Isnin, 10 Oktober 2016

FAKTA ATAU AUTA?


أسلام عليكم 

~Sedang membelek post wall di Facebook, terbaca satu kisah di mana cerpen pendek bernada. Membawa kembali kepada perumpamaan seorang guru yang dedikasi atau dedigaji. Aku terbaca dan tersenyum. Selama ini, aku selalu membahaskan kriteria guru yang boleh mewujudkan sekolah yang baik serta membentuk akhlak pelajar yang dirindui oleh Rasulullah s.a.w. Disebut di langit dan di bumi kerana ketaqwaan. Antara link yang mengaitkan dengan GAJI guru yang HALAL:

BIARLAH BERHEMAH, BIARLAH BERBUDI BAHASA

INI SUMPAHKU

MASA UNTUK FIKIRKAN SEMULA HALA TUJUAN

GURU OOO GURU..HILANG NIKMAT KERANA BALA


~Itu titipan kalbu. Yang sentiasa meminta orang yang membaca blog ini untuk bekerja untuk Allah s,w,t. Bukan untuk gaji semata-mata. Kalau salah, tolonglah khabarkan kepada aku kerana aku hanyalah seorang guru biasa yang menumpang kasih di muka bumi Allah jua.





~Kalau dulu menulis dengan penuh kekhusyukkan dan penuh dengan bahasa ilmiah. Sekarang bukan setakat ilmiah, bahkan berterabur. Kalau sekarang, aku berada da;am zon yang sangat selesa menyebabkan idea tu tersekat. Dulu cabaran sentiasa datang saban hari. Berada dalam zon yang selesa menyebabkan idea tidak bertandang seperti dulu. Sebab itu, aku mencabar diriku untuk menghadapi semula cabaran. Supaya tidak leka dan alpa oleh masa dan ketika. Seronok dan selesa buat hati tidak tenang. Fikirkan meraka yang sedang meminta bantuan kita. Fikirkan tugas kita sebagai seorang khalifah Allah. Disebabkan selesa, bila di datangi ujian kita akan mudah melatah dan tdak bersyukur atas rahmat Allah. Sebab itu juga jiwa kita ralit bila diuji dengan ujian yang tidaklah seberat mana pun. Bagi kita, ujian yang sedang dihadapi lagi berat. Sedangkan, banyak lagi orang sedang menanggung derita akibat pelbagai fitnah dunia. Ada anak-anak kecil kehilangan ibu ketika merah tapak kaki lagi. Ada yang terpaksa menanggung beban tugas sebagai ketua keluarga sedangkan pada ketika itu sepatutnya berada di sekolah bersama anak-anak sebaya lantaran kemiskinan. Fikirkan. Kita sepatutnya bersyukur kerana Allah telah memberikan yang sepatutnya sesuai dengan keimanan kita.

~Kadang-kadang idea penulisan itu ada, tapi dek kekangan kerahsiaan dan menjaga aib, aku pendamkan sahaja demi kelangsungan ukhuwwah. Hendak sahaja aku lontarkan semua pendapat aku berkaitan dengan permasalahan tersebut. Tetapi, kerahsiaan itu sangat penting bagi setiap orang yang hidup dalam dunia ini. Menjaga aib bak umpama menjaga nyawa sendiri. Allah janji kepada sesiapa yang menjaga aib saudaranya, maka Allah akan jaga aib kita di Akhirat kelak. Siapa yang tak mahu setiap rahsia kita di dunia disembunyikan Allah dengan teliti disebabkan menjaga aib saudara kita tadik? Sebab itu matinya idea, Demi menjaga ukhuwah. Jangan lantaran rakus mendapat rating dan jumlah bacaan yang banyak, kita pulak sibuk buka pekung di dada sendiri. Nauzubillah.. Allah semak setiap perbuatan kita di Yaumul Mahsyar kelak.



~Fikirkan pula tentang diri sendiri. Nak dituliskan seumpama tiada nilai saja di sisi manusia. Ilmu sedikit, tapi sibuk nak kongsi dengan orang. Kononnya pengalamanlah katakan. Aku menjadi skeptikal kerana mengkritik orang bukan menjadi pekerjaan harian aku. Dulu dengan sikap panas baran. Tetapi sekarang cuba mengekang perasaan itu supaya tidak sebati dalam kehidupan. Sukar untuk mengikis sikap panas baran sebenarnya. Tapi, setiap perasaan ada berlawanan. Maka lawan untuk panas baran adalah cuba menyemai rasa kasih sayang dalam hati kita sesama manusia. Cinta dunia buat kita lupa kasih sayang Allah yang tidak bertepi. Kalau diberi kesempatan lagi dalam dunia dan diberi kekayaan yang melimpah ruah, aku akan dedikasikan hidupku untuk bantu manusia lain yang memerlukan. Itu tugas aku sebelum menghembuskan nafas akhir.

~Dunia dah dilambak dengan fitnah akhir zaman. Maka apa persediaan kita untuk menghadapi fitnah ini? Masih nak berpegang kepada konsep assabiyah dan perkauman lagi? Atau mempersiapkan diri dengan fitnah dajal yang hebat. Mempersiapkan kekuatan lahiriah dan batiniyah?. Atau sekadar menjaga hidup masing-masing? Sebab kubur tadi lain-lain. Jangan terlalu jumud dan sempit dalam skop agama. Bertanyalah jika tidak tahu. Bergurulah dengan seramai yang mungkin guru-guru agama dan dunia.. Bukannya taksub kepada seorang dua. Kelak pasti musnah binasa. Jika terlalu menurutkan hati dan perasaan. Mengabaikan pendapat orang lain lantaran taksub tinggi menggunung.

 ~~~ Kagum aku dengan beberapa rakan yang telah berhijrah. Dari duniawan ke agamawan. Agama dijaga bak umpama mutiara yang mahal harganya. Sedangkan dulu, dirinya umpama batu-batu kerikil di tepi jalan. Dilihat seperti biasa-biasa sahaja. Sekarang bersinar bak cahaya. Semoga terus kekal dalam istiqamah selamanya.

~Syabas dan tahniah kepada mereka yang telah berhijrah. Aku doakan semoga kalian terus BERISTIQAMAH dalam perubahan. Bukannya menunggang agama untuk kepentingan diri dan perniagaan semata-mata. Memperkuda agama demi memperbanyakan hasil jualan. Bukan berniat nak buruk sangka. Sering kali terjadi, agama dijadikan tunggangan untuk meningkatkan lagi hasil jualan. Sewenang-wenangnya memperjudikan iman dan taqwa. Senang cerita, semua pasti akan didedah dalam EDISI SIASAT YAUMUL MAHSYAR.

~BOBROK. Satu frasa ayat yang menerangkan BODOH dan BURUK. Jadilah BOBROK, Manusia seperti ini, mempunyai perangai yang buruk malahan sering memperbodohkan orang lain. Jangan jadi manusia bobrok. Doakan kesejahteraan kepada meraka. Doakan supaya cahaya hidayah boleh menembusi hati keras meraka. Dan minta Allah supaya kita diberikan kesabaran dan segala hal yang dilakukan oleh manusia bobrok. Supaya setiap kebencian perilaku mereka, adalah pahala kesabaran berlipat ganda bagi kita.

~Nilai kemaafan merupakan satu elemen yang semakin terhakis dalam kehidupan pelajar. Memaafkan orang lain memang sukar lebih-lebih lagi dalam nafsu amarah yang memuncak. Sukar untuk marah bila kita dalam keadaan marah. Sebab itu, jika marah dalam keadaan berdiri, nabi s.a.w mengajar kita untuk duduk. Lanjutnya, kalau marah.. seelok-eloknya, berwudhu dan istighfar memohon keampunan. Minggu lepas, kereta dilanggar dari belakang oleh seorang hamba Allah. Walaupun sukar, tetapi memberi kemaafan lebih baik daripada memerah orang untuk membayar kesilapan mereka. Macam kita tak pernah buat silap. Bagaimana jika, kalau kita dalam kesusahan. adakah yang sudi membantu? Ya..jika kita tidak bakhil memberi dan meminta maaf. Respek bukan dibeli, respek perlu diraih.

~Kalau nak diikutkan hati, lama dah marah-marah ini. Tapi, buang masa. Buat kesihatan tak terjaga. Naik darah. nanti kena strok lagi susah. Sedangkan ahli keluarga ada lagi yang perlu dijaga dan suap.

~Cari duit boleh, Tapi jangan sampai menyusahkan orang lain. tolonglah fikir benda begitu. Kadang-kadang aku hairan sikap orang yang BOBROK ini. Sudah tahu akan kesihatan pesakit jantung, tapi masih lagi aktiviti yang boleh menambah lemah jantung orang lain. Bukan tak fikir, tapi macam BOBROK. Suka menyakitkan orang lain. Kita pula gembira dalam hiba tawa orang lain. Macam tak ada perasaan pun ada. Seringkali aku terfikir, mengapa orang tak kira degree kimia aku? Penat saja belaja tingg-tinggi. Tapi pesanan penaja mesti orang marah dan kecik ati. Berulang-ulang kali dah aku bagi tahu, dalam keadaan baik, marah dan apa-apa lagilah. Tapi, orang ambik endah tak endah. Macam BOBROK. Masih lakukan tanpa sedar bahawa pekara itu memang melemahkan jantung. Kalau kena diri sendiri baru tahu menongkat bumi. Ini, yang pasti orang sekeliling yang akan terjebak dahulu. Kot, memang nak suruh serumah dikubur seliang lahat. Senang nak kuasai harta. Fikirkan orang lain juga. Jangan fikir kantung diri kita. Jangan menambah auta. Muka sedih tak terkata. Hinggap sini sana semua pasti terkesima. Orang paling gagah pun terjebak sama. Susah. Semua dah diam seribu bahasa. Katanya, "berbuang berambik". Last-last kenak buang dalam tong taik.



~Itulah nak mengata, tapi dah berkali dikata, masih lagi memilih antara fakta dan auta. Auta lebih pandai bersandiawara. Alahai manusia.. otak ada, nilai empati dan simpati, tiada. Bongok jangan dikata. Bersepah bagai melata. Ditegur nanti dikata tak seia kata. Tambah lagi, kerana mulut badan binasa. Alahai..alahai.. alahai..

~Sahabat memesan.. bersabarlah.. bersabarlah..dan bersabarlah. Itu sahaja yang mampu. Berdoalah..berdoalah.. bedoalah.. semoga dibuka hati dan minda. Supaya semakin bijak dan pandai dalam berfikir dan berkata. Fikirkan keluarga, bukan harta semata-mata!!

Isnin, 3 Oktober 2016

SALAM MAAL HIJRAH 1438H : EPISOD BARU DALAM TAHUN BARU

أسلام اليكم 

~ Kalau dilihat pada statistik blog, tahun 2016, pencapaian menulis dalam blog ini kira ada peningkatan. Sehingga oktober 2016, (termasuk ini) baru 16 post yang telah diterbitkan. Lebih baik dari tahun lepas (2015) yang hanya memuatkan 5 post. Tahun 2014 hanya 11 post. Idea semakin berkurangan bila dah balik ke kampung.

~Gelora dan jiwa perasaan tak sama seperti berada ditempat orang dahulu. Ditambah lagi dengan kekangan kerja dan juga tugas dan tanggungjawab sebagai seorang anak dan bapa, menambahkan lagi perisa "malas" yang makin beraja dalam bidang penulisan. Sedangkan, aku sangat suka sharing apa sahaja yang aku alami yang sesuai dengan bidang dan diri aku sebagai motivasi dan bacaan orang lain. Ia nya umpama peringatan kepada yang mahu ambik peringatan.

~Seorang sudah mengenali aku terlebih dahulu sebelum mengenali peribadi aku secara detail. Ini mungkin gambaran yang boleh diberikan kepada beberapa orang pelajar silat aku yang telah membaca blog ini, Siap bagi kredit lagi. Bukan nak membanggakan diri, namun adakalanya kredit ini boleh meningkatkan lagi keinginan aku untuk menulis, Bukan senang nak luahkan idea sambil mengetuk papan kekunci.

~Cuma aku tak berminat nak huraikan politik. Dan politik sangat memeningkan. Aku bukan tercipta untuk arena politik tapi ada  hati nak jadi YB, Mimpi jak tu.

~Banyak benda nak update sebenarnya. Tapi, bila mana hendak menghadap laptop, macam-macam boleh berlaku, Contohnya, "otak tepu". Ini adalah contoh yang common yang boleh menyebabkan mood menjadi tidak menentu. Bertambah lagi sekarang ini, isteri menjadi teman setia pendengar masalah yang berlaku di mana-mana dalam hidup aku. Penyelesaian pun dapat dari pengalaman, Lama-lama idea pun tak berkembang nak.

~Penyakit terbaharu adalah kesukaran untuk menghadap laptop seperti zaman muda-muda dulu (walaupun hakikat masih muda). Ini mungkin dek kekangan anak-anak yang sangat genius dan rajin menekan papan kekunci yang wujud di laptop ini, Itulah,,

~Apa-apapun, semua itu adalah alasan, ..

~Faktor utama adalah .. MALAS x 1 juta lemon..huhu

~Lain sekarang lain lagi dahulu. Adakah 2017 bakal menjadi tahun yang mencipta sejarah terbaharu, 33 menjadi angka MISTIK kot tahun depan.

~ Last but not least, jangan biarkan kemalasan menjadi asbab malas menulis. Ada sebab kita malas dan malas itu perlu diubati supaya tidak terjangkitan dengan malas semua.

~Buat isteri tercinta.. SELAMAT ULANGTAHUN KE 7 (2 MUHARAM 1431 H).



~~SALAM MAAL HIJRAH 1438~~

Khamis, 29 September 2016

Sempurnakan Akhlakku



Bungkam Jiwa,
Bungkam Hati
Gundah gulana tiada berpenghujungnya,
Resah hati memamah hati yang kian keliru,
Mungkin ini yang mujahadah,
Mungkin ini adalah jalan mencari maghfirah,

Wahai tuhanku, 
Di kala hati bermadah,
Manakah nikmat Mu yang telah aku dustakan,
Seluruh dari kehidupanku telah ku persiakan,
Demi mencari sesuatu yang bukan dalam genggamanku,
Sirna oleh bujukan dunia,
Longlai langkah mencari hala tuju,
Hidup di dunia yang penuh ranjau dan berliku,

Dalam kesamaran hati,
Tujuan hidup dipenuhi,
Bagi memenuhi syariat yang telah temetri 
Di dalam kitab junjungan,
Sunnah Rasul yang dirindui..

Bukan aku memilih untuk mencari yang RUPAWAN,
Bukan aku memilih HARTAWAN,
Apatah lagi CENDIKIAWAN,
Aku pilih hati nurani

Selasa, 9 Ogos 2016

KADANG-KADANG.. ITU INI.. HARI SEMALAM

اسلام عليكم 

~Masa pantas berlalu. Pengalaman mendewasakan pemikiran. Jasad semakin menghampiri tarikh luput. Setiap dugaan yang mendatang, sudah pasti Allah ingin menguji lantas mendewasakan kita. Ini adalah sekolah kehidupan. Adakalanya ujian boleh menekan jiwa. Adakalanya sabar mengatasi kekesalan. Ujian.. sabarlah. Bukan lari dari masalah. Kalau lari dari masalah, sampai bila-bila pun tak akan habis masalah. Hadapi dengan tenang dan doakan semoga di permudahkan semua urusan dunia. Semoga ianya tidak menganggu urusan akhirat.




~Kadangkadang kita merasakan kita telah membuat keputusan yang terbaik tanpa merujuk kepada Allah. Namun hakikatnya, kita tidak pernah melakukan yang terbaik tanpa "isthikarah" dari Allah. Petunjuk Allah nyata lebih kuat berbanding dengan monolog hati.

~Kita lupa, siapa yang menciptakan hati manusia. Lantaran itu, kita pasti tersilap langkah dalam membuat keputusan. Apa-apa pun, apa sahaja keputusan kita, kita harus menerima kesannya. Sebab semuanya juga adalah ketentuan Allah.

~Niat untuk membuat kebaikan dijalan Allah, pasti Allah akan hadirkan 70 pintu kebaikan yang menurutinya. Jangan persoal apa kebaikan yang bakal diberi, namun usahakan sesuatu dengan kesungguhan dengan mengharapkan keredhaan Allah. Jangan culas berbakti walaupun kadang-kadang usaha kita dipandang serong oleh manusia. Pandanglah manusia dengan penuh kasih sayang. Taburkan benih kasih sayang. Jagalah perhubungan kita dengan Allah. Supaya hubungan kita dengan manusia turut mendapat kesan yang positiF.

~Allah juga menegur kita dalam setiap perilaku kita. Benda yang baik di mata kita, kadang-kadang sebenarnya tidaklah baik pada pandangan Allah. Begitu juga dengan benda yang buruk pada pandangan kita, boleh jadi sebenarnya sangat baik untuk kita. Penilaian kita amatlah daif. Kita tidaklah sehebat mana menilai. Sebab itu, kita digalakkan berfikir dan memanjangkan munajat kepada Allah.

~Adakalanya kita berasa mendapat petunjuk dari Allah. Kita menguatkan hati kerana merasakan kita benar-benar sudah yakin dengan pilihan dari Allah. Kalau kita tersalah pilih, masih lagi ada jalan pulang. Allah Maha Pengasih lagi Maha Pengampun. Akui kesalahan kita. Luahkan kekesalan kita. Gapailah keredhaan Nya.

~Hati bermonolog, akal ligat berputar.. kalau bukan kerana asam garam kehidupan, sudah pasti berat tangan mengetuk papan kekunci. Sukar untuk memotivasikan diri kalau hidup sentiasa aman dan damai. Hingga kadang-kadang hanyut dibawa arus permainan dunia. Leka..kekeringan idea untuk mencoretkan kata-kata. Inilah dikatakan inspirasi. Datang dengan angin taufan, badai terkesan, cinta termampan.

~Allah hadirkan bidadari dunia tanpa kita sedari. Seseorang yang sentiasa ada disisi. Menemani kita dalam susah dan senang. Hidup bersama  meniti kebahagiaan. Yang pastinya adalah untuk mendapat rahmat Tuhan Yang Esa. Dialah yang sentiasa memberikan harapan dan sanjungan. Dikala orang mengata, dia menepisnya dengan selamba. Dikala orang menolak, dialah yang bakal menyambut dengan belaian kasih sayangnya. Hadirnya dipinang, dari orang tuanya. Untuk dijaga ke akhirat jua.

~Dialah sang isteri yang setia. mencurahkan kasih sayang tanpa apa-apa balasan. Memberikan cinta tidak terkira. Senyumnya dalam tangisan tanpa kita sedari. Raihlah cintanya. Dialah kurniaan Allah untukmu di dunia. Semoga kita bertemu semula di syurga. Untuk ke syurga, sama-samalah kita mencari redha Nya.




~Gila dan absurd orang yang ditolak tak kecewa. Tapi, baliklah semula kepada ketentuan. Allah jua yang Maha Mengetahui  segala tujuan. Sehingga disedarkan, "Dialah yang menurunkan semangat tenteram dikalangan hati orang yang beriman.." Sesuai dengan penurunan ayatnya berkaitan dengan perjanjian Hudaibiyah. Pandanglah ke langit, bicaralah.. Allah lebih tahu.. dan semuanya dalam genggaman pengetahuan Nya jua.. Maha Suci Allah..

~Inilah episod dalam kehidupan. Hati bermonolog tanda pengharapan. Diharapkan sentiasa dalam ketetapan. Tidak akan keluar sedikit kekesalan. Biarlah hidup dipandang hina. Janganlah diri dihina  Allah.

~Berakhirlah kisah sandiwara dunia. Tutupilah dengan kiasan cinta. Semoga Allah merahmati dan mengurniakan ketenangan. Di dunia dan akhirat. Amin..

Khamis, 4 Ogos 2016

GURU DAN PERANANNYA DALAM PENTAS DUNIA



أسلام عليكم 



~ Kehidupan ini merupakan sedutan episod drama yang bersiaran langsung secara terus menerus. setiap hari tanpa ada gangguan. Setiap perilaku, perbuatan dan perkataan, walaupun yang terlintas dalam hati nurani dan tidak diketahui oleh manusia pasti akan diketahui oleh pemilik mutlak pementasan drama kehidupan ini. Walaupun disembunyikan berlapis-lapis, tidak diketahui oleh segenap makluk, namun tetap tembus pengetahuanNya terhadap perbuatan pelakon-pelakon ini. Ketahuilah bahawa Allah (pemilik teater kehidupan ini) berfirman : 

~Perbaharui niat supaya kita sentiasa dalam inayah dan ketetapan Yang Maha Esa. Berlakonlah dengan penuh pengharapan. Supaya beroleh keampunan dan maghfirah Allah. Jalani penggambaran kehidupan ini dengan penuh kasih sayang.. Harga syurga bukan segunung emas. Tetapi pengampunan Allah jua sebagai tiket penghargaan kepada syurga yang kekal nan abadi.


~Sudah semestinya, rencah kehidupan manusia. Ada suka pasti antagonisnya adalah duka, ketawa lawannya menangis. Setiap rencah kehidupan ini pasti dilalui oleh insan yang bernyawa. Dalam melayari bahtera kehidupan, adakalanya kita berada di atas. Dan adakalanya kita jatuh tersungkur. Bangunlah ketika menghadapi kegagalan. Ujian yang Allah beri itu adalah sebagai indikator kepada IMAN kita. Ujian yang mendatang adakalanya adalah teguran dari Allah kepada kita. Teguran dan peringatan supaya tunduk kepada Nya.. Segera mencari Allah dalam segala hal. Janganlah mudah berasa senang terhadap nikmat kerana di dalamnya mungkin terdapat "bala" yang tersirat.

~Apa peranan GURU dalam pentas lakonan ini? Anda adalah pelakon yang membentuk masyarakat secara umumnya. Mengajar bagi permulaan ilmu. Mengajar ilmu kepada anak-anak sehingga menjadi seorang manusia. Tugas yang kita galas ini kadang-kadang membebankan jiwa kita. Kerana adakalanya kita terpaksa berkorban masa, harta dan diri untuk memberikan yang terbaik kepada anak pelajar.

~Ada guru yang terpaksa berjauhan dari keluarga, berada di ceruk pedalaman mahupun kota yang besar. Tiada kemudahan fizikal yang lengkap. Ada mencurahkan ilmu dipermulaan umur dewasa sehinggalah lanjut usia dan bersara. Ada yang mengeluarkan duit sendiri untuk memastikan anak-anak pelajar beroleh kejayaan. Namun, semuanya selalu disalah erti sebagai memenuhkan perut sendiri. KAdang-kadang kita hendak mengajar disalah erti dengan pelbagai tuduhan. 

~"Guru bertindak luas batas".. tajuk akhbar yang sering digunakan dalam kes-kes viral yang tidak berkesudahan dalam arena sosial tanpa sempadan." Guru kurang ajar".. "Guru terlampau".. Tajuk-tajuk ini menjadi hangat kerana wujudnya perkataan "GURU". beginikah masyarakat berterima kasih kepada guru-guru? Walaupun tidak semua msayarakat menyokong tindakan PENVIRAL-PENVIRAL ini, namun, disebabkan oleh segelintir masyarakat yang lainnya menyebabkan NILAI KEGURUAN menjadi sebutan, Ada pulak yang mahu mengajar GURU untuk menjadi GURU sedangkan anak-anak memang tak masuk ajar. Sebab itu orang-orang tua selalu berkata, "lihat pada anak-anaknya..begitu jualah ibu dan ayah nya dirumah". 

~Home schooling adalah penyelesaian yang terbaik kepada ibu bapa yang mempunyai masalah sebegini. Tidak suka sistem, tak beerti kita keluar dari sistem. Sebaliknya, banyak lagi cara supaya kita selaras dengan sistem tanpa menyanggahi sistem. Sekolah di rumah adalah satu sistem yang paling sesuai bagi ibu bapa yang selalu mengkritik atas dasar tidak percaya kepada guru-guru sekolah.

~Allahyarham P.Ramlee dalam filem "ANAKKU SAZALI" telah mengajar dan mendidik bangsa supaya berfikir akan tindak tanduk memanjakan anak keterlaluan dan terlalu mempercayai anak. Benar, kita diajar untuk mendengar rintihan anak, tapi adakalanya kita perlu menyisat kebenaran berita yang disampai oleh anak-anak kita terlebih dahulu sebelum mengambil tindakan. 

~Mengapa anak kita berbohong? Semuanya akan berbalik kembali kepada GURU PERTAMA anak-anak iaitu IBU BAPA. Sikap ibu bapa yang sering mendenda anak diatas kesalahan yang dilakukan tanpa memberi peluang kepada mereka untuk menjelaskan kedudukan sebenar menyebabkan anak suka berbohong. Itu sebab pertama. Sebab kedua adalah MENIRU perilaku ibu bapanya yang suka berbohong. Ibu bapa adalah role-model yang pertama bagi anak-anak kecil ini. Setiap perilaku kita akan ditiru bulat-bulat kerana berpendapat ini adalah yang terbaik. Selain itu, reaksi kita ketika anak sedang berbohong seperti mentetawakan anak ketika berbohong menyebabkan anak merasakan meraka boleh berbohong dan ibu bapa tidak akan marah. 

~Ajari anak untuk mempercayai bahawa Allah melihat dan malaikat menghitung setiap satu perbuatan mereka di dunia ini. Ajari anak-anak untuk bercakap benar kerana Allah sentiasa ada bersama-sama mereka dalam setiap langkah kehidupan mereka. Ajari mereka bahawa Allah itu Maha Mendengar dan Maha Mengetahui setiap apa yang yang dilakukan tanpa sedikit pun kecuaian. Sesuailah dengan hadis Rasulullah s.a.w. "Anak-anak yang dilahirkan itu ibarat kain putih Terpulanglah kepada kedua ibu bapa mencorakkanya sama ada YAHUDI, NASRANi atau MAJUSI".

~Guru pula.. jangan mengungkit setiap pengorbanan yang telah kita lakukan. Ikhlaskan hati dalam memberikan sumbangan dan ilmu kepada anak-anak kita. Kerana salah satu amalan yang berterusan pahalanya walaupun kita mati adalah "ilmu yang diamalkan". 




~Guru yang berjauhan dari keluarga.. tabahkan hati anda. Doa anak murid padamu senantiasa. "SELAMAT" dan berkat dalam kehidupan. Adakalanya kita rasa kesunyian. Adakalanya bila duduk di negeri orang, terasa jodoh pula semakin berjauhan. Risau pulak tak berjodoh sedangkan kawan-kawan lain dah mula membina masjid indah. Namun, semuanya adalah ketentuan Allah jua. Semuanya sudah tertulis sejak azali lagi siapa bila dan bagaimana perkahwinan itu akan berlaku. Ini adalah sebahagian dari rahsia Allah. ~~Pesanan untuk si DIA~~

~~MUHASABAH DIRI. KUATKAN HATI. SENYUM MENUJU SYAHID~~



Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails