Selasa, 26 Januari 2016

Catatan Kita Pada Hari Ini: Penghujung Januari 2016

أسلام عليكم 

~Malas nak mengulas isu yang berkaitan dengan pak menteri. Kalau ulas, timbullah satu surat yang akan menjahanamkan periuk belanga kita. Tak boleh dikritik, pandang dan lihat. Kita cuma menjadi penonton kerana tugas kita di dunia hanya memegang watak "SEORANG GURU BIASA".



~Dari seorang guru di pedalaman Sarawak, aku berhijrah ke Pejabat Pendidikan.. sebelum kembali semula ke sekolah di bandar. Bandaraya Kuching, MY Hometown.. Kampung sendiri orang kata. Tapi, aku lebih cenderung untuk berada di Marudi pada ketika ini. Walaupun aku tidak mempunyai siapa-siapa di sana. Hanyalah sebuah kampung yang kecil dan dikelilingi oleh masyarakat yang sangat prihatin.

~Pedalaman Long Busang.. sebuah tempat yang sangat memberikan inspirasi aku untuk menjadikan sebuah blog yang aku khususkan bagi menitip bagaimana kami guru di sana. Tapi, disebabkan kami ini hanya warga tempatan bukan warga Semenanjung.. so, tiadalah khusus buat kami. Nak buat macam mana. Kita bukan watak penting dalam pentas lakonan dunia.

~Setiap perjalanan ke sana, bagi orang bandar macam aku, sangat bermakna. Allah sahaja yang boleh balas jasa dan budi pekerti insan-insan yang banyak membantu kami. Walau hakikatnya kehadiran kita tidak disenangi, tapi demi Allah jua, kita harus berbakti.

~Pedalaman Long Sepiling tidak sesehebat Long Busang dan tidak getir sepertinya. Kerana perjalanan yang singkat dan tidaklah terlalu ekstrem. Tapi, dengan keadaan bot ekspress yang tidak berapa sempurna, kurang selamat. Tapi, semuanya diatasi dengan kegembiraan dengan kehadiran isteri tercinta. Ditambah lagi dengan berita kami dikurniakan zuriat yang pertama. Alhamdulillah...


~Aku bersyukur kepada Allah dalam setiap apa yang Allah kurniakan kepadaku. tapi, acapkali aku merasakan aku tidak bersyukur. .. Inilah hakikat kita sebagai insan. Kadang-kadang kita boleh terlupa dengan nikmat yang Allah berikan kepada kita sehingga nikmat itu Allah tarik secara pelahan-pelahan sebagai peringatan kepada kita. Agar kita kembali menongkah jalan yang lurus. Jalan yang dijanjikan junjungan besar kita, baginda Rasulullah s.a.w.

~  Allah tengah menguji ku dan keluargaku.. Akan aku hadapi demi menjaya misi kita untuk menggapai Keredhaan Allah.. Cita-cita kita adalah maghfirah Allah.. dan kejayaan kita pastinya syurga nan abadi. Allahuma ya Allah..

~Cepat naik, cepat pula ditunjuk jalan turun. Semuanya tidak kekal, yang kekal adalah Allah jua. Semuanya ini pinjaman. Bila tiba masanya, pasti akan dijemput pulang. Pada ketika itu, sudahkah kita bersedia? menjawap persoalan-persoalan yang bakal ditanya oleh mungkar-dan nangkir?

~Sebelum mata kedua-dua menutup mata, akan ku usahakan demi keduanya.. Insya Allah.. aku akan usaha.. walaupun terpaksa menggadai nyawa sekali pun....~




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails