Ahad, 25 April 2010

25.04.2010

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca. Post baru menyusul setelah sekian post semalam dipaparkan di blog aku. Blog aku kurang pengunjungnya. Setelah diteliti sejak dari tahun lepas, cuma 3000 orang sahaja pelawat yang sanggup menyinggahkan tetikus meraka di sini. Selebihnya, mungkin tertarik dengan isu yang lebih hangat dan membara dari membaca cetusan idea aku yang agak kuno dan jumud. Lagipun, suara kami di pedalaman ini jarang didengar oleh masyarakat luar.. Sehingga macam-macam tohmahan dilemparkan kepada guru-guru ini. Ada patut? Tak patut.. elaun kesusahan seorang guru di pedalaman tu, hanya sekelumit sahaja kalau hendak dibandingkan dengan pengorbanan seorang guru.

Guru sememangnya sinonim dengan pendidikan. Boleh dikatakan guru adalah profession yang paling mulia darjatnya disisi Allah. Pada usia zaman persekolahan aku dulu, aku mengetahui bahawa guru-guru aku di sekolah rendah dulu serba boleh. Diajak main bola sepak, dia boleh. Disuruh main bola tampar pun boleh.. Pendek kata semua boleh. Itulah kelebihan dan kriteria guru yang telah ditetapkan oleh Kementerian ketika itu, "Serba boleh".. Guru menjadi agen perubahan dan membawa perubahan yang amat ketara kepada muird-murid. Selaras dengan itu, guru hendaklah melengkapkan diri dengan apa sahaja yang berkaitan dengan keperluan pada zaman kini. Kalau dulu kita tak boleh menggunakan komputer dan sebagainya, sekarang, biar kita lebih hebat dari anak didik kita. supaya kita tidak ditertawakan oleh anak murid kita kerana ketidakpandaian kita menggunakan alatan yang serba canggih ini.

Guru oh guru..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails