Rabu, 18 November 2009

Catatan sudah berlalu

Assalamulaikum dan salam 1 Malaysia.. Alhamdulillah..puji pujian hanya untuk Allah s.w.t, semesta alam.. Raja segala raja.. sedar tak sedar, bulan November sudah pun menjenguk kita. Bulan Oktober sudah pun merangkak pergi meninggalkan kita. Tahun 2009 kian berakhir. 1430 Hijrah bakal menginjak pergi. Tetapi, sejauh mana amalan kita pada tahun ini Berjaya dipertingkatkan pada tahun-tahun sebelumnya? Sejauh mana azam kita membawa kita kehadapan? Tepuk dada tanya iman.
Semakin hujung tahun macam ni, macam-macam masalah akan timbul. Lebih-lebih lagi berhadapan dengan musim-musim yan tidak menentu. Bulan 5, 6 , 7 lepas merupakan bulan kemarau. Kami guru-guru dan penduduk di sini menghadapi musim kemarau yang penuh dugaan. Demam yang berpanjangan, tidak ada pengangkutan ekspress sebab air kering, tak ada air mandi. Ai..kena mandi sungai la jawapnya..sekarang satu masalah lagi timbul.


Musim tengkujuh merupakan satu musim dalam dua musim di Malaysia. Malaysia Cuma hanya mempunyai 2 musim utama. Musim panas, dan musim hujan. (tak masuk musim buah-buahan hehe..). Berhadapan dengan musim tengkujuh ni, macam-macam boleh berlaku. Air sungai tiba-tiba naik kalau di hulu hujan lebat. Kalau sungai Balui dah naik dan bertambah deras, sungai Busang secara tidak langsungnya turut akan jadi ‘stagnant’. ‘Stagnant’ni kira macam tak bergerak-geraklah..so, automatik akan menaik secara mendadak. Ada masanya hujan turun melimpah-limpah..mungkin ianya rahmat, tapi ada mungkin ianya bala. Bergantung la kepada manusia yang menilai. Aku balik pada 2 minggu yang lepas menghadapi masalah yang betul-betul kritikal untuk balik ke Kuching. Pagi khamis tu, 22 Oktober, aku Cikgu Fadhil dan Cikgu Nixtion memang lambat la nak pegi ke seberang. Omar si pemandu dah pun jalan dulu. So, kena tumpang Amai Boy untuk segera sampai ke kawasan jalan kampung yang runtuh. Sebelum tu, memang ada jambatan yang runtuh berdekatan dengan kampung. So, pagi tu, aku merasakan itu sahaja beban yang akan kami hadapi pada pagi tu. Sampai di jambatan runtuh tu, kami bergegas ke seberang untuk catch-up satu lagi kereta di seberang.


Itu diantara beberapa gambar yang dapat diambil oleh Cikgu Fadhilah sejurus sampai di jambatan yang runtuh di bahagian dekat dengan kampung. Alhamdulillah..bisik hati aku. Akhirnya, kelihatan Omar menunggu di seberang. Jam masih menunjuk 7.15 pagi. Beerti, kemungkinan kami akan berhenti di kilang untuk minum pagi. Jalan putus sebegini memang agak payah. Lebih-lebih lagi ianya adalah jalan kampung, bukannya jalan kompeni yang memiliki lesen pembalakan di sini. Perit..tapi, itulah hakikat yang perlu ditelan oleh semua penduduk dan juga kakitangan sekolah. Nak harapkan kompeni baiki jalan tu, mungkin makan masa. Lepas pujuk rayu, barangkali 5 hingga 6 bulan baru nak siap. Itu pun kalau kompeni tu bersimpati. Kalau tak..tunggulah..memang tak nak buat pun. No profit at all to them.



Ini gambar jambatan yang putus di Sungai Payang Kecil. Menyukarkan perjalanan penduduk kampung ke ladang masin-masing. Kena tukar kereta kat depan. Masih tidak dibaiki....


Meneruskan perjalanan dari jambatan runtuh tadi, kereta Omar bergerak dengan gah mengharungi belantara. Jalan balak yang seterusnya masih lagi dalam perbatasan kampung kerana simpang ke kem balak dengan kampung kira-kira setengah jam dihadapan. Kelihatan dari jauh, banyak lori balak yang bersusun ditepi jalan. Jalan digenangi lumpur yang agak tebal. Huhu..ada lagi jambatan runtuh dihadapan rupanya. Apalah nasib ni..memang agak malang..jambatan runtuh sebab air bah yang menghanyutkan kayu balak..tanah turut runtuh dan mengakibatkan seluruh jalan tidak boleh digunakan terus. Ditambah arus sungai masih deras..memang tak ada harapan nak balik lah..runtuh lagi.. hukum alam..”kau robek aku, aku hanyut kau..” itu kemungkinan yang dikatakan alam kepada manusia. Lihat foto untuk kenyataan lebih lanjut.





Nasib badan.. then Cikgu Nixtion tidak berputus asa. Kami segera kembali ke kampung. Macam tadi jugak. Kena lalu jambatan runtuh yang pertama tadi dan tukar kereta. Pastu balik kampung, terus cari Encik Ding, operator generator sekolah. Terus kami upah En. Ding untuk menghantar dengan menggunakan ‘stinting’ (sejenis perahu panjang).
Dengan hari yang lepas hujan..air yang deras..kelihatan balak kiri kanan..ditambah dengan jeram dan
batu yang tidak nampak oleh air yang tinggi..menjadikan perjalanan ke Kem Maxiwealth membahayakan nyawa aku dan rakan-rakan lain. Hm..aku nekad juga nak pegi Kuching. Nak jumpa mak..huhu..



Sampai ke Kem Maxiwealth, kena plak naik dari tebing yang agak jauh dari tempat landing yang sebetul-betulnya. Kenala meredah semak-samun..




Sampai di jalan besar, aku dan rakan-rakan terpaksa menahan kereta land cruiser untuk pegi ke Kem berdekatan. Di kem tersebut, aku terpaksa menunggu kira-kira satu jam menunggu apa-apa kenderaan ke kilang. Nampaknya, memang tak sempat untuk terus ke Kapit. Aku dan cikgu lain menumpang pulak lori balak yang sarat dengan muatan balaknya untuk ke kilang. Kebetulannya lah kan?

Inilah kelebihan semua guru-guru pedalaman.

Lepas naik lori balak..kena pulak tunggu manager kilang hantar aku dan rakan-rakan ke Kem Putai. Bayangkan, aku terpaksa menunggu selama 7 jam di kilang untuk menunggu land cruiser ke Kem Putai. Nasib baik aku pergi dengan Cikgu Nixtion. Dialah yang berusaha mencari segala kemudahan untuk aku dan Cikgu Fadhil. Inilah yang dikatakan ketua yang baik hati. Thank you Mr. Nick!


Sampai ke Kem Putai kira-kira dalam jam 10.30 malam..sekali lagi bernasib baik. Aku dan rakan-rakan ditumpangkan ke sebuah ‘hotel’ untuk VIP di Kem Putai. Sekali lagi atas jasa Cikgu Nick. Alhamdulillah..syukurlah..then jam 4.30 pagi..keberangkatan ke Kapit..


Sampai ke Kuching... jam 8.30 malam keesokkan harinya..Nah! wahai pembaca budiman. Tidakkah ini dinamakan perjuangan?? Adakah aku PERASAN BERJUANG? Tidak sama sekali..nyawa kami taruhkan semata-mata untuk mengajar anak-anak di sini. Tidakkah kamu punyai hati dan perasaan mengata kami perasan berjuang? Hmm..penat lelah kami Cuma dibalas dengan sindiran “perasan berjuang”. So, kepada cikgu yang mengatakan hal sedemikian, tolong minta pindah pada tahun hadapan ke sekolah yang mempunyai pedalaman kelas 3. Tolonglah ye..dapatlah kami pindah secepat yang mungkin dan mula mengkritik kamu pula..hehe..


p/s: Perjalanan balik macam tu jugaklah..kena lalui semua itu sekali lagi

2 ulasan:

  1. betapa kagumnya saya dengan perjuangan cikgu yg bergelar seorang guru di kawasan pedalaman...semoga cikgu sentiasa sihat dan tabah dalam menghadapi hari-hari yang mendatang...semoga juga mendapat ganjaran dari yang Esa....

    BalasPadam
  2. Terima kasih kepada tinta cyber.. inilah punca periuk nasi kami cikgu2 pedalaman..mesti korbankan nyawa dan keluarga demi anak bangsa

    BalasPadam

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails