Selasa, 12 Jun 2012

Hari itu, Hari Ini.. Aku tetap Anak Gayong!!

Gambar kenang-kenangan sewaktu semangat Rosli Dhoby membara!!

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dirahmati Allah. Semoga sentiasa di dalam keberkatan hidup bersama keluarga masing-masing. Binalah keluarga yang mawaddah sakinah wa rahmah. Di dalam nya, terletak syurga dunia yang jarang dirasai di mana-mana jua. Semoga kehidupan ini dapat ditempuhi dengan amalan yang baik dan diterima Allah jua di akhirat sana. Dengan izinNya, Insya Allah.

~ Dari Abu Hurairah r.a, Nabi S.A.W. sabdanya: Sesiapa yang mengajak ke jalan mengerjakan sesuatu amal yang baik, adalah baginya pahala sebanyak pahala orang-orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun pahala itu dari pahala-pahala mereka, dan (sebaliknya) sesiapa yang mengajak kejalan mengerjakan sesuatu amal yang menyesatkan, adalah ia menanggung dosa sebanyak dosa orang-orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dosa itu dan dosa-dosa mereka

~Bila masuk bab mengajar, kita seringkali terlupa batasan guru-murid. Adakalanya, guru kita langsung tidak dihormati. Menghormati lebih baik daripada mentaati membabi buta. Hormatilah sekadar yang termampu. Setiap ilmu yang kita perolehi dari seorang insan, maka layaklah 'dia' digelar guru. Apatah lagi mengajar kita dari 'kosong' ke 'sesuatu'. Sehingga ada murid yang sanggup menyindir guru, kerana tidak sehaluan perjalanan. Pemikiran manusia berbeza-beza. oleh itu, amatlah sukar untuk kita mentaati melainkan pekara keagamaan sahaja. 

~Dalam mengimbau kenangan lama, sebagai seorang warga pendidik bermula dari umur 16 tahun lagi. Mendidik murid yang hampir sebaya dalam Perguruan Seni Silat yang berasal dari Kuching Sarawak, sedikit sebanyak memberikan inspirasi kepada aku untuk menjadi GURU pada masa sekarang. Aku masih ingat lagi, gelaran yang diberi kepada mereka seperti, Usup Kera (sebab permainan lebih mirip kepada haiwan tersebut), E'e Panda Buluh, dan sebagainya. Alhamdulillah, kebanyakan mereka sudah menjadi 'orang' walaupun ada beberapa yang jauh tersesat dalam perjalanannya. Tapi, tak semuanya. Walaupun ada tidak 'sehaluan' dengan pendirian aku, tapi jika bertemu muka, sudah semestinya aku disalami, dan disapa dengan sebaiknya sebagai tanda penghormatan kepada aku. Bukan penghormatan seperti itu yang aku inginkan. Sebaiknya, kita sentiasa menjaga ukhuwah dan batasan dalam menjadi seorang guru dan seorang anak murid.
Dari kiri, Ismail (Ani), Musa Haslie, Awang Epi, A'and Nazrin, Sharol Ramzany,  Ehsan, Hisyam Black dan Shamyr Easmeth. 2007
~Taklah seperti dipuja dipuji, cukuplah tanda penghormatan yang boleh menyejukan hati. Bukan hadiah cukuplah sekadar salam. Bukan sanjungan, cukuplah sekadar senyuman. Cukuplah. Itu adalah penghormatan. Ada sesetengah murid, malahan tidak mengaku bahawa dirinya adalah murid kepada guru. Alahai.. itu masalahnya. Bagi yang berkenaan, IJAZAH tidak memberi apa-apa makna melainkan sekadar tanda pencapaian sahaja. Rezeki yang Allah kurnia, tak semestinya akan terus diberikan melainkan diberi juga dugaan. Allah Maha Adil. Dan Allah Maha Mengetahui.

~Dalam Silat Gayong, banyak golongan cerdik pandai. Banyak juga ahli falsafah dan juga penyair yang fasih. Namun, banyaklah juga kelompok-kelompok besar dan kecil, yang sering bertelingkah, tidak sefahaman dan kurang yakin dengan kemampuan yang lain. Bahkan, mempersendakan ilmu setiap yang lain. Sedangkan hakikatnya, kita hanya manusia. Selalu sahaja kurang. Oleh itu, yang kurang itu, kita cukupkan. Tak perlulah bertelingkah. Tak perlulah berebut. Hormatilah guru-guru kita. Sayangilah guru-guru kita. Jangan mudah menilai sesuatu yang tidak kita ketahui asal usulnya.

Allahyarham Dato' Meor Abdul Rahman Bin Uda Md. Hasyim, Pencipta dan Pengasas Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia 1963 (al-fatihah)
~Mengenangkan kembali kepada perjuangan mendirikan 'gayong' di bumi Sarawak. Pada mula 2003, aku begitu obses dengan Allahyarham Dato' Meor Abdul Rahman (al-fatihah buat beliau). Sehingga corak latihan yang dilakukan di Rumah Gayong Sarawak (Gelanggang Rosli Dhoby), dibuat ala-ala tentera bagi memastikan kualiti pesilat yang dilahirkan. Maklumlah, aku ini orang Sarawak. Tak samalah dengan kepandaian jurulatih hebat-hebat di Semenanjung. Jadi, aku bercita-cita untuk meneladani Allahyarham Dato'. Kebetulan aku di Universiti (Universiti lah sangat), aku berkecimpung dengan kegiatan PALAPES (Pasukan Latihan Pegawai Simpanan) Askar Wataniah. Aku amat menyanjungi Allahyarham Dato' Meor dan aku cuba menerapkan latihan bercorakan latihan Allahyarham dengan latihan ketenteraan. Itulah murid-murid di Rosli Dhoby memanggil latihan di situ sebagai A.S.K.A.R (Azab Siksa Kau Akan Rasa). Musim cuti sekolah memanglah sentiasa dipenuhi dengan Kem-kem Latihan seperti Kem Tahunan, Kem Motivasi dan sebagainya.

~Dari mana datangnya duit mengadakan aktiviti ini? Ya Allah.. aku cuma pelajar universiti (universitilah sangat). Masakan mempunyai duit sebegitu banyak kerana hanyalah pelajar. Tapi, sebagai tanda kasihnya kepada adik-adikku dan demi survival Silat Gayong, aku bahagikan sedikit dari duit elaun yang aku perolehi dari latihan ketenteraan PALAPES untuk aku kongsikan kepada adik-adik Silat gayong pada ketika itu. Cuba bayangkan, duit keahlian, duit naik bengkung, duit itu dan itu. hampir semua aku yang keluarkan. Nak katakan sebagai mengungkit, sudah semestinya tidak. Kerana, ini blog luahan hati.. Hehe.. sekadar perkongsian untuk semua sahaja. Jadikan iktibar kepada semua anak gayong Sarawak yang 'tak berani' untuk menyumbang.

~Antara corak latihan yang aku terapkan, " berlari dengan tiang elektrik kayu belian" sekeliling taman perumahan - untuk kekuatan bahu dan kaki. Tetapi pengajaran yang tak nampak, kerjasama berpasukan. Side roll, fort roll -muntah hijau pekara biasa. , "Squat Jump" kalau setakat 100 hanya 'gula-gula'. Tampar lalat, kalau 100, maaflah. Itu bukan mainan. Tak cukup!!. Lari 2.4 km memang remeh, kerana biasanya murid aku berlari dari Rumah Gayong ke Jambatan Merah Sungai Budak (jaraknya cuma -  17 km    ) pegi balik mesti hanya dalam masa 2.5 jam. Tumbuk garam dengan kerap.  Murid aku memang tak pandai bersilat, tapi alhamdulillah. Aku didik murid-murid ini hormat kepada orang yang lebih tua. Setakat ini, tak pernah pula aku ajar murid menyombongkan diri. Malahan sekurang-kurangnya didikan aku, dapatlah juga mereka kenal dengan gayong walaupun aku cuma Cikgu gayong yang melukut ditepi gantang.

~Pernah aku cuba terapkan corak latihan di Rosli Dhoby di gelanggang UNIMAS. Alahai.. semua tak turun training lagi. Jadi aku ringankan sedikit beban latihan, ramai juga yang mengelat. Sehingga ada yang cuba nak uji anak murid Rosli Dhoby dalam " Silat Olahraga". Kesudahan, mengaduh sakit. Pada malam semua nyenyak tidur di Kem Alapong, murid-murid Rosli Dhoby tengah menahan sakit kerana latihan masih berjalan. Jalan itik 4 jam, siapa tak patah pinggang.

~Murid Rosli Dhoby pula, sampai sekarang , masih menghormati semua abang-abang mereka di UNIMAS. Hormat sampai menundukkan kepala jika bersua dan bersalaman. Memang didikan seperti itu. Murid-murid terdidik untuk menerima apa sahaja dihadapan, dan berusaha untuk mendapatkannya walaupun dikatakan mustahil. Sekurang-kurangnya mencuba. Baru ada semangat pendekar. Ini, belum bertanding, dah kalah bulu. Dah mengalah bagaikan 'pedang sudah patah'. Walhal, pedang diasah pun belum. Alahai.. rendahnya semangat pendekar dalam diri. Lunturnya semangat Gayong kerana kalah kepada keadaan. 

Barisan Batch Kedua PSSGM UNIMAS


~Alahai anak Gayong.. bersilat bukan main gagah. Bila diuji, mulalah gelabah. Mulalah hilang arah. Gagah nya kita bukan dikira betapa hebatnya kita bersilat. tapi, gagahnya kita bila kita boleh menahan marah. gagahnya kita bila kita boleh mendidik isteri dan anak kita dengan baik. Lelaki adalah imam, dan tugas imam adalah membimbing makmum. 

~Alahai.. hari itu, hari ini.. Aku anak gayong!!         

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails