Isnin, 15 Oktober 2012

KaU KuAt Bila meNjaTuhKan MarUah kAmi?

Assaalmualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dirahmati Allah.. Allah sama sekali tidak membeban kita dengan dugaan melainkan sesuai dengan tahap imannya.. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kita tidak ketahui. Adakah kamu berfikir?

~Sewaktu al-Quran al-Karim diturunkan kepada Nabi Muhammad s.a.w, nabi Allah disuruh "IQRA".. Bacalah.. Kenapa diturunkan perintah untuk membaca? Sedangkan nabi Allah s.a.w. itu ummi (tidak tahu membaca). Di sini, Allah meletakan ILMU sebagai awalu kalam agar semua umat Islam berilmu dengan membaca. Tetapi, di dalam al-Quran, Allah selalu mempersoalkan , " Adakah kau berfikir?"..

~Ya.. adakah kita terfikir sejenak dengan setiap perbuatan, perkataan mahupun segala yang tersirat dihati kita dalam menjalani kehidupan di muka bumi Allah. Adakah kita merasakan kita benar sehingga apa sahaja yang dibuat orang lain itu salah dan tidak benar? Sehingga sanggup menjatuhkan maruah seseorang kerana ingin menegakkan kebenaran (yang kita rasa) sedangkan menjatuhkan maruah sesama Islam itu adalah tidak benar dan tidak seharusnya dilakukan lebih-lebih lagi dihadapan orang yang bulan Islam? Bagaimana kita hendak membenarkan pernyataan dari seorang bukan Islam yang menghina saudara seIslam dengan kita? Adakah kita terfikir?

~Adakah kita terfikir, dengan penghinaan sebegitu meletakkan kita setaraf dengan mereka? Pernahkah kita mengambil langkah inisiatif untuk menasihati dengan bertemu muka, bertelaah dan bermusyawarah untuk mengelakan kepincangan di dalam ikatan persaudaraan? Kita adalah "saudara". Beerti Islam telah menyaudarakan kita dengan ukhuwwah. Tapi, hasad dengki telah melenyapkan ikatan persaudaraan dan mendekatkan kita dengan permusuhan. Sedangkan memutuskan ukhuwwah adalah SAHABAT syaitan. Mengapa perlu disamakan kita dengan syaitan?

~Rapatkan barisan kita dengan Islam. Islam mengajak kita untuk mengeratkan siraturahum. Bersatu padu dalam segala aspek. Dan sama sekali tidak bersekongkol dengan musuh Allah. Siapakah musuh Allah? Mereka yang tidak mengucap 2 kalima syahadah. Fahamilah.. Kalau beginilah sikap orang Islam, maka tidak hairanlah jika sekarang, umat Islam berpecah belah. Semuanya hanya mengikut hawa nafsu. Sehinggakan titik kesefahaman tidak diendahkan. Allahu Allah..

~Mereka yang berada luar lingkungan Islam bertepuk tangan melihat perbalahan kita. Adakah kau tidak berfikir?Adakah dengan menjatuhkan sesama muslim boleh mengenyangkan perutmu? Dan andainya ianya mengenyangkankan, terima kasihlah diucapkan dan semoga Allah mengampuni dosamu. Habblu minallah dijaga, habluminnas tidak dijaga. Dosa dengan Allah diampunkan Allah, dosa dengan manusia, dari manusialah kita memohon kemaafan. Bagaiman tidak diberi kemaafan? Mesti diungkitnya, "ala, sedangkan nabi ampunkan umat, inikan pula kita."

~Dan akhirnya, aku akan cadangkan, bersabarlah kepada yang telah ditindas.. Allah Maha Mengetahui.. sebaris ungkapan syahdu, buat jadi kekuatan mereka yang bergelar umat Muhammad s.a.w.:

~Allahu Allah.. Allahu Akbar Walillahilham..

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails