Ahad, 24 Januari 2010

Catatan 21/01/2010- APa maKnaNya HiDUp?

Assalamulaikum dan salam sejahtera kepada semua bloggers yang setia menanti kehadiran post baru dalam blog ini. Semoga beroleh manfaat dari hasil titipan aku yang seringkali mendatangkan keresahan kepada diriku kerana bimbang keilmiahannya berkurangan dan terus hilang lantas kabur.. Perkongsian idea amatlah dialu-alukan. Jangan lupa tinggalkan komen jika sudi..

Teringin sekali aku membaca luahan hati isteriku terhadap segala apa yang telah berlaku dari awal perkenalan kami, sehingga sekarang menjadi suami isteri yang sah disisi agama. Bagaimana perasaannya ketika aku melafazkan akad dengan sekali lafaz.. Ingin mengetahui titipan dari jari manisnya yang sedang menyarungi tanda perkahwinan kami. Seperti mana isteri-isteri yang solehah yang lain. Menitipkan kata-kata indah untuk suaminya. Ingin sekali…

Isteriku seringkali suka untuk membaca titipan aku pulak.. Hari-hari dia menanti agar titipan dari kejauhan bias terpampang di skrin laptopnya.. Agar terbias rindu katanya.. menguatkan semangat dan memotivasi dirinya agar kuat meneruskan kehidupan yang penuh dengan dugaan ini. Semoga Allah sentiasa merahmati dan menjagai dirimu Humairaku..

Bercerita pasal motivasi, aku kehabisan stok untuk memotivasikan diri petang tadi. Dihentam perasaan rindu yang membara. Yang tidak tertanggung kepada Ibundaku, Sa’ adiah Binti Salleh dan juga ayahdanda, Uthman Bin Hj. Ramli.. serta anak-anak saudara aku. Huhu.. Macam manalah Nabil tu bersekolah kan? Hehe..mesti lucu. Isteriku kata, Nabil rajin belajar di sekolah. Tak sempat plak nak Tanya, masih guna pampers ke? Hehe.. Semua dah besar.. anak saudara yang paling tua, Nur Fadzlin dah pun berusia 13 tahun. Bayangkan.. betapa tuanya dah aku. Sebab ketika aku pertama kali menjadi bapa saudara ketika berusia 13 tahun dahulu. Wow! 13 tahun dah berlalu. Tanpa kita sedari, usia beranjak meninggalkan kita. Memori terpahat di minda. Semuanya indah-indah belaka. Membuatkan hati resah seketika. Astaghfirullah..
Anak saudara aku seorang lagi, Faiqa, asyik cari aku di rumah.. Kesiannya.. rindulah pada semuanya. Tapi apakan daya… Aku sekarang sedang menjalankan tanggungjawab aku sebagai Khalifah di muka bumi Allah. Di bumi terbiar ini…..


Aku terus ambik external HD, terus carik-carik video lagu yang aku sedut dari youtube dulu. Banyak jugak. Semuanya mengisahkan lagu perjuangan. And ada satu lagu yang betul menyentuh hatiku, bagaikan hendak pecah dada aku mengenangkan perjuangan lagu dalam lagu tersebut. Salah satu dari clip dari video tersebut berkata “Darah nok dalam badannya, darah pejuang juak” (Darah dalam badan dia, darah pejuang juga).. lagu theme untuk cerita Rosli Dhoby. Baharulah aku bersemangat kembali kerana aku di sini adalah kerana untuk mengajar anak-anak bangsa aku mengenal erti kemerdekaan dan bagaimana memanfaatkan perjuangan pejuang tanah air dahulu agar tidak kembali dijajah oleh bangsa pengkhianat!! ALLAHUAKBAR!!

Syukurlah..ku bertemu kembali dengan semangat yang hilang itu…

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails