Khamis, 29 Mac 2012

Detik pengakhiran Mac 2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers.. Diharapkan semua memperolehi hidayah dari Allah untuk terus berada dalam jalan yang lurus...

~Hari ini dah 29.03.2012. Beerti ada lagi 3 hari yang perlu kita semua lalui untuk menghabis bulan Mac 2012. Apa yang telah berlaku sepanjang Januari hingga Mac, sudah tidak dapat diubah.. Maka, setidaknya.. dalam tempoh masa itu, Allah telah memberikan kita peluang untuk beramal ibadah, menurut segala perintah Nya dan meninggalkan segala laranganNya.. Adakah kita mematuhinya? Tepuk dada, tanya iman.

~Aku pun terfikir, bukan mudah untuk update blog ini. Yalah, dengan kekangan kerja, anak dan rumahtangga, sedikit sebanyak merencat keinginan untuk mencoret kata-kata. Tapi, kalau keinginan kuat, maka segalanya akan dapat kita buat. Bak kata pepatah Melayu, " hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih". Kalau hendak, tak boleh juga kita menidakkan keinginan kita. Aku mengharapkan, agar Allah memberikan aku kekuatan supaya terus kekal seperti sekarang.. Biarpun beban tugas menjadi kekangan, keluarga tetap menjadi keutamaan. Aku seorang insan yang lemah. Seorang ketua keluarga, seorang imam kepada isteri dan anak-anakku. Sebagai ketua, sudah menjadi kepastian, memberikan contoh yang terbaik untuk anak-anakku supaya sentiasa patuh dan mentaati Allah setiap masa. Bukan mudah, tapi biarlah kita memohon pertunjuk dari Allah agar diberi kekuatan dalam mendidik anak-anak.

~Hmm.. mengeluh seketika.. Malam tadi , tidurkan bagai tak cukup. Entah di mana silapnya. Bila isteri mengejutkan aku untuk bersolat subuh, aku terasa macam baru tidur saja. Masakan tidur begitu sekejap? Mungkin aku perlukan rehat.. Rehatkan minda, rehatkan badan. Minggu lepas sahaja, sampai hari ahad bekerja. Bukannya susah sangat pun, tapi yalah.. otak perlukan rehat juga..

~Silat... alahai.. bila lagi aku nak balik bersilat ni?

Selasa, 27 Mac 2012

Biarlah berhemah, biarlah berbudi bahasa

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dihormati sekalian. Syukur alhamdulillah, dengan limpah dan kurniaan Nya, aku diberikan peluang sekali lagi untuk mencoretkan kata-kata dalam blog aku. Adalah diingatkan, jika tidak suka dengan gaya penceritaanku, please.. tiada paksaan untuk anda membacanya..

~Fuh~ tersangatlah pening kepala sekarang. Mungkin tekanan darah meningkat. Bebanan kerja, dengan pelbagai karenah.. memberikan aku pengalaman terbaik dalam menguji tahap kesabaran aku sebagai orang Islam. Ternyata, Allah memudahkan segala urusan-urusan aku untuk hari ini.

~Budi bahasa, biarlah diterapkan dalam kehidupan seharian. Dalam menjalani tugas sebagai seorang guru, pelbagai dugaan bakal kita tempuhi. Dan adakalanya, kita terlepas pandang dalam memiliki satu ilmu yang paling tidak kurang pentingnya dalam etika profesion kita iaitu berbudi bahasa. Kalaulah kita berbudi bahasa, sudah pasti kita akan disambut dengan penuh kehormatan. Seelok-eloknya, jangan mudah meletakkan kemarahan sebagai tunjang dalam kehidupan.

~Amalkan dalam kehidupan. Memang kadang-kadang masalah kita ini agak berat. Tapi, dengan mengherdik orang lain untuk medapatkan hak kita, sudah pasti merencatkan lagi perhubungan kita dengan pegawai yang berkenaan. Kalaulah kita meminta pertolongan, sudah pasti kita akan mendapat pertolongan yang sepatutnya jika diminta dengan berbudi bahasa. Lebih-lebih lagi jika jawatan kita masih belum dipastikan dalam perkhidmatan. Kita hendak bekerja lama. Bukannya untuk sehari dua hari. Tapi, kemungkinan sampai tamat perkhidmatan. Jadi, gunakanlah bahasa yang baik untuk tujuan yang mendesak.

~Memanglah tak dinafikan, agak payah bergerak tanpa duit.. Aku pun pernah juga mengalami nasib yang sama. Masuk Januari, April baru dapat gaji. 4 bulan tak bergaji. Pinjam sana sini. Malu memang malulah, tapi bila difikirkan lagi, apa yang kita khuatirkan? Bila gaji dah keluar, duit habis bayar hutang sahaja? Fikir lagi, kan hutang itu dikira duit dari bulan-bulan gaji terdahulu juga kan? Di mana salah silapnya corak berfikir kita? Renungkan.. berhutang bukan jalan terbaik, tapi jika keperluan mendesak, sudah pastinya kita meminjam dahulu untuk memudahkan kita melakukan kerja. Kalau dah dapat gaji, bayarlah kesemuanya.

Nak pegi Long Busang kena jalan 1 hari 1 malam direct
~Nak senang dengan cepat itulah masalah kita. Jangan fikir susah kita sahaja. Pernah kah kita keluar dari zon selesa, ke zon kesengsaraan? Renungkan, gaji guru di Indonesia, walaupun terletak di pedalaman (Long Nawang), gaji seorang Kepala Guru (Guru Besar) cuma 3 juta rupiah. Tukar balik ke dalam duit Malaysia, RM 1k saja. Bandingkan dengan gaji guru biasa di pedalaman 3, RM4k. Kalau dibandingkan perjalanan, hampir sama saja dari Samarinda hendak ke Long Nawang kena bertukar 3 jenis kenderaan (darat, air, udara), tiada pula elaun pedalaman seperti kita di Malaysia. (Nak naik kapal terbang pun kena rasuah, siapa yang bayar lebih tinggi, dapatlah penerbangan twin otter). Tetapi, di atas sendatnya keperluan pekerjaan, di terima juga kerana kesempitan hidup.

~ini kan pula kita dari Long Lapok nak ke Miri.. (suatu ketika dahulu, aku juga ulang alik Miri - Long Lapok daa..).. Tambangnya RM 40. Elaun pedalaman RM 500. Belanja, biarlah serupa dengan pedapatan. Ada lagi yang lebih susah dari itu. Yang perlu sewa satu kereta macam di Lio Mato, Long Makabar, di Baram.. Di Belaga, Lusong Laku, Long Busang.. Di Daro, Pulau Bruit,. Di Kuching , Telok Melano, Ulu Bemban. Semuanya perlukan ongkos.. Di situlah letaknya kebijaksanaan kita sebagai guru dalam mentadbir urus kewangan diri. Ini pula nak mengajar anak-anak tentang ekonomi..

Dari Jambatan Di Long Lapok
~Alahai.. begitu rendahnya mutu akhlak kita jika mudah melatah.. Begitu rendahnya kita bila nafsu amarah kita mendahului akal kita.. Gunakan akal. Waras bila berbicara.. Biarlah berakal, kaya dengan budi bahasa.. Dan sentiasa tenang menghadapi segala dugaan. Dan bila tiba masalah melanda, ingatlah.,... Allah sentiasa bersama kita...insya Allah..

Jumaat, 23 Mac 2012

Imbasan memori.. 2009

Assalamualaikum... teringat sewaktu di pedalaman Sarawak dahulu, suatu ketika di Belaga.. aku memaparkan sedutan akhbar untuk tatapan di blog aku. Rupa-rupanya, 1 tahun kemudian, aku pula berada di tempat diceritakan. DI MARUDI!!

Hebatnya kuasa Allah..Once berada di Belaga, sekarang di Baram. .. rentetan kenangan di Belaga.. thanks Belaga.. i've been there for my life...

Jumaat 23. Mac 2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang aktif mahupun yang sekadar mencuri pandangan melihat ke arah monitor untuk membaca blog aku untuk mencari kesalahanku dan terus "print screen" lalu dihantar kepada pihak berkenaan untuk tindakan. Semoga Allah merahmati tindakan kalian. Aku dahului dengan ucapan "aku maafkan". Tapi, adakah Allah akan memaafkan kau? Sebab Allah berfirman melalui lidah kekasihNya, Muhammad s.a.w, "orang yang menutup aib saudaranya di dunia, maka Allah akan menutup aibnya di akhirat". Orang sebegini akan dibukakan segala aibnya kerana terlalu banyak mengaibkan orang lain.

~Alhamdulillah.. sinar ketenangan sudah semakin aku temui. Alhamdulillah.. kembali semula kepada apa yang dicari selama ini. Kebahagiaan senang diungkap, namun terlalu sukar untuk dilaksanakan dalam hidup. Terlalu ramai yang "bahagia" dalam konteks duniawi. Namun kekurangan "bahagia" dari segi perilakunya. Kekurangan bahagia dalam erti kata sebenar. Mempunyai pelbagai keperluan di dunia. Namun hati tetap kosong. Begitulah yang aku hadapi sejak sebulan lepas. Mencari kebahagian yang paling aku idamkan, hanyalah dengan meluangkan "masa" dalam hidupku (yang sepatutnya diluangkan senantiasa) dalam mengingati Allah di dalam hati, diucap dengan lidah, dan dilakukan dengan amalan.

~Lama sudah aku tidak bangun untuk berjumpa dengan Nya tatkala manusia sedang tidur.. Aku merasakan sejak menjawat jawatan di pejabat , menyukarkan aku untuk bangun pada sebelah malamnya. Ya Allah.. adakah pekerjaan yang aku lakukan sedang ini, memudaratkan cintaku pada Mu? Astaghfirullah.. Ya Allah, ampunilah, kasihanilah dan maafkanlah Ya Allah.

~Laman muka buku (Facebook) aku buka setiap hari untuk mencari hiburan. Hiburan dalam bentuk apa ya? adakah semata-mata untuk mencuci mata yang sedia ada rabun? Kadang-kadang terfikir mengapa perlu banyak aib manusia kita sebarkan dalam wadah seperti ini? Adakalanya, aku terfikir, setiap sesuatu kita buat di dunia, adakah terlalu jijik di mata manusia? Beertinya juga, manusia sentiasa inginkan kemenangan biarpun caranya salah!

~Ada sejenis manusia yang sentiasa terletak dalam kategori "keldai" (episod keldai lagi). Setia pada tuan, tapi pemalas. Bila ada habuan, kerjanya seolah-olah benar hakikatnya hanyalah "abu". Mengapa ya manusia tidak berfikir akan tindak tanduk akan bersangkut paut pada "hablu minnasnya" (hubungan sesama manusia)? Manusia seperti sentiasa mencari kesalahan orang lain untuk menguatkan dirinya. Banyak dah aku temui. Perasaan hasad dengki itu menjadi sebahagian diri. Orang membina perpaduan, si anu tu pula buat fitnah dan macam-macam lagi. Ayoyo..

~Ke agaknya arah tujuan dalam hidupnya? Aku tidak pernah mendoakan sesiapa untuk keburukan. Alhamdulillah. Jika diperlakukan seperti mana pun, aku tidak putus mendoakan kesejahteraan padanya. Allah Maha Mengetahui apa yang tersirat di dalam hatiku. ...

~ Ke mana arah yang harus aku lalui,.. adakah masih di sini..? Perit tak terhingga.. Aku mengharap padaMu Allah, tunjukkanlah aku jalan menuju cahaya..sesal tak terhingga.. kerdilnya aku disisiMu..

~Kes terbaru aku baca dalam akbar, seorang gadis berusia 15 tahun, melarikan diri dari rumah dengan membuat aksi penculikan.. Nauzubillah.. aku terfikir apakah salahnya ibu bapa tersebut sehingga diperlakukan anaknya sedemikian rupa? Ya Allah.. bagaimana Muhammad Khalid Hafizi seusainya dia meningkat remaja kelak? Aku takut aku tidak akan mendidik Khalid seperti yang dirancangkan... Kita hanya mampu merancang, tapi Allah sudah tentukan. Walaubagaimanapun, tugas seorang ABIE tetap aku lakukan dengan berhati-hati supaya dirahmati Allah jua..

~Dari segi kehidupan sebagai seorang guru? Ya, aku masih lagi seorang guru. Anak murid aku bertebaran di serata muka bumi Allah. Alhamdulillah.. (bukan sekadar anak murid di kelas oh, aku ada anak murid silat juak). Semoga semuanya sukses selalu dan sentiasa dilimpahi rahmat Allah. Bagi anak muridku yang bakal menimang anak, pesanan aku, "jagalah anak ya.. ya anugerah Allah..amanah Allah".

~Guru silat, memang asam garam akan bergaduh sesama sendiri, tapi hakikatnya hati masih bertaut. Bergaduh macam manapun, hatinya tetap sayu melihat keadaan saudaranya jika berlaku apa-apa. Tapi, janganlah sampai jatuh menjatuh. Janganlah sampai menggadai iman untuk jawatan yang tak seberapa itu. Kalau inginkan perpaduan, kesatuan dan sebagainya, carilah di jalan yang tengah. Bukan di kiri atau kanan. Kalau susah nak bersatu, kembalilah menjunjung al-Quran dan as-sunnah. Teringat pula akan peperangan di antara Saidina Ali r.a dan Muawiyah.. Sudah berperang dan ramailah orang Islam gugur.. penyelesaiannya.. satu perdamaian dilakukan. Dalam keadaan sekarang yang sedang berperang politik, gi mana ya nak selesaikan percakaran?

~Dan aku dapat rasakan, yang bergaduh itu anak-anak murid, yang tua masih lagi bersahabat walaupun berlainan pertubuhan. Perpaduan apa lagi nak dicanangkan? Kita dah bersatu dalam satu agama yakni Islam. Apa lagi?

~Aku dah tak ambik kisah sangat apa yang berlaku di luar sana jika melibatkan pertubuhan silat. Aku hanya mengerti perpaduan yang paling aku idam-idamkan adalah perpaduan ummah. Jangan canang agama untuk pertubuhan. Aku hormati semua guru-guru gayong. Semuanya mempunyai ilmu biarpun bengkung di anugerah. Biarpun orang kata, ilham menyusun zahir semula. Tapi, itu ilmu Allah juga kan? Sapa berani kata dia cipta ? Kalau bukan Allah punya ilmu, kita tak diangkat seperti mana kita sekarang. Sedarlah..

~Sebab itu aku mahukan perpaduan Gayong di Sarawak tidak diganggu gugat. Aku tak mahu ada yang bawa pertubuhan lagi yang berlesenkan gayong untuk menjalani aktiviti di Sarawak. Alasan senang sahaja, biarlah jalannya satu sahaja. Kereta yang lalu-lalang itu lain cerita. Biarlah Gayong Malaysia sahaja di Sarawak. Dan biarlah orang Sarawak mengendalikannya. Ada juga waris orang Sarawak yang menjadi pembela kepada bangsanya. Tak semua orang Sarawak duduk atas pokok. Itu dogma orang yang bodoh sahaja.

~Dan jika mengaktifkan gayong lain selain Gayong Malaysia, sila berhadapan dengan Pak Haji Hanif dulu...minta izin. wokeh?

~Tutup cerita silat.. kita kembali ke dunia yang nyata. Anak aku dah membesar.. Berat sekarang dah mencecah 6.4kg. hehe.. syukur alhamdulillah.. Khalid dan memanjang sebanyak 12 cm sejak sebulan lepas. Dah nak pandai berbual-bual.. =)

Selasa, 20 Mac 2012

"________________________________________ "

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Tak tahu hendak diletakkan apa sebagai tajuk post ini. Setakat ini, fikiran aku kelabu. Tak tahu hendak ditulis apa sebab kekurangan idea. Dah hampir memasuki bulan April 2012. Tak lama lagi menuju ke Mei. Macam-ai macam aktiviti dah dilaksanakan. Namun, hati masih belum ketemui 'rahsia' atau 'kunci' kepada maksud mimpi.

~Kosongnya diri tidak dihiasi IMAN dan TAQWA.. begitu jauhnya diri dari Allah.. menguatkan lagi kelemahan pada diri. Bila hati tidak mendampingi alunan ayat-ayat cinta, maka beginilah jadinya.. Jika hati tidak "bersama-sama" ketika menyembahNYa..terasa kosong dalam diri. Menguatkan hati dengan zikrullah pun agak payah. Ya Allah, lindungilah aku, sayangilah aku, ampunilah aku dan maafkanlah aku...

~Nafsu beraja, akal dihamba. Iman terpenjara, .. Ya Allah..bantulah aku pada saat ini. Aku memerlukan pertolonganMu untuk membebaskan hati dari cengekaman nafsu..

~Bermonolog untuk menghilangkan kegusaran dalam hati.. gusar memikirkan kenapa hati begitu keras untuk menerima pelbagai kebaikan. Hmmm~

~Tiada satu kerja yang dilakukan terasa nikmatnya sebelum ini.. Hmm~

~Esok bagaikan tiada bagiku.. tiada sinar harapan lagi

Jumaat, 9 Mac 2012

Siapa dia? Pendekar atau Panglima?


















Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers dan pembaca yang budiman.. Aku share sedikit dari kenangan yang aku dan keluarga lalui di Seremban bulan lepas. Perdana Gayong Sedunia bertempat di Dataran Seremban. Fikirkan...

Semalam kutinggalkan.. hari ini kugagahkan.. esok ku nantikan..

Assalaumalaikum dan salam sejahtera..

Hari ini, aku ciptakan satu quote, "Semalam kutinggalkan, hari ini aku gagahkan, esok aku nantikan.." . Mengapa perlu diciptakan quote ini ? Jawapannya, terletak kepada kemampuan aku untuk menulis blog ni. Semangat berkurangan, kerja bertambah pula. Sebab itu Allah menguatkan firman Nya dari lidah Rasulullah s.a.w.. " Ingat 5 pekara sebelum datang 5 pekara.."muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, sihat sebelum sakit, masa lapang sebelum masa sempit, dan hidup sebelum mati"

~Berdasar hadith Rasulullah tadi, aku sudah menghampiri "masa sempit" aku di mana kebanyakan masa sudah dihabiskan untuk bekerja, keluarga dan tanggungjawab lain. Sehingga sukarnya mencari masa untuk berkhalwat dengan Allah s.w.t. Aduh..sukarnya mencari masa jika hati dan badan ini dilingkari dunia dan nafsu? Sungguh sukar untuk mencari ketetapan masa hatta masa itu ada yang terluang untuk berkhidmat kepada Allah taala. Setiap detik mencari alasan untuk berehat...

~Kalbu/hati.. hati semakin keras untuk dilembutkan mendengar alunan zikrullah dan ayat-ayat Allah. Ayat-ayat cinta yang boleh menghapuskan keresahan. Kekuatan dalaman yang aku perolehi ketika aku berada di pedalaman Sarawak satu ketika dahulu. Benarlah apa yang dikatakan, jika kita bersendirian, lebih dekat kita kepada Allah berbanding dengan berada di bandar yang penuh dengan aktiviti. Jika di dalam tempat yang sunyi dan sepi, hati mudah terpaut untuk mendekati Allah lantaran kepiluan yang melanda. Semoga kita beroleh ketenangan biarpun di mana kita berada.

~Sebagai seorang guru, seorang pendidik anak bangsa, adalah menjadi keutamaan kita untuk mendidik anak bangsa supaya boleh menjadi insan berguna. Kita merupakan model yang paling popular kepada anak-anak kita untuk ditiru dan diteladani. Kalaulah kita sendiri tak terdidik, bagaimana hendak mendidik anak bangsa? Boleh ka seorang ustaz mengajar anak muridnya berakhlak baik sedangkan ustaz sendiri terjerumus dalam kancah penukaran jantina? Wallahualam.

~Bolehkan kita tidak menjadi anjing jalanan yang hanya menyalak namun jika diacah berlari ketakutan tetapi kembali menyalak semula? Sebagai seorang cikgu, beristilah PROFESIONAL, hendaklah melaksanakan tugas seiiring dengan tuntutan beragama. Melalak lalak bagaikan tak tahu etika, seumpama anjing jalanan tadi. Berani bersuara, bila bersemuka, pijak semut pun tak mati. Tapi, kalau bab hentam menghentam, bukan main berani. Nauzubillah. Cikgu, kita dibayar gaji. Kita diajar untuk beretika. Jika mempunyai masalah berkaitan dengan pentadbiran sila hubungi dan berjumpa dengan saluran sepatutnya. Bukan melalak di dalam laman sosial dan seumpamanya. Dan yang lebih sadisnya, manusia yang "tikam batu sembunyi tangan.," Ni lah pengecut yang paling samdol.

~Di semperna cuti sebegini, mari kita merenung kembali tujuan utama kita dalam bidang perguruan ini. Core bussines kita adalah pelanggan kita. Pelanggan kita adalah murid-murid kita. Tanpa ukuran kejayaan kita, kalau dari segi manusia, ukuran berdasarkan kebolehan 3M. Kalau dari segi Kementerian berdasarkan pencapaian, dan segi Islam.. ikhlaskah kita mendidik mereka?  Bagaimana hendak tahu ikhlas dari segi pemahaman kita sendiri.." Tak ada merungut jika ada kekurangan sebab manusia itu semuanya LEMAH"..

~Boleh ke? tak boleh, dipersilakan untuk BERSARA dan BERHENTI kerja. Ramai lagi nak jadi guru. Kalau setakat nak jadi guru yang hanya hendak tahu melalak, tolonglah berhenti. Anak bangsa tidak memerlukan anda untuk mendidik mereka jika begini akhlas yang dipertunjukkan. Tolonglah.. Jangan merungut. Saya pun pernah di pedalaman... Pedalaman 3 lagi tu. Sama jauhnya dengan Long Jekitan, Long Lamei, Long Banga dan seumpamanya. Semua dah saya tempuhi. Jalan balak putus (2 bulan terperap dalam sekolah), tiada perkhidmatan internet selama 9 bulan, generator minyak habis selama 1 bulan, dan macam-macam lagi. (** Kredit to PPD Belaga yang sentiasa ambil berat..).

~Semua orang susah di dalam sana. Sapa yang tak susah. Susah hati, susah mati. Semua susah di sana. Lebih-lebih lagi SK Long Busang, Belaga.. semua sedia maklum di Belaga, Long Busanglah yang paling jauh selepas Lusong Laku. Bukannya macam nak pegi ke Long Bedian, duduk dalam 4 wheel yang ada penghawa dingin (kadang-kadang rosak jugaklah).. Dari Putai nak ke kampung Long Busang, kena berdiri di belakang  weh!! Bukan 1-2 jam.. kadang-kadang sampai 6-7 jam.. Bukan orang saja yang dibawa, kadang-kadang, tong minyak, makanan asrama.. Ada sekali masa boleh penuh sampai nak terjatuh berpaut pada besi kereta. Dahla kereta single kabin.. Kena jalan lagi sampai 45 minit untuk ke sekolah.. Bawak barang lagi.. ish.. Kredit juga diberi kepada Cikgu Larry Rijau (6 tahun sudah), Cikgu Rejerki (5 tahun), Cikgu Sim (11 tahun), Cikgu Saiful (11 tahun) dan yang lain-lain kerana berkhidmat tanpa jemu di SK Long Busang...

~Nah.. apa lagi hendak dikatakan? Semuanya pernah mengalami masalah serupa. Tak perlu dihebahkan siapa dan di mana kerjanya. Biarlah ikhlas kerana Allah jua...

~

Khamis, 8 Mac 2012

Catatan 08.03.2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dihormati..

Jum kita review balik apa yang diucapkan oleh PM berkaitan dengan SBPA. Dah kena batal dan kembali pada skim SSM yang lama dahulu. Jom teliti dahulu..

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails