu: Wahai Ali, jika kamu menggauli isterimu pada malam Kamis, hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan ia menjadi ahli hukum dan orang yang ‘alim.

Kedua puluh dua: Wahai Ali, jika kamu menggauli isterimu pada hari Kamis setelah matahari tergelincir, hal itu (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia tidak didekati setan sampai berubah rambutnya, menjadi orang yang mudah paham, dan dianugrahi oleh Allah Azza wa Jalla keselamatan dalam agama dan di dunia.

Kedua puluh tiga: Wahai Ali, jika kamu menggauli isterimu pada malam Jum’at, hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan ia menjadi orang yang orator. Jika kamu menggauli isterimu pada hari Jum’at setelah Ashar, (bila dikaruniai anak) dapat menyebabkan ia menjadi orang yang terkenal, termasyhur dan ‘alim. Jika kamu menggauli isterimu pada malam Jum’at sesudah ‘Isya’, maka diharapkan kamu memiliki anak yang menjadi penerus, insya Allah.

Kedua puluh empat: Wahai Ali, jangan gauli isterimu pada awal waktu malam, karena hal itu (bila dianugrahi anak) dapat menyebabkan ia menjadi orang yang tidak beriman, menjadi tukang sihir yang akibatnya buruk di dunia hingga di akhirat.

Kedua puluh lima: Wahai Ali, pegang teguhlah wasiatku ini sebagaimana aku memeliharanya dari Jibril (as). (Kitab Makarimul Akhlaq: 210-212)

Ahad, 10 Oktober 2010

Dia sedang bergelut dengan MAUT

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

~Marilah kita menggumpul kekuatan untuk menyedekahkan al-fatihah kepada anak saudaraku, Aina yang sedang bergelut dengan MAUT.. Semoga Allah mengurniakan kesihatan yang baik kepadanya..

Kebahagiaan yang hakiki

Salam kepada semua pembaca.. Terima kasih kepada yang meninggalkan komen disisi kotak. Penulisan memerlukan idea yang kritis bagi meningkatkan lagi mutu bagi memberi inspirasi yang berguna kepada semua pembaca yang budiman. Terima kasih dan semoga Allah memberikan hidayah kepada kita di atas sedikit daripada penulisan yang tidak seberapa ini.

~' HAkikatnya bahgia itu, adalah ketenangan, bila hati mengingati Tuhan..' sedikit daripada bait lagu UNIC, Hakikat Bahagia. Bagaimana persepsi ISLAM berkaitan dengan bahagia? Tak perlu diungkapkan secara umum, biarlah kita sendiri mentafsir erti bahagia... Bahagia bagi seorang IBu.. - Melihat anaknya berjaya.. Bahagia seorang ayah - dapat mengadakan segala-galanya untuk anak-anak. Bahagia seorang anak - berjaya dalam hidup.

~Tapi, berapa ramaikah bahagia jika memberi makan kepada anak-anak yatim? Berapakah ramai yang bahagia jika kebaikkan yang dibuat tidak mendapat puji-pujian dari manusia>? Berapa ramaikan yang bahagia ketika memberikan sedekah tanpa diketahui oleh orang lain? Semuanya bersikap menunjuk-nunjuk dalam amalan kebaikan. Supaya mendapat pujian dari orang. Sedangkan, semakin dipuji, semakinlah riak manusia.

~Bahagiakah bila kita menipu isteri dengan beralasan menjaga hatinya? Adakalanya, penipuaan itulah menderitakan hati setiap insan. Isteri adalah amanah. Jagalah amanah tersebut. Kerana, pada amanah itu, terletak bahagia yang sukar di cari ganti.

~Bahagia sebenar-benar bahagia, hanyalah apabila kita berada di syurga. Hidup di dunia hanya sementara. Biarlah sementara kita menderita. Daripada menderita selama-lamanya. Biarlah beristeri seorang, jika mampu berlaku adil dan membahagiakan rumah tangga. Jangan lantaran mengejar nafsu, semuanya ditinggalkan. Lara.. dah terhantuk baru terngadah..

~Semoga semua berusaha mencari ketenangan yang membahagiakan. Carilah bahagia dalam solat. ..

Jumaat, 8 Oktober 2010

Hakikat dalam kehidupan

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Tajuk dipilih sedemikian rupa. Tapi, adakah isinya akan berkisarkan akan kepada tajuk post aku di atas.? Terpulanglah kepada cetusan idea yang bakal aku sajikan pada kali ini

~Manusia sentiasa mengharapkan kepada kebaikkan dari Allah taala.  Itu adalah hakikatnya. Tetapi, berapa ramaikah yang sedar, bahawa nilai ujian yang Allah berikan kepada meraka berbeza-beza mengikut kemampuan yang boleh dipikulnya? Hanya Allah yang tahu sedangkan kita masih lagi mencari-cari kepastian itu.

~Akal dan nafsu bergerak seiiringan dalam kehidupan manusia. Akal hanya akan berkuasa jika mempunyai ilmu. Sedangkan, nafsu tidak perlu ilmu kerana kejahatan itu memang sudah sedia diketahui 'bijak'  menyesuaikan diri dalam pelbagai kejahatan. Dikurniakan 9 akal 1 nafsu buat insan bernama lelaki. Tetapi, masih juga 1 nafsu boleh menguasai diri lelaki sehingga melakukan perbuatan jenayah. Pandang-pandang.. kiri kanan. Lelaki lebih banyak mengumpat dari perempuan/

~Cinta dan matlamat. Orang kata cinta boleh bertemu kembali di syurga (buat pasangan kekasih yang sedang memadu cinta). Tapi, hakikatnya, cinta yang tidak ada ikatan sah (pasangan kekasih kat luar tu) boleh menempah tiket masuk neraka secara free. Kejahatan pada pasangan couple tu lah yang hakikatnya banyak merosakkan anak-anak muda kita. Percaya atau tidak, zina bermula dari situ. Sedangkan Allah terang-terangan berfirman dalam al-Quran, "JAngan kamu hampiri zina"..

~Matlamat tidak menghalalkan cara.. Apa sahaja cara, biarlah bertepatan dengan kehendak syara. Kita ada agama. Dalam agama ada undang-undang. Ikutilah. Jangan menyimpang lantaran mengejar harta dunia....

~Lelaki nak jadi perempuan. Itu memang alasan nak menghalakan cara. Sampai mati kau lelaki, sampai kau perempuan. Tak boleh menukar-nukar ciptaan Allah. Bila bersyukur, itulah tandanya sifat beriman kepada Allah melalui qada dan qadar

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails