Jumaat, 23 Mac 2012

Jumaat 23. Mac 2012

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang aktif mahupun yang sekadar mencuri pandangan melihat ke arah monitor untuk membaca blog aku untuk mencari kesalahanku dan terus "print screen" lalu dihantar kepada pihak berkenaan untuk tindakan. Semoga Allah merahmati tindakan kalian. Aku dahului dengan ucapan "aku maafkan". Tapi, adakah Allah akan memaafkan kau? Sebab Allah berfirman melalui lidah kekasihNya, Muhammad s.a.w, "orang yang menutup aib saudaranya di dunia, maka Allah akan menutup aibnya di akhirat". Orang sebegini akan dibukakan segala aibnya kerana terlalu banyak mengaibkan orang lain.

~Alhamdulillah.. sinar ketenangan sudah semakin aku temui. Alhamdulillah.. kembali semula kepada apa yang dicari selama ini. Kebahagiaan senang diungkap, namun terlalu sukar untuk dilaksanakan dalam hidup. Terlalu ramai yang "bahagia" dalam konteks duniawi. Namun kekurangan "bahagia" dari segi perilakunya. Kekurangan bahagia dalam erti kata sebenar. Mempunyai pelbagai keperluan di dunia. Namun hati tetap kosong. Begitulah yang aku hadapi sejak sebulan lepas. Mencari kebahagian yang paling aku idamkan, hanyalah dengan meluangkan "masa" dalam hidupku (yang sepatutnya diluangkan senantiasa) dalam mengingati Allah di dalam hati, diucap dengan lidah, dan dilakukan dengan amalan.

~Lama sudah aku tidak bangun untuk berjumpa dengan Nya tatkala manusia sedang tidur.. Aku merasakan sejak menjawat jawatan di pejabat , menyukarkan aku untuk bangun pada sebelah malamnya. Ya Allah.. adakah pekerjaan yang aku lakukan sedang ini, memudaratkan cintaku pada Mu? Astaghfirullah.. Ya Allah, ampunilah, kasihanilah dan maafkanlah Ya Allah.

~Laman muka buku (Facebook) aku buka setiap hari untuk mencari hiburan. Hiburan dalam bentuk apa ya? adakah semata-mata untuk mencuci mata yang sedia ada rabun? Kadang-kadang terfikir mengapa perlu banyak aib manusia kita sebarkan dalam wadah seperti ini? Adakalanya, aku terfikir, setiap sesuatu kita buat di dunia, adakah terlalu jijik di mata manusia? Beertinya juga, manusia sentiasa inginkan kemenangan biarpun caranya salah!

~Ada sejenis manusia yang sentiasa terletak dalam kategori "keldai" (episod keldai lagi). Setia pada tuan, tapi pemalas. Bila ada habuan, kerjanya seolah-olah benar hakikatnya hanyalah "abu". Mengapa ya manusia tidak berfikir akan tindak tanduk akan bersangkut paut pada "hablu minnasnya" (hubungan sesama manusia)? Manusia seperti sentiasa mencari kesalahan orang lain untuk menguatkan dirinya. Banyak dah aku temui. Perasaan hasad dengki itu menjadi sebahagian diri. Orang membina perpaduan, si anu tu pula buat fitnah dan macam-macam lagi. Ayoyo..

~Ke agaknya arah tujuan dalam hidupnya? Aku tidak pernah mendoakan sesiapa untuk keburukan. Alhamdulillah. Jika diperlakukan seperti mana pun, aku tidak putus mendoakan kesejahteraan padanya. Allah Maha Mengetahui apa yang tersirat di dalam hatiku. ...

~ Ke mana arah yang harus aku lalui,.. adakah masih di sini..? Perit tak terhingga.. Aku mengharap padaMu Allah, tunjukkanlah aku jalan menuju cahaya..sesal tak terhingga.. kerdilnya aku disisiMu..

~Kes terbaru aku baca dalam akbar, seorang gadis berusia 15 tahun, melarikan diri dari rumah dengan membuat aksi penculikan.. Nauzubillah.. aku terfikir apakah salahnya ibu bapa tersebut sehingga diperlakukan anaknya sedemikian rupa? Ya Allah.. bagaimana Muhammad Khalid Hafizi seusainya dia meningkat remaja kelak? Aku takut aku tidak akan mendidik Khalid seperti yang dirancangkan... Kita hanya mampu merancang, tapi Allah sudah tentukan. Walaubagaimanapun, tugas seorang ABIE tetap aku lakukan dengan berhati-hati supaya dirahmati Allah jua..

~Dari segi kehidupan sebagai seorang guru? Ya, aku masih lagi seorang guru. Anak murid aku bertebaran di serata muka bumi Allah. Alhamdulillah.. (bukan sekadar anak murid di kelas oh, aku ada anak murid silat juak). Semoga semuanya sukses selalu dan sentiasa dilimpahi rahmat Allah. Bagi anak muridku yang bakal menimang anak, pesanan aku, "jagalah anak ya.. ya anugerah Allah..amanah Allah".

~Guru silat, memang asam garam akan bergaduh sesama sendiri, tapi hakikatnya hati masih bertaut. Bergaduh macam manapun, hatinya tetap sayu melihat keadaan saudaranya jika berlaku apa-apa. Tapi, janganlah sampai jatuh menjatuh. Janganlah sampai menggadai iman untuk jawatan yang tak seberapa itu. Kalau inginkan perpaduan, kesatuan dan sebagainya, carilah di jalan yang tengah. Bukan di kiri atau kanan. Kalau susah nak bersatu, kembalilah menjunjung al-Quran dan as-sunnah. Teringat pula akan peperangan di antara Saidina Ali r.a dan Muawiyah.. Sudah berperang dan ramailah orang Islam gugur.. penyelesaiannya.. satu perdamaian dilakukan. Dalam keadaan sekarang yang sedang berperang politik, gi mana ya nak selesaikan percakaran?

~Dan aku dapat rasakan, yang bergaduh itu anak-anak murid, yang tua masih lagi bersahabat walaupun berlainan pertubuhan. Perpaduan apa lagi nak dicanangkan? Kita dah bersatu dalam satu agama yakni Islam. Apa lagi?

~Aku dah tak ambik kisah sangat apa yang berlaku di luar sana jika melibatkan pertubuhan silat. Aku hanya mengerti perpaduan yang paling aku idam-idamkan adalah perpaduan ummah. Jangan canang agama untuk pertubuhan. Aku hormati semua guru-guru gayong. Semuanya mempunyai ilmu biarpun bengkung di anugerah. Biarpun orang kata, ilham menyusun zahir semula. Tapi, itu ilmu Allah juga kan? Sapa berani kata dia cipta ? Kalau bukan Allah punya ilmu, kita tak diangkat seperti mana kita sekarang. Sedarlah..

~Sebab itu aku mahukan perpaduan Gayong di Sarawak tidak diganggu gugat. Aku tak mahu ada yang bawa pertubuhan lagi yang berlesenkan gayong untuk menjalani aktiviti di Sarawak. Alasan senang sahaja, biarlah jalannya satu sahaja. Kereta yang lalu-lalang itu lain cerita. Biarlah Gayong Malaysia sahaja di Sarawak. Dan biarlah orang Sarawak mengendalikannya. Ada juga waris orang Sarawak yang menjadi pembela kepada bangsanya. Tak semua orang Sarawak duduk atas pokok. Itu dogma orang yang bodoh sahaja.

~Dan jika mengaktifkan gayong lain selain Gayong Malaysia, sila berhadapan dengan Pak Haji Hanif dulu...minta izin. wokeh?

~Tutup cerita silat.. kita kembali ke dunia yang nyata. Anak aku dah membesar.. Berat sekarang dah mencecah 6.4kg. hehe.. syukur alhamdulillah.. Khalid dan memanjang sebanyak 12 cm sejak sebulan lepas. Dah nak pandai berbual-bual.. =)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails