Isnin, 10 April 2017

TSUNAMI UJIAN : MANA MAKAM KESABARAN? (NO 1)



أسلام عليكم 

~Setia dan kasihnya kepada Rasulullah s.a.w. Kerana dengan sunnah dan ajaran baginda menjadikan kita insan yang berguna kepada orang lain. Bimbingan baginda dalam kehidupan memberikan impak yang positif untuk kehidupan di dunia mahupun di akhirat.

~Selawat dan salam ke atas baginda s.a.w.. kepada keluarga baginda dan seluruh para sahabat.

~KAdang-kadang terfikir aku mengenangkan perbuatan dan iktikad manusia yang selalunya goyah bila dilanda tsunami DUNIA. Duit, pangkat, harta dan nama banyak merencat perjalanan kita menuju akhirat. kadang kala pelik terasa. Bila mana kita tidak meletakkan Allah sebagai tujuan kehidupan. Mengapa terjadi sedemikian? Bukan kerana kita merasakan kita "terlebih baik".. sebaliknya.. Allah uji kita dengan ujian untuk melihat di mana takuk keimanan kita. Dan Allah sebenarnya memanggil kita untuk kembali berteleku, meminta, merintih kepada Nya.

~Tsunami kehidupan.. itulah perubahan yang mendadak dalam hidup kita. Diuji dengan pelbagai ujian. Setiap manusia diuji mengikut tingkatan imannya. Allah tahu kemampuan kita, oleh itu Allah uji kita dengan pelbagai ujian. Setiap ujian berlainan dan tidak akan sama. Sebab itu, kadang-kadang kita tidak merasai diuji seperti mana orang lain diuji. Oleh itu, bahagianmu, kuatkan hati dan jadikan iktibar. Jangan sesekali menjadi seekor anjing yang menyalak kepada bayang-bayangnya sendiri.

Kehidupan menongkah sesuatu yang tidak pasti di hadapan. Jadi, tenangkan diri bila di landa "tsunami kehidupan". Sesungguhnya Allah sama sekali tidak meninggalkan kita.
~Aku dan isteri diuji dengan pernikahan. Pernikahan yang biasanya menyatukan 2 insan, tetapi kami diuji dengan ujian perkahwinan yang menyatukan 3 hati. Allah Maha Mengetahui dan ini adalah rahmat kepada kami dan kemungkinan ini adalah ujian bagi orang disekeliling kami. Orang kata itu ujian kepada isteriku.. Dayang Khalizah, tapi sebaliknya ia adalah ujian hati kepada orang di sekeliling kami. Kenapa? Sebab orang tidak berhenti MENGATA DAN MENFITNAH kedudukan dan cara aku dan isteri mengendali "hati dan perasaan".

~Ujian adalah rahmat Allah kepada kami.

~Alhamdulillah.... 04 Mac 2017, aku telah selamat dinikahkan kali keduanya kepada isteri aku, SITI AMINAH BINTI YUSOF, di Dewan Datuk Abdul Hamid, Batang Kali Selangor.

~Ujian kami sekeluarga adalah bagaimana hendak mengharmonikan POLIGAMI dalam erti tuntutan ISLAM. Cabaran? Ya.. memang mencabar. Kerana keluarga bukan ISU BESAR, tapi pendapat ORANG LUAR bagai ALPA bahawa yang sedang diuji adalah aku dan isteri-isteriku.

~Sebulan menongkah alam poligami, ingat dan beransur, rupa-rupanya, masih belom surut tsunami kehidupan. Aku dah berlapang dada terhadap tohmahan yang diberikan kepada aku dan keluarga, namun masih lagi ada suara-suara sumbang yang meniti halwa telinga mengecam dan mencari titik kesalahan. Sudahlah,, aku sudah memaafi kalian. Kerana tak mahu pahala amalan tergantung di antara langit dan bumi lantaran memutuskan silaturahim. Marilah kita mendoakan kebaikan masing-masing. Supaya Allah sayang kita dengan kasih sayang yang sejati.

~Sambungan kedua bakal menyusul. Untuk aku ceritakan proses poligami yang menurut undang-undang keluarga Islam Negeri Sarawak. Bukannya kawen lari ke Selatan Thailand. Sah. Bukan suka-suka kawen.

~Aku dengan ini memaafkan sesiapa sahaja yang pernah mengutuk dan mencaci perkahwinan ini. Dan maaflah, sedangkan isteri aku redha..masakan pulak engkau tidak redha? Isteri aku bersetuju, masakan engkau pulak tidak bersetuju? Siapa yang nak kawen sebenarnya? Aku dan isteri aku dengan dia? Atau ...?

~Teladani peribadi Rasulullah s.a.w. Bukan menjadi hakim kehidupan. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Anda pasti mahu membaca ini

Related Posts with Thumbnails