Jumaat, 6 Ogos 2010

Abie, Ummie dan...

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca sekalian.

~Andainya bercinta.. mesti dimulai dengan ikatan PERKAHWINAN... Kenapa perlu diulangi kesilapan yang sama? Mencintai ikatan yang belum ada TARAF disisi agama Islam? Mengaku diri ISLAM tetapi masih melakukan maksiat dengan terang-terangan?? KAHWIN dulu, baru sentuh-sentuh. Dah kawin nanti, pasti hari-hari sentuh. Sehingga setiap satu nak sentuh. Sapa nak marah? Dapat pahala adalah..


~Bila dah kawen lain pulak mak dara oi.. Dah kawin nanti, puncak CINTA ialah.. ANAK.. Ya.. setiap pasangan yang berkahwin menginginkan anak. Seperti aku dengan isteri aku, mengharapkan Allah menganugerahkan anak-anak soleh dan solehah
agar dapat menjadi penerus legasi DAKWAH agama ALLAH di muka bumi. Aku menginginkan anak aku seorang pejuang
FISABILILLAH..yang sentiasa merindui syahid.




~Jangan mudah merelakan diri (terutamanya wanita) 'dibelai' terlalu awal tanpa IKATAN YANG HALAL.. JAngan.. !! Harga diri wanita terlalu mahal.. Serahkan segala-galanya hanya pada ALLAH s.w.t





~ Buat isteriku.. sabarlah menjalani kehidupan ini. Sesungguhnya, Allah merahmati setiap harimu dengan apa yang engkau tanggungi sekarang ini. Redhalah setiap satu yang Allah uji ke atasmu.. Jangan mudah mengalah. Kalahkan setiap dugaan dengan IMAN yang unggul.


~UMMIE kepada anak-anakku.. tabahkan hatimu. Kuatkan semangatmu. Biarpun kita berjauhan, IKATAN yang HALAL lagi membawa rahmah ini sentiasa KUKUH terjalin. Pelihara dirimu dan maruahmu sebagai ISTERI YANG SOLEHAH. Hiasai bibirmu dengan ZIKRULLAH. Penuhi hari-harimu dengan membaca Qalamullah. Jangan biarkan hari-harimu berlalu dengan tanggunganmu tidak dialunan ASMA' ALLAH. Semoga, SIDIA sentiasa lena dengan ZAT ALLAH dari kepagi sehingga ke malam.

~Jangan dibiarkan dirimu seperti meraka yang melata. Dirimu adalah sesuci air yang mengalir. Tiada nodanya. Engkau tiada 2 atau 3. Engkaulah permata hatiku. Permata yang aku cari selama ini. Permaisuri hati yang bertakhta dihatiku. Engkau bak belian yang berkilau ditengah-tengah kaca-kaca yang melata. Kehadiranmu menjadi isteriku merupakan satu AMANAH dan satu ANUGERAH.. Engkau menyambutku ketika aku gagal dalam kehidupan pada satu ketika dahulu. Pada ketika semua membenci aku lantaran KEJAHILANKU.. Tetapi engkau terus menerus disisiku, menjadi teman, menjadi sahabat. menjadi tunangan.. terus menjadi ISTERIKU.. Ketika meraka yang lain mengata, engkau hanya bersahaja.. Itulah dirimu..


~Selama 8 bulan usia pernikahan kita, engkau sabar melayan karenah aku yang serba tak kena. Engkau memahami diriku sehinggakan tiada ruang dihatiku untuk insan yang lain. Aku berdiri di sini, sebagai pemimpin dirimu. Humairaku.. Ketika meraka membenci akan aku, engkau tetap teguh disisiku. Kini, aku telah berjaya dalam hidupku setelah melalui kegagalan yang amat memeritkan..

~Hati pilu mengenangkan dikau yang menghadapi segalanya berseorangan~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails