Selasa, 27 Mac 2012

Biarlah berhemah, biarlah berbudi bahasa

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dihormati sekalian. Syukur alhamdulillah, dengan limpah dan kurniaan Nya, aku diberikan peluang sekali lagi untuk mencoretkan kata-kata dalam blog aku. Adalah diingatkan, jika tidak suka dengan gaya penceritaanku, please.. tiada paksaan untuk anda membacanya..

~Fuh~ tersangatlah pening kepala sekarang. Mungkin tekanan darah meningkat. Bebanan kerja, dengan pelbagai karenah.. memberikan aku pengalaman terbaik dalam menguji tahap kesabaran aku sebagai orang Islam. Ternyata, Allah memudahkan segala urusan-urusan aku untuk hari ini.

~Budi bahasa, biarlah diterapkan dalam kehidupan seharian. Dalam menjalani tugas sebagai seorang guru, pelbagai dugaan bakal kita tempuhi. Dan adakalanya, kita terlepas pandang dalam memiliki satu ilmu yang paling tidak kurang pentingnya dalam etika profesion kita iaitu berbudi bahasa. Kalaulah kita berbudi bahasa, sudah pasti kita akan disambut dengan penuh kehormatan. Seelok-eloknya, jangan mudah meletakkan kemarahan sebagai tunjang dalam kehidupan.

~Amalkan dalam kehidupan. Memang kadang-kadang masalah kita ini agak berat. Tapi, dengan mengherdik orang lain untuk medapatkan hak kita, sudah pasti merencatkan lagi perhubungan kita dengan pegawai yang berkenaan. Kalaulah kita meminta pertolongan, sudah pasti kita akan mendapat pertolongan yang sepatutnya jika diminta dengan berbudi bahasa. Lebih-lebih lagi jika jawatan kita masih belum dipastikan dalam perkhidmatan. Kita hendak bekerja lama. Bukannya untuk sehari dua hari. Tapi, kemungkinan sampai tamat perkhidmatan. Jadi, gunakanlah bahasa yang baik untuk tujuan yang mendesak.

~Memanglah tak dinafikan, agak payah bergerak tanpa duit.. Aku pun pernah juga mengalami nasib yang sama. Masuk Januari, April baru dapat gaji. 4 bulan tak bergaji. Pinjam sana sini. Malu memang malulah, tapi bila difikirkan lagi, apa yang kita khuatirkan? Bila gaji dah keluar, duit habis bayar hutang sahaja? Fikir lagi, kan hutang itu dikira duit dari bulan-bulan gaji terdahulu juga kan? Di mana salah silapnya corak berfikir kita? Renungkan.. berhutang bukan jalan terbaik, tapi jika keperluan mendesak, sudah pastinya kita meminjam dahulu untuk memudahkan kita melakukan kerja. Kalau dah dapat gaji, bayarlah kesemuanya.

Nak pegi Long Busang kena jalan 1 hari 1 malam direct
~Nak senang dengan cepat itulah masalah kita. Jangan fikir susah kita sahaja. Pernah kah kita keluar dari zon selesa, ke zon kesengsaraan? Renungkan, gaji guru di Indonesia, walaupun terletak di pedalaman (Long Nawang), gaji seorang Kepala Guru (Guru Besar) cuma 3 juta rupiah. Tukar balik ke dalam duit Malaysia, RM 1k saja. Bandingkan dengan gaji guru biasa di pedalaman 3, RM4k. Kalau dibandingkan perjalanan, hampir sama saja dari Samarinda hendak ke Long Nawang kena bertukar 3 jenis kenderaan (darat, air, udara), tiada pula elaun pedalaman seperti kita di Malaysia. (Nak naik kapal terbang pun kena rasuah, siapa yang bayar lebih tinggi, dapatlah penerbangan twin otter). Tetapi, di atas sendatnya keperluan pekerjaan, di terima juga kerana kesempitan hidup.

~ini kan pula kita dari Long Lapok nak ke Miri.. (suatu ketika dahulu, aku juga ulang alik Miri - Long Lapok daa..).. Tambangnya RM 40. Elaun pedalaman RM 500. Belanja, biarlah serupa dengan pedapatan. Ada lagi yang lebih susah dari itu. Yang perlu sewa satu kereta macam di Lio Mato, Long Makabar, di Baram.. Di Belaga, Lusong Laku, Long Busang.. Di Daro, Pulau Bruit,. Di Kuching , Telok Melano, Ulu Bemban. Semuanya perlukan ongkos.. Di situlah letaknya kebijaksanaan kita sebagai guru dalam mentadbir urus kewangan diri. Ini pula nak mengajar anak-anak tentang ekonomi..

Dari Jambatan Di Long Lapok
~Alahai.. begitu rendahnya mutu akhlak kita jika mudah melatah.. Begitu rendahnya kita bila nafsu amarah kita mendahului akal kita.. Gunakan akal. Waras bila berbicara.. Biarlah berakal, kaya dengan budi bahasa.. Dan sentiasa tenang menghadapi segala dugaan. Dan bila tiba masalah melanda, ingatlah.,... Allah sentiasa bersama kita...insya Allah..

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails