Jumaat, 13 Ogos 2010

Bermuhasabah diri..


Assalamualaikum dan salam sejahtera.. kepada semua pembaca yang BIJAKSANA.. Maksud bijaksana memang akan disinonimkan dengan kepandaian seseorang. Mengapa dipanggil BIJAKSANA, bukan pula dipanggil BIJAKSINI? Ini adalah kerana manusia yang BIJAK adalah manusia yang mengharap kehidupan hanya di akhirat sana. Bukannya dunia di sini. Dunia hanya pinjaman dan akhirat juga kekal selamanya. Sebab itulah dipanggil BIJAKSANA. Bijak merangka perjalanan ke akhirat juga..

Mari menghayati terjemahan al-Quran ini:

[11]
Dan kalau Allah menyegerakan bagi manusia azab sengsara yang mereka minta disegerakan, sebagaimana mereka minta disegerakan nikmat kesenangan, nescaya binasalah mereka dan selesailah ajal mereka. Oleh itu, (Kami tidak menyegerakan azab yang dimintanya), Kami biarkan orang-orang yang tidak menaruh ingatan menemui Kami itu meraba-raba dalam kesesatannya.
[12]
Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, merayulah ia ditimpa Kami (dalam segala keadaan), sama ada ia sedang berbaring atau duduk ataupun berdiri; dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, ia terus membawa cara lamanya seolah-olah dia tidak pernah merayu kepada Kami memohon hapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya (sebagaimana ia memandang eloknya bawaan itu) demikianlah diperelokkan pada pandangan orang-orang yang melampau apa yang mereka lakukan.

Surah Yunus : 11&12

Dalam segala keadaan, kita hendaklah bermohon kepada Allah, meminta pertolongan dan bantuan. Supaya kita sentiasa beringat kita adalah hamba Allah. Bukannya ketika susah sahaja meminta bantuan kepadaNya, tetapi dalam segala hal, meletakkan Allah sebagai pelindung diri daripada segala-apa dugaanNya.

Mengapa di berikan ujian dan dugaan? Ujian dan dugaan merupakan wardah untuk menentukan siapa yang layak menerima anugerah tertinggi iaitu syurga nan abadi. Kalau berjaya menempuhi segala kesusahan dan dugaan yang Allah jalankan ke atas tanpa keluhan dan penuh kesabaran, maka ganjaran pahala akan diberikan kepada kita. Ganjaran pahala ini umpama kredit untuk kita menempah tiket ke syurga. Semakin banyak kredit, semaki banyak pula ganjaran. Dan sebaliknya. Dan mahar (tiket) ke syurga bukanlah murah. Terlalu mahal buat kita.

Kalau dibuat kerana semata-mata mendapat keredhaan Allah, maka segala benda yang kita buat adalah yang terbaik. Redha Allahlah yang menentukan sama ada timbang tara kita akan menjadi berat kepada kebaikkan atau tidak. Berdoalah sentiasa untuk mendapat keredhaan Allah. Bukan mudah hendak mendapatkannya. Terlalu mahal mahar hendak dibayar untuk mendapat kasih sayang Allah kalau kita sentiasa dalam keadaan leka.

Mencintai Allah bermakna kita mencintai kesusahan. Susahnya hendak melaksanakan ibadah kerana nafsu sentiasa berkeinginan untuk senang. Subhanallah.. Kesukaran melawan nafsu kita, membuatkan kita haruslah bermujahadah. Kita perlu berusaha melakukan ketaatan kepada Allah s.w.t. Bukan senang hendak melakukan ibadah-ibadah sunat. Bukan senang naik pangkat. PAngkat dalam agama ISlam adalah darjat keimanan. Hendak jadi BOS lagi senang. Tapi, bukan senang nak jadi orang SOLEH. Ianya merupakan idaman semua manusia. Tetapi, selagi mana nafsu bergayut pada hati, selagi itulah kita tidak akan mencapai maksud SOLEH.

Alangkah susahnya hendak menjadi soleh. Sukarnya hendak menjaga IMAN. Hendaklah kita bersusah payah menempuhi kehidupan ini bagi mencapai maksud SOleh sebenar-benarnya. Jangan sentiasa hendak menuruti nafsu sahaja. Berusahalah mendapat hidayah. Dan apabila HIDAYAH mengetuk pintu hati..jangan biarkan ianya berlalu begitu sahaja. Gapaikannya.

Alangkah susahnya hendak menjadi soleh.... Bukan soleh pada sebutan. Soleh dan segala perbuatan dan hati turut serta. Walaupun susah hendak bermujahadah, kita teruskan juga demi Allah. Perbaiki diri sendiri. Banyakkan muhasabah dan banyakkan mengingati mati.

Malam tadi GENSET tutup awal dari yang sepatutnya. Dalam keadaan gelap gulita, aku teringat bahawa dunia ini hanya sementara. Kuburlah destinasi yang gelap. Dan Rasulullah s.a.w pernah bersabda, "Kubur itu gelap, terangi ia dengan solat malam". Aku termanggu. Apakah nasib aku diakhirat kelak. Apakah nasib ku dikubur. Berseorangan dan gelap. Mengapakah aku tidak mencari sinaran kegelapan itu. Kenapa aku tidak mencemburui ahli-ahli Syurga yang lain? Sedangkan aku sendiri sentiasa merindui syahid....

Ya Allah..bantulah aku melawan nafsuku...

~Surah tadi aku buka, ketika aku mengharapkan Allah membantu aku dalam bermujahadah.. Aku terbaca terjemahan itu dan membuat hatiku menjadi luluh..di manakah diri aku sekarang?~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails