Jumaat, 7 Mei 2010

Fakta bukan auta

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada pembaca yang budiman lagi bijaksana. Jumlah post aku setakat pada tarikh ini : 78 post.. Syukur kerana aku Berjaya mencoretkan kata-kata yang agak relevan dengan penulisan seorang guru. Barang diingatkan di sini. Aku bukanlah guru bahasa melayu. Aku seorang guru sains sahaja. Yang paling kurang bahasa puitisnya. Kata orang, ahli sains sentiasa memikir sesuatu dengan logik. Logik atau tidak, terpulang kepada diri kita hendak mempercayainya atau tidak.

Gaya penulisan yang tunggang langgang, kesalahan tatabahasa yang kritikal. Itulah kelemahan aku dalam bidang penulisan. Ayat yang tergantung, tiada maksud yang spesifikasi penulisan tidak mencetuskan daya kretiviti. Hanya kemahuan yang kuat sahaja tidak mampu untuk membina satu karangan yang bermutu. Apa yang aku tahu, aku hanya menulis mengikut kehendak hati dan apa yang aku rasakan benar.

Hendak sahaja menulis pekara berkaitan dengan agama. Tapi, itu bukan bidang aku dan aku tidak ada kepakaran dalam mentafsir al-quran mahupun hadis. Bukannya tidak berani, bimbang oleh kebodohan hati dan ketidakcahayaan hati dengan ilmu membuatkan pemahaman terhadap agama menjadi tunggang langgang macam post-post aku sebelum ini.
Pernah sahabat bertanya kepada Rasulullah s.a.w, “ Ya Rasulullah, kalau aku buat segala yang wajib dan aku tinggalkan segala laranganNya, adakah aku masuk syurga?. Rasulullah s.a.w menjawab, Iya.” Kalau ditanya aku di mana datangnya hadis ini atau perawinya, sudah pasti aku jawap, “saya tak ingatlah”. Itulah dikatakan kebodohan kerana tidak mahu hendak mengingati pekara yang terpenting dalam menghujjahkan hadis. Bak kata orang kita selalu, “ Janji ingat..”

Blog ini boleh diumpamakan satu luahan hati dan perasaan aku sahaja yang duduk di pedalaman ini. Dikatakan berjuang, tetapi tersangatlah lemah hatinya menuntun keredhaan Allah. Dikatakan berjihad, tapi seringkali melakukan kesilapan yang berulang. Dikatakan berkhidmat untuk Negara, tetapi adakah ianya benar-benar jujur dan ikhlas kerana Negara? Dikata hipokrit nanti melenting tak sudah-sudah. Heb0h sana, heboh sini. Tak cukup kaki, muka pula hendak dibasuh. Hakikatnya, memang payah hendak menjadikan murid-murid ini sebagai manusia.. Kata guru-guru, “ingat senang ke ajar budak-budak ini jadi manusia?” Memang benar. Kami guru-guru berhadapan dalam membina produk yang HIDUP. Bukan produk yang tak bernyawa.

Elemen yang kurang dalam kehidupan kita, sikap yang tidak meletakkan kecintaan Allah segalanya dalam hidup. Semuanya dibuat kerana nafsu semata-mata. Kalau kita meletakkan Allah sebagai tujuan, sudah pasti kita tidak berani hendak MENGADU DOMBA, MEMFITNAH, MENGUMPAT, MEMBURUKAN PERIBADI INSAN LAIN, BANGGA DIRI, BANYAK BERCAKAP BENDA YANG SIA-SIA, MENGKHIANATI PERSAHABATAN, TALAM DUA MUKA DAN MACAM-MACAM SIFAT MAZMUMAH yang keji, jijik lagi hina. Kita tidak berani hendak melakukan kesalahan kerana sedar, setiap perilaku kita dicatat oleh malaikat-malaikat Allah. Firman Allah s.w.t: “Barang siapa yang melakukan kesalahan sebesar biji zarah, pasti akan dibalasnya juga”. (Al-Zalzalah:8)

Bila terasa tuhan di hati, pastinya kita sentiasa melakukan kebajikan dan meninggalkan kebajikan. Para ulama-ulama tersohor, kebanyakkan mereka ini pendiam dan bercakap bila perlu dan member kebajikan. Tidak banyak ketawa kerana risau hati akan gelap. Masalahnya, bagi umat akhir zaman dan sentiasa menjadikan alas an “manusia itu lemah”, membuatkan kita semakin berani membuat kesalahan. Sebagai contohnya, ada isteri yang halal, masih mencari perempuan yang haram. Memang lelaki muslim mempunyai kuota kahwin sampai 4. Tak salah dan itu adalah sunnah Nabi s.a.w. Kalau hendak dikaji semula, mengapa dan kenapa Rasulullah berpoligami. Tapi disebabkan akal dan selalu makan semut, aku hanya dapat menyatakan satu, iaitu sebab bukan kerana isteri-isterinya tidak cantik atau nafsu serakah semata-mata tetapi kerana ingin melindungi kaum wanita daripada ditindas. Maksudnya, berkahwin tu kena tengok jugak. Kalau dah ada isteri tu, layanlah isteri dengan sebaik-baiknya kerana Allah.

Dari melayan wanita lain yang bukan berstatus halal kepada kita, lebih baik melayan isteri yang memang sah dah statusnya HALAL. Kadang-kadang kita mengabaikan seruan Allah supaya membataskan hubungan di antara lelaki dan perempuan yang bukan muhrim sebab alasannya tadi “aku dah kawin, takkan nak buat pekara tak senonoh kot”. Masalahnya, syaitan tu suka tengok manusia khayal. Kalau dah berdua-duaan tak kiralah dah kawin ke belum, sudah pastinya akan akan dihasut oleh syaitan. Peringatan kepada mereka yang sudah beristeri, isteri kita adalah amanah dari Allah. Dan Rasulullah s.a.w tidak pernah mencintai wanita lain seperti baginda mencintai Siti Khadijah, isteri pertama baginda. Sehingga pekara ini mendatangkan cemburu di hati Aisya terhadap Saidatina Khadijah. AMANAH DAN CINTA.

Mungkin pembaca mencari kaitan antara amanah dan cinta. Kalau kita ambil 1 contoh. Yang pertama adalah air dan yang kedua adalah gula. Air itu ibarat cinta dan gula itu ibarat amanah. Minum air kosong memang menjadi kewajiban manusia. Dan manusia tidak boleh hidup tanpanya. Begitu juga dengan cinta. Manusia tidak boleh hidup tanpa cinta. Kalau bukan kerana cinta, sudah pastinya kita tidak menikmati kehidupan seperti hari ini. Ini bukti kecintaan Allah kepada kita, hamba-hambaNya.
Gula itu pula amanah. Hidup tanpa amanah bagaikan satu kehilangan satu deria rasa iaitu kemanisan. Dari amanah lahirnya kemanisan iman. Bila menjalankan perintah Allah seperti solat, beerti melaksanakan tanggungjawab. Dan tanggungjawab itu adalah amanah. Begitu juga dengan isteri kita. Isteri umpama gula dalam kehidupan. Dialah sumber kekuatan kita. Gula merupakan sumber tenaga kepada manusia. Dan begitu juga dengan isteri kita. Isteri adalah sumber kekuatan kita. Berlebihan gula dalam kehidupan akan merosakan badan, macam itu juga kita wahai para suami. Mencintai isteri berlebihan sehingga membataskan cinta kepada pencipta kita juga akan memberi masalah. Timbul pula bijak pandai dari kalangan orang Melayu berkata, ‘sayang-sayang isteri, tinggal-tinggalkanlah.’ Nak tahu lebih lanjut, cuba sekali sekala berjauhan dengan isteri, bagaimana rasanya tuan-tuan?

hari-hari kita disuap dengan isu isteri kena pukul/dera.. Terfikir sekali sekala, zaman jahiliyah kembali semula ke? Itulah bila kita tidak menghayati agama. Agama sekadar matapelajaran untuk peperiksaan sahaja. manusia-manusia..

Bab poligami nak ikut sunnah nabi.. tapi bab-bab lain, ada tak ikut sunnah? Berpakaian, bergaul dengan manusia, sunnah berumahtangga?? Tepuk dada, Tanya iman. Kalau itu sahaja nak ikut sunnah nabi s.a.w., baik batalkan niat.
Mungkin kita pernah melakukan kesalahan. Tapi tidak beerti terus kita akan dipulaukan kerana kesalahan. Sedangkan orang yang melakukan kesalahan dan bertaubat daripada kesalahan meraka adalah lebih baik daripada orang-orang yang berilmu.
“Tangisan manusia yang merintih memohon keampunan daripada Allah s.w.t adalah lebih baik daripada zikir-zikir para abid”

Sedangkan Allah sentiasa memberi peluang kepada hamba-hambaNya, inikan pula kita hamba-hambaNya.

Kawan jadi lawan, lawan jadi kawan. Begitulah pengibaratan kepada persahabatan manusia pada masa kini. Semuanya kerana nafsu tanpa disedari.

Sedarilah amanah kita.. dan cintailah apa yang patut dicinta. jangan seperti Pak Pandir,"Menang Sorak tapi kampung tergadai.."

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails