Khamis, 10 Januari 2013

Ujian Pengalaman Secara Rawak (UPSR) = SABAR

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat muslimin dan muslimat yang berblog. 

~Sebagai kata pemula, " Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu ia tetap berada dalam cahaya (hidayah pertunjuk) dari Tuhannya, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya adalah dalam kesesatan yang nyata." [ Az Zumar (39:22)]

~AlhamdulillAH, syukurku panjatkan kepada Allah s.w.t kerana dengan limpah berkat dari Nya, aku telah menerima teguran dari Nya. Aku terima dengan hati yang lapang, tanpa menyalahkan mana-mana pihak kerana itu teguran langsung dari Allah. Walaupun apa yang terjadi, aku tetap akan teruskan perjuangan walaupun payah. Kerana aku tidak akan kalah kepada ujian dunia. Allah masih sayangkan aku. Allah berikan ujian sebagai tanda kasih dan cinta. Tapi, aku tidak akan bergembira dengan ujian mahupun terlalu bersedih. Aku ambil jalan tengah. Selesaikan dengan baik, dalam masa yang sama pautan hati kepada Allah kita bertambah. Subhanallah.. Alhamdulillahi ala kulli hal.. 




~"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Berilah kemaafan kepada kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. [al-Baqarah: 2:286)]

~Walaupun sukar malah berhadapan dengan apa risiko, yakinilah segalanya berlaku di atas ketentuan Allah. Allah Maha Adil dalam setiap perlaksanaan hukumNya. Sebab itu, apabila dalam kesugulan yang berpanjangan, segera kembali kepada Nya. Setiap satu yang berlaku bukannya kebetulan. Tetapi memang sudah diatur dengan indahnya sekali dalam hukum alam. Begitulah kita, jika berserah kepada ketentuan dan berusaha dengan lebih keyakinan bahawa esok masih ada 1000 tahun lagi. Marilah kita beribadah kepada Allah laksana seperti esok adalah hari kematian kita. Malah kita akan risau, hingga lupa untuk mengumpat kerana bimbang dengan nasib diri yang berdosa.

~Ku merintih kepada rabbul izzah dengan perumpamaan seperti ini. " Allah.. Dosaku setinggi gunung. Bahkan lebih tinggi dari himpunan gunung-gunung yang dikumpul bersama. Allahhu rabbi.. Usahaku untuk meruntuhkan gunung dosa cuma sekelumit. Lantaran kelalaianku. Usahaku untuk meruntuhkan gunung bak seperti seorang yang memukul besi ke puncak gunung. Diulang-ulang sehingga terpecah sikit demi sedikit. Namun, yang pecahnya sedikit dipuncak, sedangkan tangannya sudah lepuh sedangkan gunung tak terusik..begitulah hambaMu ini.. yang terlalu sedikit berusaha, tapi sudah mengeluh kesakitan..ampunilah ya Allah..ampunilah"

~Bila kesusahan, terasa hidup terlalu payah
berbagai persoalan menerjah,
baru minta pertunjuk hidayah..
usah berputus asa, 
kerana ada rahmat di sebaliknya
yang tidak kita ketahui
dalam hidup ini
teruslah berdoa kepada Allah
Pengasih Pemurah dan Penyayang


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails