Khamis, 4 November 2010

1 November 2010..pemergian Nur Nadhirah Izzatie Bt, Muhd Juahir

Assalamualaikum dan salam sejahtera.. Buat pembaca budiman, sudi-sudi sedekahkanlah al-fatihah buat anakanda, Allahyarhamah Nur Nadhirah Izzati Binti Mohd. Juahir yang telah kembali kerahmatullah pada 1 November 2010 bersamaan 24 Zulkaedah 1431 H di Hospital Muar, Johor.  Semoga rohnya dicucuri rahmat dan mendapat tempat disisi meraka yang beriman dan beroleh kemenangan.
Dalam kenangan…. Nur Nadhirah Izzati Bt Mohd Juahir (25.09.2009 – 1 November 2010)








Semalam, hatiku terasa resah semacam. Gundah gulana. Terasa ada sesuatu yang tidak menyedapkan hatiku akan berlaku. Tapi, aku cuba menafikan sekeras-kerasnya. Dalam tidurku selepas zuhur, bahang itu kian terasa. Semakin kuat dan semakin resah. ditambahkan lagi dengan tiada elektrik. Dan juga laman sosial Facebook tak dapat dijengah. Membuat kerisauan ku semakin bertambah-tambah. Aku pasrah dan berdoa, supaya tidak apa-apa akab berlaku. Terbayang wajah ayahku, ibuku, isteriku dan juga anak angkat ku… Sudah lama Nadhirah bergelut dengan kesakitan yang dialaminya di saat umurnya mencecah 3 bulan.
Kesakitan Allahyarhamah menyebabkan cuti aku dan isteri pada bulan 3 tahun ini, kami habiskan di Hospital Kuala Lumpur. Walaupun hanya seminggu, masih lagi terasa kehangatan tanganya memegang jariku. Allahyarhamah menghidapi penyakit yang berkaitan dengan hati. Bermula dengan sakit kuning dan akhirnya membawa kepada kematian.

Luka 10 tahun dahulu kembali terbuka. Bila aku terkenangkan kakak kepada allahyarhamah, aku menjadi fobia kepada anak-anak diawal usia. Tetapi, allahyarhamah telah membuka pintu hatiku untuk menjadi seorang pakcik yang baik. bayangkan, aku tidak pernah memegang anak kecil yang berusia awal tahun kerana takut kehilangannya. Dan Allah menguji keyakinan aku dengan pemergian Nadhirah.. Walaupun aku baru kembali kepada fitrah.

Kakak Allahyarhamah, Nur Najwa Izzatie Bt. Mohd Juahir, meninggal pada 20.08.2000 setelah 2 bulan 26 hari mengecapi kehidupan, Najwa Izzatie menurut panggilan Illahi. Penyakit yang juga berkaitan dengan masalah hati. Allahyarhamah Najwa Izzatie pernah dibedah pada usia sebegitu muda. Meninggal dalam pelukan ibunya.. dihadapan aku. Meruntunkan hatiku yang keras. Menyebabkan aku hilang arah tujuan seketika. Aku amat menyayangi Najwa Izzatie. Tetapi, Allah taala lebih menyayangi dia lebih dari kasih sayang yang aku curahkan.

Ini adalah kehilangan kedua.. dan yang paling memilukan hati, aku dan isteri telah mengangkat Allahyarhamah Nadhirah menjadi anak angkat aku.. Terkejut aku melihat pada inbox Facebook yang datang dari isteriku mengatakan bahawa Nadhirah telah kembali selama-lamanya kepada Allah taala...

Dunia bagaikan gelap. Hatiku menjadi huru-hara. Tapi, ku gagahkan lidahku untuk sentiasa mengucapkan kesyukuran. Kerana Nadhirah tidak perlu lagi menahan kesakitan yang dia alami. Sudah lama dia menanggung kesakitan. 3 kali dalam wad ICU, dengan tubuhnya yang kecil, sudah tidak mampu hendak menahan kesakitan yang ditanggung. Pulang seketika ke rumah dalam tempoh seminggu dan kemudiannya menyahut seruan Illahi di Hospital Muar. Allahyarhamah begitu tabah walau kebanyakkan bayi pada usianya sudah membesar, beliau masih lagi kecil dan tidak bermaya.

Pada saat dan ketika ini, airmataku mencurah-curah. Menandakany hatiku telah terguris denga teruk sekali. Pada ketika ini, perasaan bercampur-campur. Tetapi, redha tetap mengungguli carta. Redha akan pemergiannya buat selama-lamanya.

Minggu lepas aku telah bercuti. Seminggu. 3 hari cuti berekod. 2 hari cuti sakit. Seminggu. Pada ketika itu, Allahyarhamah telah kembali ke rumah. Setelah sebulan berada di hospital. Allahyarhamah tabah. Allahyarhamah tetap senyum kepada ibunya. Kasihan akan ibunya. Tetapi, sudah 2 menyusul dulu darinya. Beerti, jika diizinkan Allah taala, kedua-duanya akan menyambut tangan ibu dan bapanya. Memimpin tangan meraka, masuk ke dalam syurga. Insya Allah. Aku sudah tidak boleh hendak bercuti. Dikatakan cutiku sudah habis.  Dibebani dengan cuti tanpa gaji 18 hari pabila mewakili negeri Sarawak untut kejohanan Silat. Aku dihalang untuk bercuti. Dan aku terhalang untuk menemui insan yang bernama anak.. Walaupun bukan lahir dari rahim isteriku. Tapi Allahyarhamah lahir dari rahim kakak kandungku. Allahyarhamah juga adalah darah dagingku..

Tapi, di mana letaknya akal dan budi manusia? Yang hanya mementingkan hawa nafsu. Yang hanya suka kepada keindahan dan kehidupan? Ku seka airmataku. Ku Yakin Allah taala akan membalas segala perbuatan meraka. Tidak di dunia ini, tetapi nun di akhirat kelak. Biarlah meraka menjawap kepada Rabbul Izzah. Akan kebodohan meraka akan nilai kehidupan. Sekalipun orang itu mempunyai ilmu agama yang tinggi. Bisa jadi ilmu tersebut akan mengaibkan dirinya.

Dia (Nadhirah) sudah kembali kepada penciptanya. Dengan seribu satu kenangan yang terindah. Dengan satu kehebatan cinta yang Allah berikan kepada makhluknya. Mengalir dengan lebih deras lagi airmataku. Seiringan dengan alunan lagu Rintihan.. menyayatkan hati. Kematian memberi sebuah nafas baru dalam kehidupan. Itu janji Allah.

Kenangan demi kenangan bermain di fikiranku.. Kerana Nadhirah, aku kembali kepad fitrahku. Mencintai kanak-kanak. Kerana Nadhirah, aku menjadi tidak fobia akan bayi. Ya – Allah.. Nadhirah adalah satu anugerah yang tidak terhingga buat aku dan isteriku. Aku kagum dengan ketabahan ibunnya menjaga walaupun sarat membawa kandungan di rahimnya lagi. Pengorbanan seorang ibu, tidak terbalas walaupun dibeli dengan wang ringgit berjuta-juta. Kasih sayang seorang ibu.. Membuat aku terus dibuai kesedihan yang tidak terhingga. Bagaimanakah dengan ibu disaat menerima berita ini? Bagaimana dengan ayahku? Bagaimana? Bagaimana? Mungkin luluh air mata seorang lelaki jika berada ditempat aku.

Terngiang-ngiang selawat syifa yang isteriku dendang ke telinga Nadhirah.. Sewaktu aku bersama isteriku menjaganya di wad kanak-kanak Hospital Kuala Lumpur. Alunan selawat itu mengasyikkan dan termasuk aku sekali tertidur kerana kelunakkan suara isteriku mengalunkannya. Rupa-rupanya, itulah kali terakhir aku menjaganya. Sewaktu cuti hari raya lepas, Nadhirah sama sekali tidak mahu didukung aku dan isteri. Mungkin tidak mahu aku menanggung rindu dendam kepadanya jika dia sudah meninggalkan alam yang fana ini. Sebelum meraka balik, aku tidak berkesempatan hendak mengucup dahinya yang mulus kerana sibuk dengan urusan beli rumah. Aku merasakan tersangatlah bodoh pada ketika ini. Kerana terlalu inginkan dunia, aku sudah melupakan anakanda yang aku cintai. Setelah kehilangannya, baru aku menyedari.. segalanya sudah berakhir. Ya- Allah.. cucurilah rahmat ke atas rohnya ya Allah...

Terkandas di sini.. tidak bersama-sama seluruh keluarga aku untuk menguruskan pengebumiannya. Semua itu adalah dugaan terbesar dalam hidupku. Aku redha pemergiannya.. Tetapi, aku tidak akan bediam diri jika berterusan begini. Ya – Allah.. terasakan batu menghempap dada aku ketika ini. Sesak nafasku. Bagaikan seluruhnya gelap lagi tidak bermaya. Mulut terasa dikunci. Hati bercelaru. Andainya ketika ini isteriku berada di sisi, sudah semestinya aku memerlukan belaian lembutnya menenangkan semangat aku yang kian rapuh ini. Namun, kasih sayang yang terbentuk dari hati yang setulus limpahan nikmat bidadari syurga Allah melalui Dayang Khalizah..memberiku sedikit sebanyak untuk meneruskan kehidupan dalam segala apa jua keadaan.
Yang menyakitkan lagi luka dihati.. perbuatan manusia di sekeliling yang seakan-akan tidak menghormati akan pemergiaan Nadhirah.. Bukan ucapan takziah yang ingin aku dengari. Cukuplah, untuk sehari dua ini, jangan menyakiti hatiku dengan sindiran yang bodoh lagi hina itu. Kalau sindiran itu datang dari meraka yang bukan beragama Islam, aku tidak kisah sebab memang neraka bagi meraka jika tidak bertaubat. Ini datang dari mereka yang betul-betul tahu tentang agama. Bila berkata yang tidak baik ketika saudara Islam lain dalam musibah, itu adalah satu dosa. Dan aku maafkan kesalahan itu. Dan semoga Allah mengampuni dosanya.
Mereka seolah-olah tidak mengerti. Masakan tiada yang memaklumkan kepada mereka. Sedangkan, aku sudah memaklumkan kepada teman serumah. Pagi dimulai dengan penuh huru-hara.. Lagu berkumandang seolah-olah tidak memahami bahawa kematian berlaku. Allah.. andainya aku Jebat, sudah semestinya sudahku tentang mereka dengan darah. Dan andainya aku Umar Al-Khatab, sudahpastinya akan tampar dengan kekuatan tangan yang Allah kurniakan kepada beliau. Aku hanya.. Muhammad Khawar Hezazy.. insan yang lemah.. Tiada kekuatan yang melebih kekuatan kepada Allah taala jua.

Nur Nadhirah Izzatie.. Namanya serupa dengan kakaknya pada hujung nama. Izzati merupakan gabungan namaku dengan kakakku sebagai menghargaiku kasih sayangku pada anak saudara aku pada ketika itu. Kakaknya bernama Nur Najwa Izzatie.. Dan kedua-duanya sudah tiada lagi. Berkukut di pintu syurga. Menanti kepulangan ayahanda Mohd Juahir dan Ibunda Noorwidyawati dihari Yaumul Mahsyar kelak. Semoga Allah terus mengasihani Nadhirah dan Najwa... semoga kedua-duanya lena dipangkuan Illahi.
Airmata terus mengalir.. adakah ada peluangku untuk bertemu dengan kedua-duanya diakhirat kelak? Diriku penuh noda. Mampukah menjejak kakiku kesyurga?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails