Khamis, 14 Januari 2010

Awal tahun??

Salam kepada semua pembaca budiman,. syukur dan puji-pujian hanya kepada Allah.. rabbul Izzah..yang telah menciptakan segala yang ada di langit dan bumi.. alhamdulillah.. syukur kehadrat Allah kerana telah memberikan aku peluang untuk mencurahkan idea kepada semua.. andai ilmu dari aku bermanfaat kepada kalian, gunakanlah.. dan sebarkanlah.. andainya tidak elok, ada bagusnya dielakan penggunaan.

Isu demi isu aku kupaskan.. sebagai guru aku sentiasa didugai dengan pelabagai ujian dan rintangan. samada bersabar atau tidak, itu yang menjadi pembeza kepada semua manusia yang lain. Dugaan terberat bagi seorang guru adalah berjauhan dengan kelauarga. Itu memang satu hakikat. tak boleh nak ubah. Baru minggu lepas aku ke Kapit untuk membeli beberapa barang keperluan. Pergi hari Sabtu, baliknya Ahad. Pada ketika nak check-in, aku menegur salah seorang daripada my best friend sewakti di matrik dulu. Namanya Emirat. Sekarang, Emi(nama panggilan dia) mengajar di S.K Nanga Telawan. Kasihan.. terkenang sewaktu aku menjadi guru baru pada tahun lepas. melihat keadaan dia, aku mengerti.. bukan senang hendak menjadi seorang guru baru.. Emi baru ditempatkan di sekolah tersebut awal tahun ini.

Aku bawalah Emi ni berjalan, mengelilingi Kapit. Tak sampai setengah jam, berhenti berehat di depan Terminal ekspress. Aku mengimbas kembali ketika aku mula bersahabat dengan Emi ni. Dia ketika itu adalah salah seorang daripada pendiri PSSGM KML pada ketika itu. Aku Pengerusi pertamanya.. ini termasuklah, Kamarul Ariffin, Ali Fainur Zakira, Emirat dan seorang lagi teman dari Sabah yang aku sudah lupa namanya. Memori mengimbau kembali.. datang sedikit demi sedikit. Aku rasa, pada ketika itulah kali pertama aku berjauhan (bermastautin) dari keluarga. ya, ketika menuntut di Kolej Matrikulasi Labuan di Kampung Merinding, Jalan OKK Daud (betul ke). Perit dan payah untuk aku menyesuaikan diri sewaktu pertama di sana. Tetapi, setelah berkenalan dengan Kamarul Ariffin, Indera, Dzulfikhar dan Ali Fainur, semuanya terasa telah dibuang ketepi.. Alhamdulillah.. berjaya juga aku menamatkan pelajaran di sana sebelum meneruskan pengajian di UNIMAS.

Berbalik dengan cerita Emirat, dia sedang menyesuaikan diri di sana. Yang mampu aku katakan padanya, " Sabar Mie, aku faham perasaan itu.." Sedih, tapi itu hakikat.. nak tunggu gaji keluar pulak satu pasal. Tapi, dah keluar nanti, taklah jadi bebanan lagi. Makan apa yang ada.

Semoga guru-guru baru lain yang mendapat tempat di pedalaman Sarawak dan sabah bersabar dan meneruskan perjuangan.. kerana perjuangan ini tidak akan selesai selagi nyawa dikandung badan. Insya Allah.. haruman syurga sudah menanti kita.........

p/s: lama sudah tidak berbasa basi...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails