Khamis, 22 Ogos 2013

BERKEBUN ITU NIKMAT


أسلام عليكم 

~Epilog kisah hidup kembali kepada fitrah setelah berakhirnya Ramadhan Al- Mubarak. Masing-masing memulakan kisah hidup yang baharu demi kelestarian hidup. Semoga Allah memberkati segala usaha kita semasa dalam bulan Ramadhan yang lepas. 

~Aku juga kembali kepada "fitrah" kehidupan" sebagai fakir yang mengemis kasih sayang Allah senantiasa.

~Masa oo masa.. dirimu begitu berharga sehingga Allah bersumpah ke atas mu di atas kepentingan mu..

~Rutin harian hidup banyak dah berubah. Kalau dulu, waktu kerja adalah antara 8.00 pagi sehingga 5.00 petang. balik rumah, maka masa akan diberikan sepenuhnya dengan keluarga yang tercinta.

~Sejak dah berpindah ke Kuching, rutin berubah selang 2 jam. Waktu kerja bermula jam 6.45 pagi dan berakhir sekitar 2.00 petang. Lepas itu, meluncur balik ke rumah dan hanya akan sampai pada jam 3.00 petang.

~Seusai solat dan makan, maka, itulah masa rehat yang dinanti-nantikan setelah bertungkus lumus mendidik.

~Mungkin tidur ini akan berlarutan sehingga ke jam 6.00 petang jika penat !!

~Bangun akan meneruskan solat asar dan kembali berkhidmat dengan tanah!!. Berkebun menjadi hobi terbaru aku sejak kembali ke Kuching

~ Berbakti kepada tanah membuahkan hasil yang lumayan. Begitulah hendaknya. Selain itu, dapat juga membuang peluh dengan membuat batas-batas untuk menanam sayur. Dapatlah ibunda mengambil sayur tanpa perlu ke kedai untuk memasak nanti.

~Dan, yang paling penting, ianya dapat menghilangkan STRESS!


~Kunci kepada sikap "tenang" itu adalah berjaya memimpin stress untuk tujuan kebaikan.

~Dan sudah semestinya... kuranglah aku berblog.. hmmm

~Selamat hari raya aidilfitri.. maaf zahir batin.. semoga kita beroleh kemenangan yang benar-benar..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails