Ahad, 11 April 2010

Catatan 25/03/2010

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca yang budiman.. Semoga dengan perkongsian ilmu ini akan membawa barakah kepada kita dalam meniti kehidupan seharian. Insya Allah..

Sudah jelas dan nyata, yang dikatakan oleh al-Quran berkaitan dengan manusia yang suka mengadu domba. Suka mengada-ngadakan cerita dan mensensasikan cerita yang pada hakikatnya baik tetapi keji pada pandangan mereka yang optimis. Bukan hendak mengata sesiapa. Tujuan artikel ini disiarkan demi membetulkan kesalahan yang selalu dianggap remeh dalam golongan mereka yang merasakan sentiasa betul ini.

“Mabuk cinta yang halal”.. Mungkin penggunaan tatabahasan salah atau pemahaman agama yang terlalu cetek menyebabkan ayat ini menjadi satu ayat yang tragis. Bagi aku, ayat ini menggambarkan kasih sayang yang tidak bertepi yang di beri oleh pasangan suami isteri yang sah dari sisi hokum agama Islam. Tidak salah mencintai suami atau isteri dan mabuk dalam percintaan yang baik lagi halal. Islam menganjurkan pernikahan bagi mengelakan kejadian fenomena anak tidak sah taraf berlaku atau lebih sinonimnya dengan ZINA. Zina itu mendatangkankeburukkan lebih banyak dari kelazatan. Begitulah yang terjadi kepada umat pada sekarang, mengeji dan menfitnah serta mengadu domba benda yang baik. Alih-alih, mereka yang baik pada mulanya menjadi jahat kerana manusia yang dengki.

Adakah salah dari segi agama jika kita mabuk cinta yang halal? Oleh kerana penggunaan perkataan ‘mabuk’ terus tidak boleh jadi hukumnya? Kalau kita mempunyai pengetahuan agama yang baik, pastinya kita meneliti dari sudut apa yang mabuk itu. “Mabuk” dalam konteks ayat ini adalah bermaksud dibuai perasaan cinta yang mendalam bagi sang suami kepada isterinya. Adalah salah mencintai isteri wahai pembaca?? Aku tetap aku. Tidak akan berpeluk bulu andainya satu kebenaran itu ditidakkan. Percayalah, seorang yang mempunyai pengetahuan agama sama sekali tidak boleh bersekongkol dengan orang yang bukan beragama Islam dalam apa jua pekara. Sebab Allah telah menjelaskan kepada manusia, “Orang yahudi dan Nasrani sama sekali tidak akan membiarkan kamu tetap dengan agama kamu”. Nah.. apa lagi alasan kita?

Perangai ahli agama seharusnya tidak berpihak kepada sesiapa yang jelas dan nyata mempunyai kepentingan dalam sesuatu organisasi. Seharusnya ahli agama ini menjadi hakim, atau timbang tara dalam memberi keputusan. Bukannya menjadi batu api dalam sesuatu pekara. Hal ini banyak berlaku pada zaman sekarang di mana ahli agama digunakan untuk tujuan kepentingan politik, da juga kehendak individu. Hal ini mendatangkan rasa tidak hormat ummah pada ahli agama walaupun pada dasarnya ahli agama adalah lebih mulia daripada manusia lain.

Ini adalah akibat mementingkan diri sendiri dan nafsu semata-mata. Memang benarlah dikatakan oleh ahli sufi terdahulu, « mencintai tuhan beerti mencintai kefakiran ».. walaupun aku tidak berpengetahuan tinggi, tidak berkelulusan Universiti Madinah atau Al Azhar sekali pun, aku tetap aku.. Sentiasa memperbaiki diri dari hari ke sehari. Sedaya upaya menjaga tutur kata. Tokoh-tokoh seperti as-Syahid Imam Al-Bana banyak meluangkan masanya dalam mengkaji mengapa Islam semakin mundur. Tetapi ahli agama sekarang banyak menyindir dan mengumpat secara tidak disedari sedangkan Allah tidak suka perbuatan mengumpat ini. Jadi orang yang mencintai tuhan tidak semestinya adalah ahli agama. Ahli agama tidak semestinya adalah orang yang rapat disisi Allah. Tidak sama sekali. Ada ahli agama itu sekadar lulusan ahli agama sahaja. Tapi, perangai lebih teruk daripada seorang yang tidak berpengetahuan agama.

Artikel ini bukan untuk meng »quote“ kan perkataan orang lain pada dunia nyata. Tetapi demi kerana menyedarkan mereka yang diluar yang bertopengkan gelaran ahli agamanya. Ahli agama juga manusia. Dan keistemewaan mereka adalah mereka lebih mengetahui hal-hal agama lebih daripada manusia lain. Kelebihan atas kelebihan yang akan memudahkan mereka mengamalkanibadah dalam kehidupannya. Bukannya menggunakan kelebihan itu untuk menjatuhan manusia yang lain. Sedarlah.. tiap-tiap sa perbuatan kita akan dihitung. Dosa kepada Allah, diampun oleh Allah. Dosa sesama manusi hanya dimaafkan oleh manusia. Betapa adilnya Allah s.w.t. Tidak dihukumnya di dunia sahaja, tetapi juga di akhirat.

Jangan pula ilmu agama digunakan merosakan manusia yang lain. Aku ni cetek pengetahuan agamanya. Tidak pandai dalam banyak pekara dalam agama. Dan aku sentiasa menjaga diriku agar tidak terpesong akidah dan pegangan agama Islam yang aku anuti.

Ya Allah, jadikanlah hatiku besih dan lurus dan beragama.. hindarilah aku dari sifat khianat dan juga sifat dengki supaya tidak mendapat tempat di hati walau sekelumit pun..“

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails