Rabu, 25 April 2018

TSUNAMI HIDUP: MANA MAKAM KESABARAN II (samb..)



~Alhamdulillah.. syukur ku panjatkan kepada Allah s.w.t. Kerana dengan limpah dan karunia Nya, kita masih lagi bernafas di bumi Nya. Berjalan di atas bumi Nya yang luas. Masih lagi dapat melihat warna dan mentafsir erti kehidupan yang serba serbi indah untuk kita.

~Berlegar dan berlalu, sebuah lagi episod dalam kehidupan aku sebagai manusia. Ingat, blog ini adalah untuk tatapan mereka yang ingin mengetahui dan bukannya untuk mencari kesalahan orang lain. Tak suka? Silalah tekan "X" dihujung penjuru kanan di atas laman ini. Terima kasih.

~Berbalik kepada sambungan : TSUNAMI:MANA MAKAM KESABARAN I
http://insanwardah.blogspot.my/2017/04/tsunami-ujian-mana-makam-kesabaran-no-1.html

~Ini kisah benar. Bukan rekaan. Adapun yang tertambah dan tertinggal mungkin disebabkan oleh "kelemahan" aku sendiri sebagai manusia. Namun, sedaya upaya untuk menceritakan dari sudut sahih bukan dari mulut mereka yang berpuaka lantara.




~Seperti yang dijanjikan, maka ini adalah sambungannya. Proses untuk mendirikan rumahtangga kali kedua. Moga mendapat berkat dan motivasi kepada semua rakan-rakan yang tinggal di Sarawak untuk berpoligami.

~Kunci utama adalah "isthikarah" kepada Allah. Hendaklah menyerahkan segala-gala urusan yang ingin dilakukan di atas pengetahuan Yang Maha Mengetahui. Macam nak apply pinjaman peribadi. Mesti melalui proses pertama iaitu memohon. Nak memohon kena ikut bank yang sesuaikan? Tapi, dalam bab ini, tiada yang lebih sempurna melainkan Allah jua. Minta kepada Allah. Pohonlah ketulusan hati dalam melaksanakan ujian poligami. Dan jika benar ini adalah jodoh kita yang telah tertulis di Lauh al Mahfuz, insya Allah semua urusan ini akan dipermudahkan semua urusan dunia dan lembutkanlah hati semua yang terlibat dalam poligami. Kerana ianya akan jadi ujian, bukan sekadar ujian kepada diri kita, isteri kita dan juga bakal isteri kita, tetapi ujian kepada diri orang lain yang berada dalam lingkungan kita. Adakah mampu bersikap "TULUS dalam PENYERAHAN kepada ALLAh" atau "Sekadar Ungkapan Redha Di Hati namun tak Bersyukur lagi"

~Seusai memohon (janganlah isthikarah sekali dua, hendaklah berkali-kali sehingga teguh keyakinan), bercakaplah dengan isteri pertama dengan kebaikan. Bukan nak marah-marah. Bukan menengking. Dengar pendapat nya. Teguhkan hatinya dengan memberikan kata-kata semangat(walaupun pada dasarnya, isteri pertama memang sukar menerima, tapi kalau kita yakin Allah adalah segala-galanya, sudah pasti Allah jadikan hatinya lembut bak sutera). Tetapi hendaklah mendatangkan kebaikan dalam pertuturan. Allah menjadi hati perempuan lembut bak sutera, namun kalau bab poligami atau berkongsi suami, memang sutera menjerut diri jika salah pertuturan.

~Tunjukkan bahawa kita mampu menjadi imam kepada 2 makmum. (lillahitaala) . Sepanjang proses ini, bantulah isteri kita melalui proses penerimaan bahawa dia akan berkongsi suami. Aku tidak menghadapi masalah dalam bab mengutarakan pendirian ini kerana isteri yang tercinta Puan Dayang Khalizah awal-awal lagi menyatakan, "kita tidak memiliki jiwa masing-masing, sebaliknya Allah jua yang memiliki jiwa ini".

~Melamar: Setelah persetujuan dari isteri pertama, maka bab ini pula timbul. Isteri aku yang melamar isteri kedua aku pada mulanya. Lamaran bermula dari pertanyaan adakah isteri kedua (sekarang ini) sudah berpunya atau belum dan masih available atau tidak. Walau dalam keadaan kalut (berperang dengan perasaan sendiri), namun Puan Dayang Khalizah sangat bijak dalam menangani isu hati dan sentiasa menyerahkan ketulusan hati kepada Allah. (mungkin hasil didikan yang baik dari kedua ibu bapa beliau).Setiap tutur kata diatur supaya hatinya yang rapuh tidak berkecai. Pengorbanan isteri kepada suami. Walaupun pada ketika itu, dia sedang mengandung anak kami yang ketiga.

~Lamaran kami pada permulaannya ditolak.. Cikgu Siti Aminah menolak atas alasan tidak bersedia berpoligami dan juga masih dalam proses mencari yang bujang. Jadi, Puan Dayang tidak terus melatah tetapi memberikan nasihat kepada Cikgu Siti supaya tenang dan isthikarah dan menyerahkan kepada Allah segala ketetapan jodoh ini. Maksudnya, Puan Isteri beri peluang kepada Cikgu Siti untuk beristhikarah dan berunding dulu dengan keluarga.

~Setelah beberapa ketika, usai isthikarah, Cikgu Siti Aminah kembali setuju dan memberitahu hasrat kepada Puan Dayang Khalizah ingin meneruskan.


~Saya ringkaskan prosedur untuk POLIGAMI dalam kes kami:


1. Persetujuan bersama-sama antara Suami, ISteri dan Bakal Isteri.
2. Berbincang antara Aku, isteri dan keluarga bakal isteri.
3. Mencari peguam syarie (dalam hal ini, kami menggunakan khimat Hamzah, Hashim & Co)
4. Legal fee dengan peguam bergantung kepada jenis perkhidmatan yang digunakan.
5. Menyiapkan kertas kerja sebelum berbincang untuk nafkah dan lain-lain
6. Menetapkan tarikh bicara di kamar Mahkamah Syariah Kuching
7. Perbicaraan dengan kertas kerja poligami dengan Hakim Syarie
8. Kelulusan Hakim
9. Bawa ke Majlis Islam Sarawak untuk tujuan borang kebenaran nikah kawen.
10. Borang yang sudah ada kebenaran dari Pendaftar Kahwin negeri Sarawak seterusnya dibawa ke Majlis Islam Negeri Selangor (Daerah Batang Kali).
11. Kahwin..


Selasa, 13 Februari 2018

Kembara 2018 (Alam Manusia dan Sekeliling)


Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca yang budiman. Syukur dipanjatkan kepada Allah s.w.t. kerana dengan limpah dan rahmatNya yang tidak terhingga, jari ini mula berketik semula di keyboard computer riba aku. Setelah sekian lama mendiam dan terus terbuai oleh permainan dunia, maka hari ini baru berkesempatan mencoretkan kata-kata.




Tiada kata-kata yang terindah melainkan yang biasa-biasa sahaja. Tiada ungkapan puisi bermadah, Cuma kata-kata yang biasa-biasa sahaja. Semoga kita semua beroleh kebaikan dari setiap apa yang kita lakukan. Dan yang paling penting, semuanya mesti kerana Allah taala jua.

Permulaan tahun 2018 agak menarik dan bersemangat juang yang tinggi. Namun, setelah beredarnya Januari dalam kalendar 2018, episod di dalam bulan Febuari agak sadis dan menyakitkan hati. Benar apa yang dikata, bila benci menguasai diri, semua yang dilihat jadi serba tak kena. Semua pekara yang kita lakukan akan jadi isu kepada sang pembenci. Lagi-lagilah banyak “batu api” @FireStone yang menjadi abu dalam sekam yang mengeruhkan lagi hubungan. 

Kadang-kadang menghina mencaci dalam keadaan terhormat. Memberi arahan tidak kena pada tempat. Buku dan panduan jadi pegangan. Al-quran dan As-sunnah dibiar berhabuk tidak diendah. Sikap manusia bila memegang kuasa. Lupa daratan, lupa tempat berpijak. Tak semua orang boleh diauta sana sini. Beringat sebab kita pasti akan mati. Pangkat dan jawatan pasti ditinggal. Hanya doa anak yang soleh, amalan yang diamalkan dan sedekah sahaja yang mampu menjadi peneman diri di dalam kubur yang sepi.


Barangkali yang bertakhta dan berkuasa tidak ingat dirinya siapa. Lupa akan kedudukannya bahawa pinjaman semata-mata. 5-6 tahun bersara lah jua. Pada ketika itu, barulah dia sedar. Rupanya jawatan hanya di situ sahaja. Hujung-hujung, orang lupa. Sekarang “penjilat” sedang bermadah helah. Sekali dah bersara, mereka itulah jadi tunjang kepada penghinaan lepas bersara.

Sebab itulah, kita sebagai orang biasa, rileks-rileks sahaja. Buat semua kerja dan patuhi segala arahan. Biarpun merepek. Walaupun nampak macam prejudi, kekalkan momentum kerja. Tingatkan usaha. Kerana penilai kita bukan pentadbir, tapi Allah jua. Andaikata, markah diperolehi rendah, kita redha kerana kita tahu PENILAIAN MEREKA SANGAT LEMAH. Mereka hanya boleh mendustakan markah kita, namun jangan lupa, apa yang mereka lakukan, pasti dapat pembalasan setimpal di akhirat.

Sebab itu juga, konteks bekerja mesti lillahitaala. Ikut semua arahan bukan beerti kita menurut mereka. Kita ikut arahan sebab kita memang bekerja ada peraturan yang perlu diikut. Buat ajalah. Biarlah mereka “melalak melolong”. Bukannya apa pun. Rezeki Allah Maha Luas. Bukan ini sahaja bidang kerja yang boleh kita capai. 9/10 rezeki itu datang dari peniagaan.



Lepas ni kita teruskan hidup. Dan berusaha menjadi yang terbaik. Motivasi untuk diri sendiri supaya tidak merungut jika berhadapan dengan “manusia jadian” ini. Tak perlu marah-marah. Tak perlu emosi dalam hadapi situasi ini. Serahkan pada Allah untuk apa-apa juak keadaan yang bakal mendatang. Sebab itu sentiasa lapangkan hati.

Ini rungutan dan juga motivasi aku sendiri. Bukan senang nak bantu orang. Jalan mujahadah lagilah berliku. Orang sana-sini jadi penghalang.

Selamat datang tahun 2018. Semoga tahun ini membawa rahmat dan berkat kepada aku dan keluarga. Semoga banyak perubahan bakal diperolehi. Semoga beroleh rezeki yang melimpah ruah. Semoga beroleh anak-anak yang soleh. Semoga semakin ramai hafiz dan hafizah di dalam keluarga,

Tahun 2017 dah berlalu, April dan Disember 2017 menyaksikan pasangan kembar lahir. Bagi aku, kembarlah. Lahir tahun yang sama. Tapi bulan yang berbeza. April 2017, aku dikurniakan puteri Mufeeda Khaira Hanini Binti Muhammad Khawar Hezazy yang dilahirkan ummienya, Dayang Khalizah Binti Awang Batu dan putera Muhammad Khairy Hejazi bin Muhammad Khawar Hezazy pada 22 Disember 2017 oleh ibunya Siti Aminah Binti Yusof. Semoga keduanya mejadi “hafiz dan hafizah” yang taat dalam beragama.

Syukur kerana Allah telah memberikan rezeki yang tinggi nilainya.....

Tahun ini sehingga 2020, KPI silat akan dijaga dengan sebaik-baiknya. Sebab bercadang nak "step down" untuk beri peluang orang lain. Kalau masih diperlukan kudrat, insya Allah masih berbakti. Kalau orang tak perlu, kita undur diri dengan terhormat. Insya Allah.



Perjalanan tahun ini bakal jadi medan pertarungan yang sengit untuk aku. Tahun ini akan lengkaplah kitaran setahun masuk dalam alam poligami. Usia perkahwinan kedua bakal berusia setahun. Alhamdulillah.. kalau nak tahu bagaimana kami dalam poligami, aku habaq mai. Semua ok jak. Tiada apa-apa masalah yang timbul. Tiada pertengkaran. Tiada rungutan. Jika ada pun, mungkin salah faham sahaja. Tapi, insya Allah disegerakan untuk cari jalan penyelesaian. So, kalau nak tahu lebih mendalam, jum POLIGAMI sama-sama. Tapi POLIGAMIlah untuk mencari cinta Allah. Jangan POLIGAMI cari bala Allah. Dan seks bukan jadi tujuan dalam POLIGAMI. Orang tak poligami pun “makan luar”. Lagi hebat berskandal. Sampai cerai berai. Mintak simpati sana sini. Menjaja agama untuk kepentingan diri dan nafsu. So, biarlah orang beramal dengan cara sendiri. Asalkan masih dalam syariat agama, Alhamdulillah. Andai tersalah kata dan perbuatan, tegurlah. Dan jangan menegur dengan kasar dengan mengandai kerja dakwah itu haruslah tegas. Tapi tegurlah dengan berhemah. Semoga dengan berhemah, hati-hati pun jadi lembut untuk pasrah.




Isnin, 6 November 2017

MURAH SIKAP PEMAAF, MAHAL SIKAP PENDENDAM

اسلام عليكم 

~Alhamdulillah, syukur kehadrat Allah s.w.t. di atas segala kurniaan yang telah dikaruniakan kepada aku. Syukurlah..syukurlah..syukurlah. Bila kita berada dalam kedudukan yang baik, perlu diperingatkan juga, tak semestinya nikmat itu adalah kesenangan. Kadang-kadang nikmat itu adalah ujian untuk menguji tahap keimanan kita kepada Allah.

~Berguru jangan taksub. Bak kata ADMAR (ALLAHYARHAM DATO MEOR ABDUL RAHMAN) melalui pantunnya.. "BERGURU KEPALANG AJAR, BAGAIKAN BUNGA KEMBANG TAK JADI". Sebaliknya, kita meraikan semua guru-guru kita. Pelajaran bernasab terus kepada Pencipta Dan Pengasas Silat Seni Gayong Malaysia. Raikan pendapat dan janganlah mudah menunding jari kepada sesiapa sahaja atas kesalahan dan kesilapan lampau. Sedangkan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.



~Semua sunnah nabi s.aw. kita sedaya upaya untuk ikut. Dan sebaiknya, kita ikutlah sunnah Nabi s.a.w yang MURAH SIKAP PEMAAF, MAHAL SIKAP MENYIMPAN DENDAM. Nabi s.a.w mengajar umatnya memaafkan kesilapan orang lain itu adalah lebih baik daripada membalas dendam. Kerana "BALAS" itu hanya ADIL pada SATU yakni ALLAH.

~Menyantuni guru adalah satu kebaikan. Mencintai guru adalah kebaikan. Tetapi, awas jika guru melakukan kesilapan, kitalah menegur dengan hikmah. Sebab guru pun bukan malaikat mahupun Nabi. Guru manusia seperti kita, adakalanya lemah dan tidak berdaya. Silap dan alpa. Tipu dan nyata. Jangan terlalu taksub sehingga ditidakkan kebaikan orang lain. Guru yang paling baik adalah guru yang mengajar anak-anak murid kenal Allah, kenal Rasulullah s.a.w. Ajak murid bersikap damai kepada seteru. Mendidik sabar dalam gundah.



~Sebab itu aku kagum dengan seorang Ustaz yang bertugas di Mukah yang diberikan nama Ustaz Atan Sedaka @ Firdaus yang mengajar Awang Daud Martial Arts Academy (ADMAA). Pertemuan dengan ustaz yang mendidik anak-anak kampung tanpa mengharapkan balasan memberikan satu titik perubahan dalam aku mendidik anak-anak silat di Kuching. Ustaz Atan ikhlas dalam mendidik muridnya sehingga, kehadiran Ustaz Atan menjadi kebaikan kepada seluruh isi kampung. Ustaz Atan mengajar anak-anak murid bukan sekadar bersilat, tetapi mentarbiah hati dan menyantuni guru dengan penuh berhikmah. Kagum. Inilah sikap yang ingin aku tanam dalam anak-anak murid aku. Jati diri terhadap agama. Menyantuni guru.

~Sebab itu aku kadang-kadang cemburu dengan Ustaz. Seorang "orang luar", berkelana di Mukah, mampu mendapat tempat di hati ibu bapa. Seorang yang tegas dalam urusan agama, tapi tak pernah lokek dengan senyum. Orang sebegini yang sudah terdidik dengan baik dari gurunya. Kalau Ustaz Atan orang yang baik, sudah semestinya gurunya orang yang lebih baik. Kerana didikan gurunya menjadikan ustaz Atan sangat istemewa di kalangan penduduk Kampung Sungai Alo, Mukah.

~Semoga Allah memberikan kesihatan yang baik untuk sahabat aku yang bernama Ustaz Firdaus @ Atan. Semoga Allah memberikan kecintaan yang sama seperti anak-anak muridnya mencintai Ustaz Atan. Allahu..


~Biarpun berlainan perguruan, sikap yang ditunjukkan Ustaz kadang-kadang buat aku segan. Kita sibuk berbalah menentukan mana yang hak dan batil. Tapi, mengenepikan ukhuwwah yang di dalamnya jalinan ikatan atas nama Islam. Kita bertelegah sehingga buang saudara, kerana beranggapan kita lebih baik. Tetapi, ustaz mendidik anak-anak muridnya mencintai orang berilmu tanpa mengira dari persatuan apa sekali pun. Terbaik ustaz. Mudah-mudahan bertambahlah orang seperti ustaz. Yang mengenepikan ego, demi ukhuwwah persaudaraan. Benar-benar mengagumi sosok tubuh ini.

~Sujud syukur tanda kesyukuran yang tidak terhingga kerana dengan izin Nya, Majlis Perlimau Tapak dan Seni Perdana Peringkat Negeri Sarawak telah berjalan dengan jayanya. Yang hadir sekitar 200 orang perserta, Ahli Jawatankuasa Negeri Sarawak, dan Gurulatih-gurulatih serta ibu bapa perserta yang tidak penat memberikan sokongan kepada anak-anak. Majlis telah dirasmikan oleh Yang Berhormat, Dato' Hj. Idris Bin Hj Buang, Ahli Dewan Undangan Negeri N.16 Muara Tuang. Turut hadir bersama-sama adalah Datuk Adiwijaya, Yang Dipertua Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia dan isteri, Profesor Mohd Fadzil, Timbalan Naib Canselor UNIMAS dan Tuan Haji Uthman Bin Hj Ramli, Yang Dipertua PSSGM Sarawak.




~Pada majlis tersebut, YB Dato' Hj Idris telah disandangkan sandang kehormat "Mahkota Seri Pelangi" dan yang menariknya, beliau kemudiannya bersetuju diperlimau tapakkan untuk menjadi "anak gayong". Allahuakbar.. Datuk Adiwijaya telah menyempurnakan majlis perlimau ini dengan kehadiran anak-anak peserta yang terdiri daripada Bahagian Kuching, Bahagian Samarahan, Bahagian Serian, Bahagian Sri Aman dan Bahagian Betong. Semoga dengan kesudian YB Dato' Hj Idriss, menambahkan lagi semarak api perjuangan Gayong di Sarawak.

~Kita tidak ramai, tapi kita kuat dalam berukhuwwah. Saling cinta mencintai dalam keimanan. Semoga kita tidak bermusuhan, bila mana nakhoda kapal kita berubah haluan.

Rabu, 11 Oktober 2017

#SENTAP, HIDUP PENUH INTEGRITI

أسلام عليكم 






~ Fuhh.. berdebu kembali blog ini. Tiada tatapan dan coretan. Usang dan seolah-olah tidak dihuni. Memang benar kata orang, duduk di bandar memang sukar untuk memerah otak untuk mengeluarkan isi hati dan buah fikiran lantaran sibuk yang memanjang.

~Memang sukar untuk menjadi penulis andainya semua yang hendak dicoretkan diluahkan dalam bentuk pertuturan yang berlapik. Dalam suasana orang boleh menerima teguran dan nasihat.


~Tetapi kadang-kadang, ada jenis manusia yang sukar menerima pendapat dan juga lambat hadam terhadap teguran dan nasihat dari orang lain. Allah kadang-kadang menegur kita melalui manusia. So, bila kita dah selesa tak ditegur manusia, mulalah merajuk dan meroyan bagi tiada penghujung.

~Hidup kita aman dan damai jika, kita hidup dalam konsep "berbuang, berambik". Ada masa kita, dan adakalanya masa orang lain. Takkanlah kita sahaja nak menang kot. Kadang-kadang, kita perlu bagi orang lain menang.

~Kalau amalkan konsep ini, mungkin kita menjadi kurang marah dan lebih banyak bersabar. Kita perlu share apa yang terbuku di hati tetapi awas!!! jangan sesekali mengharap pada manusia akan mendengar isi hati kita dan menurut kemahuan kita 24 jam. Kelak nanti hati kita sendiri akan terusik dan terluka.

~Pintalah selalu kepada yang Maha Mendengar segala luahan hati kita. Kalau orang tak peduli, tak apalah. Bukan semestinya orang tak peduli terus, kadang-kadang, biarkan orang hadam dahulu. Baru boleh meluahkan segala isi hati.

~Dalam hidup berumahtangga, kita tak semestinya akan sentiasa gelak ketawa. Kadang-kadang, kita juga akan stress dan terluka. Lebih-lebih lagi dengan kenakalan anak-anak. Biarkan, meraka membesar dan akan tinggalkan kita juga. Jangan marah-marahkan anak kerana sikap mereka perlu digilap dan diasuh. Sedang Rasulullah s.a.w menganjurkan untuk nasihat anak dalam masa 3 tahun bermula dari umur 7 tahun ke 10 tahun untuk solat. Lepas umur 10 tahun baru boleh rotan. Itupun rotan di tapak kaki. Fikirlah.

~Bagi aku, anak-anak adalah mutiara di lautan. Mereka putih bersih dan tiada noda. Hendak memperolehnya memang susah kerana perlu ke dasar lautan. So, jangan sesekali menunjukkan emosi amarah kepada anak-anak kerana mereka ini adalah mutiara yang sedang meresap semua perilaku kita. 

~Anak-anak menangis depan pintu minta masuk ke bilik, layanilah.. Kerana satu hari kelak, kalau kita tidak mengendahkannya, ada banyak hati terluka dan tidak senang. Layani anak dengan penuh kasih sayang. Kerana suatu hari nanti, kalau kau tidak endah, dia akan tinggalkan kamu dengan kesunyian.

~Anak-anak adalah keutamaan aku. Aku mahu mereka terdidik dengan baik supaya mereka boleh menjadi aset dan saham akhirat aku. Kalau ada orang jentik, sudah pasti kita marah. Tapi, perhatikan dahulu nasihat orang. Kalau anak bersalah, marah dalam kadaran menasihati. Kalau dia di khianati, tuntulah bela atas kesalahan orang. Dan sebaiknya, maafkan. Kerana Allah tidak jadikan sesuatu itu sebagai sia-sia. 

~Buangkan sikap ingin memiliki. Sebab tiada satu benda di dunia adalah milik kita. Kita hanya meminjam.

~Buang ego, dan buang sikap meminta-minta kepada manusia. Sebaliknya tanam sikap meminta di dalam doa.





~Banyak pekara yang menyebabkan keyboard ini mula terketik. Kerisauan dengan dunia salah satu sebabnya. Adakala, kita tidak bisa meluahkan kata-kata dalam pertuturan. Jadi tulisanlah yang jadi medium yang mudah bagi meluahkan segala-galanya.

~Maka benarlah kata pepatah Melayu, "masuk kandang kambing, mengembek, masuk kandang harimau mengaum". Perhati dan hadam puas-puas. Jangan orang asyik nak mengalah tanpa kita sedari. Kadang-kadang, orang bagi muka pun, kita tak perasan sebab kita dah menetapkan bahawa orang tak suka kita(terus berpandangan tak baik). Fikirlah. Ijazah dan segala-segalanya tidak menjamin kita menjadi manusia yang sempurna. Kadang-kadang, pengalaman jualah jadi pedoman. Sebab itu Nabi s.a.w suruh kumpul bekal melalui amalan baik, bukan ijazah berhelai-helai. Amalan akan bantu menjawap soalan-soalan "rare". Dengar dunia dapat jawap, dengar di barzakh.. siaplah..

~Hiduplah dalam komuniti yang sedia ada. Bukan komuniti yang jauh. Yang depan mata kena hadir dalam hati. Bergaulah dengan manusia. Bukan macam kera sumbang. Sikap mudah terasa tak akan mendapat tempat di dalam komuniti. Telinga perlu kebal. Tapi hati kena kental. Jangan cepat #sentap. Orang bodoh jak cepat sentap dalam hidup. Sentap dengan ujian Allah.. yes.. wajib. Sentap dengan omongan orang, then you are stupid. 

~Akhiru kalam, semoga apa yang kita semua kerjakan dalam kehidupan akan menjadi penolong kita pada masa akan datang. Sentiasalah berbuat baik dan sentiasalah mencari ruang untuk berbakti kepada kedua ibu bapa. Sentaplah bila kita tak mampu nak jaga ibu bapa pada ketika usia tua mereka. Lebih-lebih lagi mereka yang bergelar LELAKI. 


Isnin, 17 Julai 2017

4 tahun sudah lah..

اسلام عليكم 


~Alhamdulillah.. syukur yan tidak terhingga kepada Allah s.w.t di atas segala nikmat yang telah dicurahkan kepada aku dan sekeluarga. Alhamdulillah.. segala puji bagi Allah, Tuhan Semesta Alam atas segala-galanya yang dikurniakan dari awal kelahiran sehinggalah hembusan nafas terakhir aku kelak.



~17.07.2017. Maka genaplah 4 tahun berkhidmat di Sekolah Menengah Kebangsaan Seri Setia Kuching. Perkhidmatan yang pada mulanya dieksplisit dari jawatan yang sebenarnya berada di Jabatan tetapi ada "tangan-tangan berkuasa" bertindak demi memenuhi pundak sendiri untuk bala tentera sendiri, dinafikan hak, dibuang berkelana ke dasar yakni sekolah. Hakikatnya, orang lain ambil alih yang pada mulanya digelar "hak" aku atas pertukaran yang sepatutnya. Aku redha jika "tangan-tangan" ini hanya menjanjikan pertukaran ini, tapi mengenepikan hak aku kerana ada "tangan-tangan ajaib" yang merendahkan kemampuan aku. Maka, terasinglah "bahtera berjawatan" menuju ke jawatan broker saham akhirat.

~Broker saham akhirat yang aku maksudkan adalah menjadi guru. Alhamdulillah, setiap satu pekara pasti ada hikmahnya yang tersembunyi. Orang kata, kerja pejabat tugasnya hanya tahu mengarah. tapi, hakikatnya bila terjun ke dasar pendidikan itu sendiri, akan culaslah tugas-tugas yang diberikan. Tak semua berjawatan itu sempurna. Terima hakikat, tak ada orang sempurna. KAdang-kadang bila kita berada di atas, mulanya sombong bagaikan gunung melihat lembah. Tinggi di atas tak berteman. Keseorangan lantaran itu sentiasa memenuhi kehidupan dengan "mencari kesalahan orang".



~Pernah sekali aku berdoa kepada Allah s.w.t sewaktu diambang pertukaran jawatan dari Pejabat Pendidikan Daerah ke Jabatan Pendidikan, "Ya Allah, jika pertukaran ini membebankan aku dan keluarga aku dan menyusahkan aku mengamalkan agamaku, maka alihkan pertukaran ini ke tempat yang lebih baik. Maka, terjadi hal yang menyebabkan perpindahan tak dapat dilakukan kerana..... maka aku ditempatkan di sini.

~Sekarang aku "senang" menjadi guru. Beramah mesra dengan pelajar. Bergaul dengan masyarakat tanpa prejudis. Langkah seiring dengan perubahan zaman. Walaupun bekerja pada dasar pendidikan sekali mana pun,  tetap boleh berdiri nama Muhammad Khawar Hezazy tanpa didukung oleh "perjawatan". 4 tahun sudah berlalu, berkali-kali tawaran yang "bagaikan debu ditiup angin lalu". Tak tahu kenapa, berkali ditawarkan tapi bila kita di landasan berharap..... hilang.. tiada.. ngarap ati.

~Tapi tak apalah, "hidung tak mancung..".





~Tahun yang baik bagi aku. Nombor 4 memberikan pulangan yang baik dan cemerlang. Tahun lepas berjaya meningkat keputusan SPM subjek Sejarah. Walaupun sedikit, tapi berbaloi dengan usaha. Dapat mendirikan rumahtangga yang kedua bersama Siti Aminah. Dikurniakan anak ketiga, Mufeeda Khaira Hanini, dan hujung tahun ini ada lagi yang bakal menyusul the 4th MKH.

~Tak apalah jika rezeki tiada di sana. Cukuplah aku di sini mencurahkan bakti untuk anak bangsa.

~SELAMAT MENYAMBUT ULANG TAHUN KE EMPAT UNTUK DIRIKU...

~SELAMAT MENYAMBUT ULANG TAHUN PERKAHWINAN KE 44 AYAHANDA HAJI UTHMAN DAN BONDA HAJJAH SAADIAH.

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails