Selasa, 15 November 2011

Kabel besar atau kecil?


Assalamualaikum dan salam sejahtera.

~Terpanggil untuk menjawap persoalan kabel atau tidak. Aku tak tahulah, mengapa benda seperti ini dipersoalkan. Soalan aku kembali kepada yang bertanya akan kabel, "adakah kau akan buat benda yang sama jika kau berada di atas?" Sudah semestinya Joe. Kau buat benda yang sama jika kau berada di tempat itu jika yang meminta itu adalah keluarga kau sendiri.

~Ada sekali aku dan rakan-rakan di Long Busang berbicara berkaitan dengan kabel. Si "A", nak guna kabel untuk pindahlah. Kau ada kabel yang "besar-besar" tak di KPM?.

Si "B": Aku ada kenalan di JPN Sarawak. Tak tahulah dia nak tolong ke tak. Nanti aku tanya.

Si "C": Aku ada kabel lagi besar lagi. Sentiasa menolong orang tau!! Mesti dapat punya.

Si "A" & "B" (serentak) : Siapa?

Si "C": Allah s.w.t. Minta je, pasti dapat.. hehe

Terima kasih diucapkan kepada sahabat aku, kerana menyedarkan bahawa kabel yang terbesar yang aku perolehi ialah Allah s.w.t. Dia tempat kita meminta. Tak ada "working hours". Tak ada karenah birokrasi. Tak kira sahabat ka, keluarga kah.. Yang penting bersuci dan bersujud. Mintalah dengan pelbagai cara, merayu, merintih dan bertahajud di malam hari adalah keutamaan Nya. Berkhalwat denganNya jadi penentu sama ada permintaan kita di makbulkan atau tidak.

~Selanjutnya, dimakbulkan atau tidak, terpulang kepada Nya untuk menentukan. Dia memberi secara online atau offline. Kalau di bagi online, bersyukurlah. Kalau Dia bagi offline, bersyukurlah dan ucaplah "Alhamdulillah hi ala kulli hal" kerana Dia merancangkan yang lebih baik daripada berpindah. Kalau Dia online dengan hati manusia yang menentukan perpindahan, maka syukurlah dan ucaplah alhamdulillahi wallahuakbar.

~Sesungguhnya, Allah tidak mensia-siakan kita. Tidak sama sekali mensia-siakan doa serta usaha kita. Allah suka kepada orang yang menangis merintih kepadaNya. Luahkan segala kesedihan di pangkuan Allah. Nescaya Dia akan memberi yang terbaik. Dan sedarilah, bahawa Allah sedang menguji kita dengan dugaan yang Allah tahu kita mampu mengharunginya. Siapalah kita hendak mempersoalkan tindakan Allah? Sedangkan perjalanan kita, Dia atur mengikut aturan yang terbaik. Dan bersyukurlah, kerana Allah telah memberikan kita rezeki pekerjaan. Kalau bukan kerana Dia, mungkin kita masih menganggur Jo.

~Allah Maha Penyayang. Allah Maha Pengasih. Allah Maha Mendengar. Rintihlah kepada Nya. Pintalah kepada Nya. Insya Allah, mesti kemahuan kita dipenuhi. Bayangkan, seorang hamba Allah, yang hanya menabung RM1.00 selama 30 tahun, boleh menunaikan haji? Subhanallah. Keinginan dan istiqamah perlu dalam meminta kepada Nya. Kalau dah dapat, jangan pula lupa kepadaNYa. Mungkin, sebab Dia tahu, kalau kita dapat, sudah semestinya kita akan melupakan Allah dalam segala hal. Yalah, bila dah berdekatan dengan isteri/suami, Allah pun tak diingati. Dengan kesusahan, maka hati kita mudah mengingati Allah.

~Pautan hati dengan dunia membuat kita terkadang terlupa bahawa, Allah itu ADA segala-galanya untuk keperluan dunia. Baiknya tuhan kita, di waktu kita tidur, Dia yang menjaga. Di waktu kita lupa, Dia yang mengingatkan, Di waktu kita kesunyian, Dia lah peneman yang setia. Dia adalah pengurus kehidupan kita.

~Buat isteri yang tecinta, ketahuilah, indahnya cinta jika disemi dengan Islam. Buruknya agama kerana kecintaan dunia. =)

p/s: Sibuk jaga urusan manusia menyebabkan hati kian betaut kepada cinta Allah..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails