Jumaat, 6 Januari 2012

Sambungan II,

Assalamualaikum dana salam sejahtera diucapkan kepada semua bloggers..

~Sesungguhnya, setiap satu kejadian yang telah berlaku mengandungi 1001 hikmah. Sepanjang anakku berada di wad, aku tidur hanya dalam kereta. Tak tentu jadinya. Setiap hari risau dengan kesihatan anakku, Hampir seminggu di wad. Ulangtahun ke 2 perkahwinan aku, disambut dengan tangisan dalam wad. Alhamdulillah, indah nya menjadi seorang bapa. Aku bersyukur ya-Allah.

~Malam dihabiskan dengan mendengar alunan quran, siangnya dihabiskan dengan menemani anakku di hospital. Malamnya di dalam kereta, siangnya, di kamar wad. Aku macam sudah mengenali semua orang di wad. Yang penting, berani bertanya dan berani bertindak. Semuanya aku lakukan ketika itu bersendirian. Jadi mangsanya, kakak Atie dan abang Hamzah. Keduanya mempunyai masalah serupa dengan aku. Kak Atie ada 6 anak. 2 meninggal kerana jaundice. Abang Hamzah, anaknya, Hakim masuk wad sebab kuning mencecah 18. Sebab itu, aku sentiasa mengadu masalah dengan mereka dengan harapan diberi harapan dan semangat. Ibunda jarang aku called sebab risau dia akan jatuh sakit dengan semua ini. Yang aku selalu called, ayahanda. Peristiwa ini juga mengajar aku 'bersahabat' dengan ayahanda tercinta... Thanks Allah..

~Setelah keluar dari wad, barulah perasaan lega menjelma di hati. Subhanallah. Banyak petua kena dibuat. Masakan tidak, Khalid adalah anak sulung yang lelaki sedangkan 3-3 adik beradik yang di atas, yang sulungnya perempuan. Itu menyebabkan Khalid merupakan cucu pewaris mutlak keluarga ini. 2 hari setelah keluar dari Hospital, aku ke Kuching untuk temuduga NPQEL (National Professional Qualification Education Leader) di Institut Aminuddin Baki Cawangan Sarawak.(*Kalau tak silap aku, 22 Disember 2011). So, aku rasa konfiden sungguh menjawap soalan yang puan-puan itu tanyakan kepadaku. Dapat tak dapat, itu terserahlah kepada Allah untuk menentukan. Yang penting, aku buatkan yang terbaik untuk aku dan keluarga.

~23 Disember 2011, aku kembali ke Miri. Belum panas bontot dah kembali ke Miri. Atas alasan, rindu dengan anak. Huhu.. rindulah sangat-sangat dengan anak aku. Ayahanda dan Ibunda turut serta kembali ke Miri. Menambahkan lagi keceriaan dalam hidupku. Tetapi, sebelum ke Miri, terjadi satu pekara yang sentiasa berlaku kalau aku naik penerbangan. Terlupa sesuatu di rumah!! Kali ini, Kad Pengenalan aku tercicir!! Nasib baik, ada Cik Alik (panggilan untuk pakcik) dapat menghantar dalam masa yang terdekat. Ish2.. berkali2 aku istighfar tanda penyesalan dan tanda kelemahan aku sebagai manusia.

~Selepas itu, bermulalah babak sebagai seorang abie@ayah baru... Semuanya indah. Kali kedua ke Klinik Tudan, kuningnya turun sehingga 9.4.. Lepas itu, hari selasa minggu depannya, kuning Khalid turun sampai 4.9. Alhamdulillah. Semuanya selamat sudah. Sekarang, aku dan isteri perlu menumpukan agar kesihatannya terus bertambah baik dan juga, imannya dibentuk mulai sekarang.

~Insya Allah.. akan diceritakan yang berlaku pada awal tahun 2012... senyum menuju mardhotillah..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails