Jumaat, 22 Jun 2012

Opocot!!

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Syabas kepada pasukan PPD Baram kerana telah berjaya mengharungi audit ISO semalam. Alhamdulillah kerana semuanya telah berjaya ditempuhi. Setiap teguran pasti akan menguatkan lagi kekuatan ilmiah kita dalam bekerja. Semoga terus akan sukses.

~Dalam kesibukkan kita meneruskan kehidupan seharian, pasti ada yang akan menduga. Alhamdulillah, kalau kita biarkan suara-suara sumbang itu terus berkumandang, pastinya akan penat dan lelah juga. Biarkannya terus berbunyi. Allah lebih mengetahui apa yang kita tidak ketahui.



~Aih.. banyak yang terasa dengan blog aku ni. Apalah sangat dengan titipan yang 'paloi' ini. Tiada menyebut atau menyentuh mana-mana pihak sekali pun. Bahkan, langsung aku tidak pernah menyebut keperibadian secara details. Adoyai.. ada jugak lah manusia yang pandai-pandai melebihi yang sepatutnya. Aku tak melatah, orang lain terasalah sangat. Walau apa pun, maaflah.. blog ini tiada kena mengena dengan sesiapa pun. Hanya sekadar luahan hati, dan panduan kepada orang yang ingin mendapat manfaat dari nasihat-nasihat.

~Kerja oh kerja.. memanglah tersangat banyak.. Dengan kerja sekolahnya,... dengan auditnya.. Semua hendakkan cepat. Sebab apa, sebab kita yang sengaja melewat-lewatkan kerja yang boleh disiapkan cepat. Lama-lama, jadilah kerja yang menimbun. Lepas itu, kita akan mengeluh banyak kerja, walhal, kerja yang ditangguh-tangguh itulah punca menimbun-nimbunnya kerja. Allah s.w.t membahagikan kita MASA, dan jua bersumpah dengan MASA. " DEMI MASA, SESUNGGUHNYA MANUSIA ITU KERUGIAAN." [SURAH AN-ASR AYAT 1-2]. Ya, masa. Belajar lah menggunakan masa.

~Kalau disenaraikan kerja kita, memanglah banyak. Dengan tugas dan tanggungjawab kita lagi sebagai anak, sebagai suami, isteri, bapa, ibu dan sebagainya. Jadi, gunakanlah masa dengan sebaiknya. Bayangkan Sallahuddin Al-Ayubi, seorang pemerintah yang dunia hampir dibawah telapak kakinya, tapi masih sanggup melayan karenah rakyatnya walau sibuk dengan urusan kerajaan. Apa rahsianya? Tiada rahsia melainkan menganggap kerja itu sebagai ibadah yang boleh membantu kita mendapat redha Allah jua.

~Kalau aku nak terangkan kerja aku, dan membentangkan kerja aku dengan semua, pasti semua tak sanggup jadi aku. Apa yang penting, masing-masing buat kerja dengan baik dan siap dengan cemerlang. Semua ada tugasan. Menegur kesalahan itu memang pekara yang benar. tapi, menegur cara yang salah, bikin panas beb! ~Hujung pangkal..kembali kepada Allah.. sabar itu nikmat. Marah itu MALAPETAKA.

~Aku mengagumi peribadi seorang hamba Allah ini. Walaupun sibuk, ibadahnya kepada Allah sentiasa lengkap. Bersama dengannya seolah-olah bersama dengan orang soleh. Syukurlah aku dikaruniakan sahabat yang soleh yang boleh menasihati aku. Caranya, aku boleh terima jika ia memberi teguran. Subhanallah. sahabat aku ini, sentiasa untuk bangun malam untuk solat tahajud walaupun dalam keadaan sakit/demam. Bukan dengar omongan kosong sahaja, namun depan mata kepala aku sendiri. Aku sendiri yang sibuk mengajak orang mengenal Allah lagi, masih tak mampu untuk ISTIQAMAH seperti hamba Allah ini.

~ Kerja memupgrade server sudah, EMIS dah di emel kepada 74 buah sekolah tentang ralat setebal 102 muka surat, fail-fail audit dah disemak dan diatur, program taklimat orientasi dah dilaksanakan, pemantauan e-operasi sudah siap, pemantauan PK01-1 , kepuasan orientasi sudah siap seramai 54 orang, opocot.. banyakklah pulak. Sampai aku terlupa, AMALAN UNTUK MENJEMPUT RAMADHAN DALAM KELUARGA!!

~Ya Allah, betapanya lalai kita sehingga terlupa Ramadhan al-Mubarak kian menjelma. Apakah bekalan kita? Sudah dimaafkan segala kesalahan manusia terhadap kita? Sudahkah kita memohon kemaafan kerana kelancangan mulut kita mengumpat dan menyindir? Hmm.. maka, serulah nama Allah..pohonlah keampunan. Mintalah kemaafan, dan sebarkanlah kasih sayang sesama insan dengan memohon kemaafan dari semua yang pernah kita sakiti. Opocot!! berani buat tak berani minta maaf.. itulah ego, tembok yang dibina syaitan untuk mengekang manusia berkasih sayang..

~Dengan ini, aku MUHAMMAD KHAWAR HEZAZY BIN UTHMAN, dengan secara terbukanya dan secara ikhlasnya kerana Allah, memohon kemaafan kepada semua jika ada terbuat kesilapan tanpa disedari, dari tutur kata, perbuatan dan juga penulisan yang penuh paloi ini.

~JOM KITA MERAMAIKAN MASJID SEPANJANG SYABAN DAN RAMADHAN INI

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails