Rabu, 27 Januari 2010

Catatan 27/01/2010

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers. Syukur Alhamdulillah kerana dengan limpah dan karunia Nya jua, dapatlah aku menitipkan kembali sebuah karangan yang bertajuk, “Memoir Seorang Guru”… Bukan senang hendak menjadi seorang penulis. Ianya memerlukan ketelitian dan kemahiran mengatur bahasa yang indah supaya pembaca tidak merasakan kebosanan semasa membacanya. Mungkin takdir aku, blog aku kurang dilawati oleh pembaca yang lain.. Kekurangan idea, kekeringan idea kadang-kadang membuat kau tidak dapat hendak menitip kata-kata semangat dalam blog ini.



Jam sekarang menunjujan pukul 5.46 petang. Beerti masa untuk aku bersukan dan berekreasi. Tetapi malangnya, hujan turun dengan lebatnya di Long Busang ini. Apa nak buat.. terpaksalah memerah otak menghasilkan satu hasilan karya yang buruk. Hmm.. terperap dalam bilik beerti aku harus melakukan senaman sendiri. Mesti mengeluarkan peluh supaya badan kekal sihat. Kalau tidak, terperaplah dalam bilik nanti 24 jam.. sebabnya?? Demam. Ni pun dah sakit-sakit tekak dan selesema. Nak buat macam mana. Hari-hari hujan di Long Busang. Malamnya sudah pasti akan hujan. Tapi, kalau diambil dari sudut positifnya, hujan itu adalah rahmat Allah kepada penduduk Long Busang. Dan mungkin menjadi rahmat kepada aku sendiri. Sebab tidak perlu mengotorkan diri dengan selut bermain bola tampar.

Kehidupan di sini.. Kalau diikutkan rasa bosan, memangla bosan. Semua kemudahan tak ada. Kecuali elektrik. Talian Telefon jangan haraplah. Langsung tidak ada. Tapi, itu adalah kelebihannya. Kita tak bazirkan duit untuk menelefon dan juga hikmah yang paling besar, perasaan rindu dapat disemai dengan sebaiknya. Bayangkan, 2 minggu tidak dengar suara ibu tercinta, perasaan itu membuak-buak di dada. Kalau dengan isteri, boleh menguatkan lagi kekuatan cinta yang telahterpatri. Semoga dengan ini, perhubungan ini bisa menjadi murni dari segi kekalutan. Insya Allah.

Kali ini, tidak ada topik yang khusus buat semua tetapi aku hendak kupaskan sedikit isu yang berkaitan dengan menghina institusi raja melayu dan seluruhnya. Kepada yang suka menghina tu, tolonglah berhentikan segala bentuk hinaan kamu kepada raja kami. Kenapalah kamu ini semua suka menghina manusia lain ?? Hentikan sikap kurang ajar dan kembalilah kepada hakikat bahawa kita memerlukan institusi beraja demi menjaga kedaulatan undang-undang. Yang menghina ni mesti gagal dalam sejarah. Suka ambil jalan tengah. Haa.. sekarang dah kena cekup dengan polis. Sapa yang susah ?? Diri sendiri bukan? So, berawas ketika mengeluarkan penyataan. Silap-silap berakhir di penjara.

Sebab itu nabi s.a.w menganjurkan kepada berfikir dulu sebelum mengeluarkan penyataan. Amalan seperti ini mungkin sudah tidak termasuk dalam kamus peribadi seseorang manusia yang biadap. Sudah sememangnya, hilang pertimbangan dalam membuat sesuatu penyataan. Telalu mengikut nafsu dan emosi. Untuk guru-guru sekalian, janganlah beremosi dalam mengajar. Ajarlah sebaik-baiknya. Kerja yang Allah amanahkan untuk kita ini sudah menjadi sesuatu pekerjaan yang mulia dan mempunyai pegangan saham yang tinggi di akhirat. So, jangan merosakan ekuiti saham kita supaya tidak tersungkur pulak di pintu syurga.
Pentingnya menjaga adab dalam Islam. Kerana Islam sendiri adalah agama yang lengkap dan mempunyai peraturan berdasarkan kepada 2 tonggak utama iaitu Al-Quran dan As-Sunnah. Merujuk kepada Al-Quran sebagai contohnya, manusia disuruh berbuat, meninggalkan kejahatan demi kemasyalatan ummah. Bila berbuat baik, semua manusia akan merasakan kebahagiaan. Manusia sukakan kepada keindahan dan itu adalah fitrah manusia. Meninggalkan kejahatan beerti memastikan semua larangan Allah kita tinggalkan. Mengutuk dan menghina orang yang telah meninggalkan kita adalah ditegah sama sekali. Bahkan, Rasulullah pernah bersabda, `Barang siapa yang menjaga aib saudaranya, maka Allah akan menjaga aibnya di akhirat kelak‘. Nah.. bukankah itu anjuran agama Islam. Mengajak dan menghormati insan lain.

Dan untuk pengetahuan semua, kita ini teramatlah lemah dalam membuat pengadilan. Walau tinggi mana ijazah Kedoktoran kita dalam undang-undang sekali mana pun, tidak akan kita dapat membuat keputusan yang paling adil melainkan keputusan Allah juga. Benda yang jahat macam semut, semua orang nampak, yang baik sebesar gajah pun tak nampak jika hati dipenuhi dengan kejahatan dan kemungkaran. So, cermin-cerminkanlah diri sendiri dulu sebelum menilai orang lain.
Mungkin ada rahmatnya hujan ini. Idea datang mencurah-curah bagaikan hujan turun mencurah-curah memenuhi air sungai di Sungai Balui dan juga Sungai Busang. Semoga dengan ini, semua manusia beroleh manfaat dari hasil pembacaan.

Seorang guru, lebih tepat lagi boleh digelar sebagai penerus legasi dakwah Rasulullah s.a.w, kerana seorang guru lebih dekat kepada anak-anak murid. Seorang doktor boleh merawat pesakit, tetapi seorang doktor juga bermula dari perjuangan seorang guru mendidik doktor tersebut menjadi seorang seorang manusia yang bergelar doktor. Seorang peguam petah berbicara pada hari ini dan memenangi kes. Kisah kejayaan seorang peguam juga bermula dari seorang guru. Kapur yang digunakan menjadi saksi kepada sorotan kejayaan seorang peguam. Mana bisa seorang peguam terus menjadi peguam jika bukan tidak kerana hasil titik peluh seorang guru memastikan peguam tersebut pandai menulis dan membaca ABC.. tetapi, sekarang, profession ini semakin diprofesionalkan menyebabkan semuanya menjadi serba tidak kena. Guru semakin kurang produktif lantaran kerja yang banyak. Guru perlu membuat acuan yang banyak. Murid-murid pula semakin agresif. Macam-macamlah yang berlaku. Terutamanya sekolah di bandar-bandar. Kena cubit, terus masuk mahkamah. I challange you in court ! Ungkapan yang jadi mainan ibu bapa.

Disuruh mendidik anak, katanya sibuk mencari rezeki. Bila diajar, melenting bagaikan hendak mati. Silap-silap anak, guru pula ditundingnya jari. Sedangkan, semuanya bermula dari rumah. Rumah ibarat sekolah yang paling efisien sekali dalam mendidik anak-anak. Bak kata pepatah Melayu, `Rumahku, syurgaku..” Elemen penerapan kerohanian di rumah perlu diperkukuhkan supaya murid-murid ini sentiasa memperolehi ilmu tambahan sejak dari rumah lagi.

“Berguru kepalang ajar, bagaikan bunga kembang tak jadi..” Berawaslah.. mind your words. Kerana, bila keredhaan seorang guru sudah tiada, maka jangan haraplah beroleh kejayaan. Andainya Berjaya sekali mana pun, pasti akan jatuh juga.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails