Rabu, 3 April 2013

Innallaha Maana.. Aku aku..aku..

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

" Innallaha maana".. itulah sering kuungkapkan untuk menyejukkan hati yang tengah bergelora. Allahu rabbi.. sesungguhnya, aku lemah dalam perjuangan ini. Nafsu dan dunia telah berjaya mengekang keberadaan iman yang tersangatlah goyah kedudukannya. Allahu rabbi.. aku lemah dan terasa payah dalam mujahadah ini.




Permainan dunia berjaya "mengalahkan" aku pada kali ini. Dunia serta perhiasannya telah berjaya memporak-peranda keutuhan peribadi. Hakikatnya, dunia hanya sementara sahaja. Akhirat yang kekal jua. Biarlah apapun terjadi, Allah ada untukku. Itu yang sering aku lupa pada ketika ini. Aku alpa, aku leka dalam mengejar dunia. Aku lupa bahawa Penciptaku telah mendatangkan pelbagai "dugaan" sebagai "teguran" untuk mengukuhkan lagi hubungan aku dengan Nya. Teguran yang boleh menjadi "bala" jika tidak disedari kenapa didatangkan ujian ini. Allahu rabbi..

Aku merindui diriku yang dahulu.. Sentiasa mencari maghfirah Allah dalam kehidupan. Jarang sekalil lalai dengan dunia. Aku membenci diriku pada saat ini. Kerana dunia berjaya membungkam hati menyebabkan keresahan yang tidak berhenti. Aku leka. Aku mesti segera bangkit. Bimbang jatuh tak bersambut. Tersungkur lalu tidak bangkit lagi dari kekalahan dunia.. Dunia oo dunia.

~Kembali perbetulkan niat. Segera kembali ke jalan Allah. Mungkin dakwah sudah tersasar dari matlamat. Membantu jangan sampai iman tergugat. Innallaha maana.. 

~Wahai tuhan yang membolak-balik hati manusia.. Tetapkanlah hatiku dalam perjuangan ini. Andainyaku kalah di medan ini, menangkanlah aku di akhirat kelak. Kalau aku menangis di arena ini, gembirakanlah aku di titian sirat kelak. Jika aku luka di pertarungan ini, harumkanlah cintaku semerbak kasturi syurgawi..

~Kembali fokus.. kembali mencari arah dalam mendidik hati. Kuatkan hati dalam menempuh segala kehidupan Berikan yang terbaik untuk Allah. Biarpun sedikit, biarlah istiqamah dalam menentukan jalan menuju Allah. 

~Dunia hanya sementara. "pesona dunia" boleh menjerumus diri. Dosa dan pahala mengikut amalan. Setiap perilaku, akan dipertontonkan Allah kepada seluruh makhluk. Malunya jika dosa tidak terampun sehingga tertunjuk. Puas aku menjaga hati manusia. Hingga tak terjaga hatiku dengan Allah. Sekarang aku jatuh tersungkur, hanya Allah dapat membantu. Maafkan aku wahai manusia. Aku lemah jua dalam menuturkan kata. Biasan hati mencerminkan tingkah laku. Maka, hatiku menyatakan sayang jika ada sikap ingin memiliki.





~jalanku pulang... jalanku pulang.. jalanku pulang.. ku nanti Dia dipenghujung nyawaku.. Untuk bertemu denganNya, ku harus pergi dari tipuan dunia.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails