Selasa, 9 Ogos 2016

KADANG-KADANG.. ITU INI.. HARI SEMALAM

اسلام عليكم 

~Masa pantas berlalu. Pengalaman mendewasakan pemikiran. Jasad semakin menghampiri tarikh luput. Setiap dugaan yang mendatang, sudah pasti Allah ingin menguji lantas mendewasakan kita. Ini adalah sekolah kehidupan. Adakalanya ujian boleh menekan jiwa. Adakalanya sabar mengatasi kekesalan. Ujian.. sabarlah. Bukan lari dari masalah. Kalau lari dari masalah, sampai bila-bila pun tak akan habis masalah. Hadapi dengan tenang dan doakan semoga di permudahkan semua urusan dunia. Semoga ianya tidak menganggu urusan akhirat.




~Kadangkadang kita merasakan kita telah membuat keputusan yang terbaik tanpa merujuk kepada Allah. Namun hakikatnya, kita tidak pernah melakukan yang terbaik tanpa "isthikarah" dari Allah. Petunjuk Allah nyata lebih kuat berbanding dengan monolog hati.

~Kita lupa, siapa yang menciptakan hati manusia. Lantaran itu, kita pasti tersilap langkah dalam membuat keputusan. Apa-apa pun, apa sahaja keputusan kita, kita harus menerima kesannya. Sebab semuanya juga adalah ketentuan Allah.

~Niat untuk membuat kebaikan dijalan Allah, pasti Allah akan hadirkan 70 pintu kebaikan yang menurutinya. Jangan persoal apa kebaikan yang bakal diberi, namun usahakan sesuatu dengan kesungguhan dengan mengharapkan keredhaan Allah. Jangan culas berbakti walaupun kadang-kadang usaha kita dipandang serong oleh manusia. Pandanglah manusia dengan penuh kasih sayang. Taburkan benih kasih sayang. Jagalah perhubungan kita dengan Allah. Supaya hubungan kita dengan manusia turut mendapat kesan yang positiF.

~Allah juga menegur kita dalam setiap perilaku kita. Benda yang baik di mata kita, kadang-kadang sebenarnya tidaklah baik pada pandangan Allah. Begitu juga dengan benda yang buruk pada pandangan kita, boleh jadi sebenarnya sangat baik untuk kita. Penilaian kita amatlah daif. Kita tidaklah sehebat mana menilai. Sebab itu, kita digalakkan berfikir dan memanjangkan munajat kepada Allah.

~Adakalanya kita berasa mendapat petunjuk dari Allah. Kita menguatkan hati kerana merasakan kita benar-benar sudah yakin dengan pilihan dari Allah. Kalau kita tersalah pilih, masih lagi ada jalan pulang. Allah Maha Pengasih lagi Maha Pengampun. Akui kesalahan kita. Luahkan kekesalan kita. Gapailah keredhaan Nya.

~Hati bermonolog, akal ligat berputar.. kalau bukan kerana asam garam kehidupan, sudah pasti berat tangan mengetuk papan kekunci. Sukar untuk memotivasikan diri kalau hidup sentiasa aman dan damai. Hingga kadang-kadang hanyut dibawa arus permainan dunia. Leka..kekeringan idea untuk mencoretkan kata-kata. Inilah dikatakan inspirasi. Datang dengan angin taufan, badai terkesan, cinta termampan.

~Allah hadirkan bidadari dunia tanpa kita sedari. Seseorang yang sentiasa ada disisi. Menemani kita dalam susah dan senang. Hidup bersama  meniti kebahagiaan. Yang pastinya adalah untuk mendapat rahmat Tuhan Yang Esa. Dialah yang sentiasa memberikan harapan dan sanjungan. Dikala orang mengata, dia menepisnya dengan selamba. Dikala orang menolak, dialah yang bakal menyambut dengan belaian kasih sayangnya. Hadirnya dipinang, dari orang tuanya. Untuk dijaga ke akhirat jua.

~Dialah sang isteri yang setia. mencurahkan kasih sayang tanpa apa-apa balasan. Memberikan cinta tidak terkira. Senyumnya dalam tangisan tanpa kita sedari. Raihlah cintanya. Dialah kurniaan Allah untukmu di dunia. Semoga kita bertemu semula di syurga. Untuk ke syurga, sama-samalah kita mencari redha Nya.




~Gila dan absurd orang yang ditolak tak kecewa. Tapi, baliklah semula kepada ketentuan. Allah jua yang Maha Mengetahui  segala tujuan. Sehingga disedarkan, "Dialah yang menurunkan semangat tenteram dikalangan hati orang yang beriman.." Sesuai dengan penurunan ayatnya berkaitan dengan perjanjian Hudaibiyah. Pandanglah ke langit, bicaralah.. Allah lebih tahu.. dan semuanya dalam genggaman pengetahuan Nya jua.. Maha Suci Allah..

~Inilah episod dalam kehidupan. Hati bermonolog tanda pengharapan. Diharapkan sentiasa dalam ketetapan. Tidak akan keluar sedikit kekesalan. Biarlah hidup dipandang hina. Janganlah diri dihina  Allah.

~Berakhirlah kisah sandiwara dunia. Tutupilah dengan kiasan cinta. Semoga Allah merahmati dan mengurniakan ketenangan. Di dunia dan akhirat. Amin..

Khamis, 4 Ogos 2016

GURU DAN PERANANNYA DALAM PENTAS DUNIA



أسلام عليكم 



~ Kehidupan ini merupakan sedutan episod drama yang bersiaran langsung secara terus menerus. setiap hari tanpa ada gangguan. Setiap perilaku, perbuatan dan perkataan, walaupun yang terlintas dalam hati nurani dan tidak diketahui oleh manusia pasti akan diketahui oleh pemilik mutlak pementasan drama kehidupan ini. Walaupun disembunyikan berlapis-lapis, tidak diketahui oleh segenap makluk, namun tetap tembus pengetahuanNya terhadap perbuatan pelakon-pelakon ini. Ketahuilah bahawa Allah (pemilik teater kehidupan ini) berfirman : 

~Perbaharui niat supaya kita sentiasa dalam inayah dan ketetapan Yang Maha Esa. Berlakonlah dengan penuh pengharapan. Supaya beroleh keampunan dan maghfirah Allah. Jalani penggambaran kehidupan ini dengan penuh kasih sayang.. Harga syurga bukan segunung emas. Tetapi pengampunan Allah jua sebagai tiket penghargaan kepada syurga yang kekal nan abadi.


~Sudah semestinya, rencah kehidupan manusia. Ada suka pasti antagonisnya adalah duka, ketawa lawannya menangis. Setiap rencah kehidupan ini pasti dilalui oleh insan yang bernyawa. Dalam melayari bahtera kehidupan, adakalanya kita berada di atas. Dan adakalanya kita jatuh tersungkur. Bangunlah ketika menghadapi kegagalan. Ujian yang Allah beri itu adalah sebagai indikator kepada IMAN kita. Ujian yang mendatang adakalanya adalah teguran dari Allah kepada kita. Teguran dan peringatan supaya tunduk kepada Nya.. Segera mencari Allah dalam segala hal. Janganlah mudah berasa senang terhadap nikmat kerana di dalamnya mungkin terdapat "bala" yang tersirat.

~Apa peranan GURU dalam pentas lakonan ini? Anda adalah pelakon yang membentuk masyarakat secara umumnya. Mengajar bagi permulaan ilmu. Mengajar ilmu kepada anak-anak sehingga menjadi seorang manusia. Tugas yang kita galas ini kadang-kadang membebankan jiwa kita. Kerana adakalanya kita terpaksa berkorban masa, harta dan diri untuk memberikan yang terbaik kepada anak pelajar.

~Ada guru yang terpaksa berjauhan dari keluarga, berada di ceruk pedalaman mahupun kota yang besar. Tiada kemudahan fizikal yang lengkap. Ada mencurahkan ilmu dipermulaan umur dewasa sehinggalah lanjut usia dan bersara. Ada yang mengeluarkan duit sendiri untuk memastikan anak-anak pelajar beroleh kejayaan. Namun, semuanya selalu disalah erti sebagai memenuhkan perut sendiri. KAdang-kadang kita hendak mengajar disalah erti dengan pelbagai tuduhan. 

~"Guru bertindak luas batas".. tajuk akhbar yang sering digunakan dalam kes-kes viral yang tidak berkesudahan dalam arena sosial tanpa sempadan." Guru kurang ajar".. "Guru terlampau".. Tajuk-tajuk ini menjadi hangat kerana wujudnya perkataan "GURU". beginikah masyarakat berterima kasih kepada guru-guru? Walaupun tidak semua msayarakat menyokong tindakan PENVIRAL-PENVIRAL ini, namun, disebabkan oleh segelintir masyarakat yang lainnya menyebabkan NILAI KEGURUAN menjadi sebutan, Ada pulak yang mahu mengajar GURU untuk menjadi GURU sedangkan anak-anak memang tak masuk ajar. Sebab itu orang-orang tua selalu berkata, "lihat pada anak-anaknya..begitu jualah ibu dan ayah nya dirumah". 

~Home schooling adalah penyelesaian yang terbaik kepada ibu bapa yang mempunyai masalah sebegini. Tidak suka sistem, tak beerti kita keluar dari sistem. Sebaliknya, banyak lagi cara supaya kita selaras dengan sistem tanpa menyanggahi sistem. Sekolah di rumah adalah satu sistem yang paling sesuai bagi ibu bapa yang selalu mengkritik atas dasar tidak percaya kepada guru-guru sekolah.

~Allahyarham P.Ramlee dalam filem "ANAKKU SAZALI" telah mengajar dan mendidik bangsa supaya berfikir akan tindak tanduk memanjakan anak keterlaluan dan terlalu mempercayai anak. Benar, kita diajar untuk mendengar rintihan anak, tapi adakalanya kita perlu menyisat kebenaran berita yang disampai oleh anak-anak kita terlebih dahulu sebelum mengambil tindakan. 

~Mengapa anak kita berbohong? Semuanya akan berbalik kembali kepada GURU PERTAMA anak-anak iaitu IBU BAPA. Sikap ibu bapa yang sering mendenda anak diatas kesalahan yang dilakukan tanpa memberi peluang kepada mereka untuk menjelaskan kedudukan sebenar menyebabkan anak suka berbohong. Itu sebab pertama. Sebab kedua adalah MENIRU perilaku ibu bapanya yang suka berbohong. Ibu bapa adalah role-model yang pertama bagi anak-anak kecil ini. Setiap perilaku kita akan ditiru bulat-bulat kerana berpendapat ini adalah yang terbaik. Selain itu, reaksi kita ketika anak sedang berbohong seperti mentetawakan anak ketika berbohong menyebabkan anak merasakan meraka boleh berbohong dan ibu bapa tidak akan marah. 

~Ajari anak untuk mempercayai bahawa Allah melihat dan malaikat menghitung setiap satu perbuatan mereka di dunia ini. Ajari anak-anak untuk bercakap benar kerana Allah sentiasa ada bersama-sama mereka dalam setiap langkah kehidupan mereka. Ajari mereka bahawa Allah itu Maha Mendengar dan Maha Mengetahui setiap apa yang yang dilakukan tanpa sedikit pun kecuaian. Sesuailah dengan hadis Rasulullah s.a.w. "Anak-anak yang dilahirkan itu ibarat kain putih Terpulanglah kepada kedua ibu bapa mencorakkanya sama ada YAHUDI, NASRANi atau MAJUSI".

~Guru pula.. jangan mengungkit setiap pengorbanan yang telah kita lakukan. Ikhlaskan hati dalam memberikan sumbangan dan ilmu kepada anak-anak kita. Kerana salah satu amalan yang berterusan pahalanya walaupun kita mati adalah "ilmu yang diamalkan". 




~Guru yang berjauhan dari keluarga.. tabahkan hati anda. Doa anak murid padamu senantiasa. "SELAMAT" dan berkat dalam kehidupan. Adakalanya kita rasa kesunyian. Adakalanya bila duduk di negeri orang, terasa jodoh pula semakin berjauhan. Risau pulak tak berjodoh sedangkan kawan-kawan lain dah mula membina masjid indah. Namun, semuanya adalah ketentuan Allah jua. Semuanya sudah tertulis sejak azali lagi siapa bila dan bagaimana perkahwinan itu akan berlaku. Ini adalah sebahagian dari rahsia Allah. ~~Pesanan untuk si DIA~~

~~MUHASABAH DIRI. KUATKAN HATI. SENYUM MENUJU SYAHID~~



Khamis, 14 Julai 2016

RAMADHAN ITU.. (CATATAN GURU HARIAN)

أسلام عليكم 



~TAhun pertama menyambut bulan Ramadhan sebagai guru bermula di S.K Long Busang. Masih dapat aku kenang, segala memori bersama dengan rakan-rakan guru yang telah bersama-sama berjuang mendidik anak bangsa nun jauh di ceruk hutan Borneo. Pada tahun pertama ini, dugaan yang terbesar adalah menyesuaikan diri dengan waktu berbuka yang sukar ditentukan. Aku pasti, kami menentukan waktu berbuka dengan hanya berpandukan kepada jam pada paparan jam di televisyen (ASTRO) kerana beranggapan itu yang paling tepat untuk dijadikan rujukan.




~Aku ingat lagi, kenangan berbuka bersama-sama dengan Cikgu Faizal, Cikgu Saiful, Cikgu Fadhil dan Ustaz Fazli Cikgu Simri, Cikgu Rejerki dan Cikgu Larry. Macam-macam juadah aneka yang di masak. Biasanya, tukang masak yang paling "favourite"mesti Cikgu Rejerki. Hehe.. paling nyams.. Alhamdulillah. Semua jasa mereka ini, takkan aku lupakan. Insya Allah, budi yang baik pasti dikenang jua.

~Tahun kedua berpuasa masih lagi di S.K Long Busang, kali ini berpuasa dengan Cikgu Fadhil, Cikgu Azlan (yang posting awal bulan Julai 2010) dan Hazizul. Kali ini, berpuasa dalam keadaan yang sederhana. Generator sekolah pada ketika itu, sangatlah runcing dengan sebuah generator rosak. Sebuah generator sahaja yang berfungsi. Pada ketika itu, nak sahur kadang-kadang bersuluh nak masak. Alhamdulillah. Masih boleh berpuasa walaupun agak sukar. Kalau tak silap, masa bulan puasa yang sama, berlaku pula kemarau yang menyebabkan air empangan kering. Adui.. sengsara dibuatnya.



~Kalau nak dikira perjalanan balik ke Kuching dari sekolah pulak, adui.. sesak. Bot ekspress pasti membawa lebih muatan orang kerana terlalu ramai guru yang keluar dan balik ke kampung halaman. Di sekitar Sungai Baleh itu sahaja, walaupun dipenuhi dengan hutan belantara (banyak kem balak lagi), ramai manusia menghuni segenap ceruk sungai yang wujud di situ. Penuh sekali sehingga terpaksa duduk di luar. Itu baru dari Kem Putai ke Kapit. Dari Kapit pulak, pekara sama yang berlaku. Dari Kem Putai ke Kapit, bot ekspress akan berjalan 2 kali sehari. Iaitu jam 4.30 pagi dan 10.30 pagi. Kalau naik jam 4.30 pagi sampai ke Sibu dalam jam 12.00 tengah hari. Kalau naik ekspress jam 10.30, sampainya dalam 3.30 petang. Susah bila terpaksa berhimpit dan duduk di atas ekspress yang sangat merbahaya kepada nyawa penumpang. Namun apakan daya, itu sahaja alternatif untuk turun ke Kapit. Kalau tak, kena tunggu dan tidur semalam di Kem Putai. Naya oo.. Sapa pulak nak tidur di tengah Kem Balak? Ada orang sanggup?

~Pernah sekali dalam bulan puasa tahun kedua ini, si Hazizul lupa nak masak nasi dan leka bermain badminton. Apalagi, darah panas.. maka sampai ke sahur minum air sahaja. Dulu memanglah baran. Cepat tersinggung. Leka bermain, alamatnya.. memanglah tak makan. Satu hari kebulur kerana tak makan "sungkey" dan sahur. Kira macam kombolah.

~Puasa tahun ketiga sebagai guru pula berkesempatan untuk berpuasa seminggu di S.K Long Sepiling (Baram) bersama isteri tercinta. Masa itu, Puan Isteri dah mengandung anak pertama. Dalam tempoh masa itu, dapat pula tawaran ke PPD Baram sebagai FASILINUS. Seminggu sahaja berpuasa di Long Sepiling, selepas itu berpindah ke Marudi. Sampai Marudi, terus menjadi urus setia bagi program LINUS di Eastwood Valley, Miri selama seminggu.

~Puasa di MArudi pula, pada ketika itu, Puan Isteri masih lagi berada di sekolah S.K Long Sepiling. Puan Isterilah terpaksa balik setiap hari Jumaat ke Marudi untuk menemani aku di Marudi. Masa itu, masih menyewa di Kampung Narum. Perginya hari Jumaat, baliknya Isnin. Sampai sekolah, terus mengajar. 2 minggu sebegitu dalam bulan puasa. Begitulah pengorbanan Puan Isteri bila mana berjauhan seperti begitu. Lepas balik raya, dapat berita gembira: Puan Isteri ditumpangkan ke sekolah S.K Dato' Shariff Hamid atas arahan PPD Baram setelah mendapat surat dari Hospital Marudi.

~Itu tahun keempat, berpuasalah hampir sebulan di Marudi. Masa itu, kedudukan dalam pejabat dah berubah dari Fasilinus ke Ketua Unit. Syukurlah sebab sepanjang berpuasa di Marudi, tiadalah kesukaran yang dihadapi kerana pada penghujung tahun sewaktu Mr. Khawar Jr. lahir, masa itu Si "Gagah Kelabu" dah berkhidmat untuk kami. Kereta 4wd yang banyak berjasa kepada kami dari awal di Marudi sehinggalah di Kuching. Setiap minggu mesti balik ke Miri. Kereta 4wd dan jalan Marudi-Miri jadi saksi perjalanan kami menuju ke sungkey di Miri.

~Tahun berikutnya, berita perpindahan ke Kuching menjadi kenyataan. Aku dan isteri berjaya pindah ke Kuching. tapi, bukanlah ke Jabatan Pendidikan Negeri, sebaliknya berpindah ke SMK Seri Setia Kuching. Sempat lagi mengalami ramadhan di Marudi pada hari pertama puasa. Dan selepas itu, terus ke Kuching, meninggalkan bumi Miri yang tercinta.

~Ramadhan di Kuching, terlalu jauh berbeza berbanding dengan ramadhan di rantauan orang. Kalau di perantauan, masa-masa di akhir ramadhan inilah saat yang paling ditunggu-tunggu. Nak balik Kuchinglah.. hehe.. mesti seronok dan kesusahan pasti menjadi satu kenangan manis. So, cikgu-cikgu diluar sana, sementara masih berpeluang untuk mengecapi nikmat kesusahan ini, kecapilah. (Ops..nanti ada cikgu marah sebab dah berbelas tahun mintak pindah tak dapat). Mungkin ada yang kata terlebih kecapi. Namun, itulah yang terindah. Insya Allah.




Selasa, 21 Jun 2016

RAMADHAN KAREEM 2016 (1437 HIJRAH)

أسلام عليكم 



~ Masuk hari ke 16 Ramadhan dah berlalu.. masih lagi belum upgrade IMAN seperti yang dirancangkan pada tahun ini.

~Dugaan datang silih berganti, tetapi Allah tetap hadirkan hati yang tabah untuk mengharungi kehidupan yang ingin dijalani.

~Dugaan kali ini berbentuk rahmat dalam kesakitan. Anak pula ditimpa HFMD. Allahu.. sepatutnya satu keluarga kena "isolated" tapi, yalah.. tuntutan kerja itu yang lebih penting daripada virus. Biarlah virus melanda.. Muhammad Khalik Hakimi yang terkena. Precautions untuk Muhammad Khalid Hafizi. Doakan kesejahteraan. Guru pun manusia.



~YAng penting, do not make any direct contact dengan sesiapa yang tidak berkaitan. Guru-guru lain pun ada anak kecil. So hindari berada dekat. Banyakkan membaca al-Quran. Insya Allah.

~ Banyak pekara yang menjengkelkan aku dalam beberapa bulan ini berlaku di sekolah. Tapi, tutuplah aib tu. Biarkan ia berlalu. Let go by go. Orang tak mahu kita, kita angkat kakilah.

~Ramadan Kareem.. masih lagi tidak boleh menumpukan kepada ibadah khusus seperti orang soleh yang lain. Macam kekurangan iman yang menyebabkan segalanya berat dilaksanakan. 14 days to go Muhammad Khawar Hezazy.. kalau tak usaha, pasti kerugian.


~Salam ramadan 2016 (1437 H) untuk semua umat Islam...

RAMADAN DUA ZAMAN, SATU NASIB TAK SERUPA, PELUANGNYA SAMA. NASIB NYA BERBEZA.

Selasa, 24 Mei 2016

SELAMAT HARI GURU 2016 : GURU PEMBINA NEGARA BANGSA



~Masih tak terlewat lagi nak mengucapkan



                  SELAMAT HARI GURU 2016

 kepada semua insan yang bergelar guru di mana-mana sahaja berada di segenap pelusuk negara Malaysia khasnya.

~Hari guru di Malaysia disambut pada 16 Mei pada setiap tahun bagi memperingati guru-guru yang telah menyumbang khidmat bakti mereka di seluruh tanah air. Bagi dunia, satu ketetapan telah ditentukan oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Besatu (PBB) pada tahun 1994 iaitu pada 5 Oktober.

~Ucapan ini tidak terhad kepada guru-guru yang mengajar di sekolah-sekolah sahaja, tetapi merangkumi rakan-rakan guru-guru yang telah meninggalkan alam perguruan sama ada sudah berpencen atau pun yang telah pergi meninggalkan kita buat selamanya. Juga kepada rakan-rakan guru yang tidak berkhidmat di sekolah seperti rakan-rakan yang berkhidmat di Pejabat Pendidikan Daerah, Jabatan Pendidikan Negeri dan juga Kementerian Pendidikan Malaysia, di Institut Pendidikan negara, dan di mana-mana jua serta tidak dilupakan rakan-rakan yang membantu guru-guru ini seperti "cheif clerk", pembantu makmal dan seluruh warga sekolah.

~Ikhlas dari sudut hatiku menerima ilmu guru-guru yang pernah mendidik aku sehinggalah sekarang. Walau beronak berduri, sudah pasti ilmu yang dicari tidaklah disia-siakan. Biarpun terpaksa menuntun jalan yang berliku, guru tetap mencari seribu satu jalan bagi membantu menyelesaikan persoalan yang berselirat yang membungkam dikalbu pelajar.

~Ini adalah tahun ke 7 aku dalam bidang perguruan. Dan ini adalah stesen yang ke 4 setelah 7 tahun dalam perkhidmatan. Stesen yang sekarang (S.M.K Seri Setia) merupakan stesen yang terlama buat setakat ini dalam perkhidmatan aku.
( 2009-2010 ~ S.K Long Busang Belaga (2 tahun);  2011 ~ S.K Long Sepiling (6 bulan); 2011 - 2013 ~PPD Baram (2 tahun) dan 2013 - sekarang ~ S.M.K Seri Setia, Kuching))

~Kemungkinan, inilah stesen terakhir aku sebelum bersara dari bidang keguruan. Tapi, masih lagi jauh perjalanan menuju kepada alam bersara. 28 tahun perlu dihurung untuk menghabiskan sisa-sia perkhidmatan. 

~Terima kasih kepada semua guru yang pernah mendidik dan membimbing aku sehinggalah aku menjadi diriku yang sekarang terutamanya idola kerinduan , "RASULULLAH S.A.W.".. kerana dengan limpah ilmu dan nasihat baginda, aku menjadi diriku yang sekarang.

~Ucapan terima kasih juga tidak terhingga kepada kedua ibu bapaku sebagai guru pertama aku yang telah mendidik untuk menjadi insan yang berguna. Kalau bukan hasil dari didikan mereka, sudah pastinya aku akan menjadi orang yang hidup merempat dan tidak berguna.

~Ucapan yang tidak terhingga terima kasihnya juga ditujukan khas kepada semua guru-guruku di Tadika St. Jude, Kuching (1990), SRB St. Joseph Kuching (1991-1996), SMB St Joseph Kuching (1997-2001), Kolej Matrikulasi Labuan 2002-2003, Universiti Malaysia Sarawak (2003-2006), IKMAS (2006), Institut Perguruan Batu Lintang (2008), Universiti Sains Malaysia (2012), Open University Malaysia (2013-2015) dan semua guru yang pernah mendidik aku secara langsung atau tidak dalam perkhidmatan dan juga akademik ini.

~Ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada semua guru-guru silat yang pernah mendidik aku sehinggalah menjadi aku sekarang terutamanya kepada Cikgu Kasim Bin Samat (Sabah) dan semua yang pernah mendidik gerak langkah sehingga buka langkah. Bukan mudah nak mengingati dan menamai semuanya tetapi, ajaran kalian semua masih kekal dalam ingatan.

~Akhir kalam... selamat hari guru juga kepada isteri yang tercinta.. ibu kepada anak-anak aku, pelengkap rusuk kiri dan juga suri kepada rumah tangga kami.


Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails