Isnin, 25 Januari 2010

Catatan 25/01/2010

Assalamualaikum dan salam sejahtera aku ucapkan kepada semua.. Salam takziah aku ucapkan kepada keluarga al-marhum DYMM Sultan Iskandar.. semoga Allah merahmati dan memberkati segala amalan ketika hidupnya di dunia fana ini.

Selawat dan salam ke atas nabi junjungan, nabi Muhammad s.a.w dan ahli keluarga baginda. Walau berkali baginda dicemuh dan dihina, baginda tetap disanjungi dan dimuliakan. Tidak tercemar sedikit pun hasil penghinaan dan juga segala bentuk kejian dari zaman baginda sehingga sekarang, kemuliaan dan keagungan insan terpilih ini. Andainya manusia sekarang semakin berani menghina baginda, tidak tercela sedikit pun kemuliaan baginda dan semoga yang menghina Rasulullah s.a.w secara terang-terangan akan diazab Allah di dunia lagi sehingga lah ke neraka kelak. (panas sebab ada laman web terang-terangan menghina pujaan hatiku..)

Tidak tahu nak buat apa sekarang. Baru lepas perhimpunan. Selepas menyiapkan minit-minit mesyuarat yang lepas. Alhamdulillah. Semuanya dah siap. Sekarang, ada 10 minit sebelum aku masuk kelas. Ha.. lega sikit hari ini. Segala yang dirancang semuanya berjalan dengan lancar.

Hari ini, minggu gaji. Maka, kebanyakan guru akan mengambil kesempatan untuk melunaskan semua bayaran-bayaran yang telah tertunggak selama beberapa minggu. Begitu juga dengan guru di pedalaman-pedalaman. Semua akan ambil kesempatan pada hujung minggu untuk membeli barangan di pasar yang berdekatan. Perjalanan yang jauh akan menjadi berbaloi kerana semuanya bisa terlunas nanti. Aku pulak, tidak akan keluar untuk 3 minggu terahir sebelum cuti tahun baru Cina kelak. Malas nak menempuhi perjalanan yang jauh itu. Lagipun alang-alang jugak. Semuanya kena pakai duit. Berjimat cermat. Itu amalan Rasulullah.

Lagipun, bekalan stok makanan masih cukup untuk tiga minggu lagi. Buat apa nak bazirkan duit semata-mata untuk keseronokan. Sekali-sekala, bolehla. Selalu, tak boleh jugak. Sebab, sekarang aku dah pun bergelar suami..ketua rumahtangga.. memerlukan pelbagai duit untuk kemudahan isteri tercinta. Kerana dia masih lagi belajar di Institut Perguruan dan masih memerlukan banyak belanja untuk dididik menjadi guru terlatih. Harapan aku, agar dia beroleh keputusan cemerlang kelak.


Tahun ini sahaja, 2 kematian telah berlaku di kampung ini. Pertama kali berlaku 2 minggu lepas, dan semalam berlaku satu lagi kematian. Kedua-duanya melibatkan orang yang masih muda. Menunjukan ajal tidak mengenal usia. Tak kira masih muda, mahupun sudah tua, ia pasti menjemput kita ke alam lain. Semua agama mempercayai ada alam kematian. Begitu juga dengan Islam ini. Bahkan agama Islam lebih mementingkan alam kematian daripada alam hidup ini. Sesuai dengan sabda nabi s.a.w, beribadat seolah-olah esok kamu akan mati.

Ini tidak beerti kita mesti meninggalkan dunia dan segala isi-isinya terus. Tetapi, ambilah dunia sekadar saja. Sebab, mati sudah menjadi bukti, dunia tidak akan kekal. Bayangkan, jarak usia manusia begitu sekejap sahaja. Jarak dari azan kepada solat begitu dekat. Sewaktu kita dilahirkan, kita diazankan ditelinga. Dan setelah kita mati, kita disembahyangkan. Bukankah itu petunjuk yang jelas??
Merokok.. merupakan satu isu yang penuh konterversi. Ramai guru juga merokok. Tapi, aku bukan tergolong dalam golongan yang merokok. Sebab, aku tidak dididik untuk merokok dari rumah lagi. Ayahku bukan seorang perokok. Ada orang mati bukan disebabkan rokok. Ada yang mati sebab merokok. Bagi aku, walaubagaimanapun merokok atau tidak, tetap salah merokok kerana fatwa jelas mengatakan ianya tidak boleh berpandukan al-Quran iaitu `janganlah kamu mencampakan diri kamu je jalan binasa‘.. So, kalau sudah ketahuan bahwa merokok boleh merosakan diri, maka sudah jelas ianya tidak boleh.
Hmm..berapa ramailah orang mengetahui dan mengamalkan di dunia ini...kasihan kepada saudara-saudara kita Palestin. Semoga kemenangan berpihak kepada kita. Amin...
p/s: merapu ntah apa-apa ntah..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails