Selasa, 8 Januari 2013

Sampah oo Sampah... Jangan SamPai MeNyaMpah

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang dirahmati Allah

~Topik melucukan, sampah. Ada macam-macam 2 jenis sampah. Organik dan tak organik. Tapi, ada tambahan, "sampah masyarakat" dan jika ditambah adjektif, "Sampah Masyarakat". Sampah oo sampah.. Akhiranya jadi, "menyampah".. Aduyai masa..


~Sungguh lucu jika dikenangkan kembali segala yang telah berlaku dalam kehidupan ini. Seperti yang aku rasakan, sentiasa mencuit hati kerana setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Jika anda berada di tempat aku, sudah semestinya anda akan ketawa tetapi hanya mampu diungkapkan dengan senyuman yang mencuit hati. Allah Maha Adil. Semuanya nampak buruk bila ditayangkan. Hakikatnya, itulah yang terbaik buat kita semua pada pangkalnya. Disebabkan oleh perasaan cemburu, hasad dengki, terus semuanya jadi macam tak betul. Sekadar memberi informasi. Sekali, kana hantam.. terus korupsi.. ahaha..

~Sekali lagi tersenyum.. Namun bukan beerti kita ini yang terbaik. Kadang-kadang posisi kita menyebabkan kita terasa bahawa kita memerlukan perhatian. Kurang perhatian memerlukan perhatian supaya kita "nampak" di mata. Tapi, bukankah Allah Maha Melihat? Sebab itu alim ulama berkata, " bekerja kepada Allah, kita buat sesuatu bukan mengharap perhatian manusia, tapi untuk mendapat keredhaan Allah". Bak kata pepatah, "bau sampah tetap akan berbau walaupun ditutup dengan sebukit kayu gaharu".

~Asbab kebencian itulah yang "menyampahkan" lagi kemashalatan di dalam bermasyarakat. Janganlah disebabkan "kesampahan" dalam hati kita, kita melibatkan semua orang. Ada baiknya kita semua bersatu, dan membersihkan segala sampah agar hidup kita menjadi bersih dan harmoni. Sama-sama cari makan, jangan sampai orang lain terpaksa mengutip sampah kerana telah kita telah menyampah. Buanglah sikap "sampah" dalam diri. Jangan disimpan sifat-sfat serupa sampah dalam diri terutamanya dengki. 


~Oleh itu, ada baiknya kita menyokong usaha yang bagus untuk semua. Bukannya hanya hendak menegakkan apa yang kita rasa benar. Blog ini bukan tempat hendak mengutuk orang hidup mahupun mati. Sekadar perkongsian. Sekadar catatan kehidupan seorang guru biasa.. Semuanya demi menasihati diriku terutamanya, isteriku, anak-anakku, saudaraku, kaum kerabatku dan semua umat muslimin dan muslimat. Renungkanlah.. kita ini hidup sementara. Esok lusa belum tentu kita masih berada di posisi sekarang. Ingatlah, kerana ingat mengingati itu menjadi tuntutan dalam beragama. Dan cubalah baiki diri kita, supaya menjadi insan super!!!

~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails